iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk….mumet ora sampeyan kalau punya ban motor tapi rada aneh. Jadi ban habis cenderung sebelah padahal trek yang dilalui biasa wae nggak banyak menikung kekiri atau kanan. Tapi faktanya cukup banyak yang mengalami dan ini yang membuat sampeyan pasti puyeng, ini masalahnya dimana? opo bannya yang cacat atau memang ada yang aneh dengan pelknya? nah ketimbang banyak berspekulasi yuk kita tanya saja pada ahlinya dibawah ini….

Ban botak sebelah sebenarnya bukan hal baru. IWB sendiri banyak menemukan kasus perkasus yang sebenarnya bukan selalu salah dari ban itu sendiri. Lhooo terus sopo sing salah? mosok tetangga sebelah rumah? nggak ngono cak maksude wkwkwk, Jadi banyak poin yang sebenarnya bisa digali perkara ban botak sebelah.┬áBan motor aus sebenarnya tidak akan hanya mengganggu performa, tapi tentu tetap berbahaya saat digunakan. Ada banyak hal yang menyebabkan keausan dan ternyata pola keausan ban itu ada banyak jenisnya…..

Lalu apa saja pola keausan ban motor dan cara mengatasinya? Jimmy Handoyo selaku FDR Technical Service & Development Dept Head PT Suryaraya Rubberindo Industries (SRI) memberikan penjelasannya dengan kategori yang lebih jelas supaya sampeyan ora mumet cak. Setidaknya dengan penjabaran ini sampeyan bakal bisa mencari cara agar tidak terjadi keausan tidak perlu. Seperti apa ? berikut penjabaran cak Jimmy (FDR)…..

iklan iwb
  1. Ban aus di dua sisi

Penyebab: Ban dalam kondisi tekanan angin kurang sehingga kontruksi ban tidak menapak dengan dengan baik.

Solusi: Cek tekanan ban sesuai yang direkomendasikan. Rekomendasi tekanan angin ban harian FDR adalah 29 psi untuk ban depan & 33 psi untuk ban belakang. Sampeyan masih bisa menambah atau mengurangi hingga 2 psi tergantung kenyamanan pengendara. Jangan lupa rutin memeriksa tekanan ban setidaknya seminggu sekali karena udara di dalam ban akan keluar sedikit2 melalui proses permeasi (perembesan).

2. Ban aus hanya di bagian tengah tapak

Penyebab: Ban dalam kondisi kelebihan tekanan angina sehingga hanya sedikit bagian tengah tapak ban yang akan aus.

Solusi: Gunakan alat ukur tekanan ban agar sampeyan tahu pasti seberapa besar tekanan angin ban tunggangan

3. Ban aus di satu posisi saja

” Pola keausan ban….”

Penyebab: Velg ban penyok atau konstruksi ban rusak.

Solusi: Cek kondisi velg dan ban, terutama jika sampeyan baru saja melibas jalanan rusak dalam kecepatan tinggi.

4. Ban aus hanya pada bagian kanan atau kiri saja

Penyebab: leher ban (bearing) longgar atau terjadi defleksi atau penyimpangan arah shockbreaker tidak sama saat melakukan pengereman

Solusi: Rutin cek bearing dan shockbreaker tunggangan.

Nahhh jadi ngono cak. Piyeee wis dapat gambarankan. Jadi ada beberapa hal yang bisa kita lakukan dengan pencegahan berdasarkan poin yang sudah diterangkan diatas. Semuanya berdasarkan ilmu teknis dan pengalaman sehingga seharusnya bisa mewakili jawaban atas pertanyaan…kenapa bisa demikian? ngono cak…piyee dari sini wisss clearrr ? (iwb)

iklan iwb
Previous articleFIM CEV Spanyol Race 1 : Mario SA buktikan pembalap Indonesia tidak boleh diremehkan !!!
Next articleTekiro Raih Indonesia Digital Popular Brand Award 2020 !
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!