Iwanbanaran.com – Cakkkkk…siapa nggal kesal kalau motor kesayangan diperlakukan sembarangan oleh mekanik tidak bertanggung jawab. Apalagi hingga mengakibatkan kerugian fatal.  Wajib hukumnya para biker untuk selalu mengawasi kinerja mekanik dalam melakukan tugasnya. Intinya…jangan mudah percaya. Hal ini berdasarkan pengalaman pribadi serta beberapa teman biker lainnya…….

Seperti kejadian dimasa lalu ketika melakukan servis rutin si iJo Kawasaki Athlete. Disitu terlihat bapak-bapak datang menggunakan Kawasaki Blitz masih gres meminta bongkar mesin. Karena penasaran IWB coba korek informasi ada apa gerangan koq motor kinyis-kinyis sudah turun mesin. Selidik punya selidik semua gara-gara kecerobohan mekanik bengkel pinggir jalan…

Yup…hal itu terpaksa dilakukan sebab jarak bengkel resmi yang agak jauh dari kediaman beliau. Proses servis berlangsung normal…setel klep, bersihkan karburator serta filter dan ganti oli mesin. Menurut pengakuan pria paruh baya tersebut proses memang tidak diawasi soalnya sudah sering kesana. Setengah jam selesai….membayar dan langsung berlalu. Anehnya gejala mesin tidak beres baru dirasakan setelah jalan beberapa kilometer….

iklan iwb

Mesin sangat panas disertai suara garing kayak diesel. Karena takut kenapa-kenapa langsung menepi dipinggir jalan serta cari bengkel terdekat. Setelah diperiksa ternyata ditemukan mesin kering kerontang tidak ada oli sama sekali. Terkejut serta naik pitam si bapak  menyadari bahwa mekanik kelupaan ngisi oli mesin setelah ditap. Singkat cerita bengkel pelaku bersedia bertanggung jawab atas semua kerusakan yang terjadi…

Namun karena sudah tidak percaya sama bengkel ceroboh tersebut maka beliau meminta kompensasi uang dan akhirnya Blitz kesayangan dibawa kebengkel resmi Kawasaki guna diperiksa lebih lanjut (Wihhh….bakal banyak tuh sparepart yang kena). Apakah dealer resmi bisa selalu terhindar dari kecerobohan mekanik..?? belum tentu mzbro!! soalnya IWB sendiri  pernah mengalaminya…..

IWB pernah nyervis dibengkel resmi brand X sebut saja demikian. Namun ada satu yang ganjil yaitu terlihat satu anak tanpa baju seragam membantu kinerja mekanik kepercayaan. Entahlah…hati terasa nggak enak cak. Judule wis feeling. Buat jaga-jaga mata tidak pernah lepas dari pandangan kerja kedua mekanik. Dan benar….sambil terus ngobrol simekanik tanpa baju seragam (disinyalir anak training) melakukan stel rantai secara serampangan yaitu terus memutar baut panjang penyetel kerenggangan rantai menggunakan kunci pas…

Padahal semua tahu bahwa ketika sudah kencang diwajibkan langsung pindah kebaut kecil  ukuran 10 guna memastikan baut capung tidak kendor kembali. Hati sudah gelisah dibuatnya. Pikiran  mencoba berpikiran positif. Tidak lama salah satu mekanik kepercayaan mengecek ulang rantai dan terlihat doi memanggil kepala mekanik. Disini gelajat sudah terendus sebab doi langsung nyamperin IWB…

Sikepala mekanik dengan sopan menginformasikan bahwa part pada penyetel rantai harus diganti karena ulirnya sudah rusak  alias dol. Darah langsung mendidih…dan tanpa ba bi bu IWB menceritakan apa yang IWB lihat. Bagaimana mekanik helper terus saja memuntir baut tanpa berusaha mengencangkan baut satunya. Mereka paham dan untung bengkel mau tanggung jawab.  Tercatat sejak kejadian tersebut IWB request supaya tunggangan hanya dipegang oleh mekanik kepercayaan. Emoh ada mekanik training atau helper…emboh jadi rada trauma cak….

Pengalaman  kedua lain yang tidak pernah terlupakan adalah ketika ganti oli mesin di bengkel biasa. Setelah semua selesai tanpa melakukan pengecekan….IWB langsung  memutar kunci kontak….menghidupkan mesin. Terasa dikaki koq ada rintik-rintik warna merah hangat-hangat apa nih…?? Setelah memperhatikan dengan seksama ternyata cairan pelumas.  ” Walahhh….oli mesin koq muncrat ki piye to mas??? ” celetuk IWB…

Oli terlihat keluar dari lubang atas. Asem tenan….ternyata mekanik lupa nutup tutup oli. Kesel…dan kecewa pastinya. Setelah itu kapok tidak balik lagi kebengkel tersebut. Jadi cak……apapun kondisinya, ada baiknya sampeyan selalu awasi tunggangan jika sedang diservis. Karena bagaimanapun para mekanik juga manusia biasa yang sering lupa atau tidak teliti. Maka kitalah yang wajib mengawasi supaya hasil sesuai harapan. Nah kalau sampeyan sendiri piye cak, pernah nggak mengalami hal serupa ?  Monggo dishare pengalamannya……(iwb)

Noted : Gambar hanya ilustrasi

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

48 COMMENTS

    • oleh karena itu saya gak pernah servis motor, paling parah kalau servis motor honda di ahass, motor baru turun dealer bodi kenceng senyap, begitu abis diservis bodi geter plastiknya jadi renggang, baut ada yg ilang. melihara motor injeksi yg penting perawatannya. pakai oli mahal biar longdrain, BBM isi yg bagus kualitasnya, seminimal mungkin isi bensin eceran, cek busi dan filter udara semua dilakukan sendiri. kebengkel paling kalau ganti kampas rem dan bersih2 cvt, itupun di bengkel langganan yg bisa dimandori sendiri. kalau di beres gak boleh dimandori, terpisah kaca.

  1. Entah kenapa kang saya selalu punya pengalaman buruk ke bengkel resmi maupun non. Selama ini saya selalu servis sendiri motor kalau malas baru ke bengkel, tapi setiap ke bengkel ada aja problem. Stel kopling ga bener lah, stel roda ga bener yang berefek gear belakang jd ga simetris, baut oli terlalu kencang sampai ulir jebol, terakhir servis si matic eh paking cvt nya ilang. Mau komplen tapi udah tau bakal ribet yaudah saya jadi menghindar aja servis di bengkel umum baik resmi maupun non.

  2. hal ini sering kejadian pada saya cak! maksud hati pengen terjaga garansi resmi nya ehh ternyata servis di beres juga sering kejadian oli netes gara2 karter lupa di kencengin lah, seal filter oli ga merata lah atau kebocoran di packing oli. serba salah emang kalo mau servis, kalo bisa ngerjain sendiri mah kerjain aja tapi berhubung peralatan di rumah ga memadai makanya servis di beres biar garansi ga hangus.

  3. Aku pernah cak waktu ganti oli. Oli bekas udah dikeluarin, baut penutup belum dipasang, lah kok main tuang aja oli yang baru. Alhasil beberapa ml oli baru udah kebuang. Si mekanik langsung buru2 nutup. Aku pura2 ngga lihat cak. Habis itu beberapa ratus meter deket situ ada bengkel lain, langsung oli aku ganti lagi yang baru. Takutnya mesin kenapa2 karena oli mesin kurang.

  4. Serpis ng bengkel resmi ora jaminan apik lek ,,, sok malah gawe rekasa, bubar dompet, plus ciloko nyowo! (kasus choke otomatis dirusak oknum ???)

  5. Service ke bengkel tetangga Gajah Mada.
    Cover aki f1zr dipecahin tapi gak ada yang mau tanggung jawab dan ngeles dengan alasan dari awalnya memang pecah. Padahal sebelum saya bawa ke bengkel itu saya buka cover aki buat isi air aki.
    Biar tidak ada dusta maupun suudzon alangkah baiknya dituggu dan diawasi selama proses prebaikan.

  6. saya pernah mengelola bengkel resmi punya paman. apa yg menyebabkan mekanik kadang ceroboh itu ada beberapa alasan :
    1. intensif service per unit.. mekanik kejar intensif sehingga banyak SOP yg dilewatkan
    2. antrian lagi banyak.
    3. faktor kesehatan krn selalu menghirup bau bensin dan asap knalpot. meskipun udah ada cerobong pembuangan mekanik malas pakainya
    4. habis pegang motor service yg rada berat
    5. kebanyakan memang mekanik2 yg baru dapat sertifikat basic
    dll

  7. Alhamdulillah ane 10th+ dibengkel kawak, Tak pernah ada masalah, selalu detail, Dan dikasih garansi setting klo kurang pass,

  8. Lah sama ya, padahal saya juga mekanik tapi gak percaya aja klo motor kesayangan harus diservice sama mereka. Meskipun saya mekanik Alat berat tapi klo motor rusak mending kerjain sendiri.

  9. Ga usah ngomongin oli…kasian yg oli mesinnya kering terus…gegara motornya ngebul

  10. untung mulai shogun 125,satria fu dan bandit service selalu di bengkel resmi gak pernah ada malpraktek. kalau dulu jaman megapro primus sering banget ganti part,tapi isunya ahass emang kayak gitu. sop nya gk mau ngakalin, meskioun masih bisa dipakai kalau sudah waktunya ganti ya harus tetap diganti. ongkos servis lebih mahal suzuki,sparepart lebih mahal honda…. waktu selesai lebih cepat ahass padahal sama sama gak antri

  11. DuLu saya pernah perbaikan CB150R di beres karena per penahan transmisi patah. Di awaL kepaLa mekanik biLang air radiator bakaL dikuras dLu dan ditampung nanti dimasukkan Lagi ke radiator, sehingga saya disarankan tidak ush membeLi iar radiator yang baru karena menurut dia masih Layak pakai. Ternyata yg mengerjakan bkan kepaLa mekanik, tetapi mekanik yang Lain. SeteLah dia kuras oLi, dengan tanpa kuras air radiator, Langsung dibuka crankcase yang kanan. Dan tumpahLah air radiator sampe masuk ke daLam bak mesin. Saya Lihat dan Langsung saya Lapor ke kepaLa mekanik. Pada akhirnya kepaLa mekanik mengganti dan menggratiskan air radiator yang baru serta memohon maaf atas kejadian tersebut

  12. Pengalaman waktu touring Bks – sby

    Pas pulang ganti oli dibengkel umum yg relatif besar, sekira riding 30 menitan mampir buat sarapan, begitu liat bawah motor kok ada basahan oli di aspal, ternyata baut pembuangan oli nyaris copot,

    Karena jauh dari bengkel terpaksa cuma dikencengin pake tangan, alhasil cuma bisa jalan pelan sambil sesekali turun dari motor buat cek baut oli takut copot sebelum ketemu bengkel

  13. Bengkel resmi malah tempat tunggu sama tempat servis motornya ada sekat yang gak bs kita lihat pas mereka servis motor kita… Piye kui cak…

  14. pengalamanku pd mobil cak. Anak SMK magang pasang talang air di kaca mobil tp setelah selesai masang dg enaknya duduk di kursi samping mobil dan dia naruh kaki di body mobil, alhasil body mobil borat baret kena sepatu. Langsung tak foto trus lapor bos bengkel akhirnya dipanggil “Barang2 kamu kemasi sekarang juga dan kamu stop magang disini karena nama bengkel kamu cemarkan”

  15. Pengalaman, sama saja lek baik bengkel resmi ataupun non resmi, yang paling sering itu baut baut (khususnya bodi) pasti ada yang kurang. Makanya kalo cuma servis ringan (ganti oli, servis injector dan cvt, stel rantai, ganti kampas rem, dll), mending dilakukan sendiri di rumah, lebih puas dan rapih

  16. Pernah service di beres, abis service enak, habis lampu merah suara kasar, jalan bentar enak, gitu gitu terus, bawa ke bengkel lagi pas lagi enak, lha kan sue..

    Sebulan berikutnya, iseng ganti filter sendiri, eh taunya, itu leher filter udara ada yg gak ke klem, makanya kadang enak kadang kasar suaranya,

    Pernah juga ganti kanpas rem depan sekalian belakang, eh mur kunci ban depannya ada yg gak kepasang satu (apa lepas gak tau) untung gak copot tu ban kena poldur

  17. Kasih tip dulu lek sambil di ingetin biar smangart… oh ya bren X itu siapa yaa… oli warna silper itu punya pabrikan apa yaa… ??

  18. Memang susah cak cari bengkel yg pas dihati. Ada aja kadang keteledorannya. Bengkel resmi juga gak jaminan.

  19. Sama mas, sky wave saya dulu jg bgitu, prgi ke bengkel biasa untuk service rutin saja, kluar dr bengkel motor malah amburadul, baut dek ada yg tdk terpasang, motor jadi gampang matian, n langsamnya tdk teratut.

    Pernah jg k bengkel resmi merk x, motor kesayangan malah gak kuat lari, boro2 lari, nanjak ke garasi rumah saja gak kuat.

    Pernah juga lampu rem belakang nyala terus (mode mengerem) stlh kluar dr bngkel resmi.

    Jadi mmg harus ikut aktiv mngawasi n mngecek ulang.

  20. Udah males kalau ke bengkel resmi yang megang anak magang, menurut ku servis di bengkel resmi udah kayak main lotere. Entah habis ini komentar ku di serbu fans boy honda atau enggak atau malah di blok kang iwan ?. Keluarga ku hampir semua pakek honda termasuk saya, saya tipe orang yang jadi males naik motor kalau motor nya gk enak kecuali terpaksa cuma ada itu motor nya. Singkat cerita mbak ku punya masalah di motor nya kalau habis di cuci di pencucian motor selalu mrebet di bawa ke bengkel resmi gk bisa ngatasi dalam artian brebet nya balik kalau di cuci di pencucian atau pas ujan gede, kedua pas kuliah servis motor ,motor ku olinya di masukin oli motor matic dan entah kenapa jadi brebet kalau pas butuh akselerasi dan rem di kenceng in terlalu kuat jadi pas ke injek sedikit langsung ngunci, tak bawa ke bengkel resmi lagi gk beres masalah nya, dan ternyata masalah sepele filter udara tak ganti sama di setel klep oleh bengkel rekomen temen udah beres masalah.

  21. Mudah2an seluruh bengkel resmi dan pabrikan semua merk maupun bengkel umum baca artikel ini.
    Hampir semua yg komen punya pengalaman yg sama termasuk saya jg. baut ga dipasang, cat/body baret2, tutup penampung radiator ga ditutup, baut dol, jadi bolak balik bengkel gara2 keteledoran mekaniknya.
    Forward aja artikel ini bang iwan ke semua merk pabrikan dan bengkelnya, biar dibaca termasuk komennya agar dibaca.

  22. pengelaman ganti oli, sdh selesai tp lupa nutup pembuangan oli, hasilnya oli baru lgsg terjun kebawah kecampur oli bekas… duh malah beli oli lg akhirnya. lha wong sy sendiri yg ganti oli d dpn kamar. wkwkwkwk

  23. Oli melerr ya lekk

    persis kayak kasus Viral motor Total Protol CeBoker errr rr

    yang Olinya meler gegara mesin jebol padahal motor gress baru digeber Jakartah Bandung ????

  24. bagi pengguna Rantai Kemrosakkk

    perlu dicurigai mungkin ulir penyetel rantai udah dol ….,???

  25. Bengkel resmi ya sama kampretnya kadang. Servis motor matic, abis bersihin cvt bautnya hilang satu.

    Pernah juga pasang kaliper rem depan abis ganti kampas, baut kaliper lupa dikencengin, pas dipake bunyi klotak klotak, begitu diliat itu kaliper udah goyang goyang gak ada bautnya, udah jatuh dijalan.

    Habis itu servis2 ringan selalu saya lakukan sendiri dirumah, dari ganti oli, filter2, kampas rem. Kalo servis agak berat, saya mending ke bengkel kepercayaan.

  26. Hampir semua bengkel sepeda motor memang seperti ini. kurang menghargai sepeda motor konsumen. Dianggapnya motor barang murah. Padahal belinya gak pakai daun. Dan si mekanik nya sendiri orang kere tapi tidak memiliki empati sebagai sesama orang yang hanya kuat beli motor malah kasar sekali memperlakukan motor konsumen saat servis. Mur baut lecet dan luka.. bodi jadi gores dimana-mana.. pemasangan kembali tidak presisi.. duh.. semuanya sama seperti itu.. mending kalau yang gampang servis sendiri saja di rumah.. gak tau kalau bengkel mobil apa seperti itu juga ya? Resmi dan non resmi..

  27. Kalau saya mah pernah lek dulu di sekitaran tahun 2015 waktu mau servis motor supra fit di bengkel pinggir jalan , pas datang ke bengkel tsb saya taruh motor saya di depan (ngantri) lalu saya ke warung di sebelah bengkel buat beli rokok sambil ngopi, satu jam kemudian saya balik lagi ke bengkel itu, trus satu mekanik datang nyamperin saya lalu bilang :”kang motorna sudah selesai di servis”, pas saya cek loh kok belum di apa2in motor saya, eladalah ternyata bukan motor saya yg di servis tapi motor supra fit yg sama persis seprti milik saya . Ternyata si mekanik salah servis motor, bukan motor saya yg di sevis tapi malah motor pemilik warung di sebelah bengkel tsb.

  28. “IWB pernah nyervis dibengkel resmi brand X sebut saja demikian.” ==> bukan bengkel x cak, tapi Y… ????

  29. Klo saya service di beres atau b. umum selalu saya liatin, manusia memang tempatnya hilaf tp kadang mekanik pengennya cepet kelar cepet bayaran kadang konsumen dirugikan, krn sering seperti itu akhirnya setiap service saya liatin, klo sekiranya ada yg tidak sesuai pada saat perbaikan langsung saya tegur dan ingatkan sebelum terjadi yg lebih tidak menyenangkan. kadang sambil bantuin si mekanik jg klo pas kesusahan pasang part dll.

  30. Pernah cak, pas ganti seal mechanical water pump di delaer resmi H karena takut kerjanya mekanik ad yng teledor ane tungguin tu di samping motor, takutnya cunguk” yng lagi magang ikutan bantuin padahal kepala mekanik nya udah nyuruh ane duduk di ruang tunggu , trus ane bilang biar pak sekalian mau nengok cara perbaikan, nh di situ mekanik ane ajak ngobrol sma sekalian ngawasi kerjanya, intinya walaupun di dealer resmi pun jg harus waspada mekanik resmi pun jg ad kesalahan pastinya,, pie cakk ojo ngasi motor kesayangan dadi malpraktek ?

  31. Mental mbah. Klo kerja memang suka, ngerti klo pekerjaannya di bidang JASA, mereka akan fokus melayani pelanggan.
    Tp klo karyawannya merasa kerjanya jd babu saja, gak menikmati keberhasilan pekerjaannya, ya gitu, kerja seadanya.

  32. Servis di beres kadang lebih susah ngawasin ya.. Kadang2 lokasi servis dengan ruang tunggu agak jauh.. Masa kita mesti mondar mandir ngawasi kerja mekanik

  33. Aku juga pernah cak, servis xeon gt125 di bengkel resmi, setelah 3hari la kok mesin mati, ternyata olinya amblas…alhasil turun mesin, untung masih garansi mesin…alhdulillah g hilang duit ratusan hampir jutaan…

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama