iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk….sugeng enjing selamat pagi. Semoga kita semua selalu diberikan kesehatan, kesuksesan dan yang pasti iman yang kuat….pokoke doa paket komplit, amin YRA. Cakkk…dipagi ini IWB ingin share unek-unek dari hasil kumpulan data para followers Iwanbanaran. Unek-unek untuk pabrikan Y yang sedang mempersiapkan generasi terbaru new Aerox 155 facelift atau di Vietnam sendiri disebut sebagai NVX 155. Emang apa gerangan unek-uneknya ? inilah Saran untuk Yamaha Indonesia pada calon new Aerox 155 facelift !!!

Isu perihal New Aerox 155 sebenarnya sudah lama IWB posting. Monggo sampeyan baca artikel berjudul ” IWB mencium New Yamaha Aerox 155 facelift makin matang, sudah ada unit utuh ?”. Artikel Juli 2020 dengan beberapa prediksi dan terawangan yang sebenarnya klop. Saat itu IWB katakan mendapatkan beberapa petunjuk penting progress Yamaha yang diam-diam sudah mulai melakukan beberapa trial komponen pada skutik 155 andalannya tersebut….

Isu lain adalah kemungkinan generasi terbaru aerox 155 ini bakal dibekali dengan fitur Y Connect seperti halnya Yamaha nmax 155. Fitur ini disinyalir akan hadir pada versi tertinggi di Aerox 155. Namun sekali lagi sangat sulit untuk memastikan beberapa bocoran diatas. Karena memang ketat banget proteksinya. Dari terawangan sebenarnya progres Yamaha new aerox 155 facelift sudah berjalan sejak akhir tahun lalu. Kode project jika nggak salah bidik adalah B*P. Kuwi gambaran ditanah air, tapi ternyata diluar negeri tidak cak. Setidaknya dari foto misterius terlampir. Ya…mereka kembali start lebih dulu..

iklan iwb

Sosok yang diduga sebagai Yamaha New Aerox 155 2021 atau NVX155, bisa kita lihat desainnya sesuai dengan prediksi IWB bahwa basis tetap mempertahankan desain sebelumnya. Namun Yamaha melakukan sentuhan diarea depan. Terlihat headlamp kini memiliki alis yang ditarik keatas….apakah DRL ? bisa jadi. Tidak hanya itu…area tebeng seperti prediksi IWB juga berubah….

Disamping sampeyan akan menemukan revisi hingga casing samping dan buritan khususnya yang nempel di jok. Berubah cak, asli beda walau sekilas mirip versi lawas namun jika diperhatikan betul berbeda. Kemudian perangkat rem. Kendati tidak terlihat area roda belakang namun dengan mengamati absennya master rem stang kiri bisa kita pastikan motor dalam foto masih dijejali rem tromol bukan double disk brake. Nahhh itulah yang menjadi fokus para followers…

Dari sekian opini IWB nggak akan mengomentari masalah desain. Sebab desain soal selera. Nanti IWB bilang apik….jebule menurut sampeyan elek. Tapi bisa juga sebaliknya IWB katakan kurang apik, sampeyan bilang keren. Jadi nggak ketemu cak, mending IWB serahkan kesampeyan semua untuk memberikan penilaian. Toh kuwi masih gambar yang belum tentu akurat. Namun satu hal yang sepertinya sangat kompak adalah satu saran penting…

Saran untuk pabrikan agar mempertimbangkan secara masak-masak sebab akan memberikan value tersendiri bagi para bikers. Opo kuwi ? 95 % berharap New Aerox 155 dijejali rem belakang diskbrake bukan teromol…itu yang IWB tangkap. Jadi seandainya di Vietnam masih tromol, khusus Indonesia monggo YIMM propose ke Jepang agar new Aerox 155 nanti dijejali double diskbrake. Jadi pengecualian cak…

Last…itulah saran untuk Yamaha Indonesia pada calon new Aerox 155 facelift. Sebuah langkah yang dipercaya bakal bisa melecut value dari sang skutik. Langkah yang juga sudah dilakukan AHM pada New PCX 150. Beda dengan pasar global yang teromol maka di Indonesia PCX 150 menggunakan double diskbrake. Nah kalau menurut sampeyan piye cak….setuju ora dengan opini diatas. Monggo berikan komennya….juozzz !! (iwb)

Advertisements

78 COMMENTS

  1. Mas. Alasan saya ga mau beli aerox karena tangki bensinnya yg kecil. 155cc cuma 4,2L. Pasti bolak balik SPBU. Saya berkendara 100Km/hari. Lah masa iya isi bensin tiap hari.
    NMax tangki bensing 6L oklah tapi ukuran ban 13inch, kurang pede hajar lobang.

  2. khusus area pengereman kayanya memang harus double disc brake, karna yg sekarang sektor pengeraman masih kurang. dgn tenaga dan bobot motor yg besar pengereman aerox tuh ibarat ngeremnya Sabtu berhentinya Minggu. dan untuk kaliper depan harusnya sih bisa dikasih kaliper double piston. dan untuk area depan yg muncul di spyshot sangat terlalu Honda, sangat bukan desain Yamaha. buat rider aerox 155 seperti saya, model yg sekarang jauh lebih keren dibanding dgn spyshot klo dianbil gambar dari sudut yg sama.

  3. Ternyata yg menghancurkan pasar bukanlah KOMPETITOR!
    Yg menghancurkan Penjualan ternyata Designer nya mereka sendiri !!!
    Absurd tapi memang hal hal di luar nalar kadang terjadi ….

  4. Saran satu lagi cak agar yamaha memikirkan kenyamanan
    1. sampeyan tau sendiri tinggi rata2 orang indonesia masalah pertama TINGGI JOK kang.saya dan temen saya mau beli aerox ga jadi gara2 tinggi banget joknya jadi jinjit banget ,selain itu jok pembonceng juga tinggi banget emak saya jadi takut klu di boncengin naik turunnya juga susah
    2 . getaran mesin ,di stang di bodi getar banget ga enak banget
    Itu unek2 saya terimakasih kang

  5. motor matic pake rear disc brake itu bakal repot bikin parking brake lock, kalau di mobil hand rem pada rem cakram belakang pake dobel rem cakram dan tromol khusus utk brake lock, kalau rem cakram dilock lama bisa jebol seal2 remnya..

  6. Setuju banget cak… Saya user aerox R kekurangannya memang paling jelas di rem belakang yg payah…jauh banget sama New nmax yg bagus dari sisi pengereman yg kebetulan jg saya pake.

  7. Saran saya, body tetap aerox lama dgn upgrade full LED, power mesin up, y connect,traction ctrl pokoknya fitur nmax abs. Plus cakram belakang. Ini sesuai yg disarankan penonton di chanel saya.

  8. ngasih saran ke yamaha sama saja ngasih saran ke berhala.tambengnya gak ketulungan. mereka bikin produk suka suka.pantas tambah nyungsep

    • Sy setuju sm anda cak.
      Kalau mereka tdk pernah mendengarkan konsumen.
      Ya jangan berharap produk nya dibeli.
      Walaupun memang desain selera.
      Namun lihat pasar gimana, tim RnD nya harus lebih pendekatan lg ke calon konsumen.
      Jangan maksain kehendak sendiri.
      Berapa bamyak produk blunder dari yamaha.

      Mungkin memang yamaha sm honda kerjasama, dan agar honda bisa berkuasa, yamaha mem blunder kan diri mereka sendiri, jadi honda semakin digdaya dan akhirnya menguasai pasar.
      #teorikonspirasimangoleh
      Hahaha

  9. Setuju cak, saya waktu itu tertarik pingin boyong aerox 155, tp ngga sreg karena rem tromol nya. Kelihatan teknologi jadul.
    Gagah e ilang rek.

    Alhasil saya ambil nmax 2019, karena lebih padat dan enak dipandang.

  10. Vario Wannabe!

    Kecewa berat cak!

    Design Aerox current dah ok padahal ga usah d vermak, tinggal tambah RDB dll.

    Dah nunggu model facelift berbulan2 ternyata hasilnya keq begini.

    Hadeuhhh.

  11. Vario wannabe!

    Hadeuh!

    Sia2 nunggu Aerox Facelift berbulan2 klo hasilnya ky bgini.

    Design current dah ok banget padahal tinggal tambah RDB dll aja.

    Kecewa deh.

    • Betulll !!!
      Desain masih bagus current aerox
      Cz ane pnya aerox versi 2020
      Desainnya ga mbosenin,cuma perlu ubahan di sektor pengereman,rem depan yamaha yg terkenal pakem skrg agak bandel di aerox,apalagi pas boncengan sama org yg beratnya lumayan.
      Rem belakang ubah pakai rdb
      Dan karet mounting mesin ke sasis jgn pelit,kecil amat.
      Soal getaran stang lumayan bikin pegel jg sih .

    • @KUSNO

      ga layak di sebut pembodohan bro
      Semua produk pasti ada lemahnya
      Tinggal selera aja mau isi dompet di larikan kemana
      Klo ane pribadi udh memperkirakan konsekuensi beli aerox itu sprti apa
      Tpi apa daya udah kadung suka 😘😘

  12. cak kalo yang versi vietnam itu make rem tromol kenapa ga ada parking brake lock di handle rem belakang cak yang dimana kelas mio aja punya itu cak masa aerox ga ada mungkin itu beneran disc brake cak

  13. Terus terang Aerox terbaru ane tunggu banget buat nuker Aerox ane yg nongkrong d garasi sekarang, karena dah bosen.Satu-2nya yg nahan biar gak dijual tuh Aerox lawas karena masih nunggu yg baru.Kalau Aerox baru gak ada disk brake belakang sama monoshock, mending Aerox lawas ane tak tuker Vario 150

  14. Setuju Untuk New Aerox Kurng Suka Bagian Depanya (menurut sya) malhan bagusan yg lama, tpi kembali lagi itu selera ngk bisa disamakan.berharap jga bagian belkang dapat perubhan jga jgn hnya depan . kenalkan saya Darius Afransyah Dari https://www.atmaluhur.ac.id/ mohon maaf ad link nya ini tugas dari kampus mohon pemaklumanya 🙏😅 terimakasih sebelumnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here