iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkkk…..edian njaran tenan pokoke kalau sampeyan tahu, betapa iritnya bebek Yamaha yang masih dipasarkan di Thailand terlampir. Menjadi salah satu bebek andalan Yamaha Di Negeri gajah putih tahukah sampeyan, bebek yang diberi label sebagai Yamaha FInn 115 ini berhasil mengoyak rekor bebek lain karena Yamaha Finn dalam pengetesan media Thailand….. sukses membutuhkan hanya 1 liter bensin untuk menjelajah hingga 96, 16 km. Waaaaaahhhh…. ediannn, so inikah bebek teririt Yamaha didunia ?

Mungkin tidak banyak yang tahu bahwa di Negeri gajah putih Yamaha menelurkan sebuah bebek tangguh yang diberi nama sebagai Yamaha Finn 115. Mengusung mesin 115 cc SOHC 2 katup, spesifikasi motor ini memang mengedepankan efisiensi penggunaan harian. Dan sampeyan akan terkejut Bagaimana fleksibelnya Yamaha Finn alias tidak kalah dengan motor matic. Bayangin saja Yamaha Finn sudah dibekali dengan kapasitas bagasi yang lumayan gede yakni 9,7 liter. Tidak hanya itu bebek ini juga memiliki cup holder atau rak ditebeng depan, sehingga bisa sebagai saku tambahan untuk membawa minuman dalam perjalanan….

Untuk kunci Masih mengandalkan model shutter key belum smart key. Kuwi thok ? Ora cak….Yamaha juga mencangkokkan mekanisme sistem rem seperti milik Honda yakni UBS. Lhooo opo kuwiiii? Betul cak, ini adalah nama paten mekanisme balancing antara rem depan dan belakang di Yamaha. Jika di Honda bernama combi brake system maka di Yamaha disebut sebagai Unified brake system (UBS). Mekanisme ini akan mendistribusikan tekanan rem supaya imbang antara depan dan belakang. Dan dari sekian kelebihan Finn ini tentu adalah sektor engine…

iklan iwb

Betul cak, mesinnya jiannnn irit bangettttt. Bagaimana tidak, dari pengetesan oleh media Thailand disebutkan motor ini mampu menjelajah sejauh 96,6 KM untuk 1 liter bensin. Wwaahhhh, seriusan kuwiiii? Itulah keterangan yang di share oleh Yamaha Thailand. Pengetesan sendiri dilakukan dari Zeer Rangsit Shopping hingga Monumen King Naresuan dengan kecepatan rata-rata tidak lebih dari 60 km per jam dan jarak dari lokasi satu ke lainnya berkisar 58 km. Hasilnya? 96,16 km/liter….kenthirrr tenan !

Last… sayang tidak dijelaskan berapa ledakan Tenaga dari bebek Yamaha Finn. Yang pasti dengan Finn bisa kita simpulkan bahwa inilah bebek teririt Yamaha, atau mungkin dunia. Sebab sejauh ini belum ada komparasi head to head pengetesan di tempat dan lokasi yang sama dengan hasil yang sudah IWB sebutkan diatas. Yamaha Finn 96,16 km/liter? Iki ediann tenan iritnya… menurut Sampeyan ada yang lebih irit lagi? Monggo berikan opininya….(iwb)

 

Advertisements
iklan iwb

66 COMMENTS

  1. ekekekeke

    Yamaha gitu loh PASTI Irit PASTI Kencang PASTI Kuat

    kalau sebelah
    – Lemot
    – Ngemposss
    – Boross Bensin
    – klotokk klotokk
    – Gredekkkk tak kunjung usai

    H suuuuuRrrrrAM

    mueheheheh

  2. ekekekeke

    Kalau ada Mio lebih besar cc harga kompetitf lebih irit dan lebih bertenaga ngapain beli BeOT mberr udah mahal boross ngemposss

    H suuuuuRrrrAM

    mueheheh

  3. ekekekek

    Revo nguberrr Vega Force gak bisa ngejarrr cuy jauhh yg ada body revo pada bergetar Hebat

    H suuuuuRrrrrAM

    mueheheheh

    • Sekedar meluruskan! 3 bebek entry level
      1. Suzuki smash fi 9,2 dk / 9,1 nm
      2. Revo fi 8,7 dk / 8,5;nm
      3. Vega force 8,5;dk / 9,3 nm
      Jadi kalo soal power, revo masih unggul dari vega force. Tapi vega force unggul Di torsi.

      Buka dulu goegle baru comment

      • Spek diatas kertas bisa cukup berbeda dengan hasil sebenarnya. Belum lagi spek hanya menunjukkan peak power/torque, grafiknya nggak tau, pada saat nyambung ke rantai grafiknya juga akan sedikit berubah, power on wheel berbeda juga. Bukan belain siapa2 sih. 3 3 nya motor bagus. Toh bebek 110-115cc sekenceng apa. Kalo gw lebih utama feel ridingnya, apakah powernya terasa ngisi di tiap rpm, apakah kuat nanjak, apakah manouverabilitynya bagus, apakah joknya nyaman, apakah remnya mumpuni, apakah bagasinya cukup luas, apakah suara knalpotnya merdu, apakah maintenance-free dll 😂 sejak motor ke 2 jaman 2007 dulu udah kapok dengan marketing “power dan torsi gede”. Pret, gak kepake. Contoh nyata honda beat (sebelum esaf) vs suzuki nex misalnya. On paper peak power dan torque nex lebih tinggi. Di adu drag pun, mungkin menang nex. Tp Jelas soal karakter mesin gw masih pilih beat, toh beli motor bukan buat diadu drag

  4. ekekekek

    setelah melihat spesifikasi Vega Force Torsi sama Powernya jengat di dapat di RPM rendah sekali colek SupRa GeTeRRrrr klengerrrrr apalagi Revo

    H suuuuuRrrrrAM

    muehehehe

  5. ekekeke

    wallah kalau kelas bawah di borong Yamaha
    H jualan apa dong ??
    Pabriknya aja pada nganggur
    stock mesin di Gudang dipakai Yamaha Vino biar ada kerjaan

    H suuuuRrrrrAM

    mueehhehehe

  6. Masa sih cak 1 liter bisa sampe 96km? Yang bener aja, ati2 kalo nulis artikel cak… Bohong itu DOSA cak… Ngerti ora koen?

  7. Tapi ini kalo di Thailand, gak laku juga gak apa2 cak, karena part bodynya bisa lgsg di-recycle buat bahan operasi plastik.

    • gak peduli itu polisi, tentara, jendral bintang lima, kalo nginjek juga pasti pincang ($$$ ayam) ..
      nahh mungkin itulah peribahasa buat ‘mijone’

  8. Nah kalo mobil & motor komsumsinya bisa irit begini ngisi pertamax ngak perlu mikir lagi. 1l:96km ini setingan BBM kering
    Kalo settingan bbm basah <1:40 mendingan pake premium atau pertalite.

  9. Fitur rak depan yg penting juga buat motor bebek. Termasuk buat bebek super non ayago kaya sonic dan satria fi.
    Tapi macam mx king dan supra gtr. Lumayan buat naroh karcis parkir

  10. Judulnya motor yamaha teririt didunia.. kl dibandingkan motor yamaha lainnya.
    Jadi bukan motor teririt didunia.. msh harus sungkem sama honda 😂

  11. Desainnya honda banget Cax? kecuali velg tentunya khas yamaha… Wkwkwkwkwk…
    Soal perform pastinya kebalikannya jupi115 yang lebih boros 2x nya…

  12. Usulkan ke YIMM, agar facelift Vega series dengan penambahan fitur , minimal seperti Fin ini, biar ada peningkatan penjualan bebek nya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here