iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk…..Motogp adalah mesin tertinggi diarena balap dunia. Seluruh teknologi dicurahkan dalam sebuah motor. Sangat presisi karena sepersekian puluh detik sangat vital dan dihitung oleh para engineering. Seperti foto wind tunel testing Suzuki GSX-RR Motogp terlampir. Ditiup angin dari depan dengan kekuatan tertentu, engineering mengumpulkan data setiap jengkal respon motor dengan tujuan satu…meningkatkan aerodinamika terbaik. Weihhh njlimetttt !!

Salah jika kita berpikir motor pemenang adalah motor yang memiliki mesin paling kencang. Tidak benar pula jika sampeyan berpikir motor paling stabilah yang bakal menjadi raja di sebuah balapan. Yup…..motor pemenang adalah motor yang paling balance, baik dari sisi power, handling ataupun elektronik. Jadi motor yang memiliki keseimbangan paling sempurna dari semua sektor yang sudah disebutkan di atas. Makanya sampeyan Jangan heran jika banyak sekali inovasi-inovasi dilakukan oleh para tim untuk meraih yang namanya lap time….

Mulai dari winglet, holeshot, thumb brake, gearbox dan masih banyak lagi yang tidak bisa IWB sebutkan satu persatu. Semua harus dikerjakan dengan sempurna, presisi serta profesional. Tidak ada ruang untuk kesalahan pada MotoGP karena semua terukur dengan data telemetri yang sangat teliti. Bahkan saking telitinya baut pun memiliki ruang penyimpanan sendiri…dicek oleh para kru mekanik menggunakan sarung tangan satu persatu. IWB wae terbengong-bengong cak. Itu hanyalah satu contoh. Namun di atas semua tidak satupun akan bekerja dengan baik jika aerodinamikanya berantakan….

Sudah bukan rahasia umum aerodinamika memegang peranan terpenting dalam sebuah balapan. Seperti halnya pesawat terbang, aerodinamika diracik untuk membuat kendaraan stabil dan terkontrol. Basis tujuan aerodinamika sendiri adalah bagaimana engineering mengatur angin untuk memberikan benefit pada sebuah kendaraan. Sebagai informasi ketika sampeyan Geber motor pada kecepatan diatas 100 km per jam dan terus bertambah hingga 200 km per jam bahkan 300 km per jam resistensi yang diberikan angin bakal sangat besar. Asli cak….tahanan anginnya mampu menampar helm ataupun kaki pada saat sampeyan membuka paha ketika masuk tikungan…

IWB sendiri adalah salah satu blogger yang beruntung bisa mencicipi sirkuit Sepang Malaysia menggunakan 2 motor superbike yakni Kawasaki Ninja ZX-10R serta BMW S1000RR. Terjun di Sirkuit profesional yang digunakan di ajang MotoGP memang membutuhkannya nyali serta skill tersendiri. Lha piye cak…. di lintasan lurus Sepang, BMWS1000RR mampu tembus dikisaran 280-an km per jam…..ini IWB rasakan langsung. Speed segitu anginnya nggak bisa dijabarkan dengan kata-kata cak. Kita aman berlindung dibalik fairing namun sekalinya dongak….wihhhh muka kayak didorong orang saking kencangnya. Itulah gunanya aerodinamika pada sebuah motor. Kalkulasi njlimet yang pada akhirnya melahirkan sebuah desain fairing yang mampu mengatur hantaman angin menjadi sebuah keuntungan seperti downforce misalnya….

Hantaman angin yang begitu kencang diatur supaya bisa memberikan daya tekan ke bawah pada motor. Bahkan saking pentingnya pengaturan angin kalau sampean perhatikan pada Yamaha M1 di masa lalu Akan kita temukan adanya coakan di ujung tuas rem ataupun kopling. Dari beberapa analisa desain tersebut dipercaya untuk mengurangi resistensi angin sehingga membantu meminimize ban depan ngangkat beberapa mili saat straight….kecil tapi tetap diperhatikan. So jangan kaget pabrikan banyak mengeluarkan dana sangat besar hanya demi mengembangkan aerodinamika. Seperti yang dilakukan Suzuki terlampir….

Gambar yang dishare oleh Gpone menunjukkan Suzuki sedang melakukan pengetesan GSX-RR di sebuah terowongan angin atau bahasa kerennya wind tunnel. Saat ini Suzuki memang salah satu tim yang memiliki cornering speed di atas rata-rata. Lihat saja bagaimana Alex rins selalu mendekati Rival pada saat memasuki tikungan. Sayang doi selalu kalah ketika masuk lintasan lurus khususnya melawan Honda ataupun Ducati yang memiliki konfigurasi mesin V4 silinder. Konon Suzuki sedang berusaha keras untuk menambah horse power tapi mereka juga tidak mau mengorbankan kestabilan motor mereka di musim 2020. So…selain frame bagus kuncinya adalah peningkatan aerodinamika……..(iwb)

 

Gimana reaksi mu cakkk!
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
Advertisements

43 COMMENTS

  1. makanya pentingnya windshield aerodinamis
    jgn kayak c3boker muka gepengggg..

    kalau jalan kayak ditapok sendal sewalowww…

  2. Honda tertutp lek.. maklum takut di copas…takut kayak kejadian dulu…. satu kampung melakulan urbanisasi ke sebelah…

    • Emang sport piring 150 cc paling kenceung lari smpy berapa km/jam sich palingan mentok cmn 135 on gps!!! Mubajir lagh itu windshield???? Gas pool sembari udud juga masih bisa….!!! Ekekekekekkkk.

    • CBR motor juara ARRC AP250, catet cung…
      R25 prestasi kaga ada, body kaga luwes mirip kaya Viksyen di custom pake fiberglass ekekekek

    • RCV testnya langsung nyewa sirkuit bukan nyewa ruangan yg ada blowernya… maklum Sultan H duitnya kaga ada serinya cung, jangan disamain sayap R25 yg tiap hari ente sebar brosurnya lah levelnya jauh cung sayap RCV bahanya serat karbon bukan plastik embeR25

      • Jangan pukul rata broo…!!!Beda kelasnya kalee….., sudah bukan levelnya bagi h uji kir ditempat gituan…, prakteknya langsung di circuit sj orang motegi ma sizuka sj masih ready stock kok…!! Emang yamuha mau test di jerez sj harus gak jadi karena sultan H mendadak cancel …..!!!

    • Mau dicaci sebagaimanapun juga tetep CiBoxeR ada Dna motor juaranya…!!
      H makin di caci makin banyak yg nyari klw sebelah makin dipuji malah makin banyak yang ditinggal lariii….ekekekekkkkk..awokwokwokkkkk…!!!

    • CBR motor juara ARRC AP250, desain fairingnya bikin motor melesat jauh sekebon meninggalkan R25, catet cung…
      R25 prestasi kaga ada, body kaga luwes mirip kaya Viksyen di custom pake fiberglass ekekekek

    • Klw gak mau masuk anginmah jangan naik motor atuh broo…,boil dong…!!!!, dijamin panas gak kehujanan, hujan gak kepanasan…!! Eh lupa FBenYek kan gak dibuatin boil…!!!
      Awokwokwokkkkkkk…

  3. dari pengamatan penonton mah gampang, namanya juga cuma nongton, klo menurut pengamat penonton klo GSX-RR tospeednya seimbang sama mesin V dah jurdunnya ganti Alex Rins. urusan kesetabilan dll itu udah jadi tugas Insinyur mereka, kita nonton yg kita liat begitu, menang di tikungan kalah maning di trek lurus nan panjang itukan kalah power namanya. Makanya MM93 pernah bilang ga butuh motor yang mudah dikendalikan tp yang dibutuhkan adalah motor kuenceng, soalnya klo kencang di trek lurus nan panjang bikin pembalap yang kebalap itu minder krn kalah power.
    Wis to Suzuki manut jare penonton wae, naikan powernya, topspeed biar bisa ngimbangi mesin V 80% Juara. Dulu Casey Stoner jurdun bersama Ducati jg begitu, kalah di tikungan tp menang di trek lurus nan panjang. yen ora percoyo liat di yt kan banyak videonya.

  4. Klo beberapa thn belakangan yg Juara Honda bersama MM93, knp…? walaupun Power Ducati mantap tapi Honda juga powernya mantap + MM93 Style Balapnya agresif di tikungan dibandingkan pembalap Ducati. MM93 nih memanfaatkan power besar lalu rem lebih dekat di tikungan trus ngesotin ban belakang itu yg membuat baby alien ini unggul dari yg lain termasuk pembalap Honda lainnya karena ga bisa ngikuti style gaya bapak MM93. klo saya liat gaya balapnya di MM93 ini begitu. keren memang, kuenceng di trek lurus panjang…lalu rem lebih dekat ke tikungan dgn posisi stang tdk terlalu nikung (mungkin biar ga slip), lalu di ngesotin ban belakang sambil miring. style balap ini sepertinya yg bisa niru Alex Rins cuma saya GSX-RR kalah lari.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here