iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk…Dibalik suksesnya gelaran Sepang 8 Hours cukup banyak yang menyayangkan akan kegagalan tim Wildcard Yamaha Sepang Racing memenangi race tersebut. Disisi lain banyak juga yang bertanya – tanya mengapa tidak ada nama Fabio Quartararo (Petronas Yamaha SRT) dalam line up tim milik Razlan Razali, mengingat rekan satu tim Quartararo, Franco Morbidelli turut berpartisipasi bersama tim Yamaha Sepang Racing. Nahh gagalnya Quartararo mengikuti event ini ditengarai oleh masalah nilai kontrak, kabar yang beredar menyebutkan bahwa Quartararo meminta ‘bayaran’ yang cukup tinggi kepada Razlan. Fabio Quartararo dianggap mata duitan ???

Sirkuit Sepang, Malaysia resmi masuk dalam kalender kejuaraan FIM Endurance Championship musim 2019 – 2020 pasca masuk dalam kriteria balap ketahanan yang sudah ditentukan. Tanda tangan kontrak telah dilakukan musim lalu oleh kedua belah pihak yang bersangkutan untuk melangsungkan race ketahan dengan durasi 8 Jam. Setelah itu, dalam Press Conference yang digelar disela sela proses teken kontrak, Razlan Razali selaku CEO sirkuit Sepang mengungkapkan jika ia berniat menurunkan timnya pada gelaran Sepang 8 Hours dan ia menginginkan Duo rider Petronas Yamaha SRT, Franco Morbidelli + Fabio Quartararo untuk membalap didepan publik Malaysia.

Selang beberapa bulan, Razlan mulai serius dalam mewujudkan impiannya tersebut. Iapun mencoba mencari tim yang terbaik untuk bisa diajak berkolaborasi, akhirnya Razlan menjatuhkan pilihan dengan menggandeng tim YART Yamaha. Dengan demikian tugas selanjutnya bagi Razlan ialah menentukan tiga rider yang siap dipromosikan dalam event Sepang 8 Hours. Dan pada awal bulan September, Sepang Racing mengumumkan bahwa Franco Morbidelli, Michael Van Der Mark dan Local Hero Hafizh Syahrin lengkapi line up tim Yamaha Sepang Racing. So tidak ada Nama Fabio Quartararo…

iklan iwb

Lantas apa alasan bocah asal Perancis itu sehingga menolak tawaran dari Razlan untuk bergabung dengan tim Yamaha Sepang Racing?? Dalam pernyataan yang diungkapkan Quartararo beberapa waktu lalu menyebutkan jika ia tidak ingin menanggung resiko cedera. Yupp cakk alasan Quartararo itu sangat logis, namun rumornya ada faktor lain yang membuat Razlan akhirnya mundur. Speedweek melaporkan bahwa nilai kontrak yang diajukan manager Fabio Quartararo, Eric Mahé kepada Razlan mencapai angka 200.000 Euro atau sebesar 3,1 Milyar Rupiah. Edann tenann cakkk…bukan mainnn !!!

Razlan Razali saat ditanyai mengenai line up rider Yamaha Sepang Racing, ia mengungkapkan jika ada maksud tertentu dalam penunjukan Michael Van Der Mark untuk mengisi kekosongan tim setelah Razlan gagal menggandeng Quartararo, nahh..apalagi kalau bukan faktor jam terbang cakk. Van Der Mark sangat familiar dengan Yamaha R1 yang telah ia geber selama beberapa tahun terakhir dalam kejuaraan World Superbike. Ditambah lagi catatan mentereng lainnya dengan 4 kali Juara Suzuka 8 Hours.

Tentu saja akan lebih baik jika ada pembalap MotoGP dari tim Petronas (milik) kami. Tapi (jika terjadi) kami akan memiliki tiga pembalap tanpa pengalaman balap Endurance, itulah sebabnya van der Mark bergabung dengan tim Sepang.” Ujar Razlan..

Disisi yang sama, ternyata jam terbang Michael Van Der Mark tidak terlalu berpengaruh besar dalam Race Sepang 8 Hours, karena pace yang ia cetak lebih lambat dari Franco Morbidelli yang notabenya anak baru mengingat ia baru pertama kali menggeber Yamaha R1 dalam race ketahanan. Tidak hanya itu Morbidelli juga menjadi satu satunya rider yang mampu konsisten memangkas gap lebih dari 2-3 detik disetiap lapnya. Tak hayal cakkk Yamaha Sepang Racing yang sempat alami crash diawal race mampu bangkit dari Posisi 45 hingga berakhir dengan menempati posisi tujuh….

Last…Pantaskan pantas Fabio Quartararo mengajukan penawaran nilai kontrak sebesar 200.000 Euro? Secara fakta yang sudah terjadi dilapangan ialah penampilan Quartararo musim ini sangat gemilang dengan meraih 6 pole Position dan 7 podium, untuk sekelas Rookie catatan itu sangat baik. So menurut IWB hal tersebut cukup pantas jika menengok semua hasil yang telah ia persembahkan kepada Petronas Yamaha SRT. Namun jika melihat dari sisi loyalitas untuk membela sebuah tim dan brand, banyak juga komen miring terhadap harga yang dipatok Fabio yang sangat fantastis. Nggak heran kasak-kusuk dalam paddock menyebut pembalap Perancis ini sebagai pembalap mata duitan bahkan sejak doi masih di Moto3. Weladalahhhh….(Cc for iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!