iklan iwb
iklan iwb
” Mobil 2500cc wae kena diskon PPnBm…ngarepnya motor juga, iyo ora cak hehehe…”

Iwanbanaran.com – Cakkkk…ediann enak tenan wisss para pengguna mobil atau orang berduit. Mereka kini semakin dimanja karena menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan sedang mengkaji perluasan cakupan pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) untuk penjualan mobil baru tidak hanya untuk mobil 1500cc namun juga 2500cc.  Waaaahhh, berarti Pajero dan Fortuner bisa kena diskon cak….edian euy. Pertanyaannya, dengan segala kondisi diatas….piyee dengan motor ? apakah bakal ada wacana serupa ??

Seperti yang sampeyan tahu, menteri keuangan perkemarin memastikan sedang melakukan kajian kembali pasca pemerintah sukses menggelontorkan regulasi perihal pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) untuk penjualan mobil baru dimana saat ini berlaku pajak 0% yang dimulai sejak 1 Maret 2021 lalu. Pajak ini mencapai 0 % dan berlaku untuk mobil berkapasitas 1.500cc dengan syarat memiliki kandungan lokal sebesar 70 %. Artine opo ??

Insentif 0% hanya mobil hingga 1.500cc….kuwi kemarin….per 1 Maret 2021. Tapiiiii sekarang ternyata akan ditingkatkan cak rencananya. Konfirmasi ini dimuat dibeberapa media besar nasional bahwa pemerintah berencana akan meningkatkan kembali untuk mobil sampai 2.500cc baik diesel ataupun bensin. Yup….menurut menteri keuangan Sri Mulyani hal ini sesuai dengan arahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang ingin mobil hingga 2.500 cc bisa memanfaatkan PPnBM 0%…

iklan iwb
iklan iwb

“Jadi sedang melakukan penyempurnaan, yang di atas 1.500 cc mungkin bisa sampai 2.500 cc. Ini yang nanti bisa meng-address isu mengenai beberapa permintaan terhadap mobil di atas 1.500 cc di dalam relaksasi PPnBM yang diberikan. Asalkan TKDN-nya 70%, itu mungkin bisa jadi pertimbangan,” serunya dalam rapat kerja dengan Komisi XI, DPR RI, Senin (15/3/2021). Edian cak…iki bener-bener bikin nelen ludah. Kenapa ? karena ini berarti harga Pajero pun berpotensi turun banyak. Sebab PPnBM lumayan besar untuk mobil SUV semacam Pajero dan Fortuner. Apalagi Pajero sekarang sudah produksi lokal sejak 3 tahun lalu. Nah kembali soal PPnBM…

Tujuan pemerintah sangat positif agar ekonomi kembali berdenyut karena otomotif adalah pasar yang sangat terpukul dengan kondisi pandemic yang memang kejem tenan. Lhaaa piyee cak ora kejem…IWB wae sempat kena asam lambung gara-gara COVID karena stres. Biasa keluyuran turing kiri kanan tiba-tiba ngendon dirumah koyok wong pekok…lhaaak yo mumet ndase cak. Oleh karena itu segala langkah yang dilakukan pemerintah wajib kita dukung kembali bangkitnya ekonomi negeri walau jujur cak, dari hati yang paling dalam sebagai Blogger motor, IWB pun bertanya…jika tujuannya untuk membantu sektor otomotif…..piyee dengan motor ?

Yup…..penjualan motor juga terpuruk cak. Sampeyan bisa intip data yang dirilis pabrikan betapa sulitnya penjualan motor ditengah pandemi. So…IWB sendiri sih berharap roda dua juga menjadi target, biar sama rata. Apalagi dengan insentif ini memang sukes menggenjot penjualan mobil cukup signifikan. “ Dari data 1-8 Maret 2021, untuk Avanza, Sienta, Rush, dan Yaris, SPK-nya naik sekitar 94-155 persen kalau dibandingkan dengan SPK bulan Februari di tanggal yang sama,” ujar Direktur Pemasaran PT Toyota Astra Motor (TAM) Anton Jimmi Suwandy. Yahhh, kuwi kan harapannya. Namun pada ujungnya pemerintahlah yang memiliki otoritas dan kuasa. Soale lumayan banget lho kalau PPnBM nol persen….turunnya nampol tenan pakdeeee…

Last….tarif insentif pajaknya diberikan secara progresif untuk pembelian mobil baru. Dan sistem diskonnya juga piramida cak artinya ora nol persen terus menerus. Namun ada time frame atau periodenya. Yakni untuk Maret-Mei 2020 diskon pajak 100% atau 0%. Kemudian, Juni-Agustus diskon 50% dan pada September-Desember diskon 25% atau membayar pajak 75%. Dan dari info yang IWB terima sedan Toyota Vios menjadi kendaraan yang mendapatkan dampak sangat besar dimana dari sebelumnya tipe G adalah 350 jutaan kini hanya 260 jutaan. Edian opo ora. So…PPnBM nol persen ? piyee cak, setuju ora kalau motor juga kena diskon ?...(iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

20 COMMENTS

    • ya motor gak akan kenalah lek, apalagi moge, misal kita bahas moge 300-500 jutaan kalo kena diskon ppnbm emang harganya jadi berapa ? 150-300 juta ??

      jelas ini masih harga yang gak masuk akal buat orang yang lebih mementingkan Fungsi keteimbang Gengsi.

  1. Motor ngga usah di hapus pajak nya, mau yg cc kecil dan besar, pusing gue naik mobil mewah di gunting melulu jalur gue, belum emak2 slow tapi ngambil jalur kanan.. Kalau perlu pajak motor naikin biar pada naik angkutan umum. Pajak mobil turunin, biar ekonomi berputar . 😂

  2. Hmm mungkin lebih cocok buat motor 150 atau 250 keatas, soalnya kalo dibawah 150cc udh murah dan tetep laris tanpa harus dpt insentif pajak pun

  3. 250cc ke bawah itu sudah 0% PPnBM, mau dipotong apalagi ? yg 250cc ke atas itu kena PPnBM dan statusnya itu semuanya IMPORT utuh, ga ada yg CKD apalagi produksi lokal.

  4. mending jangan kayanya klo buat motor, tar makin banyak orang tua yg beliin anaknya motor padahal masih belum cukup umur yg rata² bawa motor nya pecicilan, ditambah ratu jalanan emak emak tar tambah banyak juga 😂
    kecuali klo pajak progresive nya dinaikin 😝

  5. Org Indo mah gengsi gede,
    ga ada diskon Pajak aje pd bela2in kredit mobil tp mkn susah,
    lah apalagi ada diskon pajak kaya gni,
    makin dipaksain beli dah, wlpun gaji UMR, pdhl total diskon mobil dbwh 250jt jg ga sebrapa.

    tp kalo moge sampe kena PPNBM 0% boleh jg tuh,
    ikutan mkn susah dah kita, hahaa,

  6. Harusnya motor juga 1000cc kebawah 0 persen lah. Bayangin klo moge laris. Brapa pajak tahunan yg didapat pemerintah yg setara pajak mobil dan g bikin macet jalan. Paling keluar buat nongkrong dan sunmori.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here