iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk……teknologi memang terus berkembang. Teknologi yang membuat motor lebih ringan namun kuat. Salah satu kunci utama handling motor diluar suspensi adalah sasis. Frame rigid dan ringan tentu akan membuat motor makin lincah dan agile. Nah….yang cukup menarik, AHM sudah memperkenalkan frame terbaru dengan label eSAF. Sebuah teknologi yang tidak murah diawal karena mesin press yang cukup mahal. Dan hebatnya, pada saat rilis pertama baru AHM yang memiliki mesin yang gedenya minta ampun. Dan IWB menjadi saksi langsung mesin yang diduga berharga Milyaran rupiah. Yang mengejutkan orang Thailand dan Vietnam pun training ke Indonesia !!!! wowww…

Tahun lalu, AHM meluncurkan Genio. Sebuah skutik yang berbeda dari sisi teknologi karena sudah menggunakan plat yang ditumpuk kemudian di press dan laser welding. Honda menyebutnya sebagai eSAF. Yup…betul cak, PT Astra Honda Motor (AHM) memperkenalkan proses produksi teknologi rangka terbaru yang diusungnya yaitu enhanced Smart Architecture Frame (eSAF)…

Produksi frame baru ini dilakukan di Pabrik AHM di kawasan MM2100 Cikarang Jabar. Rangka eSAF pada Honda Genio menggunakan proses produksi mutakhir seperti proses press serta laser welding. Strukturnya dikembangkan untuk meningkatkan stabilitas handling, sehingga sepeda motor mudah dikendarai, ringan, dan nyaman saat bermanuver. Dan ternyata rangka ini tidak sembarangan proses pembuatannya cak…

iklan iwb

Digelandang ke pabrik perakitan motor Honda yang berlokasi di Cikarang dengan luas 300.000m2…IWB dikasih tunjuk sebuah mesin yang gede bener cak. Cikarang yang juga memproduksi beragam produk skutik Honda lain, di antaranya Honda BeAT series, Honda Scoopy, dan Honda Vario…..nggak kebayang berapa harga mesin tersebut. Sayang IWB nggak diperbolehkan memotret karena memang kebijakan pabrikan yang melarang mengambil foto didalam lokasi perakitan….

Mesin ini konon berharga milyaran. Sasis terbaru dari Honda yang dicangkokkan ke Genio ini ternyata dari lembaran plat yang dipress menggunakan alat super raksasa. Mesin ini terlihat “stand out” ketika jejer dengan mesin lain dipabrik AHM. Gileee tingginya menjulang sampai keatap pabrik cak. Estimasi pribadi tingginya kisaran 8-10 meter atau lebih malahan yak. Menurut informasi yang IWB terima, alat ini hanya ada di Indonesia (setidaknya untuk saat ini). Nggak heran saat IWB dilokasi ada beberapa karyawan Honda Jepang dan Thailand ataupun Vietnam dilokasi…

” Lhooo kuwi nyapo mz, koq mereka disini? “ tanya IWB. “ Mereka training, karena alat dan teknologi ini baru ada di AHM. Makanya mereka dikirim kesini untuk belajar..” tambahnya. Weksss keren ya Indonesia berarti. First mover cakkk. Dilokasi yang memang sangat ketat ini IWB melihat langsung proses pembuatan sasis eSAF. Frame singkatan dari Enhanced Smart Architecture Frame ini terdiri dari dua lempeng plat dengan ketebalan berkisar 1,4-1,8mm. Plat ini dimasukkan ke mesin pres robotic yang mampu ngepress dengan kekuatan beberapa ton. Sadizzzzzzz…

” Untuk pengelasan tiap lempengan dikerjakan dengan laser. Jauh lebih presisi dan kuat. Kecuali untuk “Stay” dibeberapa titik tetap welding biasa..” tukasnya lagi. “ Frame eSAF ini memiliki keunggulan yang tidak dimiliki model tube biasa yakni ringan dan kuat. Dengan model ini bobot frame lebih ringan 8 %. Jika sebelumnya untuk matic sekelas 13kg maka di eSAF bobot berkisar 10,5kg..” tambahnya lagi. Ini mah teknologi sasis mobil cak. Lempengan-lempengan plat kemudian di press dan welding kemudian jadi sasis utama….

Last….IWB yakin cak, dengan seriusnya investasi sepertinya semua skutik Honda nanti akan beralih menggunakan frame eSAF. Tidak lagi model tubular sepertinya sekarang. Hal ini bisa termonitor dari kelahiran New SH Mode 2020 yang juga telah menggunakan sasis eSAF. Motor yang dirilis di Vietnam tersebut menggunakan sasis yang kita bicarakan. Hhhmm…keren juga yak jebule wong Vietnam wae menimba ilmu ke Indonesia. So..seperti apa SH Mode 2020? kita oprek setelah ini cak….juozz ! (iwb)

Gimana reaksi sampeyan cakkk !!
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
Advertisements

78 COMMENTS

  1. Waaah sayang ra ketemu aku lek,aku yo bagian stamping ng AHM.tpi gur operator recehan lek.nek ketemu tak jaluk udud samsu ng sampean lek

    • hmm.. jadi ingat waktu aku kuliah di Harvard dulu…ada temen mau nyontek jawaban soal ujianku,

      Langsung aku keplak pake sendal swallow orangnya pak,

    • Yg mau nyontek rangka tipis gini siapa?? Ini sih downgrade namanya, makin tipis handling ga bagus cuma ngejar irit produksi… Dasar fbh pekok

      • wkwkwkw

        nah, tipis kaku …
        lihat noh yg ngetes handling makin sulit

        masih mending Mio, Soul cs Lincah Ringan padahal power Mio lebih gede bahkan Freego ( ban gede )
        kalau suzuki nex address dsb terkenal stabil

  2. Nggak tinggi tinggi amat pak,

    sendal swallowku malah pernah nyangkut di pohon kedondong setinggi 11 meter pak,

  3. Knapa harus bkin rangka esaf,yg lama emang kurang ya. Kan segitu gitu juga ,fitur yang konsumen perlukan plus yg 4 silinder.

    • Khas parimeter frame itu ringan namun bisa menghandle power yang besar dan lincah jika dibandingkan dengan trusted frame/tubular
      Jadi kalau dikasih lebih bagus kenapa ditolak?

    • serba salah.
      kalau ganti chassis malah dipertanyakan ngapain ganti dll.
      tapi kalau bertahan pakai chassis lama nanti di bully teknologi jadul kuno dll.

      • @Glikklik kalo parimeter frame jelek terus kenapa R15, R6, R1 dan M1 pakai deltabox?
        Berarti MotoGP yang pake parimeter frame motor jelek semua dong?

      • Namanya aja hater…apa yg dilakukan ya salahh…dulu jga sama stop idle..dikata2in..lha sekarang produk pujaannya pake jga pake embel2 smart…dasar kacung kirikkk

    • gak semakin lincah tapi malah kaku …

      pertanyaan ngapain “metic H pakai beginian” ???
      powernya aja masih kalah sama Mio…

      hahahahah

  4. Malah makin ringkih rangka setipis kaleng roti 😂😂😂 pinter banget ngondah ngeles bilang makin kuat padahal biar makin hemat tapi jualnya tetep mahal

  5. Perkembangan sasis pipa sudah mentok, artinya sudah gak bisa lagi di kurangi biayanya
    Kalau sasis plat masih banyak ruang untuk ngurangi biaya, sekarang pakai plat 1.4mm, besok dengan simulasi komputer dan ditekuk bentuk tertentu bisa di buat 1.2mm. Besok bisa dibuat 1.0mm dan seterusnya hingga setipis mungkin. Tipis, berat berkurang, biaya produksi murah, PWR bagus, rigidnya masih dapet
    Kalau pipa susah di bentuk sedemikian rupa, bisanya cuma di bending/tekuk aja, mungkin dipipihkan sedikit.

    Gak mungkin beli mesin segitu gede gak ada unsur balik modal didalamnya dan balik modal ini dihitung dari pengurangan biaya produksi yang bisa didapat. Dan jangan harap balik modalnya cepet, untuk hitungan mesin produksi biasanya di hitung depresiasinya 4 tahun.

    • Untuk perkembangan tubular secara konstruksi sudah mentok, hanya bisa main di bahan
      Sehingga kalau dipaksakan harga dan costnya tentu akan semakin mahal
      Beda dengan parimeter frame, masih banyak hal yang bisa dikembangkan

      • Masa bro? Anda ketinggalan jaman, turbular bisa dibikin konstruksi extreme dan aman oleh pabrikan lain, tapi klo yang bikin pabrikan ini area X bisa patah 🙈🙈🙈

      • Posting iya bisa tapi dengan bahan bukan logam biasa gak bisa pakai alumunium sedangkan perimeter frame yang beredar umum dijalanan sudah pasti kebanyakan pakai alumunium kecuali yang spek homogolasi wsbk pakai serat karbon
        Terus yang jadi pertanyaan buat ente para fby kalau memang tubular sasis dewa kenapa kebanyakan motor motor gp pakai perimeter frame, bahkan kabar terbaru ducati monster sudah gak pakai tubular
        Plis yah kalo mo menghina mikir dulu lah, jangan asal jelekin la wong motor dewa junjunganmu itu juga pakai perimeter frame kok
        Jadi tuduhan kalian pasti bakal balik ke junjungan kalian sendiri

  6. Biasa lah saham 50:50 harus super irit harga terkerek naik untung semakin menggunung, kualitas ya sasis sobek buang kwkwkw

      • Pasti kasus di motor sebelah junjungan kalian kah?
        Hati ngaku
        Lagian kalau kalian jelekin nih sasis makan kalian juga bakal jelekin motor junjungan kalian lo

  7. Itu belum seberapa…liat mesin pres tempat saya kerja dulu pt gemala kempa daya(pt gkd)…pegangsaan 2 jakut

  8. Yoi cak…yg udah punya duluan adalah VOLKSWAGEN di AUSTRIA sana…!!!

    Mungkin 4 x lebih gede, krn buat mobil…

  9. wkwkwkw

    matic H pakai ini tambah “gak bisa belok”
    tuh banyak yg tester pakai sasis ini kakunya gak ketolong…

    gak kebayang yg pakai wanita malah bisa kebanting …😂😂😂

    • Apaan si.. Ini susahan juga belok2nya yimihi sama2 pake rangka perimeter juga.
      Kaya motor paling sempurna aja tp laku kaga
      Sama Kiwisiki juga jauh lebih laku kiwisiki, yimihi apaan wkwkwkwk

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here