iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk…..sangat menarik ketika IWB membaca komparasi head to head adu kencang mesin berbeda era, old Kawasaki Ninja ZXR250 vs New Ninja 400. Dua motor berbeda generasi dan mesin termasuk kapasitas dapur pacu diadu diatas sirkuit yang sama. Komparasi ini diukur menggunakan GPS logger yang akan mencatat lap time dan top speed. Siapa yang unggul ??? wihh menarik kiii…..

Ternyata antusiasme para Bikers atas kedatangan Kawasaki New Ninja ZX25R tidak hanya dirasakan di tanah air namun juga di Jepang. Hal ini bisa kita simpulkan dari beberapa artikel atau pemberitaan di negeri matahari terbit seperti yang dilakukan oleh Youngmachine. Mereka sampai melakukan komparasi head to head generasi lama mesin Ninja 250cc 4 silinder Kawasaki yang memiliki label ZXR250. Sebuah motor yang sudah berusia 30 tahun dan kini coba diadu melawan generasi terbaru Ninja 2 silinder….

Yang menarik adalah mereka tidak memilih Ninja 250FI sebagai lawan ZXR250 karena dianggap bukan lawan sang inline 4. Namun mereka justru Langsung Melompat ke kapasitas yang lebih besar yakni Kawasaki Ninja 400. Motor yang menguasai WSSP300. Adu kencang ini tidak hanya menghitung mengenai top namun penilaian lebih kepada ability dan balancing secara lengkap termasuk bagaimana ketika motor melibas tikungan dan total laptime yang ditorehkan. Sebagai informasi Kawasaki ZXR250 generasi 90-an ini memiliki power sekitar 45 PS di Kisaran 15.000 RPM…

Kemudian torsi motor ini adalah 25NM. Yang cukup menonjol dari Kawasaki Ninja ZXR250 adalah bobot yang hanya 144 kg. Bandingkan dengan Ninja 400 yang mencapai 167 kg. Ringannya bobot Kawasaki ZXR250 banyak disumbang komponen kelas premium di eranya. Bahkan Maruyama sebagai tester menyebut bahwa kualitas frame dan suspensi dikembangkan dengan cost yang tidak murah pada saat itu. Nah… gimana setelah kedua mesin beda generasi ini diadu?

Jebule hasilnya lumayan mengejutkan karena Kawasaki ZXR250 lansiran 1990 ini tidak terlalu jauh dibandingkan dengan Kawasaki Ninja 400 lansiran 2020. Bahkan best time keduanya termasuk mencengangkan karena Kawasaki ZXR250 bisa menorehkan waktu terbaik 1 menit 20.584 detik. Sementara Kawasaki Ninja 400 yang notabene memiliki mesin yang lebih besar dengan power mencapai 48 PS dan torsi 38Nm torehkan best lap 1 menit 19.698 detik. Menurut Maruyama san kekuatan ZXR250 adalah cornering Speed saat masuk tikungan sempit mampu mengungguli Ninja 400. Selain itu kitiran tinggi membuat RPM bisa digantung sehingga ledakan tenaga terus melimpah ketika dibutuhkan….

Ninja 400 kencang karena ada perbedaan tenaga serta torsi. Sementara dengan Ninja ZXR250 sangat penting menjaga momentum agar tidak kehilangan waktu. Yang lumayan terasa adalah feel atau rasa racing yang cukup kental. Kualitas frame dan suspensi sepadan. Dan mudah untuk melihat bahwa pengembangan motor ini (ZX25R) sepertinya diterapkan dengan sangat ketat….” seru Maruyama. Ediann motor tuwo lho cak kuwi…usia 30 tahun. Sampeyan bayangkan bagaimana brutalnya motor ini ketika turun didealer dulu. Nah…. seirama dengan rekannya, Itami san sebagai tester kedua juga menegaskan….

” Ninja 400 memang lebih unggul, namun kepuasan ketika kamu mengendarai levelnya lebih tinggi ZXR250. Walaupun kalah kencang, namun kenikmatan tertinggi diatas motor sport bukankah bertarung soal kecepatan dan lap time. Tapi lebih dari itu…” seru Itami san. Dengan pengetesan tersebut Kawasaki Ninja 400 sukses menorehkan top speed di 157, 64 km/jam on GPS sementara Kawasaki ZXR250 mampu tembus 151,57 km/jam on GPS. Top speed terbaik di Sirkuit pendek yang memiliki lintasan lurus sejauh 400 m. Wwihhhh termasuk cepetttt cakkkk ngatrolnya berarti ZXR250….

” Tester Maruyama dan Itami san……”

Last…. itulah hasil komparasi head to head antara dua mesin berbeda generasi dan kubikasi yang di menangkan oleh Kawasaki Ninja 400. Walaupun tidak terlalu signifikan sebab Ninja ZXR250 ternyata masih mampu nempel di belakangnya. Pengetesan yang dilakukan di sirkuit Sodegaura Forest Raceway sepertinya semacam pembuka sebelum generasi terbaru 4 silinder 250cc ZX25R Kawasaki akan hadir sebentar lagi. Nggak bisa dipungkiri, mesin 4 silinder tetaplah 4 silinder. Kenikmatan yang disebut Maruyama sebagai “ Kepuasan ketika kamu mengendarai diatasnya...” tetaplah memiliki level sendiri. Setuju nggak soal ini cak ? (iwb)

Gimana reaksi mu cakkk!
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
Advertisements

62 COMMENTS

    • HAhaha goreng terus zx25r nya sampe di mirip miripin sama zxr 250..
      Di pikir material yg di pake bakalan sama kayak zxr ??
      Boleh aja zxr enteng karna material mewah nya. Lah zx25 ?? Yakin material sama bagus nya dgn zxr??
      Berat itu pasti, lemot di rpm bawah pun pasti. Ga bisa di pungkiri.
      Kasian banget pembaca di negara kita di giring terus opini nya ttg nih motor tanpa mengetahui realita mesin 250cc four itu seperti apa dan belum lagi material nya pasti pake yg biasa aja demi menghemat cost produksi.
      Udah rasa nya biasa aja, perawatan nya bisa di bilang pasti mahal. Mesin 250cc di 4 silinder. Oli pasti ga bisa cuma 2 liter. Kompresi mesin tinggi yg artinya pakai oktan 92+. Belom lagi panas mesin yg ga bisa di bohongin krn mesin meraung tinggi terus demi mendapat power ideal untuk sekedar jalan konstan. Raungan di rpm tinggi yg sering = bensin boros, oli cepet jelek kualitas nya, temperatur mesin yg cepat panas. Belum lg kalo di pakai harian macet2an tinggal variabel tadi di tambah satu variabel lg yaitu, kopling cepat habis/terbakar..
      Hahahaha masih mau bilang enak dan fun to ride??
      Yg realistis aja berfikir nya

      • Lu kere si jd mikirnya gitu, namanya orang beli 4 silinder dah pasti dah tau perawatannya gmn,… Klo mau make premium trus oli sedikit pake mbit aja, tp 3 tahun dah rasa 5 tahun

        • Abs = Iya gue ga mampu punya zx25. Ga pengen2 amat juga. Udh ada R1 2014 jg di rumah jd udh tau rasa nya inline four kayak apa, malah bonus crossplane.
          Niat gue bikin tulisan buat mengedukasi new biker supaya ga ketipu omongan sales macem elo hahahaha

          • R1 2014 mikir b3li bensin oktan 92,ganti oli 2 liter ya ya gue percaya,…gegayaan ngomong inline 4 ,noh anter gas ama galon dulu sana …

      • Exhaust full system selama ini untuk mengejar performa di high rpm. Nah sedangkan kelemahan inlinefour 250cc itu di low – midle rpm yg tenaga nya payah banget. Satu silinder ga lebih dari 100cc bro. Kebayangkan usahanya seperti apa.. boleh aja di 250cc four mengharapkan suara merdu layak dan juga rasa yg lumayan di high rpm tp ya itu.. ga bakal sebanding sama maintenance ny. Apalagi jalan di indonesia jarang ada long straight.. kalo pun ada pasti banyak kendaraan lain. Ga bakal maksimal..
        Saran dari pada 250cc four, langsung 650twin atau 400cc four. Itu lebih masuk akal.

      • Oia makanya di produk global macem cb400 dibikin vtec/hyper vtec atau di yamaha ada teknologi exup valve. Ya karna untuk mengakali kailan torsi di rpm bawah yg pasti payah banget.. ini di 400cc four loh..
        Kebayangkan kalo 250cc four tanpa variabel valve??
        Makanya exhaust standar nya underbelly alias di kolong itu semata2 mengejar putaran bawah biar ga payah2 amat

        • joss komen zzz soalnya banyak orang yang belum tahu perawatan 4 silinder gimana? oke kalau sekedar beli yakin ane banyak orang indonesia sanggup beli tapi yaitu ngerawatnya yg susah dan biaya pasti mahal

        • Sebenarnya inline 4 cyl 250 cc knp jadi fenomenal…bkn cm power dan torsi yang dikejar..tpi lebih ke sensasi suara merdu 4 cyl…klo mau beli moge dgn modal 150 jt pasti dapatlah…tpi kan kebanyakan bodong…ini 250 cc 4 cyl modal kisaran 130jtan fp. Sensasi suara moge dapat..klo mau ngebut dijalanan indo ga bakalan bisa….jadi intinya buat gue tetep 250 cc 4 cyl itu yg mahal ada lah soundnya yg merdu…

  1. Kayaknya yg baru juga gak jauh beda krn power lebih besar tapi bobot lebih berat juga krn basisnya dari ninja 250/400

  2. Ninja zx250 yang akan keluar kan udah beda lek sama ninja zx 90an, framenya aja tralis, gk akan enak buat cornering, begitu jg suspensi udah horizon semakin gk balance.

    • Sok tahu lo gan, kaya bisa bikin aja, bisa beli juga kaga, paling jiga kalo bisa beli kridit muuheehehehe

  3. Gak usah diadu… liat championsip di semua kejuaraan… yg penting jurdun..😂

  4. Terus mau ngebut dimana? Di jalan umum..? Wah..makanya Indonesia yang DIPILIH jadi tempat peluncuran Kawasaki ZX 25R.. karena peraturan lalu lintasnya masih sangat longgar..orang goblok tapi banyak duit masih bisa ngebut ugal-ugalan di jalan.. kena tilang atau bikin mati orang tidak bersalah bisa diselesaikan secara kekeluargaan (duit).. SIM nggak dicabut..tidak ada sanksi di blacklist bikin SIM..Duh..terus digembar-gemborkan betapa kencangnya motor sport 4 slinder harga terjangkau..ancuur..

  5. Top speed keduanya gak sampe 160 km/jam di straight line cak….!
    Berarti rumor yang beredar selama ini bener ya cak. Lha ini yang di tes 400 CC malah (walau “cuma” 2 silinder)…

  6. yes ZXR250 pake frame almunium,sasis ala deltabox era 90an masih terbaik untuk kategori pure sports, beda 250cc era sekarang sasis dikebiri jadi ala kandang pitik jare wong kae,enggak exotis blass
    btw ZXR250 ada yang punya di wilayah Sulawesi,CBR250RR 4cyl juga ada yang punya di Indonesia, yang bisa masukin di era 90an jaman 1USD masih 2500 perak sudah jelas wong sugih

  7. Pertanyaannya: apakah built in quality Ninja ZX250R bakal sama dengan Ninja ZXR250. Ini menyangkut kualitas bahan atau materi utk pembuatan mesin dan bodi kedua motor tsb.

  8. Ayo ngacung yg komen di sini ngk bakal beli ……krn komen lbh murah dan banyakan jg murahan komennya …. naik ninja 250 karbu tiap hari ana dah cukup senang

  9. motor 250cc itu :

    1 silinder : paling pas sebenernya, buat riding harian dalam kota, macet, irit, torsi melimpah, cost produksi murah ( harga jual jd murah)
    2 silinder : ini udah maksimum buat 250cc sebenernya ( maximum balance )kalo buat dpt enak dipake hariannya, cost produksinya, makanya honda gak mau bikin 4 silinder
    4 silinder : 250cc 4 silinder itu production cost nya kemahalan ( harga motor jd mahal) gk sebanding sm performa yg dihasilkan. buat dipake normal harian ( bukan buat dibetot2 terus di liaran atau sirkuit ya ) gak enak buat dipake harian macet2an stop and go ( torsi kecil di rpm bawah dibanding 2 silinder apalagi dibandingin sama 1 silinder) apalagi mesin pasti dijamin jauuhhh lebih puanaass pula saat macet padat merayap, biaya perawatan ya lebih mahal pula lah.. silindernya ada 4.. , harga motor lebih mahal,
    enaknya yah suaranya aja.. dan tarikan ATAS nya lebih enak dari 1 atau 2 silinder,, tapi ya gak banyak lahh gak jauh2 beda bgt kan masih 250cc doank…
    jadi kesimpulannya kalo buat motor pakean harian motor wara wiri kemacetan kota jakarta, enakan 250cc 1 silinder lah,, murah ,enteng, gak panas, torsi stop and go melimpah,,
    250cc 2 silinder masih ok juga lah buat pake harian kalo emang budget ada mah..
    kalo 250cc 4 silinder enakan buat motor week end aja keluar malem2,,, sayang dipake harian harga motor mahal, gak enak dipake macet2an mesin panas, torsi bawah gak spontan, kalo buat di betot2 atasnya yah enak lah,, itu sekedar share pengalaman sy selama ini yah,, sy juga rencana mau beli zx25r ini kalo launching sekedar buat hobi dan demen suaranya sesekali pas week end dipake.. >>>>

    sekedar share pengalaman sy wktu pake nsr150r, rr astra, sp asli surat kimpoi r lokal, ninja rr old, new, nsr250mc21, gsxr600 2000, cbr250r 1 silinder 2012, ninja 250fi, r1 2001, cbr 1100xx 2001. salam biker semua

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here