iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk…..siapa yang nggak kenal Shogun. Generasi bebek yang sempat menguasai pasar bebek 4 tak diluar brand Honda ini sangat terkenal diseantero tanah air. Ketika Yamaha masih berjuang untuk memperkenalkan mesin 4 tak mereka lewat Crypton, Shogun sudah datang dengan kematangan yang membuat bebek Suzuki ini menjadi favorit diluar brand Honda saat itu. Sebelum pada akhirnya motor ini makin layu dan kini selesai. Tapi jangan salah, kendati pabrikan sudah tidak memasarkan…masih ada aja Shogun dengan kondisi istimiwir. Seperti milik cak Aji dari Tangerang berikut ini. Asli cak…Suzuki Shogun 125 miliknya yang merupakan lansiran 2004 ini kinclong kayak gress. Horaa percoyo ? intip beberapa fotonya dibawah ini…

Suzuki Shogun 125 milik cak Aji ini memang cukup istimewa. Kalau sampeyan perhatikan secara detil, dibalik keterbatasan jepretan kamera yang mungkin kurang sempurna sampeyan akan menemukan kondisi motor yang gress tenan. Yang menjadi pertanyaan apakah motor ini jarang dipakai atau memang selalu dielus jarang digunakan? dan inilah jawaban doi yang dishare gamblang via email ke IWB. Jebule ada sejarahnya cak…

Assalamualaikum kang Iwan gmn kabarnya? semoga senatiasa sehat walafiat aamin..punten kang nama saya aji domisili di tangerang karawaci mau show up suzuki shogun 125 R hasil restorasi sendiri nih kang hehe, bukan sekedar restorasi motornya bahkan sampe restorasi ke perkitabannya lengkap (brosur, buku service, buku manual, buku pedoman, buku katalog, postcard, poster, faktur, flyer iklan)…

iklan iwb

Kebetulan emang saya antusias dan hobi sama motor suzuki cak, nih dirumah miara suzuki shogun 125 SP, Shogun 125 R, Arashi 125 R, Spin 125.

Kalo boleh cerita dulu tahun 2000 motor suzuki pertama bokap pakai satria 120R trus 2002/2003 ganti suzuki Shogun 110 R trus direntang tahun tsb bokap ikut club motor Suzuki Shogun di Depok dan sempet jadi pengurus aktif s.d 2012, karena saya masih kecil saya dulu sering banget kang diajak nongkrong ke club tiap malem minggu bahkan sampe turing pun ngintil kang ngikut, turing terjauh itu ke Ujung Genteng sukabumi edaan bener waktu itu saya berusia 12 tahun masih kelas 6 SD.

Nah karena sering diajak nongkrong ke club suzuki Shogun jadi tau kang motor-motor Suzuki itu apa aja dan ditongkrongan motor Shogunnya pada bagus-bagus dari yang standar sampai modif, ya apalah saya cuman bocah ngeliatin doang kang kagum dan berharap suatu saat nanti bisa beli motor sendiri. Ini ada cerita unik kang, jadi dulu saya rutin banget kang beli majalah otomatif M+ pake duit jajan sekolah ditabung itu kalo nggak salah majalah mingguan ya, saya beli itu majalah buat liat perkembangan Otomotif terutama Suzuki maklum kang tahun segitu internet, HP belum kayak sekarang.

Dari situ karena lagi jamannya Suzuki tenar dan berjaya, akhirnya ada hubungan historis dan memori sama motor suzuki. Usia saya sekarabg sudah 26 tahun…alhamdulilah punya budget untuk restorasi ria. Restorasinya pun dirancang dengan baik, prosesnya hampir 8 bulan molor (Maret-Oktober 2020) pusing mumet kang gampang-gampang susah iki karena pandemi jadi tarik ulur kembang kempis budgeting hehe ngerjainnya juga tangan sendiri kang dirumah. Apalagi varian warna silver orange ini dulu warna gak laku dan langka jadinya.

Lihat hasil akhirnya puas banget kang jerih payah yg terbayarkan, kembali mengenang bernostalgia jaman dulu 🙂

Matur nuhun kang Iwan salam jozz gandozz!

Luarrrr biasaaa, sebuah cerita yang membuat IWB seperti diseret masuk kedalamnya. Tuh Suzuki? lihat ini betapa banyak biker diluar sana yang keranjirangan dan masih mencintaimu (haiyaahh bosone lebay tenan wkwkwk). Tapi memang bener cak, brand Suzuki masih dipandang menjadi merk yang memiliki kualitas sangat baik terlepas dari kondisi sekarang yang struggle karena lambatnya model baru serta model yang mengikuti jaman. Tapi soal bonding, cukup banyak yang sangat fanatik dan sulit lepas dan merk Suzuki….

Sebenarnya jika mau serius, kelola dengan konsisten lewat development produk…listening dan juga agresif, IWB yakin betul kebangkitan Suzuki terbuka. Tapi catet neh, yang penting konsisten, agresif dan mengikut tren…..kuwi kuncinya. So…salut buat cak Aji yang sepertinya luar biasaaaa mencintai brand Suzuki hingga sudi berjuang keras melakukan restorasi Shogun 2004 sehingga menjadi gress kayak baru. Kepuasan yang tentu tidak bisa dibayar dengan uang. Seperti apa hasil restorasi Shogun 125 lansiran 2004 yang kita bicarakan ? intip beberapa fotonya dibawah ini…Juozz gandozz tenan cakkk….(iwb)

 

 

Advertisements

12 COMMENTS

  1. warnanya sama persis sama punya saya cak.
    tapi punya saya beli tangan ketiga udah ancur lebur, saya servis jeroannya beberapa kali, sampe terakhir abis 1,5 jt buat transmisi, karena mau dipinjemin ke sodara.
    lah balik lagi ke saya dua tahun kemudian udah ancur lebur lagi. saya ga ngerti gimana sodara saya pakenya. wkwkwkw….
    tapi sekarang udah lama gak dipake lagi, karena lagi dipinjemin vario 110 karbu punya mertua.

  2. Jadi kangen shogun r110 oren ane. Dulu waktu sma dipinjem abang buat jemput ceweknya. Balik2 tuh motor udah gak berbentuk gara2 adu kambing ma mobil…

  3. nih bebek torsinya gede cak. kalo mesin sehat oper gigi 1 ke 2 gampang banget ngangkat ban depan.

    sayangnya ridding quality kurang baik dibanding lawan2. menang design, & akselerasi saja.

    yg paling enak itu shogun 125 robot. minim getaran, & enak handlingnya. cuma kurang promosinya dibanding pendahulunya.

    • Masa iya? Perasaan enakan ini ridingnya dibanding karisma 125, handling terasa lbh mantap & ngga limbung. Kebetulan dulu bapak ane pernah punya Karisma dan ane pernah jajal shogun 125

  4. Wes tak dol wae125 SP ane.. item abu 2009. Full original kempling restorasi dikit. Harga sultan. Hahahah.. yg minat inbox wae..

    • Wah adiknya SP ku mas item abu 2007 spek std aja pake silincer FU sama gear belakang FU. Odometer udah hampir 2x muter ini. Asal pinter rawat suzuki luar biasa bandelnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here