iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Sumringah cak…judule sueneng puolllll karena Yamaha sejak 2010 baru pertama kali ini menang selama 3 kali berturut-turut dipembukaan musim. Keunggulan Fabio Quartararo terlihat pada hari Sabtu saat FP4, ketika doi menempati posisi puncak soal konsistensi saat simulasi balapan. Ditambah Johann Zarco dlosor, kini “Il Diablo” mengubah defisit 9 poin di klasemen menjadi 15 poin atas Pecco Bagnaia. So…apa yang dirasakan Fabio sekarang ini ? ” Yamaha membuat kemajuan besar ! ” serunya ! wwwoowww….

Quartararo bisa kita katakan melakukan tugasnya dengan sangat baik cak. Menahan diri ketika start…..hanya berada di urutan keenam di belakang Zarco, Rins, Mir, Marquez dan Miller pada lap awal. Namun berkat kecepatan balapannya yang luar biasa, doi terus merangsek dan mempersempit gap lalu menyalip berulang kali di trek sulit yang menanjak dan menurun di Autódromo International do Algarve sepanjang 4,692 km (9 tikungan kanan, 6 tikungan kiri). Hebatnya…pada lap ke-5 Fabio sudah berada di posisi kedua di belakang Rins. Di lap kesembilan ia berhasil menekan Rins yang akhirnya melakukan kesalahan dibeberapa lap setelahnya. Apa kata Quartararo atas jalannya balapan ?

iklan iwb
iklan iwb

Startku bagus, tapi sayang lawan lebih baik. Namun aku sangat senang karena sebelumnya kurang yakin apakah kecepatanku cukup untuk menang. Aku kira harus melakukan lebih banyak lap time 1 menit 39 detik daripada 1:40 detik. Faktanya, kecepatan kami sangat kuat. Di tengah balapan aku melihat bahwa kecepatan rider lain sangat luar biasa. Tapi saat bahan bakar ditanki menipis, aku merasa lebih baik dan makin membaik. Alex Rins sangat kencang, dia selalu melaju dengan waktu lap 1:40,2 detik. Lalu dia membuat kesalahan … dan ini mengejutkanku. Bagaimanapun, rasanya luar biasa bisa menang di trek unik ini….” tukas Fabio. Terus gimana impressi feeling motor setelah menang didua trek yang berbeda ?

Yamaha telah membuat kemajuan besar dibandingkan tahun 2020. Selain itu, secara mental kini aku merasa lebih kuat. Tahun lalu aku kehilangan semua peluang gelar sejak Aragón sehingga tidak bisa menjadi penantang Joan Mir. Saat itu aku tidak frustrasi, tetapi sangat menyesal tidak dapat berjuang hingga final. Dari sana aku banyak belajar.  Dulu ketika motor tidak bekerja baik, aku selalu berpikiran negatif. Sekarang aku berubah total. Kini aku selalu berpikir positif. Ketika kita memiliki sedikit masalah hari ini, aku sekarang hanya berpikir bagaimana masalah tersebut bisa diselesaikan. Namun yang jelas aku gembira karena untuk meraih kemenangan di sini tidak mudah…..” seru Fabio…

Disela kemenangannya di Portimao, ternyata penampilan Marc Marquez juga menyita perhatiannya. Menurut Fabio, Marc tidak bisa dipandang sebelah mata. Finish 13 detik dibelakang Fabio jelas tidak main-main….

” Aku sudah menduga (performa Marc). Dia finish 13 detik dibelakangku tapi harus diingat….dia sudah lama tidak membalap dan race selama 25 lap berturut-turut sangatlah menguras tenaga. Selain itu, Portimão adalah sirkuit yang paling menuntut fisik di kalender Motogp. Marc sekarang tahu seluruh feelingnya dibalapan dengan trek yang sulit. Di Jerez dia akan menemukan trek yang sangat diketahuinya. Marc tampil impresif di kualifikasi kemarin. So menurutku dia sudah kembali! “  tutup Fabio. Vinales sendiri sebagai pemenang Qatar di Portimao hanya mampu finish ke 11 dengan jarak +23.761 detik dari Quartararo. Nggak heran Fabio mengacungkan jempol atas performa Marc…..(iwb)

Hasil MotoGP, Portimão, 18 April:
1. Quartararo, Yamaha, 41: 46.412 menit
2. Bagnaia, Ducati, + 4.809 detik
3. Mir, Suzuki, + 4.948
4. Morbidelli, Yamaha, + 5.127
5. Binder, KTM, + 6.668
6. Aleix Espargaró, Aprilia, + 8.885
7. Marc Márquez, Honda, + 13.208
8. Alex Márquez, Honda, + 17.992
9. Enea Bastianini, Ducati, + 22.369
10. Nakagami, Honda, + 23.676
11. Viñales, Yamaha, + 23.761
12. Marini, Ducati , + 29.660
13. Petrucci, KTM, + 29.836
14. Savadori, Aprilia, + 38.941
15. Lecuona, KTM, + 50.642
16. Oliveira, KTM, + 1 lap

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

32 COMMENTS

  1. Nama itu doa bro Yamaha Semakin Di Depan!!!
    Mana suara nya fansboy sayap piyik !!😂😂😂
    Mana tuh yg senggol ban belakang langsung melorot down 😂😂😂😂

    • Portmiao bukan sirkuit di awal klo musim lalu. Thn lalu motor Yamaha 2020 terseok2 smua dsini kecuali motor 2019 nya Morbi.

  2. Cuba fabio dipotong tulang tangan trus disambung lagi. Belum tentu performa setelah pemulihan bisa progress banget seperti mark markuez.
    Woyyyy….. Mikir jonnnn…..

    • Bani andai?

      Bilamana.. Jikalau.. Seandainya.. Apabila.. Ya kagak kelar2 saling tdk mau mengakui keunggulan lawan..

    • Betul.. Rossi tdk seperti itu gaya balapnya.. Rossi lbh agresif dan nurunin kakinya sering bgt tiap hard brake.. Trus ga ngejar qualifikasi jg.. Dia start slalu dari tengah trus balapan di hr minggu mencoba merangsek ke dpn.

      Quartararo lbh halus. Mirip2 Lorenzo. Trus qualifikasi ngejar start di front row jg layaknya Lorenzo. Bedanya, startnya Lorenzo msh lbh baik. Quartararo n Vinales startnya almost jelek.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here