iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk….ngowoh, bengong bin doweh ….itulah yang IWB rasakan ketika membaca surel dari cak Tito, salah satu follower Setia iwanbanaran. Lhaaa piye cak…. berkat doi IWB jadi melek Bagaimana suasana permotoran di Pakistan. Sebuah negara yang cukup terkenal baik karena kondisi politik ataupun alamnya. Dan berkat doi pula kita pun jadi tahu ternyata ada belahan dunia lain yang jauh dari bayangan kita soal otomotif. Horaaaa percoyo? Difoto langsung dilokasi, sampeyan akan tercengang bagaimana situasi permotoran di Pakistan. Dan inilah surel lengkap cak Tito yang dikirimkan ke IWB…..

Assalamualaikum kang Iwan.. pripun kabare njenengan..?? Semoga kang Iwan dan keluarga sehat dan selalu dirahmati Allah SWT.. Aamiin… Btw gimana judul email ini kang..?? Wis mirip karo gaya judul artikelnya sampeyan nggak?? Wakakakak…

Jadi gini kang, kebetulan istri saya lagi ada tugas kantor di Pakistan selama beberapa bulan ini. Nah karena doi tau suaminya ini suka baca2 Iwanbanaran (haha), dia cerita tentang populasi motor yang banyak beredar di jalanan sana.

iklan iwb

“Mas mas, tau nggak.. di sini tuh aneh lho motor-motornya.”

Mendengar ada bau-bau otomotif, saya langsung tergelitik untuk nanya lebih jauh lagi. “Emang kenapa motor di sana nduk..??”

“Iya mas di sini hampir semua motor yang aku lihat di jalanan tuh motor jadul semua kayak motor yang dipake si Doel anak sekolahan..” Jawab istri.

Sebagai orang Indonesia yang selama ini terbiasa melihat motor-motor di jalanan Indonesia dengan model futuristis, agresif, fantastis, bombastis (halah:v) serta selalu dimanjakan dengan model terbaru dan fitur teknologi terkini oleh para pabrikan motor di Indonesia, saya jadi bingung dan menimpal penjelasan istri saya dengan setengah tidak percaya.

“Aah mosok sih nduk, nggak mungkin lah, wong itu motor jadul kayak gitu koq paling cuman 1-2 biji doank mah” Jawab saya dengan sotoy-nya.

“Enggak mas, beneran lho, hampir semua motor yang kulihat itu motornya si Doel semua, kalopun ada yang modelnya lebih modern palingan cuman Tiger yang mata lampunya ada satu itu lho, itu pun cuman sebiji..” (Mungkin maksud doi Tiger Revo headlamp asimetris)

Weleeeh makin nggak percaya saya sama penjelasan istri. “Mosok kamu nggak lihat satupun motor-motor yang modelnya lebih modern kaya CBR, Ninja, R15, Vixion, CB150, Mega Pro/Verza..??”

“Yeee boro-boro Ninja apa CBR, yang kayak Vixion & CB150 aja kagak ada. Beneran deh nggak percayaan amat sih.” Jawab istri tegas.

“Oke nduk nanti kalo kamu pergi ke pusat perbelanjaan di sono, coba rekam video & foto kondisi motor di parkiran buat bukti, setidaknya bisa sedikit ngasih gambaran seperti apa populasi motor di sana, dan kalo beneran kaya gitu kondisinya mau tak kirim ke Iwanbanaran neh.” Kebetulan doi beberapa minggu sekali pergi ke pusat perbelanjaan buat beli kebutuhan sehari-hari kang.

Kemudian istri saya mengirimkan video dan foto perihal yang saya minta via WA. Dan setelah saya liat.. jreeeeng.. weleh-weleh beneran caaak.. 99% (atau malah 100% yak?) isinya motor model jadoel semua, dan untuk merek sih kayaknya didominasi Honda kang. Sekali lagi saya (dan mungkin kang Iwan juga) yang di Indonesia terbiasa melihat motor dengan desain futuristis bin modern masih rada nggak percaya, apalagi lokasi foto dan video ada di salah satu pusat perbelanjaan semacam Giant, Superindo, atau Carrefour, di Kota Faisalabad, Pakistan, yang mana kota ini notabene adalah daerah industri semacam Karawang gitu dan bukan daerah terpencil.

Dan percayalah kang Iwan, foto dan video beneran diambil baru beberapa hari yang lalu di bulan Februari tahun 2021, bukan tahun jebot zaman kang Iwan masih A-be-ge, wakakakak. Rasanya janggal bener ya, lokasi parkiran pusat perbelanjaan di kota Industri di tahun 2021 tapi melihat motornya model jadul semua..xixixixi.. Tapi itu lah kenyataanya..

Anehnya lagi, biarpun motor-motor di sana hampir semuanya model jadul, tapi tidak untuk urusan roda 4 alias mobil kang Iwan. Mobil-mobil yang beredar di sana masih relatif normal seperti di Indonesia. Kalopun ada mobil jadul, populasi mobil model baru masih lebih banyak (kebanyakan didominasi tipe sedan malah), sangat kontras dengan kuda besi-nya.

Sebenernya saya masih penasaran kang Iwan kenapa bisa motor-motor model klasik seperti itu masih sangat laris di sana..?? Apakah model klasik semacam itu masih terus diproduksi karena permintaan di sana masih sangat tinggi…?? Ataukah karena saking nggak ada pabrikan yang mau brojolin model terbaru sehingga populasi motor jadul masih saja eksis..?? Atau malah selera masyarakat sana memang demen model seperti itu..?? Atau karena kebijakan & regulasi pemerintah sana yang membatasi motor2 model baru..??

Karena masih sangat penasaran, saya coba nyuruh istri untuk ngulik informasi ke orang Pakistan sana perihal pertanyaan-pertanyaan saya tadi, tapi doi malah nolak, “Ah nggak mau ah, malu atuh, takutnya ntar mereka tersinggung atau gimana2 gitu kalo aku nanya macem2, kan lagi di negara orang, nggak mau bahas yang aneh-aneh selain kerjaan mas..” ekekekek owh yoweslah rapopo…

Mungkin selama ini kita sebagai biker di Indonesia kadang suka ngiler dengan populasi motor-motor sport di Negara maju seperti Jepang, Amerika dan Eropa yang kebanyakan moge dengan model dan desain keren abis. Tapi melihat kondisi yang ada di Pakistan, harusnya kita biker Indonesia lebih bersyukur, muuaasiiih jauuuh lebih mending (lebih bagus malah) motor-motor produksi di Indonesia baik dari segi desain maupun fitur dan teknologi cak. Coba bayangin wae kalo pabrikan di Indonesia bikinnya model jadul kek gitu semuanya, wuuih bisa ngamuk biker-biker indonesia termasuk kang Iwan juga bakal mencak-mencak bin uring2an kali ya.. Wakakakakak.

Oke yo wes lah kang Iwan segini aja, sudah terlalu panjang ini tulisannya tentang sekilas populasi motor di Pakistan, mudah-mudahan bermanfaat dan bisa menjadikan kita sebagai biker Indonesia yang lebih bersyukur.. Aamiin…

Wassalamualaikum

Tito E.

*NB

Untuk lampiran video diparkiran motor durasi cuman sekitar 15 detik, Istri saya katanya malu ngerekam video motor-motor di parkiran dilihatin orang-orang hahaha

Wihhhh, juozzz gandozzz tenan ki cak infonya. Asli, iki live report langsung dari Pakistan yang sangat berguna. IWB haturkan matur nuwun Terima kasih jos gandos buat cak Tito dan istri. Dan jika diintip, IWB wae sampe garuk-garuk, iki motorrrr opo iki? Walaupun mayoritas dikatakan banyak produk Honda tapi ada juga merk yang cukup unik yakni United. Salah satu foto perlihatkan motor dengan label United US70. Ini adalah motor dengan kubikasi 70 cc berkompresi 9:1 tangki bahan bakar 9 liter dengan bobot motornya 88 kg. Kalau soal model? Wisss horaaa usah ditanya, jadul semua cak……kok iso yo?

Last…IWB tidak pernah mantau pergerakan otomotif roda dua Pakistan. Oleh karena surel dari cak Tito itu membuat kita melek bahwa ternyata di belahan bumi lain ada yang cukup ketinggalan soal otomotif roda dua dibandingkan dengan tanah air. Dari prediksi pribadi bisa saja memang passion penduduk Pakistan pada motor sangat kecil sehingga pabrikan pun enggan melakukan riset dan development secara besar-besaran di sana. Apa lagi tren di Pakistan sepertinya memang tidak ada pergerakan alias stagnan. Waaaahhh, emang bejo cak kita hidup di Indonesia…lhaaa motor apik-apik cak. Selama celengan kuat motor apapun bisa kita pinang….benerrr horaaa. Cuma yang celengan tipis juga nelongso sih🤪. Btw suwun buat cak Tito dan istri….juozz gandozzz tenan ! (Iwb)

Advertisements

42 COMMENTS

  1. Motor – motor 4 tak berkapasitas mesin di bawah 150 cc dan berteknologi sederhana , sangat menolong masyarakat berpenghasilan menengah ke bawah untuk beraktivitas

  2. Motor bukan gaya hidup berarti,, selama belum bisa beli mobil berati mereka pakainya motor biasa yg penting secara fungsi yaitu transportasi berguna,, mo pake zx25,,cbr,xmax atau honda revo dr rumah ke kantor tujuan tetap sampai paling beda 10menitan

  3. Betul cak .saya dulu pernah kesana dan itu bukan motor baru loh rata rata motor second yg masuk ke sana ,nah kebetulan model begini banyakan merek Honda ,mereka nyari merek Yamaha yah ga ada ,ada banyak merek India tapi mereka kan ga akur sana india .mereka itu ga suka matik karena rata rata drinya pendek mereka tidak suka ,pokoknya mereka suka motor murahan efisien makanya banyak masuk motor second kaya Honda cb Honda win united.karena cuma Honda ada model begitu .mereka terlalu suka motor klasik karena efisien dan irit.

    • Wow wow wow kok jd rasis bro? Klo ada mslh sm H selesaikan sndiri aja bro, ga usah curhat terooooossss di sini. Selesaikan scr jantan dg H, laki2 itu ga byk omong tp lgsg slesaikan mslh.

  4. Keliatannya kaya ga ada yg masih low km. Apa emang ga ada pabrikan jual motor baru ya di sana? Pernah dengar kaya di kuba yg kena embargo, mobil2 di sana emang mobil2 jadul semua (cmiiw)

  5. Dulu ada istilah: ‘Negara dunia pertama, dunia kedua, dunia ketiga. Semua teknologi terkini selalu menjadi konsumsi ‘negara dunia pertama’, dan ketika pasar dah jenuh + dah ada teknologi yg lebih baru, teknologi lama dilempar ke ‘negara dunia kedua’, bla… bla… bla..
    dst…. Yg intinya: teknologi/model ($$$$$$$$) yg ada di Pakistan (dan beberapa bagian Timur Tengah, Afrika, Amerika Selatan) merupakan teknologi/model ‘lungsuran’ dr 20-30 th lalu. CMIIW….

  6. Gak kaget juga Cak $$$$, kondisi disana perkembangan gak memungkinkan, masih terjadi konflik besar disana, warga dan pengusaha tidak bisa beraktivitas seperti di Indonesia, jadi harap maklum

  7. org indonesia heran liat banya motor jadul di pakistan, sementara org barat umumnya heran banyak motor di asia sebagai commuter

    di negara maju motor dianggap kurang aman, makanya disana org lebih preffer beli mobil sekalipun itu mobil seken

  8. Bagus begini, gak ada yang merasa minder, gak ada yg merasa songong.

    Gak kayak, disini lihat motor org jadi mau beli motor baru

  9. Penduduknya memosisikan motor sebagai ‘sekedar’ alat, jadi tidak butuh tampilan, dan memandang urusan dunia ala kadarnya, seadanya.

    Dikita beda merk sudah hampir bunuh2an, penuh kebencian, dengan desain cibir2an. Padahal ya Allah… Itu semua sekedar plastik tipis yg dibentuk…

    Sesama pabrikan rukun saling kerjasama, eh kita konsumen, banter2e sales yg kapan saja bisa diPHK kok dengan merk nyembah2… Hahaha.. ya Allah cak cak…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here