iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk….siapa sih yang nggak dongkol ketika kita diserempet mobil namun justru galakan dia. Padahal drivernya jelas mengendarai dengan pecicilan, sruntulan dan tidak perduli pemakai jalan lain. Kejadian nyata yang dishare oleh cak Dik Dik ini membuat IWB tersenyum sekaligus mati gaya. Lhoo maksude? ketimbang penasaran, intip saja surel kronologis cak Dik dik selengkapnya berikut ini….

Assalamualaikum Mas Iwan, saya Dik Dik R N mas, silent readernya Blog IWB hehe saya asli Bandung mau berbagi pengalaman nih baru aja terjadi, tadi jam 6 pagi….

Singkat cerita saya mau nganter Istri kerja naik motor tiba di pertigaan, ada mobil kijang kapsul warna Silver di Pertigaan, sebenernya saya bisa aja lurus langsung tapi saya ngalah. Belok lah si mobil tuh tapi saya yang ada di kanan mobil di babad (diserempet) untung ga sampe jatoh, padahal saya lagi berhenti jalan juga ga terlalu padet, motor & bahu saya kena mas, saya & istri reflek ucap Istighfar.

Tiba tiba dari dalem mobil Kakek-Kakek (Pengemudi) Nyolot pake Bahasa Sunda ” sok ka sisi heula aya nu ruksak ku aing gantian ” artinya Kalo Ada yang rusak di ganti! Tapi kasar banget cak bicaranya. Saya turun lah dari motor di lokasi ada pak ogah 2 orang & beberapa orang ojek pangkalan. Turun lah si kakek tersebut nyamperin saya sambil melotot. Kira kira 60 tahunan pake peci & pak ogah di sekitar manggil beliau Pak Haji & pake jaket Porda Jabar.

” Mana aya nu ruksak ” mana ada yang rusak. Saya nunjuk aja ada goresan di samping motor dan badan saya yang kena. Saya kira bakal dewasa lah tanpa emosi, secara orang tua, tapi ternyata ngga malah maki-maki saya cak. Sampe saya di sebut mau meras beliau, ” sia mah rek meres aing ” kasar banget, ampun cak ngomongnya nyerocos terus. Sampe sampe saya mesem-mesem sendiri padahal lagi kesel…

Saya bilang mana tanggung jawabnya saya yang di tabrak padahal saya di posisi lagi berhenti, Saksi banyak di lokasi. Saya bilang ayo lah kita ke kantor polisi aja. Dengan lantang beliau bilang ” hayu lah sok, naha da aing ge pensiunan Polisi ” artinya Ayo lah, saya pensiunan Polisi ” sambil narik narik tangan saya, saya balik tarik cak ‘kesel’. Ngaku ngaku pensiunan Polri ?. Ternyata umur tuh ga bisa di jadiin patokan dewasanya sikap seseorang. Pengen timpuk sendal swalow.

Pak ogah & tukang ojek di lokasi coba tenangin saya, dan ternyata tiap hari si kakek nyetirnya ceroboh. Ada aja yg di serempet. Si kakek dengan santai pergi gitu aja sambil marah-marah terus. Saya catet aja no platnya. Inget cerita mas Iwan di blog ini yg pernah di tabrak kakek yg nyetir mobil. Alhamdulillah saya juga ngalamin cak haha. Bener mas, mau di lawan orang yang liat pasti bilang gak sopan. Mau diem kok kesan nya saya yang salah dongkol banget, pagi pagi udah di omelin kakek-kakek. Motor belum 2 bulan udah gores-gores apes tenan. Sama galaknya kaya emak emak mas ampunnn. Akhirnya saya senyum senyum sendiri….

Mau ingetin nih ke semua orang khususnya pengendara motor, walau kita bener tapi tetap kita harus ngalah apalagi orang tua. Bener salahnya toh nanti juga ada balasannya, sabar aja. Maaf ya mas panjang nih ceritanya, sukses & sehat selalu mas Iwan, salam joss gandoss..”

Juozz gandoz Kang Dik dik, sampeyan luar biasa kesabarannya. Asli IWB juga mati gaya bayangin kayak sampeyan. Lawong IWB pernah mengalami sendiri…ediann bener kalau musuh kakek atau nenek. Yang heran cak, beliau galaknya luar biasa emang. Merasa paling benar padahal IWB hampir dibabat mundur nggak perduli ada biker dibelakangnya. Walau IWB sudah berusaha mundurin motor tapi kalah kencang dengan mobil mundur nggak kira-kira (gara-gara mereka salah masuk gang). Untung IWB Klakson-klakson kendati sudah dihantam. Hebatnya penumpang samping yakni nenek-nenek malah maki-maki IWB dituduh menghalangi jalan. ” Minggir dong loeeeee..” hardiknya waktu itu. Jiann cekot-cekot cakkkkkkk…asliii. Makanya IWB bisa merasakan betul apa yang dirasakan cak Dik dik….

Last….dari dua kejadian berbeda yakni IWB dan Kang Dik dik bisa kita simpulkan kontrol emosi orang yang sudah berusia seringkali tidak terkontrol. Mereka cenderung membahayakan orang lain namun merasa paling benar. Mayoritas demikian cak. So…lebih baik memang ada batasan maksimal pengendara mobil dan motor agar tidak nyetir sendiri. Bisa diseting maksimal 60 tahun atau jikapun merasa mampu tidak dites ulang psikologisnya. Nah…kalau sampeyan sendiri piye cak, ada pengalaman serupa nggak ? monggo share dikolom komentar. IWB mau sarapan nasi pecel dulu, gazzzz :mrgreen:(iwb)

Note : Gambar hanya ilustrasi

Gimana reaksi mu cakkk!
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
Advertisements

55 COMMENTS

  1. Kalo saya sih ngga peduli usia, mau dia orang muda, setengah tua, atau malah tua banget kalo salah tapi nyolot ya saya maki-maki balik

    • Setuju pak,

      yg penting besok hari lebaran kita silaturahmi ke rumah beliau utk saling bermaaf2an, sekaligus ngasih parcel berisi sendal swallow baru ya pak…

      buat jaga2 seandainya tidak tercapai kesepakatan damai…sendal jepitnya bisa kita berdayakan sbg alat bantu duel tanding ulang pak

  2. Wah jangan pembatasan umur untuk nyetir cak.. Bapak saya udah 66 tahun nyari kesibukan jd driver online.. Beliau bijaksana kok ga sprti kakek2 cerita diatas.. Maklum pensiunan cak, klo ga cari kesibukan otaknya kaku.

  3. Seandainya si kakek nyerempet rombongan emak2 lg touring pake metik…

    akankah terjadi perang adu lempar sendal swallow pak ?

    • Pak…coba tolong dicek nomor rangka sendal swallownya,

      siapa tau itu sendal jepit saya yg kemaren digondol guk guk pas lg dicantelin di motor ninja 4 silinder saya pak

  4. Saya pernah diomelin sama kakek2 yg nerobos lampu merah pake sepeda di daerah fatmawati. Padahal walau dia yg nerobos lamer kita ttp kasih jalan dia untuk duluan. Tapi tetep dia yg maki2 kita yg lagi nungguin dia nerobos lampu merah. ?. Saya cuma bs tengok2an sama pengendara motor yg disebelah saat itu.

  5. sy udh brp x kejadian kayak gitu. intinya klo kita gak salah ya lawan terus jgn mundur, ucapkan kata2 kasar segala macam sampe si oknum nyerah ? paling ingat tuh bodi mobil lecet kena ban sy gara2 dia ngerem mendadak, sy gak sempat ngerem. dia bersikeras sy yg salah, sy bersikeras juga.. ujug2nya nyerah dia hehehh ?

  6. kang iwan. “MOHON DENGAN SANGAT ITU penemu sandal, swalow sendal DI KARUNGIN SAJA” saya kok lama” muak liat tulisnya

  7. Ane biker dan juga beberapa kali pernah jadi korban. Intinya sih dua kalau menurut ane :

    Emang dasarnya beberapa driver/biker udah nyaris ga punya moral
    Emang dasarnya beberapa driver/biker sengaja ngelakuin ini buat “nyari duit” sebagai profesi haram mereka

    Just pendapat ane, bisa salah bisa bener.

  8. Kalau yang pernah saya alami mobil saya diserempet mobil lain yang pengemudinya kakek kakek yang kebetulan masih tetangga… Dia nyuruh kerumahnya untuk urusan baretnya mobil saya…namun begitu saya datangi kerumahnya,boro boro dapat uang ganti kerusakan seperti janjinya…eeh malah dimaki maki saya dipersalahkan…apes kalau sudah ada permasalahan dengan Aki aki & Nini nini …mending diikhlaskan saja ,

  9. alm. mertua dulu juga pernah ditabrak alay bermobil yg ada stiker IMBI, akhirnya kita sepakat ke kantor polisi Bandung Tengah, mertua pede karena banyak saksi mata (pedagang kaki lima di sekitar Jl. St. Agung) yg mendukung alibi mertua.
    tapi tiba-tiba ada tante tante OKB dengan topi koboi yg datang pakai mobil berstiker IMBI juga sambil marah2 sampai polisinya bingung,
    tapi yg paling bikin kesel, menjelang sore akhirnya datang om om gendut, dan polisi polisi itu kayanya pada takut semua sama si om gendut itu dan kasusnya ditunda sampai besok.
    keesokan harinya secara mendadak mertua tiba-tiba divonis bersalah dan diancam ke pengadilan, anehnya kata polisi gak ada saksi mata, ajaib padahal kemarin banyak saksi mata sebanyak itu mendadak menghilang semua.
    sejak itu saya tidak pernah percaya lagi dengan polisi dan selalu pasang dashcam di mobil buat bukti kalau sampai terjadi apa-apa karena selama martabat polisi masih bisa dibeli dengan uang, keadilan tidak akan pernah ada di Indonesia ini.

  10. aku cak.
    tepatnya Minggu 1 des kemarin. bukan sama kakek2 sih tapi bapak2 kisaran 40 tahun sepertinya. kejadiannya, biasa cak anak muda abis pulang ngapel dari rumah ayang mbeb, habis sholat magrib aku langsung pamit untuk pulang. rumahku dan rumah mbeb ini lumayan jauh sekitar 25 km. biasanya aku pulang lewat jalan kota cak. tapi waktu itu karena lagi males macet2an, aku milih lewat jalan pinggiran yg minim penerangan dan agak lebih jauh gpp yg penting jalannya sepi pikirku cak. waktu itu aku naik motor sport naked, jalan biasa ae cak kisaran 60 – 80 paling mentok karena jalannya lurus, lebar dan mulus yg kiri-kanan didominasi persawahan dan menclak-menclok perkampungan cak pikirku wajar speed segitu. udh jalan 20 menit berarti sekitar jam 18:30 setelah melewati persawahan dan mau masuk ke perkampungan, dialah cak lagi jalan santuy sambil nyanyi2 tiba2 dari sebelah kanan jalan muncul motor astera bekjul bonceng 3 tanpa lampu depan, lampu rem apalagi lampu sen udh di depan mata reflek aku bejek rem depan sambil banting stir ke kiri.. yowes aku teriak dan tabrakan pun tak bisa dihindarkan. aku mental cak terbang loncat harimau dan memutar badan jatuh terseret bagian pundak kanan belakang dulu. setengah sadar, aku melek dan ternyata lagi terbaring telentang di tengah jalan sekitar 3 meter dari motorku. warga sekitar pun langsung berdatangan dan apa yg terjadi cak… warga hampir mau main hakim sendiri! aku mau digebuki cakkk.. apes2.. aku tau karena melihat warga yg jalan cepat sambil bilang “ngebut2 pasti ini orang”.. beruntung ada warga yg masih waras dan menahan warga lainny. aku make helm full face jadi aman lah palaku. warga sudah makin rame dan aku dibantu warga untuk pindah ke warung pinggir jalan. aku duduk ngampar di semen lantai warung cak, dan aku melihat itu bapak2 ceroboh dan 2 boncengan wanitanya masih di motornya cak. gak mental, mereka jatuh dan kaki mereka hanya tertindih motornya. saat itu aku gak merasa takut samasekali cak karena aku merasa udh berkendara dan ada di jalur yg benar. saat aku masih duduk di warung, aku liat motorku didorong warga cak reflek aku langsung berdiri tapi terasa sakit di kaki kanan dekat mata kaki dan aku duduk lagi cak.. kesal rasanya urusan bakal panjang pikirku dalam hati. setelah agak tenang dan luka lecetku dikasih obat merah sama pemilik warung, aku langsung diarahkan sama warga situ untuk ke rumah pak RT. dan sidang warga pun di mulai… bersambung cak pegel ngetiknya disambung lagi klo dapet respon dari sampean 😀

  11. Tadi pagi saya anter Ibu ke Pasar daannn ketemu si Kakek tersebut, saya masih inget banget itu orangnya
    jalannya gontai kayaknya stroke cak. Jalannya lambat banget matanya juga udah ke abu abuan
    mungkin itu jg yang bikin beliau ga sepenuhnya bisa kontrol kendaraan nya

    Cuma yang jadi pertanyaan, knp keluarganya seakan membiarkan si kakek mengemudi?!
    Fisiknya udah ga memungkinkan menurut saya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here