iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk……jiannn wussshhh tenan kayak power Motogp cak wacana tentang pengaturan BBM Pertalite dan Solar cak. Konfirmasi ini dilayangkan Pertamina yang akan memberlakukan aplikasi MyPertamina mulai 1 Juli 2022 buat sampeyan yang ingin beli Pertalite dan solar. Gelombang pertama aturan akan diberlakukan di 11 Daerah secara serentak. Nah dimana saja ? simak detilnya dibawah supaya sampeyan tidak ketinggalan kereta cak. Monggo sampeyan intip dibawah ini…

Ternyata golll juga cak wacana pemerintah untuk mengatur pembelian BBM melalui aplikasi MyPertamina. Aplikasi yang akan menjadi kunci utama saat sampeyan membeli BBM Pertalite yang sekarang dianggap sebagai BBM penugasan serta Solar. Artinya cak…tidak semua bisa langsung membeli jenis BBM tsb sebab sampeyan kudu daftar dulu baru kemudian sampeyan akan diverifikasi. Lolos nggak tergantung proses verifikasi Pertamina. Ini memang luarrr biasa cak karena seumur hidup IWB, baru sekarang membeli BBM diatur sangat ketat seperti ini wkwkwk. Bahkan ketika perang Iraq – USA tahun 1991 dulu, pembelian BBM juga stabil. Emang jamane bedo….jadi sampeyan kudu pintar berhemat. Yang jadi pertanyaan….gimana prosedur dan caranya untuk mendapatkan BBM tsb ?

Yang jelas sampeyan harus download aplikasi MyPertamina lalu isi data secara lengkap. Nanti aplikasi akan meminta no telp, KTP, STNK dan foto kendaraan termasuk beberapa pendukung lain. Monggo upload semuanya cak. Dari sana kendaraan sampeyan akan diverifikasi dan hasilnya nanti mutlak hak Pertamina yang akan memutuskan, apakah sampeyan berhak bisa membeli Pertalite dan solar atau malah ditolak ??…nanti bisa dipantau dari aplikasi. Adapun pendaftaran baru dibuka 1 Juli 2022 mendatang. Btw berikut langkah-langkah cara registrasi untuk bisa membeli Pertalite di aplikasi MyPertamina….

iklan iwb

1. Siapkan dokumen yang dibutuhkan yaitu: KTP, STNK, Foto Kendaraan, dan dokumen pendukung lainnya
2. Buka website subsiditepat.mypertamina.id
3. Centang informasi memahami persyaratan
4. Klik daftar sekarang
5. Ikuti instruksi dalam website tersebut
6. Tunggu pencocokan data maksimal 7 hari kerja di alamat email yang telah didaftarkan, atau cek status pendaftaran di website secara berkala
7. Apabila sudah terkonfirmasi, unduh (download) kode QR dan simpan untuk bertransaksi di SPBU Pertamina

Langkah Lengkapnya sbb

  • Install aplikasi MyPertamina melalui Google Play Store atau App Store yang pertama dilakukan adalah klik daftar.
  • Lakukan registrasi dengan mengisi Nama Lengkap, Nomor Telepon, PIN 6 Digit dan ketik ulang PIN 6 digit dan klik Daftar.
  • Aplikasi MyPertamina akan mengirimkan kode SMS OTP ke nomer telepon yang sudah terdaftar.
  • Masukkan nomor OTP yang diberikan lewat SMS untuk melakukan verifikasi, klik ok, maka pengguna sudah otomatis login di aplikasi MyPertamina.
  • Bila login sudah dilakukan pengguna bisa langsung menghubungkan sarana pembayaran lewat menu metode pembayaran pada ikon ‘akun’.
  • Pilih metode pembayaran, mulai dari menyambungkan aplikasi LinkAja ataupun mendaftarkan kartu debit dari bank Mandiri, BRI, dan BNI.
  • Bisa memilih LinkAja, pengguna tinggal mengikuti proses yang ada berupa verifikasi lewat kode OTP via SMS. Dari situ, metode pembayaran sudah langsung terdaftar.
  • Sampeyan bisa juga melengkapi data diri di akun dengan mengklik menu ‘edit profil’ lalu melengkapi informasi dari nama lengkap, email, nomor KTP, tempat tanggal lahir, jenis kelamin, hingga alamat lengkap.

Nahh…jadi ngono cak. Semua akan berlaku per 1 Juli 2022 dibeberapa daerah seperti Sumatera Barat yakni Bukit Tinggi, kabupaten Agam, Kota Padang Panjang serta Kab. Tanah Datar. Kemudian di Jawa Barat seperti Bandung, Tasikmalaya, Ciamis serta Sukabumi. Untuk Jateng perwakilannya adalah Yogyakarta. Lalu Kalsel akan diberlakukan di Banjarmasin dan terakhir Sulut tepatnya kota Manado. Jadi semua itu adalah kota percontohan cak…baru lainnya menyusul…

Last…selalu bijak dalam menggunakan BBM serta berhemat untuk sehari-hari mengingat semua harga biasanya akan ikut terkerek naik. Lawong IWB makan diwarung aja udah pada naik cak. Yahhh…semoga semuanya lancar mengingat banyak daerah pelosok yang tidak tercover data 4G khususnya pegunungan. IWB sendiri juga sering melihat petani renta yang nunggang motor butut tanpa tahu menggunakan HP apalagi aplikasi. Sosok yang sebenarnya justru berhak mendapatkan subdisi ketimbang mereka yang melek HP dan aplikasi. So…beli Pertalite ?? segera isi aplikasi MyPertamina diatas bagi sampeyan yang berdomisili dikota-kota yang sudah IWB sebutkan diatas. Gazzz cakk (iwb)

 

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

50 COMMENTS

  1. Tuku bayar nganggo duwite dewe ae ruwet mendanio njaluk opo gak tambah ruwet tp nek nyawang wong korupsi duwite negoro berjamaah koyok cek gampange ya cak

    • Kalau pertalite dinaikan korbannya ekonomi negara jadi inflasi gede.akhire wong cilik kon gawe aplikasi yang rumit padahah seminggu butuh 20 ribu pertalite.sungguh sangat menyenangkan 😂

      • ini nggak melarang orang apke pertalite, tapi mengontrol orang pake pertalite. kalo kendaraanmu legal, surat2 lengkap dan memang kamu PUNYA HAK DAPET SUBSIDI PERTALITE ya silakan. kalo mobilmu pajero trus BENGOK2 sama aturan ini , maka kamu memang MALING SUBSIDI SEJATI

  2. Klo emang tujuannya trpat sasaran tinggal download database kendaraan samsat, sortir mana kendaraan yg boleh beli bensin subsidi aka pertalite . Sebar data ke pom bensin scan plat nomer kendaraan yg beli klo sesuai spesifikasi database isi klo gak cocok tolak. Gak perlu repot2 pake aplikasi gak perlu repot2 isi saldo dompet digital.. khan aneh tujuannya tepat sasaran tp yg dilayani malah yg mampu beli android + kuota internet.. maaf tulisan ini hanya buat yg mau berpikir. Bukan sekedar kerja kerja kerja dan memeras uang rakyat

  3. Wah pertamina jualan aplikasi.. dapet untung dobel itu tambah makin sugih tuh pertamina, rakyat yg jadi korban. Bayangkan orang se indonesia raya download aplikasi itu dan pake juga..

  4. Harusnya dari hal paling gampang dulu seperti jenis,tipe dan cc kendaraan dulu yg di filter biar kriterianya jelas dan terbuka.

    • Niat dari awalnya saja beda🤣 lebih ke nyari aliran dana di dompet digital sama kolek database valid ini mah… Klo bisa ribet knpa dipersulit

  5. selama 6 tahun kemarin rakyat dipaksa beli pertslite (dengan memgurangi supply premium sehingga jadi langka) sekarang malah dipersulit beli pertalite.

    mumet

  6. Monggo silakan dipilih 3periode,
    Intinya apapun kudu sukurin saja
    Sukurin sukurin…
    Sukurin

  7. Dulu katanya gak boleh keluarin hape si pom bensin?
    Oh iya sing sekarang mah SPBU. Gak ada bengsin. Adanya pertalite n perramax

  8. Dulu itu premium. Jadi gak boleh bawa n pakai hape di SPBU.
    Sekarang pertalite n pertamax, jadi sudah gak ada lagi premium. Sudah bisa pakai hape di SPBU

  9. Wis…naik harga sekalian malah jelas cak..ora ribet. Tapi perlu dibahas juga cak motor listrik yg range nya diatas 100km tp modelnya pantes. 3S nya juga cak

  10. Pertalite kan buat ‘masyarakat kecil’… tapi syarat dan proses nya malah buat ‘masyarakat mampu’….. So ujungnya kasian kan pada akhirnya sikecil dipaksa beli pertamax…

  11. Sekarang pemerintah dah pada pinter cari duit lewat aplikasi, intinya kalo bisa di persulit ngapain di permudah.
    .. 🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣🤣
    Bat tobat soto babat

    • cari duit piye to su? aplikasi gratis, pertalite harganya tetep. CUMA NGONTROL LARINYA SUBSIDI DOANG SUUUU. ndasmu ora kon mbayar opo2 lo ya

  12. per transaksi kena charge berapa.. tinggal kalikan jumlah pengguna.. kalikan jumlah hari… kalikan jumlah bulan

      • Untuk top up saldo, user dikenakan biaya admin senilai Rp.1.000 sementara untuk transfer saldo dikenakan biaya admin Rp. 2.500 dari sebelumnya Rp. 6.500. Adapun proses pengisian saldo LinkAja ini adalah dengan metode transfer Virtual Account

        • Wah kacau juga kalau pakai aturan perbankan kaya gt
          terus kalau belum punya rekening di bank-bank itu gimana donk?apa ga bisa bayar tunai?

        • berarti biaya2 tetek bengeknya bukan bagian pertamina dong, justru pihak ke 3 vendor aplikasi. emang pertamina netepin biaya transfer?

      • Bukannya melarang fortuner pake pertalite, malah wong miskin dipersulit beli BBM. Blm tentu setiap yg punya motor jg punya android. Klo mikirnya waras, wong miskin opo iso duwe mobil opo motor anyar. Wong miskin ki nganggone motor butut cak sing umure wis 10 taun punjul. Mikir…mikir… Sing gak waras ki sopo?

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama