iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkk…Telah dikonfirmasi secara resmi bahwa Yamaha terbukti melanggar regulasi mengenai mesin, hal tersebut di duga karena Yamaha telah mengganti ‘katup mesin’ yang telah mereka pakai pada putaran pembuka musim 2020 Jerez, Spanyol. Wahh, penalty pengurangan poin dijatuhkan kepada Yamaha dan Tim Pabrikan maupun satelit. Lhooooo???

Drama cakkkkk….benar-benar sangat mengejutkan dan diluar dugaan. Lhaaa piyeee….jelang putaran ke dua belas MotoGP Europe, Valencia, Pabrikan Iwata Yamaha harus berurusan dengan FIM Steward akibat dugaan pelanggaran Regulasi mengenai mesin yang mereka gunakan selama akhir pekan balap Jerez. Dugaan kuat atas pelanggaran ini berkaitan dengan penggunaan katup mesin yang tidak sama dengan yang mereka masukkan dihomologasi sebelum musim 2020 dimulai. Yupss cakkk secara regulasi nampak jelas bahwa semua pabrikan yang tidak memiliki jatah Konsensi tidak diperbolehkan mengutak-atik mesin. Namun Yamaha justru melanggar regulasi di bagian tersebut…

Selama penundaan start MotoGP musim 2020 akibat pandemi Covid-19, pabrikan yang tidak memiliki jatah konsensi yakni Honda, Ducati, Yamaha dan Suzuki wajib mengomoglasikan Mesin mereka ke pada teknis kontrol balap sebelum Putaran pembuka Jerez dimulai. Dari sini, Mesin yang telah di homoglasikan harus tetap sama tanpa adanya perubahan pada seri pembuka hingga seri terakhir nanti…….

iklan iwb

Namun Yamaha justru mengalami masalah serius terhadap mesin mereka, dimulai dari Motor Maverick Vinales (Monster Energy Yamaha MotoGP) mogok akibat masalah pada mesin saat sesi Free Practice, dilanjut rekan satu tim Vinales, Valentino Rossi yang terpaksa mundur dari race juga karena masalah pada mesin. Akhirnya kedua mesin tersebut ‘ditarik’ dari jumlah jatah yang tersedia dalam satu musim (5 mesin). Tidak sampai disana, masalah mesin kembali menghampiri Yamaha, kali ini Franco Morbidelli (Petronas Yamaha SRT) juga dipaksa mundur dari balapan Jerez edisi kedua…..

Kemudian Lin Jarvis selaku Direktur Yamaha mengkonfirmasi jika permohonan telah dibuat untuk mengganti katup, namun para rival pabrikan menekan Yamaha untuk merinci permintaan pergantian katup, mereka ingin memastikan penggantian katup lebih fokus pada safety bukan penambah performa. Dari sini Yamaha malah menarik permohonan awal tersebut…..

Yamaha menegaskan tidak akan mengganti katup mesin, mereka mencoba melanjutkan musim 2020 dengan katup yang sama. Selama musim berjalan semuanya nampak baik-baik saja. Tetapi jelang putaran Europe akhir pekan ini FIM akhirnya turun tangan untuk menyelidiki kejanggalan tersebut…

Ternyata kecurigaan terbukti. Penyelidikan yang berjalan cukup singkat tersebut akhirnya menemui titik terang, FIM menyebut Yamaha tidak menghormati protokol teknis MSMA. FIM Memutuskan bahwa Yamaha terbukti melanggar Regulasi namun mereka enggan menjelaskan secara gamblang. Hanya disebut tidak menggunakan katup yang sudah dihomologasi. Stewardpun akhirnya menjatuhi hukuman Yamaha berupa pengurangan poin konstruktor dan tim pabrikan maupun satelit Yamaha. Namun untuk poin rider tetap aman tanpa ada pengurangan poin 1 pun. Duhh sik slamettt kiee cak….

Last…FIM Steward memutuskan untuk mengurangi 50 poin Yamaha (Poin yang di dapapatkan atas kemenangan back to back Fabio Quartararo di Jerez), ditambah pengurangan 20 Poin tim Monster Energy Yamaha MotoGP (Poin yang di dapatkan atas podium kedua Maverick Vinales pada Jerez edisi pertama) dan yang terakhir adalah pengurangan 37 Poin tim Petronas Yamaha SRT (25 Poin atas kemenangan Quartararo pada Jerez edisi pertama + 11 poin atas finish kelima Morbidelli + 1 poin tambahan lainnya). Dengan keputusan tersebut maka bisa dipastikan secara sah Yamaha melanggar regulasi Motogp. Kini Suzuki jauh meninggalkan Yamaha untuk klasemen tim dan Ducati kokoh di konstruktor walau potensi Suzuki Ecstar untuk menggeser Ducati juga terbuka. Hingga berita ini diturunkan balap ada respon atau pernyataan resmi dari Yamaha. Berikut hasil lengkap sebelum dan setelah penalty…….(Cb for iwb)

Status klasemen rider championship setelah 11 dari 14 races

1. Joan Mir 137 points.
2. Quartararo 123.
3. Viñales 118.
4. Morbidelli 112.
5. Dovizioso 109.
6. Rins 105.
7. Nakagami 92.
8. Pol Espargaró 90.
9. Miller 82.
10. Oliveira 79.
11. Petrucci 71
12. Binder 67.
13. Alex Márquez 67.
14. Zarco 64.
15. Rossi 58.
16. Bagnaia 42.
17. Lecuona 27.
18. Aleix Espargaró 27.
19. Crutchlow 26.
20. Bradl 12.
21. Smith 12.
22nd Rabat 10.
23rd Pirro 4.

Klasemen Constructors sebelum penalty

1. Yamaha, 208 points.
2. Ducati 171.
3. Suzuki 163.
4. KTM 143.
5. Honda 117.
6. Aprilia 36.

Klasemen Team sebelum penalty

  1. Team Suzuki Ecstar, 242 points.
  2. Petronas Yamaha SRT 235.
  3. Ducati Team 180.
  4. Monster Energy Yamaha MotoGP 176.
  5. Red Bull KTM Factory Racing 157.
  6. Pramac Racing 128.
  7. LCR Honda 118.
  8. Red Bull KTM Tech3, 106
  9. Repsol Honda Team 79.
  10. Esponsorama Racing 74.
  11. Aprilia Racing Team Gresini 39.

Klasemen Constructors sesudah penalty

  1. Ducati 171 points.
  2. Suzuki 163.
  3. Yamaha 158.
  4. KTM 143.
  5. Honda 117.
  6. Aprilia 36.

Klasemen Team sesudah penalty

  1. Team Suzuki Ecstar, 242 points.
  2. Petronas Yamaha SRT 199.
  3. Ducati Team 180.
  4. Red Bull KTM Factory Racing 157.
  5. Monster Energy Yamaha MotoGP 156.
  6. Pramac Racing 128.
  7. LCR Honda 118.
  8. Red Bull KTM Tech3, 106
  9. Repsol Honda Team 79.
  10. Esponsorama Racing 74.
  11. Aprilia Racing Team Gresini 39.

Noted : Sumber Speedweek dan Motogp

 

iklan iwb
Previous articleHonda masih menjadi merk favorit, sabet predikat Gold Brand Award !!!
Next articleMaverick Vinales sebut kondisi mesin mengkuatirkan !!
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!