iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkk….hingga detik ini banyak yang bertanya, kenapa Kawasaki Indonesia tidak mencoba untuk bermain disegmen skutik. Pasar gurih yang pastinya menawarkan profit yang lebih besar dibandingkan market sport mengingat persentase skutik yang luar biasa besar. Apalagi Kawasaki juga memiliki skutik keren berlabel J series mulai dari J125 hingga J300. Pertanyaannya….apakah Kawasaki Indonesia akan pasarkan skutik ?? atau justru tetap kekeuh bermain dipasar sport ? berikut jawabannya…

Diajang EICMA 2015, Kawasaki memperkenalkan skutik terbaru mereka berlabel J125. Dibekali mesin 125cc dengan desain maxi scooter, harus IWB akui desain emang apik tenan..! Kawasaki J125 sekilas mirip dengan Kymco Downtown 300i. Memang kabarnya untuk J125 ini ada campur tangan dari pabrikan Taiwan. Diluar itu….desain J125 memang gagah benar. Dengan shape bak skutik besar atau maxi scooter….J125 dibekali mesin 125cc liquid-cooled SOHC 4 katup. Powerpun lumayan nampol yakni 13.8hp dengan torsi 11,5Nm. Sayang semua seperti luruh setelah melihat bobot sang skutik….

Yup…bobot kosong Kawasaki J125 mencapai 400lbs atau setara dengan 180 kg. Jiann abot tenan kangbro. Praktis muntahan power segitu seperti tiada arti. J125 dijejali ring pelk 13 inch seperti Yamaha N-Max….piringan cakram depan 260mm dan belakang 240mm ABS. mantep wis. Apalagi Kawasaki juga memberikan fitur mumpuni seperti bagasi besar…soket charger HP serta LED light…..

iklan iwb

Kemudian J125 juga memiliki bagasi jumbo cukup untuk menyimpan helm full face. Fitur tambahan lain adalah hadirnya kompartemen box guna menyimpan sarung tangan serta charger adapter 12V. Selain itu skutik ini sudah dibekali stop kontak model immobilizer anti maling. ABS menjadi standart keselamatan yang dijejalin pada J125. Kawasaki J125 dipasarkan dalam dua varian…standart dan special edition. Untuk versi reguler harga pada kisaran £3799 (Rp 80,1 jutaan) dan SE tembus £3899 (Rp 82,1 jutaan). Itulah sekilas skutik Kawasaki J125…

Pertanyaannya apakah Kawasaki Indonesia tidak tertarik untuk membawa J series ketanah air atau nyemplung disegmen skutik ? Pertanyaan tersebut IWB bawa ke Kawasaki Indonesia saat bertemu dengan pak Michael C. Tanadhi (PT KMI) dan jawabannya tetap konsisten hingga sekarang…” Tidak, kita tidak tertarik bermain skutik…” tegasnya tersenyum. Dari sini jelas Kawasaki memiliki image tersendiri. Mereka seakan ingin menegaskan bahwa Kawasaki bukanlah followers namun justru 1st mover. Nggak heran slogan Lead Dont Follow selalu didengungkan dalam berbagai kesempatan…

Last….Kawasaki is Kawasaki. Mereka memang memiliki prestige dan image yang berbeda. Itulah kenapa mereka enggan bermain disegmen yang justru akan merusak rasa premium brand yang sudah diukir selama bertahun-tahun. Setelah gagal dengan bebek, dan kini mereka sudah memiliki path tersendiri. Nah dari sini wis clear yo cak….never ever main skutik pokoke katanya…..(iwb)

Gimana reaksi sampeyan cakkk !!
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
Advertisements

44 COMMENTS

    • Secara langsung kawak nabok pabrikan yg suka jiplak & ngekoorrr…..

      Salam Lead dont follow…👏👏👏

      • mungkin Kaoskaki melihat ada pabrikan follower yg berusaha ngikutin produk market leader tapi jualannya malah nyungsep.
        jadinya mereka milih status quo saja, main di zona nyaman mereka.

      • Headlamp sudah memanjang. Tapi jaoh lebih panjang pcx local. Muka overall masih sporty standart (biasa), kalah fenomenal ketimbang pcx local.
        Orang cuma melirik klo lihat matic kawa ini. Beda jaoh sama pcx local yang bisa bikin orang yang lihat terperangah bin ngowoh, ndomblonk plongah-plongoh.
        Klo saya ini ketemu pcx local langsung nyeblung selokan pura-pura buang hajat. Takuttt…….

    • para fbs gak usah debat lagi soal motor. kalau pengen naik kelas beli aja mobil suzuki…
      jadilah fbs yang smart…

    • Kalaupun ngeluarin dgn kubukasi 125cc …nggak keren tuh…..
      untuk body gambot skutik mestinya CC 150 atau selebihnya….

    • Idealis boleh tp jan terlalu lah, liat noh nasib nokia, blackberry, karena apa mreka koit? Karena idealis, samsung juga sbenernya hampir bernasib sama klo mreka ga ngeluarin seri M atau seri J entri levelnya , menggantungkan ke seri S atau A bakalan koit pelan pelan kena gempuran hp china kek huawei xiaomi oppo vivo realme, ini perumpamaan aja ya gua ambil dr pasar smartphone

      • Beda om smartphone ama motor mah. Motor gak ada pilihan ios Android atau Windows apa lg symbian wkwkwk

      • Perusahaan smartphone.. bedalah mereka hanya fokus di bidang nya saja.. ( Nokia Masi ada tu di jual , jadi android skrng), HP China skrng maen Group cth, Oppo ,Vivo ,Oneplus itu satu Perusahaan. Makannya mereka kuat

        Brp sih penjualan Ducati , Bugatti dan Lamborgini mereka hanya jualan di sektor kendaraan premium ..( bandingkan sama penjualan Honda ,Toyota Daihatsu) Napa mereka GK bangkrut .. ingat mereka punya induk namanya Volkswagen Group.. nah sanggup goyang Volkswagen Group.. yg isinya ada VW, Bentley, Lamborgini, Bugatti, skoda,SEAT,Ducati , MAN SE , sampai divisi Truk dan Bus Scania.. Dalam 1 Perusahaan pasti bnyk Divisinya.

        Gua tulis Kawasaki group, Panjang x tar 😅

      • Baca baik2 pernyataan gua, esensinya bukan itu maksud gua, ini diluar divisi2 yg lo sebutin td, gua tau lah kawak itu punya banyak divisi, gua jg tau ducati itu dibawah audi yg sbelumnya jg mau koit gara2 diselametin audi, gua juga tau nokia msh ada krena ada yg nyelametin si microsoft(itu jg krena dia dah ga idealis lg dah bs terbuka ama os lain), fokus aja ke mindset motor, inget ducati ga bs disamain ama kawak, ducati is ducati biarpun penjualan sedikit tp dia dianggap “brand premium” , lah klo kawak biar gmana pun orang nganggap ” brand” nya tetap dibawah lah dlm artian nilai brand nya bukan besar perusahaannya , sama aja kyak nokia dia bangkit dengan apa? Dengan android juga kan akhirnya? Dgn OS window? Tetap ga ngelawan donk, inget sekali lg ini bukan besar perusahaannya, yg gua tekankan dsni kawak jgn lah trlalu idealis dgn pasar sportnya yg mulai dtinggalkan dan orang dah pada beralih ke skutik wlaupun pasar sport msh tetap ada tp gua yakin saat ini ga bakalan berkembang dan jd niche market, inget gua garis bawahi ini untk kawak indonesia1

    • @CHU ..
      Tujuan market , usaha beda beda bro..
      Kalo kayak pemahaman sampean yg usaha kayak warung sembako itu

      Pabrikan mercy, BMW , Volvo ,Ducati, dll yg maen di sektor kendaraan premium Uda pada tutup bro…dong.. buktinya ? Gua kasi contoh Mercy ,, punya divisi bikin jam mewah… Bayangkan saja.. makannya mereka tak minat bikin Motor.. sebalik nya BMW , mereka punya divisi motor..
      Kawasaki aja sampai punya divisi pesawat jet..
      Divisi di perusahaan itu banyak bro.. saling melengkapi..
      Cth,, Kayak saya kerja di perusahaan pelayaran, divisi nya bnyak .. dari traking , jasa perawatan kapal, sewa kontener, sewa kapal dll.. jika ada divisi minus pendapatan nya di tutupi divisi yg lebih target.

  1. Hebat sih bisa bertahan cuma jualan motor yang segmented sampai saat inj, atau bisa bertahan karena operprais kaya sebelah?

  2. Kan seimbang om. Ga perlu buang2 duit riset atau produksi matic. Jadi penjualan dr sport udah cukup. Kalau ntar bikin matic malah ga laku kan produksi ama riset gk balik modal malah koit beneran.

  3. Lama lama koit kalo hanya jualan buat orang kaya, berarti Kawasaki gak peduli sama orang kecil. Pantesan orang kecil banyak yang anti Kawasaki.

  4. Kawak punya sejarah panjang..apalagi di heavy industri dan military machine…
    H juga, roda 4 nya sungguh mendunia …semua di industri otomotif..

    Nah,…ada 1 yg mblekok….
    Produksi motor roda 2, sekaligus suling..🤣
    Lalu salesnya koar2 jualan paling cihui,..walau kenyataan nya ga sampe 25% pasar…🙄

  5. tidak trtarik bermain skutik,trus ngapain itu si j dibikin..jawabannya rada sombong,pdhl dr kacamata bisnis, si j ini bakalan ga laku kaya forza karna kebentur harga,makanya ga ‘mampu dibawa’, beda ama ahm yg tetap santai bw forza,karna cuma buat flagship..

  6. GAGAL DI BEBEK APANYA…????!!!!!!!

    KAWASAKI BISA BALIK EKSIS LAGI DI INDO JUGA KRN AWALNYA JUALAN BEBEK WOOIIIII…. KAZE 110 TUH BEBEK YG BISA NGANGKAT NAMA KAWASAKI LAGI DI INDONESIA….

    SEKARANG GAYA2AN CM JUALAN MOTOR PREMIUM, KLX AJ UDAH DIBABAT CRF KOK…NINJA 250 JG UDAH REDUP PASARNYA…MBOK YA GAK USAH SOK2AN LUPA ASAL-USUL…

    INGAT PAK… KMI TUH YG NGASIH NYAWA YA CUSTOMER YG DULU BELI BEBEK2NYA KAWASAKI BUKAN YG BELI MOGENYA…

  7. lagian ngapain maen skutik…cuma gitu gitu doang
    ngeeeeeengggggg…..ngeeeeeengggggg…….whaaaaattt ?????

  8. dulu kawasaki juga engga mau pake lampu utama LED tapi coba lihat produk mereka sekarang. Ini murni bisnis

  9. Mantap tetap konsisten,Kawasaki harus ttp pertahanin brand image nya yg selama bertahun2 telah terbentuk yaitu bermain di segmen sport

  10. bisnis ya bisnis.. Tinggal tunggu waktu aja main skutik di indonesia,mgkn mnrt kwk mreka “blm” perlu trjun di segmen skutik,bkn brti “gak” akan trjun di segmen itu 5th lg kan. Bikin perusahaan itu ya tujuan profit oriented. Bkn mslh siapa ngekor siapa.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here