iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Murung, kesal dan kecewa menjadi satu….itulah yang terlihat dari mimik sang legendaris Motogp Valentino Rossi pasca race Le Mans. Lhaaa pakdeee….baru wae ngegas, eeeeee motor malah dlosor. Sebuah moment yang disebut Valentino Rossi sebagai hal yang memalukan. Seperti apa kata Rossi ? simak detilnya dibawah ini….

Suka atau tidak grafik performa Rossi memang terus menurun. Mungkin karena usia cak….ora ngapusi balung tuwo ki. Start dari posisi 10, Vale dlosor baru beberapa detik start. Praktis doi sudah dlosor selama 4 kali dalam satu musim dan ini menyamai recordnya ditahun 1998 kelas 250cc. “Sangat disayangkan karena dlosor di tikungan pertama adalah hal buruk, tanpa melakukan beberapa lap untuk memahami feeling dengan motor dan potensiku…..

” Ini momen yang sulit. Aku juga sedikit kurang beruntung karena dalam tiga balapan terakhir tidak mendapatkan poin meski kecepatanku cukup bagus, terutama saat latihan, dan ini buruk. Aku sulit menerimanya karena di tiga trek terakhir diatas kertas performaku bagus. Misano…..seperti yang kita lihat di balapan pertama, dan juga Barcelona khususnya dan Le Mans biasanya aku kuat….” keluh Rossi kecewa. Menurut Vale, kondisi ini diperparah raihan tim Yamaha yang terpuruk di Le Mans….

iklan iwb

Yup….Fabio Quartararo dan Maverick Vinales finis kesembilan dan sepuluh sementara Franco Morbidelli tersingkir. Apa yang terjadi ??

“Secara historis dalam kondisi setengah basah dan kering kami biasanya memang menderita. Namun sebaliknya….saat full basah Yamaha tidak terlalu buruk. Tapi dalam kondisi half-and-half, basah tapi tidak sepenuhnya basah dan juga tidak sepenuhnya kering……M1 menderita. Aku menderita saat akselerasi, kami kehilangan banyak waktu karena tidak memiliki grip belakang yang cukup. Hasilnya akan sulit untuk mengendalikan motor…..

” Tentu saja ini sangat memalukan bagi Yamaha karena kami mengharapkan balapan kering. Pada kondisi ini M1 bekerja sangat baik. Untuk Fabio dia melakukan tugasnya dengan sangat baik. Dalam kondisi seperti ini…dimana Yamaha menderita, dia tetap tenang dan berhasil mengambil poin. Tetap diam, tidak membuat kesalahan dan melakukan pekerjaan dengan baik, ini penting untuk kejuaraan. Aku rasa dia akan sangat kuat hingga akhir tahun….” tutup Vale…

Last…..Quartararo sekarang memimpin 10 poin atas Joan Mir (Suzuki) dan keunggulan 18 poin atas pembalap Ducati Andrea Dovizioso. Mir sendiri tertahan Vinales sehingga doi harus puas hanya finish diposisi ke 11……(iwb)

Advertisements

40 COMMENTS

      • Next race sudah pada.ngumpet FBH,,

        Biarin race.kemaren buat ngehibur FBH yang lagi planga plongo musim ini

        Wkwkw
        Honda sudah gabisa ngejar,,
        Maklum motor ampas,,,
        See you next race Ducati and Suzuki,,

    • Dah tuek masih balapan malu2in
      Dah tuek masih ndelosor malu2in
      Dah tuek msh jomblo malu2in
      Dah tuek doyan nyinyir malu2in
      MuuuUUUUUuuehehehehe……..

    • Para kambing planga plongo taun ini..kirik buduk 0langa plongo bertahun2…hayoooo???
      Lamaan mana ngumpetnyaaa…hayooo…

    • @FBH, jangan gitu ntar nyesek loh, secara motor yg kata loe ampass kok asapin tim kebanggaan loe.. nah berarti yg ampas siapa coba
      🤣🤣🤣

      • Lawak sampean cak. Baru ini loh pasukan oren kesorot kamera. Tapi emang busuk banget sih yamama mending upgrade mesin gede gedean jadi m3 dah kan udah punya basis mesin m3 wkwk. Dan jangan lupa barang basinya dibuang biar ga menuh menuhin slot buat barang seger.

  1. Fokus pembibitan aja mbah.mumpung sperma masih bagus.dan bisa mendidik anak sendiri jadi penerus klan VR 46.dari darah daging sendiri.

      • Fbenyek Fmbeha sama saja gantian masuk goanya. Congrats to ali markisa jago nangkep durian runtuhnya. Juara asli kampong durian runtuh.

      • @fbh tobat … harusnya beye yg puas2in dan manfaatin momen ga ada marc … 8 dari 9 thn belakangan tim kunyit kesorot kamera bahkan di luar sirkuit … ini itungan tahun loh …. bukan seri
        *think smart bro …. oh ya lupa beye rata2 amnesia

      • Kata fby gitu…hebat markesnya
        Kata valeban hebat hondanya
        Fby+faleban=kunyuk idiott

  2. Good job maverick bisa tahan mir dan dia blg bisa saja nyerang fabio dilast corner tapi beresiko mreka berdua terjatuh nol poin. Kami ingin menjaga poin dikejuaraan. Fabio dan maverick bersaing secara sehat namun berusaha saling bantu dari lawan merk lain.

  3. Benar, masalah utama mesin yzr-m1 crosplane crankshaft dari dulu adalah crankshaft kurang memberikan downforce yang cukup untuk membantu traksi ban, kondisi lintasan basah lebih parah bila tidak hati2 bisa dlosor.

    • Secara teori jg Yamaha kan jago di tikungan med n high speed corner. Mslhnya di kondisi hujan kan kagak brani geber gas full di tikungan wkwkwk. Sementara di trek lurus, jelas sejelas2nya kalah akselerasi. Jd tak ada ada yg bs diuntungkan dari Yamaha jika kondisi basah. Ini realitanya.

  4. Udah tau memalukan masih mau lanjut tahun depan? Makin memalukan mbah. Apa mau coba pesen ban ghaib dulu?

    Ali markisa top one juara asli kampung durian runtuh. Lebih kasian ke bradley cooper sih udah cakep didepan bikin bangga neng april eh ndlosor

  5. pembalap macam ginian nih yang ngeselin.
    kalo menang dibilang hebat karena udah tua tapi menang.
    kalo kalah dibilang wajar karena udah tua.
    bagi pembalap lain, kalo kalah sama dia malu, tapi kalo menang ngelawan dia juga gak ada hebat2nya.
    mending dibiarin aja , mau balap kek, mau pensiun kek, mau menang, mau ndlosor, anggep aja dia cuman penggembira.

  6. heran sama yg komen Rossi memalukan lah apalah….Rossi juara dunia 9 x, punya akademi balap yg anak didiknya jadi juara juga di moto 2 (Morbidelli, Peco bagnaia bentar lagi Luca Marini juga kandidat kuat juara moto 2, 2020)…masih ada yg bilang memalukan ??? kalian yg tanpa prestasi dan suka menghina orang itu yg lebih memalukan….lagian apakah salah masih memiliki motivasi dan dan terus mencoba di usia tua ? daripada kalian yg mungkin usianya jauh lebih muda dr Vale tp mudah menyerah….itu yg jauh lebih memalukan….

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here