iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkk…praktek debt collector yang menarik paksa motor dijalanan masih saja terjadi. Konfirmasi ini IWB dapatkan dari salah satu pelajar yang sekaligus follower Iwanbanaran asal Bekasi. Doi bertanya….apakah leasing menarik paksa motor dijalanan diperbolehkan ? berikut surel lengkapnya…

” Permisi om saya seorang pelajar di daerah Bekasi ingin bertanya karena didekat daerah saya sekolah yaitu Rawalumbu banyak sekali orang orang suruhan leasing yang menunggu target incarannya…

Pertanyaannya adalah:

iklan iwb
iklan iwb
iklan iwb

Apakah leasing diperbolehkan menarik motor dengan cara memberhentikan dipinggir jalan?

Karena yang saya lihat orang orang leasing itu lebih sering mengincar pelajar

Motor saya dan motor teman saya pun pernah ditarik dengan cara disuruh minggir ke tepi jalan oleh orang-orang suruhan leasing, jadi saya tau rasanya bagaimana ketika ada sesama pelajar mengalami tindak penarikan motor, ingin membantu tapi ya saya tidak bisa

Curhat sedikit om jarak sekolah kerumah saya sekitar kurang lebih 8km karena motor kena tarik kadang saat ada motor, saya diantar ibu saya meminjam motor tetangga, kadang saat tidak ada motor saya pulang jalan kaki sejauh 8km ehehehehe…”

Yup…surel curahan hati karena pernah menjadi korban tarik paksa motor dipinggir jalan. Yang pertama IWB harus tegaskan pentingnya memenuhi kewajiban antar kedua belah pihak. Artinya sebisa mungkin kita hindari nunggak angsuran untuk menghindari aksi para debt collector. Tapi jikapun tidak bisa dihindari karena kondisi, sebenarnya undang-undangnya sangat jelas dan sudah pernah IWB bahas bahwa penarikan paksa tidak diperbolehkan dan melanggar hukum…!

Putusan MK Nomor 18/PUU-XVII/2019 tanggal 6 Januari 2020 menegaskan bahwa Leasing dilarang sita kendaraan sepihak dan penyitaan baru boleh dilakukan jika sudah ada keputusan dari pengadilan. Yup….per Januari 2020 lewat keputusan yang tertuang melalui Mahkamah Konstitusi, ada payung hukum yang Harus dipatuhi soal sita menyita. Fokus utamanya adalah perusahaan leasing tidak lagi bisa melakukan penarikan objek jaminan fidusia baik itu rumah ataupun kendaraan secara sepihak tanpa melalui permohonan eksekusi lewat pengadilan negeri. Peraturan ini disyahkan dengan keputusan MK Nomor 18/PUU-XVII/2019 tanggal 6 Januari 2020….

Di sana disebutkan penerima hak fidusia atau kreditur tidak boleh melakukan eksekusi sendiri melainkan harus mengajukan permohonan pelaksanaan eksekusi kepada pengadilan negeri. Kecuali ada kasus istimewa di mana debitur mengakui adanya wanprestasi maka leasing baru diperkenankan untuk melakukan eksekusi tanpa melalui pengadilan. wanprestasi yang dimaksud adalah ketika pihak debitur maupun kreditur bersepakat untuk menentukan kondisi wanprestasi. Jika keduanya sudah sepakat maka kreditur bisa menyerahkan kendaraannya tanpa perlu melalui pengadilan negeri….

Last…. dengan lahirnya Keputusan MK ini maka seharusnya leasing dan debt collector akan berpikir ulang ketika mereka melakukan penyitaan kecuali mendapatkan izin dari pemilik atau debitur. Sebab jika itu dilakukan kita bisa menuntut segala tindakan penyitaan sebagai tindakan melanggar hukum. Nahhh ngono cak. Artinya jika sampeyan merasa terintimidasi, sampeyan bisa melaporkan tindakan penarikan paksa berlandaskan payung hukum diatas, wis clear koq…sampeyan dilindungi undang-undang. Kira-kira ngono….sudah jelas cak ? (iwb)

Noted : Foto hanya ilustrasi

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

47 COMMENTS

  1. Pernah tetangga ngalamin juga, motor plat jkt dibawa pulang kampung, gimana persoalannya gak begitu tahu, …..eh ternyata waktu dipake di jalan raya sekitar kampung(lampu merah) dikuntit dan di paksa serahin itu motor sama 3 orang, di tujukin itu buku daftar no pol…. Aje gile…..

  2. Masalah wan prestasi itu yg jadi dasar om, motor dibawa debt kolektor,lalu kita yg kadang bukan kreditur dipaksa tandatangan surat penyerahan motor. Lalu ujung2nya ketika mau dilunasi minta biaya debt kolektor.

  3. Harusnya ada hukuman juga donk terhadap kreditur yg nunggak pembayaran leasing berbulan bulan. Bayar kredit aja nunggak apa lg bayar pajak.

    • Lah, itu kan udah ada hukumannya, kendaraannya ditarik. Gmn sih bambang ???
      Yg jd permasalahan itu prosesnya, proses yg benar itu lewat pengadilan.

      • Lah. Yg jdi masalah kebanyakan gak mau di tarik maemunah. Di bawa ke pengadilan paling ujung” nya bawa ormas LSM segala macem udah lagu lama. Kita bicara fakta real di lapangan. Yg di tekan kan disini juga di beri sanksi efek jera buat yg ngutang contoh selain di tarik kendaraan nya harus di bayar juga angsuran dia yg nunggak,klo ngutang itu memang harus mampu bayar bukan cuman bisa bayar DP aja.

  4. Sebenarnya sllu ada hak dan kewajiban, ketika berani mengajukan leasing kendaraan maka ada kewajiban untuk mengangsurnya secara tepat waktu, biasanya klo sampai ada tindakan penarikan paksa sudah melebihi batas tunggakan yg ditentukan perusahaan walaupun penarikan paksa dijalanan bukan hal yg dibenarkan juga secara hukum.

      • Kalau di perjanjian kontrak ada klausul Force Majeure membatalkan kewajiban kedua belah pihak ya ngga, tapi kalau bangkrut ya asetnya dijual / dilelang buat bayar hutang. Orang hutang klo bangkrut bukan berarti bisa bebas dari kewajiban membayar hutang, meninggal dunia aja ahli waris tetep harus melunasi, makanya itu ada asuransi jiwa.

      • Setahu saya keadaan kahar/force major itu ditentukan/dinyatakan oleh negara, tidak bisa yg terlibat dalam hukum perdata menyatakan keadaan kahar. Permasalahan memang klo perikatan perjanjian antar pihak ada pasal/klausul yg memperbolehkan penarikan sepihak, dan disetujui kedua belah pihak. Maka dari itu penting sekali untuk mengetahui/mengerti isi perjanjian tsbt.

  5. Saya setuju sama penariknya. Lu lesing ya kudu bayar, gak bakal ditarik kalo gak molor bayaran berbulan bulan. Mau gaya sesuaikan dompet! Blom mampu bayar ya pinjem mtor / ngojek.
    Ada duit cuma 2jtan ya beli seken suprapit/vega jadul juga dapet. Jangan maksain cuma buat gaya…

    • Betul betul betul..
      Lu yg gaya orang leasing yg susah. Kan mereka juga kerja utk anak istri.
      Sesuaikan kemampuan dgn kebutuhan

    • Nama wong pinter tapi goblok.
      Yg dipermasalahkan bukan boleh tarik atau tidak ditarik, tapi prosesnya. Boleh ditarik asalkan lewat pengadilan.
      Org leasing susah baca ya ??

  6. klo orang tuamu gak mampu bayar angsuran jangan maksain kredit motor. mampu cuma naik angkot ya naik angkot, mampu cuma jalan kaki ya jalan kaki. prihatin dulu kamu dek. sekolah aja yg bener. udh kerja baru beli pake duit sendiri langsung cash gak usah kredit2. klo udh gini, motor gak ada, duit yg udh masuk leasing pun sia2.

    saya suka heran sama org2 yg suka mengambil keputusan finansial tanpa perencanaan yg matang. modal nekat aja gtu. main ambil kredit mobil, motor, HP atau pinjaman online tapi pemasukan untuk kedepannya belum tentu mencukupi.

    sedikit curhat juga nih kang, sekali2 seumur hidup saya kredit itu motor pertama saya yg Alhamdulillah sudah lunas. tiap bulan bayar cicilan dan terbayang2 hutang tiap hari wih amit2 hidup ora tenang cak. mumpung masih muda, untuk kedepannya rencana untuk punya rumah dan mobil yg harganya rarusan juta, saya lebih memilih pakai konsep “duit parkir” mas Ridwan Hanif dibanding kredit.

    salam juoz gandoz ?

  7. sblm dibuat artikel hrusnya tanya balik dulu. dia udh nunggak brp bulan.

    yg ngutang lebih galak dr yg diutangin.
    ga d acc leasing, ngomel.
    di acc, ga mampu byr cicilan.
    di tarik gamau, d suruh byr ga mampu.
    mau nya make tp ga bayar.

    harusnya di edukasi surat pembaca kyk gini. biar bayar. bukan malah d kipasin biar ga balikin motor pdhal ga mampu

  8. Kenapa ya jd ribet.. Kl kata sy kl memang kita bermasalah krn ada kendala pembayaran ya baiknya kendaraan tdk dipakai krn malu juga mau ngotot2an sdgkan posisi kita pun salah tdk memenuhi kewajiban dan malu juga kl tiba2 ditarik kendaraan di sekolah atau tempat kerja

  9. Selalu sesuaikan dengan kemampuan finansial, aku dulu jaman SMP naik sepeda begitu SMA naik Vespa 150 Super punya bapakku asik-asik aja tuh, gak sampe ngeluh ke blogger paling photogenic se-Indonesia

  10. Kredit motor di bank Syariah aja gan, jelas akad nya jual beli. Angsuran nya juga ringan dan lebih murah dibanding leasing konvensional, kalau nggak mampu bayar motor nggak akan di sita, paling dijual lg sm bank nya, situ juga dapat duit dr hasil lelang nya.. ups kok jd ngiklan yak.. wkwk

  11. Pangkal masalahnya adalah leasing mengikat perjanjian dengan kita itu perkara perdata. Penarikan semena2 itu masalah pidana. Tidak bisa masalah perdata di pidanakan. Masalah hukum perdata di terapkan ke dalam hukum pidana. Mdh2an yg ahli hukum bisa menjelaskan lebih detil…monggo…Sering menjumpai dlm masalah pengadaan barang/jasa pemerintah…yg kmd di kriminilisasi. Ahli kriminal kurang memahami masalah pengadaan barang jasa pemerintah. Smg skg sudah berubah.

  12. Leasing gk bkl tiba2 narik paksa klo emg nasabah nunggak dlm kondisi wajar atau msh kooperatif, klo sdh tdk wajar dan sengaja menghindar terpaksa biasanya leasing menyewa jasa khusus penarikan kendaraan seperti matel utk menghindari kerugian besar perusahaan leasing.

  13. leasing atau debitur, dan debitur juga ga akan nunggak kalau keuangan nya lancar,yg awal nya bisa bayar tapi nama nya pendapatan dan keuangan seseorang ga ad yg tau kedepan nya,yg jadi permasalahan debt colector yg mengambil secara paksa dijalan tanpa bicara baik” ,seperti perampasan secara paksa dan kelakuan nya seperti begal jalanan,main kekerasan fisik ,setelah itu motor hasil perampasan blm tentu langsng ke leasing,bisa aja digelapkan debt colector nakal tersebut,sudah ada berita nya juga debt colector menjadi tersangka dalam perampasan dan penggelapan barang bukti,
    Dan jgn selalu menyalahkan orang yg cuma mampu kredit motor,rezeki orang berbeda” , bersyukurlah kalian yg punya rezeki lebih,tpi lihatlah orang yg hanya mampu cicil motor untuk memiliki nya,

  14. Biasa orang gk punya kerja…alias malas cari kerja ,ya jadi tukang tarik sepeda…..gk butuh ijazah yang dibutuhkan hanya berani tok dan badan besar

  15. wong ngangsur cicilan motor ae ga sanggup mana mungkin mau memperkarakan debt collector secara hukum. Emang ga bayar apa memperkarakan orang ? ongkos memperkarakan orang lbh besar dr cicilan motor cuk

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here