iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk….sepertinya nasib R15 V4 tidak sebagus pendahulunya. Fakta ini berdasarkan informasi dari beberapa jaringan IWB yang memastikan bahwa penjualan R15 V4 ternyata jauh lebih seret dibandingkan R15V3. Kenapa hal ini bisa terjadi ?

Yamaha di akhir tahun 2021 kemarin membikin gebrakan dengan meluncurkan generasi terbaru R15. Generasi yang dikembangkan langsung di India sehingga secara design memang berpatokan dari selera India mengingat penjualan motor ini di sana lumayan bagus. Secara desain motor ini memiliki Raut muka yang memang Gagah dan sangar. Kendati menimbulkan kontroversi karena konstruksi lampu yang mengandalkan model projector namun diletakkan ditengah coakan yang seolah-olah seperti ram air…bagi IWB pribadi modelnya keren. Lawong R7 wae gitu cak…

Fiturpun sangat lengkap. Sudah dibekali ABS, TCS hingga Y-connect namun banderol memang melejit tajam. Intip saja harga versi WGP yang dijual diangka 46 jutaan. Tentu saja angka tersebut sangat tinggi untuk ukuran mesin 150 cc. Eitttt, tapi tunggu dulu… Untuk versi standar non ABS dijual di harga masih di bawah 40 juta atau tepatnya 39 jutaan. Dilalah kondisi tersebut tidak terlalu banyak menolong karena dari informasi kenalan IWB, salah satu owner dealer Yamaha memastikan penjualan R15V4 memang tidak sekencang R15V3. ” Iya agak sulit sih memang…” cetusnya singkat….

iklan iwb

Fakta sulitnya penjualan R15 V4 dibandingkan R15V3 menimbulkan tiga pertanyaan. Yang pertama adalah motor ini memang secara desain mungkin tidak sesuai selera tanah air. Ada beberapa poin yang di garis bawahi seperti bentuk tangki yang terkesan jadi jauh lebih kecil dibandingkan dengan sebelumnya. Jadi gagahnya berkurang cak. Yang kedua adalah desain sebenarnya tidak menjadi masalah akan tetapi harga yang terlalu tinggi membuat potensial buyer memilih realistis. Lebih baik membeli mesin 250 cc bekas ketimbang mesin 150 cc dengan harga yang melejit luar biasa. Atau yang ketiga adalah tren sekarang…

Tren masa kini di mana para Biker lebih memilih membeli Matic ketimbang motor sport bisa menjadi penyumbang terbesar sulitnya penjualan R15V4. Ibaratnya lahir pada kondisi yang kurang mendukung, kira-kira demikian. Memang nasib penjualan sport 150 cc sulit tidak hanya dialami oleh Yamaha. Mungkin semua pabrikan juga merasakan. Akan tetapi komparasi kali ini adalah membandingkan antara penjualan pendahulunya yakni R15 V3 vs V4…itu yang cukup terasa jomplang. Ibaratnya cak…R15V3 tidak perlu menunggu berdebu untuk laku. Sedangkan R15V4…. Nasibnya berbeda dibandingkan dengan pendahulunya. So..Penjualan Yamaha R15 V4 ternyata lebih seret dibandingkan V3 ? menurut sampeyan kenapa cak, monggo berikan opininya…(iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

51 COMMENTS

  1. Yang terutama Harga maz. Sasaran pasar 150cc ini adalah gaji 5jt kebawah. Jadi itu terlalu mahal. Jadi 150cc ini kan kaum mendang mending maz, bukan kaum pride. Realistis kalangan mendang mending ini adalah tidak lebih dari 35jt maz.

    • Setuju mas, pembeli sport 150cc unit baru kebanyakan orang yg ingin naik kelas dari yg awalnya matic atau bebek, yang mana harga menjadi pertimbangan utama bagi mereka.

  2. design ala bolywood emang dr dulu sulit diterima di sini cak,,, ditambah efek price yg terlalu tinggi,,, meskipun ditambah fitur segudang (yg gak penting2 amat) sepertinya tak mampu membeli hati pecinta motor sport,,,

  3. desain tangki aneh.. ga sporty..
    posisi dan bentuk knalpot melempem.. ga sporty !
    ditengah ram air ada senter.. menutupi kepalsuan

    itu opini gue cak

  4. Model tangki serta buntut belakangnya masih kurang tajam, serta model knalpotnya yg kurang racing dn harga nya yg trlalu mahal…..

  5. V3 rilis 2017 jauh sebelum adanya inflasi akibat pandemi maupun perang Ukraina-Rusia dan yang jelas kondisi perekonomian masyarakat sehat. Kalau sekarang terjadi inflasi akibat beberapa hal seperti pandemi & perang Ukraina-Rusia, yang jelas perekonomian kurang baik, jadi wajar saja kalau lebih seret. Semoga perekonomian dunia khususnya Indonesia semakin membaik sejalan dengan makin berkurangnya rintangan yang menguji perekonomian. Aamiin

    • Yahampassss itu emang udah seret dari dulu Cak πŸ˜‚
      Jualan dalam negeri mirip dengan jualan dunia .
      Sepertiga atau seperempat dari jualan Sultan Hnd
      Mueeeehehehehhehehe πŸ˜‚

  6. kemahalan,Fansboy nya kaum mendang mending
    Nggak terobosan Mesin SOHC ujung nya paling beli
    BEAT Seken

  7. Desain sih gada masalah cak, yang pasti jadi masalah harga. Pasar 150cc dikasih harga hampir menyentuh 40jt itu kemahalan apalagi harga makin naik bukan turun, meskipun dikasih kelebihan sedikit di fitur. Kalo utk versi std dijuual ga beda jauh dari v3 dijamin laris

  8. Harga segitu sebenarnya gak ngaruh…yg bikin ngaruh itu pikiran calon konsumen yang sudah tau Yahampasss itu kenceng awal tengah doang .

    Buktinya adv 160 yang harganya mirip dah 4 gua liat dijalan
    Mueeeehehehehhehehe πŸ˜‚

  9. 155cece veveA dengan 19 hp sepertinya kurang berkualitas , jika dibandingkan dengan gsx yang 147cece 19 hp yang terbukti kencang beneran.

  10. Betul Cak…kualitasnya yahampassss πŸ˜‚
    Sentul…..
    Moso Nyemex 155 dispeedo 122 kmh ada dibelakang PCX 160 yang dispeedonya cuma 117 kmh
    πŸ˜‚

  11. Percayakan pada designer Indonesia, mindset designer Indonesia itu produk yg garang tapi manis, kadang gak peduli buat boncenger atau rider yg sudah berumur, tapi tampilannya state of the art.
    Design India dari zaman Scorpio Z terakhir, Byson terakhir, sampai R15 v4 ini dilihatnya seperti hasil kerjaan orang baru lulus sekolah design.

    • Aca aca nehi nehi, desainny bener2 bikin geleng2 kepala, coba yg desain dari eropa, lebih gacor dah

  12. Yang bikin gak nafsu bentuk tangki sama fairing samping cak, tangkiny kok ya gembung tapi kecil trus fairing sampingny kesan tajamny berkurang dari versi dulu dan yg paling utama harganya nampol abis cak, bikin babak belur

    • Menurut saya desain sekarang malah lebih ok timbang v3 yang kegedean tanki, yang bikin aneh hanya di desain knalpotnya saja, dan fairing bawah yang kurang kebawah lagi, jadi ini motor terkesan cingkrang, coba knalpotnya dibikin kya R1 catalic dibawah mesin bakal lebih padet

  13. Motor sultan top speed terbaik dikelasnya, o onda cebongers ga level..larinya ga mungkin ngejar R15, kecuali penunggang R1 ngopi2 dulu . wkwkkw

  14. Desain sudah bagus satu DNA dengan R series, tapi perlu dikoreksi lagi perihal harga misal ada yang versi 30-33 jt alias bersaing dg matic, kalo sudah 35 keatas dan menyentuh 40 kebanyakan bakal lebih milih matic, belum lagi vario proper yang terkenal tukang tusuk wkwkwkw malu ngebut pake batangan ujung2nya ditusuk motor under 30jt

  15. 150 cc mah kan biasanya buat muda mudi yg baru kerja kredit klo harga masih 35 kebawah cicilan masih sanggup mereka jatohnya masih 2 jt kebawah cicilannyaπŸ˜…,,klo yg udah setel gaji diatas umr lebih ke 250 cc..ato matic nya

  16. Desain dr samping sangat gak enak dilihat cak, dr tangki smp knalpot trkesan loyo, cemen bgt bntuknya

  17. Harga utk sport kelas 150cc yg notabene entry level, terlalu mahal.
    Karena harga sport 150cc mahal, org terpaksa beralih ke matic, ntah yg entry atau maxi
    Desain menang ganteng dr V3, tp dr depan doang, secara garis body msh ganteng V3

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama