iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Ati-ati cak….mulai sekarang sampeyan harus waspada dan jangan pecicilan dijalanan Jakarta. Sebab per 2 Februari 2020….sistem tilang elektronik sudah berlaku. Buanyakkkkkkk bikers yang kena tilang selama dua minggu atau tepatnya 18 hari selama tilang elektronik diberlakukan yakni mencapai 1.732 bikers. Angka ini jelas luar biasa mengingat ruang lingkup jalanan yang diberlakukan electronic traffic law enforcement (ETLE) hanya dibeberapa titik jalur protokol. Pertanyaannya…apa kesalahan terbanyak dari para biker yang kena tilang ? intip detilnya dibawah ini….

Tahukah sampeyan per tanggal 3 Februari 2020 ternyata Direktorat lalu lintas Polda Metro Jaya sudah memberlakukan tilang elektronik atau electronic traffic law enforcement pada seluruh kendaraan bermotor. Edannya baru dua minggu diberlakukan, tilang elektronik yang mengandalkan kamera CCTV di beberapa titik krusial jalan protokol ternyata sukses menjaring 1.732 bikers dengan pusat konsentrasi di jalur Transjakarta koridor 6 yang menghubungkan Ragunan Dukuh Atas. Konfirmasi ini dilayangkan dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Sambodo Purnomo Yogo yang mengatakan bahwa selama 18 hari pelanggar hanya kendaraan bermotor tembus 1.732 bikers. Weksss….

” Selama 18 hari kemarin (3-21 Februari 2020) sudah 1.732 pelanggar yang terjaring tilang elektronik. ETLE untuk sepeda motor mulai dilakukan penindakan per tanggal 3 Februari. Namun itu secara keseluruhan, dan memang paling banyak di koridor 6….”seru nya. Welehhh banyak benerrr pakdeee. Nah yang menarik cak, pelanggaran terbesar yang terjaring dalam tilang elektronik adalah tidak memakai helm. “ Jenis pelanggaran yang dijaring adalah pengendara motor yang tidak menggunakan helm, melanggar rambu atau menerobos traffic light, dan melanggar marka jalan. Mereka yang nyetir sambil menelpon atau mengetik di layar ponsel juga akan kena (tilang ETLE)…” seru Dirlantas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusuf ditempat terpisah…..

iklan iwb
iklan iwb

Sebagai informasi saat ini ada 12 kamera ETLE yang terpasang di sepanjang jalur sudirman-thamrin serta Transjakarta koridor 6. Adapun tilang elektronik ini memang sudah diberlakukan pada tanggal 1 Februari 2020. Tapi selama 2 hari masih ujicoba dan baru tanggal 3 Februari 2020 merupakan penindakan real dimana para pelanggar lalu lintas dikenakan tilang. Tidak murah tilang elektronik kena denda yang diberlakukan merupakan denda maksimal…..

Last…adapun besarnya biaya denda elektronik berdasarkan undang-undang nomor 22 tahun 2009 tentang lalu lintas dan angkutan jalan (LLAJ)…. tidak memakai helm akan dikenakan denda maksimal Rp250.000 atau kurungan paling lama 1 bulan. Yang kedua lawan arus denda maksimal Rp500.000 atau kurungan paling lama 2 bulan. Dan yang terakhir mengganggu konsentrasi dengan kata lain bermain ponsel denda nya lumayan nampol yakni Rp750.000 atau kurungan 3 bulan. So…. berhati-hatilah kalau di jalan selalu patuhi rambu lalu lintas agar Sampeyan tidak terjaring tilang elektronik yang sudah berlaku sejak 3 Februari kemarin….okrekkkk (iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

44 COMMENTS

  1. Genjot terus pak pol sampai hutang negara lunasss…wkwkkwkwk…
    Emng sih kalo liat kesalahan orng itu lebih mudah..apalagi pake cctv…

    • Ya wajar sih, yg kayak gini paling cepet keliatan “hasil”nya, kena ETLE, kalo ga bayar denda bakal tetep bakal mesti bayar pas bayar pajak sm hanti kaleng .. beda sama urusan buron KPK misal.. yg jd TSK sering lebih kuat dr pada yg mau nangkep

    • lebih adil, gaji seluruh pak pol di potong 5% aja buat sumbangan bayar utang negara n infrastruktur. jangan orang kecil aja yg disuruh nanggung beban hutang negara

  2. Maaf. Kalo saya yg kesehariaanya pakai angkutan umum, pendapatan pun sepertiga UMR dan jalan kaki karena buat makan saja pas²an di sebut apa ya? Kalo yang punya kendaraan ngakunya rakyat kecil.

  3. Kasihan rakyat cakkk, mengapa rakyat kecil yang selalu menanggung beban, tilang elektronik-wacana bea cukai polusi

  4. Batasi penjualan motor biar ga makin banyak pengguna motor, banyak transportasi umum yg bisa digunakan. Faktanya pengguna motor yg paling banyak ga disiplin dan penyumbang kemacetan. Contoh parkir sembarangan, dan selap selip alih2 nanggung mentang2 kendaraan kecil.

    • Jgn menyalahkan satu pihak…. Mbok ya berfikir realistis, apa pengemudi tidak punya kesalahan dari pada pengendara !? Noh di jalan tol… Apa lagi saat weekend, byuh… Jalan tol jadi tempat ajang balap. Kecepatan melebihi batas maksimal. Zig-zag bak fast and furious sampai bahu jalan pun di embat tanpa ampun ??? pindah jalur tanpa sein,, ampun dah… Gak bus AKAP, mobil pribadi, truk kosong, sama aja semua. Kalau soal sepeda motor ente bilang penyumbang kemacetan, maaf,,, ane gak setuju, walaupun ane juga seorang pengemudi. Kalau penyumbang kesemrawutan mungkin ia. Seandainya ada peraturan sehari wajib menggunakan sepeda motor dan sehari wajib menggunakan mobil… Ane jamin, pasti anak SD pun tau siapa yg cukup andil besar dalam penyumbang kemacetan??? Apa lagi jenis salah satu mobil pemilik warung yg hanya di pakai satu-dua orang doang, pasti lebih parah..!!! ???? Aku gak sebut merk dan nama yooo!!?? Ojo di balang sandal jepit..??

      • Haha iya mas saya hargai pendapatnya. Ini toh hanya pendapatku ??. Tapi saya ngeliat dr posisi transportasi umum soalnya bkn dr posisi pengemudi.
        Wkkwkw gausah bawa2 warung mas tar ada yg baper ?

  5. Kalau di lampu merah,
    1. pegang HP buat balas pesan atau telepon sambil nunggu lampu hijau
    Dan, Atau
    2. lepas sabuk pengaman untuk sementara karena untuk menjangkau/mengambil sesuatu benda di kiri, belakang, atau bawah kaki di dalam mobil, atau mengamankan sesuatu yang sekiranya berbahaya di dalam mobil, sembari menunggu lampu merah berubah hijau

    Kira-kira kena tilang gak?
    Atau ntar yang di foto cuman sesuatu yang nampak salah saja (pegang HP, gak pakai sabuk), tanpa melihat/mendengar kondisi sesungguhnya saat itu.

    Monggo bantu ditanyakan ke KorLantas POLRI mas Iwan.
    Terimakasih

    • Setau saya kalo yg kamera ETLE lampu merah cuman untuk yg melewati garis saat lampu merah Dan yg untuk masuk jalur busway, letak kameranya merekam dr belakang bkn dr depan. Kalo ETLE di sudirman baru yg menggunakan hp dan tdk menggunakan sabuk. Boleh di ralat kalo salah

    • Waktu sidang bisa dilawan dgn cara membawa saksi. Di Surabaya dah ada contoh kasusnya dan g jadi ditilang atau denda. Itu foto cctv juga ada videonya. Sebelum 30 hari ga bakalan dihapus jadi bisa buat barang bukti juga waktu dipengadilan

    • mereka maunya bisa bebas kaya gitu gan tanpa konsekuensi, giliran diberlakukan etle pada mencak2. memang rakyat kecil, otaknya juga

  6. saat lampu masih merah (udah mau ijo 2-3 detik lagi) tapi udah nyelonong termasuk menerobos lampu merah kan? pasti ditilang?
    banyak nih yang ga sabaran, soalnya lampu belum ijo udah maen klakson aja karena lampu di di arah lainnya udah merah

  7. SEMOGA YG DI PROPINSI ,KABUPATEN ,KECAMATAN ,DESA DESA JUGA DI PASANGI CCTV SEMOGA ?? Biar biker yg senang KECEPATAN Tilang tiap HARI
    La Beli Motor Buat Harian ko Mikirr buat YG paling banter Paling cepat Ya PEKOK !

  8. Kasian ojol yg kena prank penumpang, pas dekat cctv penumpangnya malah lepas helm ? dan driver ojol yg gk tau apa2 malah kena tilang dan bayar dendanya

  9. bagus dong ada ETLE, biar lebih tertib jg..
    seharusnya kebijakan yg sifatnya membangun mental masyarakat ke arah yg baik patut diapresiasi, yg protes masalah ETLE mungkin anda sering melanggar peraturan lalu lintas

  10. Bagus, kalau tertib kenapa takut ditilang? Dengan banyaknya penolakan mengindikasikan kualitas sdm saat ini. Nanti kalau konsisten berjalan dan diperbanyak, pasti akan lebih membudaya tertib berlalu lintas,
    Yang penting sistem harus bisa membedakan yang asli dan palsu, sehingga tidak salah tilang,

  11. berkoar “rakyat kecil.. rakyat kecil..” emangnya klo rakyat kecil boleh seenaknya gitu..?? dasar orang susah!! kalo udah miskin harta jangan miskin prilaku lah.. ada martabat sedikit..
    apa susahnya tertib demi kelancaran bersama..
    biasanya juga kbnyakan para planggar ya tukang2 ojek yg notabene-nya kalangan bawah yg kurang pendidikan & low attitude..

    • Ya namanya jg “rakyat kecil”, otak dah kosong perut kosong ya segala cara bakal dilakukan untuk bertahan hidup. Ntah itu koar2 gk jelas ato nyalahin sesuatu yg dia gk tahu yg dibahas apa

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here