iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkk……beberapa kali IWB mencoba ngepush Suzuki Indonesia untuk mempertimbangkan Saluto 125 ke Indonesia. Sebuah motor yang saat ini menjadi pusat perhatian karena desainnya yang Italia banget. Sayang banyak kendala yang membuat potensi sang kuda besi sepertinya sulit masuk kesini. Namun tahukah sampeyan ada satu harapan yang seharusnya bisa membuka celah potensi sang retro masuk Indonesia. Opo kuwiiii ??

Seperti yang kita semua tahu, PT SIS saat ini masih berusaha keras untuk membawa skutik hasil karya Alesandro Tartarini yang dibuat di Taiwan yakni Saluto 125. Konfirmasi ini IWB dapatkan ketika IWB melakukan teleconference dengan pejabat tinggi PT SIS pak Yohan Yahya. Yup…..Suzuki Indonesia sedang mempelajari betul kemungkinan Saluto 125 dibawa ke Indonesia. Sebuah isu yang bukan sekedar isu sebab PT SIS lewat pak Yohan mengakui fakta ini….

Ada beberapa opsi yang sebenarnya ingin ditempuh mereka namun kesulitan utama adalah….banderol cak. Karena untuk melokalkan sebuah produk tidak memungkinkan jika produk tersebut juga dibuat dinegara lain mengingat investasi pembuatan moulding dll nggak main-main. ” Jadi sebetulnya kalau sudah satu negara membuat model tertentu kita tidak akan membuat model itu karena secara otomatis juga kan jadi double cost di model yang sama….

iklan iwb

” Dan masalahnya ketika Taiwan membuat motor ini, di sana cost produksinya juga cukup tinggi sehingga ketika kita coba untuk mengkalkulasikan harga jika kita memasukkan Saluto dari sisi competitiveness masih kurang sebab harganya jadi lumayan tinggi, itu yang membuat kita agak menahan diri membawa motor ini sekarang…” seru Pak Yohan tersenyum. Emang berapa harganya jika dibawa ke Indonesia secara CBU ? apakah bisa tembus di atas 40 juta ?

Enggak sih masih di bawahnya. Disana harga jualnya sekitar 26 jutaan. Kalau dibawa kesini dengan biaya homologasi, tax dll pastinya diatas 30 jutaa. Mungkin antara 33-35 jutaan. Tapi dengan cc segitu akan menjadi pertimbangan orang untuk membelinya...” tutur pak Yohan ragu. Apakah dengan pernyataan ini Saluto sudah fix tidak dibawa ke Indonesia ? Apakah sudah dimentahkan tidak akan dimasukkan ke Indonesia atau masih dipelajari lagi melihat kondisi dimasa depan ?

 ” Kita masih negosiasi (dengan pihak Suzuki Taiwan) dan jika harganya memang bisa ditekan lagi kita pasti coba masukin. Tapi kalau Harganya terlalu tinggi dan ternyata taruhlah hanya bisa terjual 100-200 unit membaginya terlalu sulit secara ke ekonomian dan akan menjadi beban buat konsumen. Jadi intinya hanya masalah harga dan kami masih usahakan. Apalagi dengan pandemi sekarang ini (daya beli turun) memaksa kita mereview ulang produk-produk yang ada, otomatis berpengaruh pada produk yang akan kita rilis….” tutup pak Yohan. Itu adalah artikel bulan Mei 2020…terus gimana sekarang ?

Dalam perjalanannya ternyata banderol tidak bisa ditekan. Kendati demikian isunya…PT SIS masih bersikeras untuk membawa Saluto 125. Isu ini IWB dapatkan dalam lingkungan Suzuki sendiri…yang artinya ada niat sangat kuat dari Suzuki untuk membawa Saluto ke Indonesia. Sayang beribu sayang, permintaan ini seperti bertepuk sebelah tangan karena Suzuki Jepang belum memberikan respon. Lhoo kok Suzuki Jepang ? lhaaa yo iyo to cak…kan harus dapat approval SMC pusat…

Entah kenapa SMC lambat merespon atau seperti ogah-ogahan dengan permintaan yang dilayangkan PT SIS. Kenapa demikian ? tidak ada yang tahu. Tapi dari narasumber IWB, satu poin yang akan membuat SMC berubah pikiran dan berpotensi membuka Saluto masuk Indonesia adalah…..negara lain juga kudu import Saluto, nahh kuwi cak. Kunci utama katanya itu cak. Sampeyan pasti bingung…lhooo opo hubungannya ? itulah bisnis. Karena IWB bukan orang bisnis IWB juga nggak iso jawab. Mungkin saja jika negara lain melakukan import Saluto mindset SMC akan berubah pede….mungkin ngono cak…

Last…Saluto masih menjadi hot product yang ditunggu semua biker. Prediksi ini berdasarkan banyak komen yang berharap Saluto 125 masuk Indonesia. Sejauh ini Saluto 125 baru dipasarkan di Taiwan sebagai base production. PT SIS sendiri ingin Indonesia akan menjadi negara pertama Asia Tenggara yang memasarkan Saluto. Sayang hingga detik ini belum ada respon positif dari pusat. Sayang banget….bener horaa cak. Saluto ? kesabaran itu ternyata berat yooo hehehe (iwb)

Advertisements

75 COMMENTS

    • Produksi dubtaiwan harga 26 juta.
      Klo produksi disini dgn biaya buruh dan matetial yg lebih murah yakinlah bisa di bawah 25 juta.
      Sayangnya Suzuki bukan spt Honda yg bisa membuat 1 produk di berbagai negara.
      Sumber daya Suzuki blm spt Honda.

    • Produksi di taiwan harga 26 juta.
      Klo produksi disini dgn biaya buruh dan matetial yg lebih murah yakinlah bisa di bawah 25 juta.
      Sayangnya Suzuki bukan spt Honda yg bisa membuat 1 produk di berbagai negara.
      Sumber daya Suzuki blm spt Honda.

    • Iki juga bosen meski bukan H sama Y cak
      Lha wong gur berjilid2 tapi endinge “susah cak”, “sabar cak”, dkk sama aja
      Ngapain dibikin artikel si kang kalo masi sama blm ad perkembangan, gek muter2 pake fkesbek panjang macam komik jepang…🤣

    • Yaahhhh jauh bagusan Saluto drpd Grand Filano lah,
      Grand Filano bukan Italian Style tp Taiwan style,
      Bener ga usah masuk Indo kl Grand Filano mah, ga enak diliat,
      Maap maap yah itu opini saya lhooo,

  1. Secara gamblang iya Cak , Saluto memang ditunggu konsumen…namun Suzi bukan hanya mikirin harga …tapi jika Saluto hadir di Indo ,.. akan ada Scoopy 125 dengan style sama yang akan Brojol , akhirnya ya berat Cak….. 😂

    • yang lebih tragis Fbnyek, Ibarat minta Mercy dikasih Odong2 sama Yamalu, minta sate dikasih tusuknya doang.. ujung2nya beli Mbit.. alan alan..wkwkwkwkwkwwk

  2. Wes gawe meneh wae matic klasik versi indonesia, arane suzuki mantepo 125 sing ngedisain ya om tartarini maning tapi bentuk klasik khas itali dengan sentuhan kearifan lokal

  3. mau ngomong apa?
    mau saran apa?
    mau usul apa?
    mau minta apa?
    mau nge bc apa?
    mau mbully apa?
    mau protes apa?
    lha wong yo budheg …

  4. Yg bikin produksi mahal di Taiwan itu man powernya, upahnya gede di sana…
    Beda cerita kalo diproduksi di India, yakin harganya masih bisa ekonomis lgi…

    Kalo tegantung negara selain indonesia buat import, mungkin cuma faktor utk meyakinkan Suzuki Jepang kalo produk itu benar2 disukai banyak orang (selain org Taiwan dan warga +62 tentunya)

  5. Susah kalo kt sy cak. Ini mungkin utk org2 awam yg suka sm pespa, tar ngeliat saluto dr sijuki seolah ky “jiplak” pespa, emang model pespa tuh uda terlalu dominan. Emang sudut pandang yg lain bs blng “beda” bkn merk pespa/piagio (gmn sudut pandang org2 pribadi jg) tp sumpah yg harusnya turun itu brugmen 180, disaat hype peceek 160 v namek 155, boom, sijuki nurunin brugmen 180, berdarah2 itu segmen mid-end wkwk
    Tp ahirnya ttp nunggu adepi 160 wkwkwkwk

    New sebeer150 auto pura2 ganti oli ktemu sm peceek160 wkwk

  6. klo di branding macam JB74 mngkin bisa cakk, jadi statusnya produk limited, dan musti inden ….konsumen yg dapat duluan pasti punya pride, bs jd collector item …..macam Vespa yg warna warni norak ala crayon itu cak, khan ga ada istimewanya to? cm kebetulan aj yg bikin desainer terkenal

  7. [email protected] ne indomobil group..yg di pegang oleh subronto laras..produksi zuki laris manis..ga perlu ada persetujuan japanes…..klw pun saham nya zuki udah di pegang jepun..untuk bangkit harus jgn dikit2 cost…hee..hee

  8. Bisa sj.. dgn all new suzuki lets atw new product yg memakai desain seperti saluto…bar gak mirip 100 persen..setidakny memiliki bhasa desain mirip saluto… kyak scoopy dan all new scoopy..

  9. ekekekek

    dipikir matang matang saza ..
    jgn kayak Sebelah Bingung lawan Fino

    brojolin skupi malah jadi BanTeT Burik Buluk lucu lucu gak proposional blas

    H suRrrAM

    muehehe

  10. ekekekek

    Yg dibayangain penungang Skupi kayak Suzuki Saluto, Yamaha Grand Filano, Vespa series

    eh yg Brojol skupi Burik Bantet Buluk

    H suRrrAM

    mueheheh

  11. ekekekek

    harus diperhatikan
    Yamaha ada Freego walaupun beda konsep namun fitur dan bentuknya mirip ban 12 inchi an

    Skupi aja terdesak

    H suRrrAM

    meuheheheh

  12. Ini misal aja ya kang $$$$.
    Misalkan si den bagus tartarini itu, di suruh bikin model ala2 italiano tp khusus pemasaran dan dibikin di indonesia saja. Apakah bisa meminimalisir/menyunat harga dr sang kuda besi? Maksude g sma harganya ktika cbu dr vietnam.
    Maturnuhun

  13. meski saya ga beli,. tp klo di bandrol 30-35 juta, meski cuma 125cc… ga masalah sih cak… karna apa ? karna emg levelnya jangan di samain sama scoopy/fino ato matic2 laennya. anggep aja levelnya sama kayak vespa..
    so masuk akal klo mau di jual harga segitu. Prestige nya beda cak… jelas bawa ini sama bawa scoopy/fino.. beda prestige

  14. Suzuki bersikeras membawa saluto, kompetitor nyimak, mempelajari
    Trus bikin produk sejenis deh,
    Harga lebih murah, spek lebih wah…

  15. Kaya ga tau konsumen di sini aja,kebanyakan ilmu “mending”.Sama Susi takut jd kelinci percobaan, klo laku nantinya trus di hantam sama pabrikan sebelah yg dah eksis n punya sumber daya.

  16. Gak usahlah…bikin rugi saja ,
    Yahaha saja jualan totalnya separoh lebih sikit dari jualan mbeatnya hnd 😂
    2020 jualan total Mbeat +-950 ribu unit…Mbeat doang lowh 😂

  17. Serahkan saja pada AHLINYA…(tukang fiber)
    Sepertinya….akan mudah di cetak…
    Apa sih yang enggak buat +62
    Rangka….
    Kalau rangka…bisa pakai motor apa saja…
    TUKANG FIBER MAH PINTAR…
    tapi semua itu…IMHO….

  18. Hla nek produk prindavan opo murah?
    Kok nekat men SIS ngimpor motor sing jelas2 desaine dan mesine ora bakal dilirik konsumen indonesia?
    GAK berkaca teko inazuma?
    Petinggi kok pekok to lek?
    Dancuuuk tenan…
    Aku fans suzuki mulai SMA sampe rabi sik gae suzuki

    • Betul om,mending masukin saluto 35 jt daripada motor sport gak jelas,jamin gak laku..
      Pimpinan suzuki indo aja yg gak peka,lebih baik mengundurkan diri..kasian fans suzuki indonesia.

  19. Woooo mungkin ga beda nya ADRESS 110, GSX150, GIXXER gitu ya Lek… jadi hatus lbh dr 1 negara yg mau mndatangkannya???
    Cuman saya ga tau untuk motor gitu itu yg nyari pasar/negara tujuan dr produsen atau negara pengimpor e
    Setau saya kalo mobil n truk, negara produsen e yg mnjajaki pasar luar negeri

  20. Kalo udah ngebet banget, pake basis Nex1 2nd atau Nex2 khan udah murah tuh, trus bikinin bodi sendiri ala2 saluto di ahli fiber/plastik. Kynya bisa deh.

  21. Ngene ae cak,usul karo SIS,mbangun produk retro dewe nggandeng designer profesional…

    Malah iso eksport ngko

    Nunggu saluto ming ndremimis

  22. Suzuki Indonesia 100% Guoblok
    Knapa gk CKD ? Hentikan aja itu address ngapain di lanjut?
    Selama strategy bisnisnya KOLOT kayak gini semakin mundurrr dan 1 Ngimpiii TERLENA ZAMAN DOLO TEROOOSSSSS

  23. Kelamaan cak, gk jelas….
    Nanti gliran masuk indonesia slera pasar sudah brubah….
    Kayak wr155, motornya sudah sangat lama di eropa, diindonesia bru dkluarin, padahal orang indo udah lama ngidam desain wr125 yg dieropa, karena kelamaan dibawa ke indo ya otomatis daya tarik msarakat sudah mulai males…
    Bgtu juga sonic150, disaat pasar ayamjago mulai dtinggalkan eh malah honda ngluarin sonic 150, ya jls gk laku….

  24. Org suzuki aja ga pnya akal kita import body aje trs casis di sesuaikn di indonesia dn cc di ganti 150 atau 125 msn gsxr kn bisa ngurangin beanya …. sdngkn mesin suzuki udh ada powerfull lgi tnggal.cngkok msn gsxr 125 atau 150 … suzuki ga niat kali bang..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here