iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk…..berawal dari omelan, gerutuan dan komen beberapa teman IWB pengguna motor dengan brand berbeda. Celotehan saat nongkrong bersama teman-teman bikers merupakan moment penting karena dari sanalah kita akan mengetahui apa sebenarnya yang dirasakan oleh mayoritas bikers. Sebuah obrolan ngalor ngidul yang intens menyoroti masing-masing pabrikan dalam menelurkan produk-produknya ditanah air. Hingga pada satu titik, ada satu tema yang cukup menyita perhatian IWB yakni sebuah pertanyaan….Kenapa kualitas motor sekarang tidak seawet motor lawas ??

Kualitas berhubungan dengan material. Dan jika material bagus maka biasanya umur semua komponen juga bakal mengikuti. Masalahnya…..diera sekarang, hampir semua motor tidak seperti masa lalu….catet cak, hampir semua motor tidak seperti masa lalu. ” Masa” yang dimaksud adalah era 1980-an atau mungkin diawal 1990-an atau bahkan awal 2000-an. Mulai dari plastik doff yang cepat kusam, besi atau plat yang terkesan ringkih hingga panel speedometer yang tidak sesolid era lawas..

Dilalah sekarang levelnya hampir sama pakde. Mungkin ada perbedaan tiap brand tapi gapnya nggak jauh. Ada sih yang masih cukup konsisten dengan grade material cukup baik….setidaknya dibanding brand lainnya tapi jumlahnya segelintir (IWB nggak nyebut nama merk biar nggak kobongan). Tapi secara umum, kalau sampeyan bandingin motor jaman dulu, soal material motor sekarang tetap bukan lawan. Pertanyaannya, kenapa itu terjadi ??? apa yang membuat motor modern tidak seawet motor lawas ?

iklan iwb

Sebelum kita menjawab, kita sendiri harus merenung….mau nggak dikasih motor dengan harga cenderung mahal dengan fitur seadanya. Maunya lengkap…tapi terjangkau, bener ora cak. Coba saja dikasih motor dengan fitur minim pasti dicaci maki. Lawong kurang parking lock atau side switch stand wae dibully padahal banderol wis paling miring. Iki fakta cak. Fakta bahwa tuntutan konsumen diera modern ini memang demikian…

Dari sana pabrikan akhirnya berusaha keras memenuhi permintaan pasar berdasarkan survei. Tantangan tersebut tidak mudah sebab kunci yang dipegang adalah banderol jangan sampai naik tinggi, tipis-tipis waelah namun fitur lengkap. Akhirnya yang mumet vendor dan pabrikan. Kualitas walau sesuai standart yang dipatok terpaksa dikurangin. Cost ditekan supaya banderol tetap kompetitif untuk memenuhi fitur yang berjibun…

Otomatis yang tidak kasat oleh mata dikurangin yakni material. Emang sampeyan pernah ngukur komposisi material, ora to. Ibarat makanan garam dikurangi dikit juga sampeyan nggak akan tahu. Jika dulu nggorengnya pakai minyak kemasan seharga 50 ribu seliter sekarang hanya 20 ribu aja…contoh ilustrasinya ngono cak. Toh selama ini yang sampeyan pelototin cuma fitur…fitur dan fitur. Padahal ring seher, piston ataupun jerohan bahannya wis beda…tapi sampeyan nggak perduli. Dengan kekuatan mass production, akhirnya lahirlah motor-motor yang kita tunggangi sekarang. Dan motor ini jauhhhhh lebih murah dibandingkan motor era klasik yang awetnya jabang bajul…

Yang kedua adalah profit dan strategi termasuk perubahan jaman. Lha kalau motor dibuat awet kayak jaman klasik, komponen ora payu cak. Padahal Genuine part berdiri sendiri soal profit. Makanya sudah umum ada beberapa komponen yang life cyclenya berkisar 1-2 tahun (fast moving part) serta 7-10 tahunan (slow moving part). Diatas periode tersebut sampeyan bejo bin beruntung. Sebagai perbandingan GL125 bokap kampas kopling belum pernah ganti dari tahun 1980 hingga 2012-an….32 tahun pakde. Motor sekarang ? rasanya mustahil bisa diatas 15 tahun. Perubahan jaman dimana kemampuan manusia melakukan daur ulang termasuk mencampur material agar lebih murah dan ekonomis menjadikan komponen juga nggak seawet jaman dulu. Ini sebenarnya berlaku pada semua bidang nggak hanya otomotif….

Last….mungkin filosofi pembuatan motor dulu beda dengan sekarang. Jika dulu lebih fokus sebagai alat transportasi semata, sekarang sudah bergeser pada gaya hidup atau life style. Kalau sudah membicarakan life style, pasti ada rasa bosen jika motor terlalu tuwo. Jadi pabrikanpun jadi berpikir….buat apa ngracik motor awet kalau umur pakai bikers juga pendek. Mending cost dicurahkan untuk RND penyegaran produk anyar. Lebih kurangnya ngono cak. Nahhh…dari sini wis paham yo kenapa kualitas motor sekarang tidak seawet motor lawas ?? jadi ora usah protes atau puyeng. Lawong memang demikian faktanya. Minta awet dan murah ?? iso cak…tapi sampeyan kudu ngracik nang planet Neptunus alias judule ngimpiiiiii :mrgreen:.(iwb)

Advertisements

78 COMMENTS

    • Saking ringkihnya tes nya muter muter doang ngga berani keluar PT

      Biar nanti konsumen yg nanggung kerusakan,bengkel resmi sudah tersedia 😆

      • Yang bengkel resmi nya dikit berarti motornya awet.
        Yang banyak bengkel resmi nya tersebar luas itu karena motornya ringkih. Tapi dibalut dengan tipuan “memudahkan & melayani konsumen”

      • CB150R THE NEW KING OF NAKED SPORT 150CC masih kinclong, buat jalan 40kmj saja suara rantenya kemrosak kayak seret besi di atas asphalt

      • Jangan salahkan pabrikan.
        Semua kembali balik ke konsumen yang lebih mementingkan design.

    • kalau sampeyan bandingin motor jaman dulu, soal material motor sekarang tetap bukan lawan. Pertanyaannya, kenapa itu terjadi ??? apa yang membuat motor modern tidak seawet motor lawas ?
      satu sisi belum di singgung… “performa dan efisiensi” sudah mendekati limit kualitas material, kalau dulu… performa belum digali sampai puncak mendekati limit materialnya…
      tengok saja z200 alias merzy yg 200cc, output cuman 18ps… padahal sekarang rata-rata sudah diatas 24ps… bandingkan tiger yg dua dekade lebih muda… masih sebanding dengan mercy…

    • IMHO kualitas motor di sini mulai turun sejak ada motor China beberapa waktu yg lalu.
      waktu itu beberapa merk Jepang bikin motor versi murah dengan kualitas material yg lebih rendah untuk melawan motchin, tapi kayanya malah keterusan sampai sekarang.

      BTW. sebagai perbandingan iseng saja.
      sebelum krisis moneter 1997, harga baru motor bebek Jepang waktu itu sekitar Rp. 1.5 juta, dan saat itu harga emas sekitar Rp. 20 ribuan per gram.
      sementara di tahun 2020 ini, harga baru motor bebek Jepang mulai Rp.15 jutaan, dan harga emas sekarang ini sekitar Rp 900 ribuan sampai sejutaan per gram nya.

      dari perbandingan sederhana itu saja bisa
      kelihatan kan selisih harga motor jaman dulu dan sekarang?
      jadi wajar saja kalau kualitasnya juga beda.

    • Coba perhatiin dijalan…banyak mio m3 yg udah pd ngebul.mesin gerecek..beda sama mbit walaupun populasinya banyak tapi jarang liat beat ngebul

      • Bangsa besar religius pulak
        Cuma jago jadi pengamat n komentator
        Bikin motorbike sendiri cung
        Bangsa Besar B_cod doang

      • Udh terima aje itu kn prmintaan yg buta merk yg pentin fitur bnyk 😁😁 body gmpang patah mesin kletek2 pdhl msh tuan muda rakus oli 2bln pke oli bisa ssa stngah bhkn hmpir hbis..yg pnting satu ginjal 😁😁😁 dn selalu muncul 😁😀😃😆 tp ada yg msh kosinten dgn kualitas tpi fitur jga eah lumayan yg bnr2 trpakai aje tu di motor beres jga dikit sparepart jg murh tpi jarang yg jual… 😁

  1. “Ada sih yang masih cukup konsisten dengan grade material cukup baik….”
    ini jelas buat Kawasaki dan Suzuki, mereka konsisten dg kualitas sampe hari ini. sedangkan Yamaha mulai turun kualitas mileage nya semenjak R15v3 dan Nmax lahir medio 2016/17, Honda lebih parah lagi semenjak era astrea diganti supra, kualitasnya ancur parah.

    Di perparah MS yang gak imbang tiap tahun ny, jadi si duo kartel seenak udelnya bisa kasih harga tinggi dg kualitas mileage alakadarnya yg penting SNI.

  2. Malah pengalaman sy lebih enak motor baru, lebih presisi

    Dulu pas beli c700 baru, jangka waktu 5 tahun udah pernah buka mesin, ganti platina, stel klep dan kampas kopling

    Tahun 2014 beli supra 125, sampai sekarang belum buka mesin, ganti oli aja

    Kualitas kampas, oli, kompon ban, kualitas liner, bearing sekarang lebih baik

    Kompensasinya daging silinder lebih tipis dan pakai aluminium lebih keras, rangka lebih tipis tapi ringan dan rigid, dan semua kepresisian itu kalau udah speleng jadi gak enak blas harus ganti, motor lama klotak kemrosak dikit masih enak

  3. Lelek yang punya warung gak berani sebut merk Honda dan Yamaha, takut gak bisa makan. Yah gak apa apa lek, karena rejeki sudah di atur Gusti Allah.

  4. Sejak karisma keluar kualitas nya memble. Sebelum nya astrea grand.. tiger.. dan GL pro/max win.. semua kuat kuat kualitas mesin dan body nya

  5. dari sisi markering memang skrng butuh
    – fitur
    – design
    – sensasi

    dari sisi produksi :
    – kekuatan jumlah produksi
    – vendor yg tepat terintegritas

    image honda ngga akan bisa tersaingin pabrikan manapun sepertinya, sudah sangat kuat. kekuatan produksi punya peran besar untuk harga produksi. ibarat mesen baru 1 kodi dengan 1 buah akan lain ceritanya. konsekuensinya pabrikan lain akan terasa kurang dari segi fitur jika ngejar durabilitas.
    atau terasa kurang durable & over price jika ingin menyaingi fiturnya.

    pabrikan lain harus cari pendekatan dari sisi lain kalo ingin menyaingi honda. andai ngejar cara bermain honda dijamin kalah.
    yamaha, & kawasaki dimasalalu sudah melakukan manuver ekstrim untuk tidak mengikuti honda, dan buah hasilnya skrng.
    tinggal suzuki yg menemukan identitasnya.

    ingat dimasalalu suzuki penjualannya merosot karna melawan produk honda. contohnya aja shogun125, arashi melawan karisma, langsung dipukul telak suprax125.

  6. Yang paling bikin mumet pabrikan dan vendor itu gaji karyawannya yang pengen ninja an terus motornya.. gajinya pngen tinggi terooos.. pantesan investor asing pada kabur.. 🤭

  7. smash ku dari 2004 sampe sekarang mesin masih perawan…padahal pemakaian harian..gak pernah servis..cuma ganti oli dirumah..itupun kalau gak lupa..kadang sampe 5 bulan baru ganti oli

  8. sistem kapitalisme makin maju cak dari sistem manufakturnya:
    efektivitas dan efisiensi produksi makin luar biasa, output produksi meningkat pesat.
    kalau tidak terserap pasar bisa bangkrut.
    makanya PLANNED OBSOLETENESS produk jadi dipersingkat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here