iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk…..banyak para biker kadang terkesan cuek dengan tekanan ban tunggangannya. Padahal hal simpel ini akan memberikan perbedaan yang luar biasa terhadap keawetan ban serta safety. Konfirmasi ini dilayangkan Jimmy Handoyo, Technical Service & Development Dept Head PT Suryaraya Rubberindo Industries produsen ban FDR. Yup…Hati-hati, jangan remehkan tekanan ban cak !! emangnya nyapooo ?? simak detilnya dibawah ini…!!

Kenapa kita harus sering cek tekanan angin ban?

Mengendarai motor dengan tekanan angin yang direkomendasikan akan membuat ban lebih awet. Selain itu, jika sering naik motor dengan ban yang tekanan anginnya kurang akan membuat ban kurang stabil saat menikung, ban lebih cepat panas, ban retak-retak, dan keausan ban tidak rata. Catet cak…bin ban retak-retak. Meski ban yang diisi nitrogen lebih lambat untuk kehilangan angin, sampeyan tetap harus rutin memeriksa tekanan angin ban. Kita sebenarnya juga harus rutin memeriksa kondisi ban untuk melihat apakah ada retak, benjolan atau kerusakan lainnya pada ban.

iklan iwb
iklan iwb
iklan iwb

Berapa tekanan angin yang digunakan jika ban diisi nitrogen?

Ikuti tekanan angin yang dianjurkan oleh pabrikan ban tersebut. Tidak ada perbedaan besar tekanan angin baik diisi dengan udara atau nitrogen. Contohnya untuk ban FDR, rekomendasi tekanan angin yaitu 29 psi untuk ban depan & 33psi untuk ban belakang. Sampeyan masih bisa menambah atau mengurangi hingga 2 psi tergantung kenyamanan pengendara.

Jika berbocengan berapa tekanan angin ban yang digunakan?

Tetap gunakan tekanan angin yang direkomendasikan dan sebaiknya jangan melebihi tekanan angin maksimal yang direkomendasikan. Misalnya pada ban belakang FDR, direkomendasikan 33 psi. Jika ingin menambah tekanan anginnya pastikan maksimal hanya sampai 35 psi saja, tidak lebih dari itu agar perjalanan tetap aman dan nyaman.

Apakah benar jika naik motor saat hujan harus mengurangi tekanan angin ban?

Sebaliknya, saat berkendara dalam keadaan hujan atau melewati permukaan jalan yang basah JANGAN mengurangi tekanan ban sampai dibawah batas minimal yang direkomendasi kan. Saat ban kurang angin, bentuk profil ban berubah membuat kembangan ban tidak berfungsi maksimal untuk membuang air. Hal ini justru menyebabkan daya cengkeram ban berkurang. Selain itu, tekanan angin yang kurang juga mempengaruhi kestabilan dan motor juga jadi terasa berat. Jika ingin mengurangi tekanan angin ban FDR, jangan lebih dari 2 psi dari yang direkomendasikan.

Apakah tekanan angin yang tertulis di dinding ban adalah tekanan rekomendasi ban tersebut?

Angka tekanan yang tertulis di dinding ban BUKAN tekanan rekomendasi untuk penggunaan harian. Jadi, jika di dinding ban tertulis:

Itu artinya satu ban tersebut mampu menanggung beban maksimal sampai 170kg diukur dengan tekanan angin ban 38 psi saat keadaan ban dingin. Namun, bukan berarti tekanan angin ban tersebut yang digunakan sehari-hari. Selalu gunakan tekanan angin yang direkomendasikan pabrikan…

Nahh jadi ngono cak. Selalu pantau tekanan ban agar lebih safety, umur ban awet dan sing penting juozzz gandozzz……dari sini wis paham durung pakdeee ? (iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!