iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk…..sebuah surel yang luar biasa dikirim cak Surya Prakoso ke IWB. Sebuah surel yang menunjukkan cinta luar biasa pada brand Suzuki. Unek-unek yang harus dikeluarkan karena sepertinya perasaaan dan kecintaan cak Surya bukan main-main. Sebuah surat cinta dari biker Indonesia untuk Suzuki Jepang. Berikut surel doi yang IWB tuangkan secara lengkap supaya dibaca Suzuki secara utuh. Cekidot cak….

Assalamu’alaikum wr.wb
Sugeng ndalu cak Iwan, salam satu aspal, dan salam kenal.

Aku Ade dari Salatiga, silent reader e cak Iwan sejak 2012, dan beberapa blogger Laine kaya mas Ari, bang Taufik, kang Kobay, kang Asep dan juga mang Vandra tentunya.

iklan iwb

Ada beberapa hal yg ingin saya titipkan pd cak Iwan, untuk Itayama-san, pak Yohan, pak Banggas dan juga crew Suzuki Indonesia.

Ya… Saya FBS, murni sejak kelahiran *si gesit irit* ditahun 2002-2003.

Sudah 2 unit Smash yg pernah saya *kenal* yaitu -si biru- ’03, dan si -merah-silver- ’05, bahkan hampir 3 unit, yaitu si Titan ’10 yg hanya seminggu saya miliki kerana saat motor itu ditangan saya 2 hari, di hari ketiga org yang membelikan (secara kredit) yaitu alm. Ayah saya, meninggal dunia.

Kuda Suzuki yg lain yg pernah jd *pacar* saya ialah Thunder ’08, address ’12 dan yg trakhir si tangguh Shogun SP125 ’08.
Namun saat ini motor” Itu tdk aku miliki lg, bbrp diantaranya kerana dicuri, dan yg lainnya dijual kerana kebutuhan.

Kembali ke topik.. .
Yg ingin saya titipkan ke jenengan adalah soal beberapa uneg” Yg saya pendam beberapa tahun ini. Tepatnya saat trakhir kali Suzuki berada di lingkup nex dan address.
Setelah itu… Lenyap beberapa saat.

Suzuki..
Yg saya tahu, di era-nya adalah sebuah pabrikan yg penuh dengan inovasi, agresif, bergerak cepat dalam menelurkan berbagai produk yg bisa dibilang ‘different’-siasi di masanya.
Dimana pabrikan yg lain masih berkecimpung di dunianya yg nyaman, namun Suzuki berani berbeda masukan.

Dr mulai RGR, Bravo, Satria RU hingga skydrive – bahkan saat itu menjadi Pioneer dalam industri otomotif di Indonesia. Disaat yg lain masih main di 100-110cc, Suzuki mau berbeda. Mesin yang super, desain up-to-date, kualitas yg terjamin, material, sparepart yg awet bahkan kuantitasnya. Meski saat ini pun itu masih terjaga dg baik.

Namun saat ini, betapa amat sangat geregetan nya saya ini, melihat perkembangan otomotif yg beragam, namun Suzuki malah seakan tenang, terkesan ‘lama’ dan tak ada inovasi yg *greget* seperti dl (keyless bkn termasuk di era ini – yg saya maksud bukan itu).

Jujur..
Saya sampai bingung mau bagaimana mengatakannya cak Iwan, seakan saya itu pengen nangis tapi ndak bisa, saya pendem juga percuma. Udah seperti kehilangan istri aja saya ini.
Tolong cak, bilang ke SMC japan, jika ingin suzuki Indonesia maju seperti dulu, tolong dukung penuh hal-hal yang ada di SIS, jangan pelit, jangan hanya berkaca pada penjualan di luar Indonesia (India khususnya).

Saya geregetan liat H dan Y saling menelurkan produk yg begitu banyak, tp suzuki 1 pun susah banget. Walau mungkin ada faktor lain yg menjadi pertimbangan.

Saya sendiri sempet berdebat dengan istri, saya maunya motor suzuki, tp karna sekarang deman nya matic 150cc (premium/bukan), istri jd kepengen matic dr Y. Namun saya masih pertimbangkan matang-matang.

Suzuki Burgman

Andai tahun depan suzuki masih tdk ada matic sekelas, mungkin pilihan saya tetap Nex II.

Karena saya ndak mau merk lain. Walau pilihan mungkin bisa saja berubah nantinya.

Sekian dulu uneg-uneg dari saya cak.
Biarin panjang lebar, biar saya plong. Trimakasih cak IWB, sehat selalu.

Wassalam’alaikum.. Wr.wb

Yup…luar biasa cak. Surel diatas adalah bukti bahwa cukup banyak para loyalis Suzuki yang masih menunggu gebrakan Suzuki khususnya di segmen skutik. Memang jika kita mengikuti berita dan isu sebelumnya Suzuki dikabarkan sedang menyiapkan Burgman 170-1780. Namun karena proses yang cukup lama mungkin membuat para bikers diluar sana gelisah. So…Suzuki, piye ki….gazzz po cakkkk :mrgreen: ….(iwb)

Gimana reaksi mu cakkk!
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
Advertisements

84 COMMENTS

    • Bisa saya analisa,FBS ini pengen maxi skutik kencang,lincah,irit & bersahabat tapi brand S lama brojol.saya sarankan beli New N max skutik kebanggaan masyarakat indonesia & eropah,sang istri juga memilih brand Y untuk mobilitas suaminya.istri adalah pembuka rejeki untuk suami.jikalau brand S brojol maxi skutik bisa di jual dengan harga tinggi

      • Betul sekali ?, buat fbs jangan trlalu berharap dan mengahayal ??? ambil yang pasti pasti aja sesuai istri anda yg smart ?

    • saya justru lagi nunggu suzuki v strom 250 nya kbarnya mau dibrojolin greget ini blom brojol brojol pngn naik kelas 250cc tp bisa nyaman buat istri dbelakang. brhubung inazuma nya sdh tdk djual lagi

      • haha. sama nih alesannya. sempet mau ambil inazuma, tp diskontinu, takut ke depannya susah. mau ambil versys 250, kemahalan dan hawa mesin panas banget ke betis (telor saya sampe jadi setengah mateng waktu nyobain motor ini di bali). akhirnya “terpaksa” ngambil PCX buat “sementara.” bener2 terpaksa ini karena ngga ada pilihan lain, eh ngga lama ADV brojol. semprul banget.

        harapan saya buat motor 250 cc yg nyaman buat boncengin istri cuma si v strom 250 ini. tp entah kapan rilisnya…

    • Fbs mau nyaman kenceng naik sx4 bisa ngerasain 200kpj
      Fbh mau nyaman lenceng naik civic turbo bisa nyoba sampe 250kpj
      Fby mau nyaman kenceng cuma bisa naik nmax lari cepek turun badan geter semua

    • Menurut saya buat para fbs, untuk saat itu dan mungkin kedepannya sudahlah jangan banyak terlalu berharap…, Jangan trlalu fanatik buta, ambil yang pasti pasti aja sesuai saran istri ?, istri anda lebih pintar, smart, terbuka dan realistis dalam hal menerima kemajuan teknologi…?, Sekarang jaman mesin 4 klep + vva + fitur standard eropa, jadi ini yang harus anda rubah dalam hidup anda yaitu terbuka dan terbuka pada teknologi… Ini tahun mau 2020 bro, bukan th 90 an ? , ibarat kata sekarang itu jaman nya smartphone ram 3 giga cpu octa core ? masa hari gini masih pakai dual core ???

    • Hampir sama dengan apa yang dicurhatkan oleh orang tersebut. Saya juga sebenarnya fans Suzuki. Beberapa kali saya memiliki motor Suzuki, yang pertama adalah Satria F yang saya beli tahun 2010. Kemudian Suzuki Nex generasi pertama yang sudah injeksi yang saya beli tahun 2014.
      Namun demikian, beberapa tahun terakhir tidak pernah ada gebrakan yang serius dari Suzuki akan produk baru. Hanya GSX series yang menarik. Sedangkan merk lain seperti Honda dan Yamaha sudah menelurkan banyak produk yang cukup menarik. Akhirnya saya memutuskan untuk beli motor merk lain.
      Mengapa saya tidak memilih produk Suzuki yang ada? Pendapat saya produk Suzuki khususnya sepeda motor memiliki desain yang berbeda. Saking berbedanya jadi terkesan wagu. Ya, Suzuki memang brand yang punya pendirian. Namun, pendirian tersebut tidak diimbangi dengan mendengar kritikan dari para pecinta Suzuki.

      Salam dari saya, Supra.
      Fans Boy Suzuki, sekaligus Fans Valentino Rossi.

    • Beberapa produk Suzuki yang seharusnya ada:
      Suzuki Burgman 180
      Suzuki GSX R250
      Suzuki GSX S250
      Suzuki DR 150
      Suzuki Vanvan 150
      Suzuki Bandit 250 & 400 (four-cylinders)

      Ayo Suzuki, bangkit! Patahkan dominasi pabrikan no 1 di Indonesia! Cegah monopoli perdagangan motor Indonesia!

      • Saya nunggu van2 brojol dr 2013 kalo gak salah yah? Sampe sekarang kagak muncul padahal dah ada TPTnya. Akhirnya restorasi gl pro dl. Kalo van2 dah muncul langsung angkutlah.

      • Ayo Suzuki, bangkit! Patahkan dominasi pabrikan no 1 di Indonesia! Cegah monopoli perdagangan motor Indonesia!….kalimat ini saya setuju banget….krn apa ? agar harga motor oleh pabrikan penguasa pasar seenaknya dinaikin terus. bayangkan saja jika semua pabrikan bersaing seimbang maka KONSUMEN lah yang beruntung mendapat produk bagus harga tidak overprice…..

  1. bukan karena suzuki indonesia yg budeg tp SMC jepang yg susah utk dimintai masukan utk bikin product baru, contoh gampangnya thailand hrsnya disana bs lbh banyak menelurkan new product. seaindainya suzuki indonesia punya raksasa/pemilik saham besar seperti ASTRA GROUP mereka pasti manggut/manut dan nurut apa yg mereka mau.

  2. La kok sama seperti saya, belum beliin istri max/pcx gegara nunggu brugman, tungangan suzuki juga smash 2003- FU 2007- gsx 2017, walaupun ga fbs banget sih, matic ane xeon gt ama xeoul GT, F1ZR 2002, ayolah suzuki nunggu matic besar, sec kualitas mesinmu diatas rata2

  3. ayolah suzuki…saya pengguna inazuma 250, cinta banget sama motor ini.mobil jg suzuki igniz.suzuki loverlah…kan ada produk beda suzuki vanvan 200,dr 200 atau matik yg 150 cc.jadikan suzuki beda…tolong jg disampaikan kang iwan.?

  4. Saya FBH pun bosan dengan produk-produk yang ada…

    Harapan besar S bisa memberi angin segar untuk melahirkan produk maxi scooter yang “hora umum”, anti mainstream, anti kartel sebagai alternatif pilihan yang bagus.

    Seperti kehadiran xiomay ataupun oppa dengan kedermawanan fitur untuk mengalahkan keangkuhan sungsang di Indonesia.

    Salam joss gandos

  5. Isi surelnya mewakili unek2 saya juga..saya pengguna suzuki dr thn 90 mulai sprinter, RGR, TS, sampe skr masih pake satria RU thn 2001 buat sehari2, kualitas suzuki emg jempolan..come on suzuki wake up

  6. jangankan burgman, dr150 nya aja layu sebelum berkembang. but, it’s a good decision. suzuki mestinya berani main out of the box (in a good – design – way), bukan kayak gsx s atau bandit tapinya, misal kayak rmz

  7. Slogan Suzuki Sekarang sudah bukan INOVASI TIADA HENTI tapi jadi NYALAKAN NYALIMU, Kalo dulu Suzuki selalu menghadirkan inovasi yang membuat bikers punya alternatif selain si sayap dan garpu tala, semakaran SMC hanya ingin menantang nyali FBS untuk kuat dibully para FB H, Y, K, dll.
    Sayang banget padahal pengalaman paling berkesat saya saat naik motor adalah ketika naik Shogun Kebo 2000, dimana memiliki ergonomi nyaman, mesin tangguh, dan desain yg lumayan ganteng pd massanya.
    Bangkitlah Suzuki, jangan uji Nyali para FBS semakin lama lagi, kalo sudah nggak kuat akan melambaikan tangan dan mereka akan melirik produk sebelah.

    saya bukan FBS, tapi selalu menanti inovasj Suzuki

  8. Idem Om…saya jg demen ama suzuki
    Dari era Bapak saya dl pakai GT-185,GT-380,TS-125,GP-125 sampai A-100-7semua masih kesimpen tuh Beberapa Buku panduannya kalau motor nya ud kaga ada…hehehe
    Saya dl belajar motor pake si belalang A-100-7 smp saya julukin tuh motor si Jenggo…hahaha,Thn 1992 Alhamdullilah di beliin RGR-150.selepas itu thn 2007 berhubung ud kerja saya beli deh Satria FU-150,sempet diledekin bapak saya,dia bilang mah motor bebek buat apaan kenceng kenceng,maklum dia penganut motor balap itu ya motor batangan…bukan bebek…?
    Kemari nya saya beli Spin 125,maklum ud nikah jd kaga pake yg kenceng2,spin dijual ane beli skywave terus hayate 125,hayate saya hibahkan ke adik jd sampai skr pakai Si item skywave…meskipun ada merk lain di rumah dr pabrikan H,krn Suzuki kaga ngeluarin 250 nya…so far…si item dr dl amp skr masih ane pakai buat operasional sehari hari ttp tokcer amp gini hari…saya skr suzuki motor indonesia mati suri…hiks hiks hiks….idup kaga mati jg kaga…

    Tolong bilangin Cak suruh Suzuki tutup aja kalau kaga Niat Bikin n Jual motor di Indonesia….yg sesuai am pasar disini…
    Wakakkkakakkaa

    • @henry,Udah ga ada di bapak ane om posisi ada sama sepupunya bapak di Jakarta,GT 380 nya ,kalau GT 185 nya posisi terakhir sama…cm ada kerusakan dikit…lagi di rapiin sama sepupunya bapak ane om…

  9. Bener om skr slogannya Nyalakan Nyalimu…
    Kenapa kaga ganti aja slogannya suzuki sekarang jadi TAHAN MALUMU…hahaha

    Liat tuh dr model GSX series, Bandit am addres…ancur semua…modelnya kaga sesuai am pangsa pasar Indonesia…yg rada mending cm NEX II doank…

  10. Ane sih maklum sama Suzuki, di banding sama sesama Jepang, dia yg paling “miskin” sumber dana modal (silahkan cek di mbah google). Jadi mau ini itu mentok sana sini.

  11. Keinget waktu punya si gesit irit tahun 2003. Di tahun 2010an bawa smash main ke Bromo (km dah lumayan tinggi waktu itu). Masih kuat buat nanjak boncengan. Karena body-nya yg agak gembul sempet dikira matic sama orang sana, dibilang “matic g kuat naik mas”. Sekarang sudah jadi kenangan karena terakhir kali jajannya agak banyak.

    • Bukan fanatik merk, di rumah ada beberapa merk buat aktifitas
      Tapi Hayate 2011 sampe hari ini belum pernah bongkar mesin, padahal secara fisik udah buluk banget dan paling kelihatan tidak terawat. Tarikan juga masih joss. Malah xride baru 2 tahun pake udah ganti silinder set gara2 oli hilang entah kemana ???

  12. Lebay. Fansboy lebay. Suzuki Bangkrut ente Mati?
    cinta Mati sama Manusia Boleh sama istri/ortu/anak, sama Produk jangan.. jgn terlalu Bodoh.

    Didunia ini Banyak Pilihan, Suzuki bagus”? Yamaha bagus”? Honda Bagus”? kawasaki bagus”? Tergantung Harga bos. klo mau Bagus ya Moge, mau itu Merk H Y S K D B asalkan Kelasnya Premium ya Smua Bagus, klo cuma kelas 150cc ke bawah yg kelas tetek bengek mana ada yg bagus, cuma biasa aja. ada” aja dah Fansboy

    • ???
      Aku ngakak liat komen ente…
      Dari tata bahasa ente, itulah cerminan perilaku ente ke diri ente sendiri.

      Btw… Arigatou gozaimasu,
      Trimakasih atau lawaknya yang indah

      • justru saya yang ngakak baca komen ga jelas kayak ente.. fansboy jg pasti, di kasih tau yg bener malah ngetawain.

        cinta mati sama produk sampe segitunya, bukan produk negara sendiri jg. heran.. Hidup di Dunia cuma nikmatin 1 produk,, kasihan amat hidupnya.

  13. saya pikir nexII itu fiturnya akan sama dg matic sekelasnya….huhh jauh d luar dugaan…fitur 2007 d terapkan d taun2 sekarang…

  14. moral of the story, beli motor sesuai kebutuhan & kemampuan, jangan beli motor hanya karena faktor fanatisme sempit semata, karena kita tidak akan dapat apa-apa kalau terlalu fanatik terhadap satu brand tertentu saja.

    BTW kalau istrinya sudah kepingin Nmax, ya mending nurut saja.
    karena kalau kata orang bule: “happy wife happy life.”

  15. Saya juga penggemar motor Suzuki. Ada Nex generasi 1 ditambah Hayate. Semua merupakan motor yg nyaman. Lagi tunggu big matic skutik Suzuki , tapi kapan ? Please

  16. Fbs pd hadir.. dirumah ada nex 2012 karbu, nex ’12 injeksi, sma simbah.e thunder suzuki A100.. ?
    Selera sendiri2, penting kalo dijalan ttep salam satu aspal.. nek susah ng dalan seng nulungi yo pengendara lio dadi rak usah cakar-cakaran mergo selera merk bedo.. salam joss gandoss om iwan .

  17. TDC : total delivered cost
    biaya yang keluar dari 0 sampe dibeli orang.
    TDC bya SIS udah pasti segunung, produksi dikit jualan dikit, biaya2 ga musti ikut dikit.
    kalo udah gitu sampe moncrot ga bakalan dikasih model baru, apalagi sampe bikin model dengan design dari 0 khusus untuk indonesia.
    jangan berpikiran induk perusahaan di jepang itu peduli karyawan nya sis, nama sis, bla bla bla..
    Sis ga bisa bikin motor suzuki dengan biaya di bawah pabrik suzuki di negara lain, ngapain smc musti bikin di sis.
    Semuanya duit..
    buat bikin model baru yang sesuai dengan pasar indonesia, yang berarti riset dari 0. yang bisaKayak gitu kalo motor ya honda, kalo mobil ya toyota.
    kenapa? Karena jaminan biaya riset-trial semuanya pasti kembali di bawah 3 taun dengan life cycle product 5 taun.
    suzuki motor, mana ada model yang bisa balikin duit smc selama 3 taun, yang ada nombokin.
    bukan rahasia kalau ada pabrikan motor/mobil selama ini jual harga 100 padahal ongkos bikin (TDC) nya 120.
    sampai si indum masih inject duit, si anak di indonesia masih bisa idup dengan harapan, jualan makin lama makin banyak, overall oppinion (OaO) naik, yang pada akhir nya si merk tersebut makin jadi pertimbangan pas orang2 mau beli motor/mobil.
    Tapi kalo trlalu stagnan dan main dikit jualan..
    tunggu mati aja.. di bunuh sama bapak nya sendiri dari jepang

  18. judulmu lebay cak ….. suzuki kere ngk ada duite ya ….mati ogah hidup tak mau ….opo ke balik cak…….bentar lg jg punah nyusul di negeri jiran …. nyomong 2x klw mau berharap SiZuki berharaplah dgn negeri china kan teknologi n subproduksi disono …..baru india ….indonesia n thailan aja adem ayem ….ngk usah fanatik fansboy …yg cuma ribut para seles

  19. Saya pernah punya Smash 03, 05, Skywave 08, 2010, Asli saya PECINTA SUZUKI.
    Saya salah satu Loyalis Suzuki (Asli) tp dulu.
    Sejak Suzuki tak ada gebrakan seperti H d Y, mau ga mau karena kebutuhan saya pilih Y/H, akhirnya 2016 sy beli MxKig, 2018 sy Beli Varo, 2018 akhir sy beli Mio Jet, abis nuggu Burgman 180 ga mbrojol”, lah kita PECINTA SUZUKI tp kudu bertepuk sebelah tangan, akhirnya luluh jg sama yg Y&H.

  20. Klo Suzuki dah ga ada produk yang baru dan ga ada produk yang mampu bersaing dengan kompetitor PINDAH MEREK AJA MAS, lagian konsumen punya HAK, duit duit kita kok, SUZUKI di cintai tapi ga balas CINTA KITA, ya udah cari Merek lain aja, Y, H, K model keren-keren.

  21. Sekalipun senyap, jiwa kami akan trus menunjukan semangat. Jiwa loyalis yg tak terkikis indahny produk tetangga. Bukan produk, spare part, atau aftersales yg jadi masalah kami. Hanya para principal kolot yg tau mendengar opini kami.
    .
    -salam dr new smash ’06 user

  22. Waktu mengubah semuanya…gak ada untungnya fanatik sama satu merk betapapun bagusnya dia dimasa lalu…skrg semua orang sudah move-on dari motor suzuki.. ane malah gak habis pikir kok ada orng yg setia-satu-merk nya ky gini, klo setia sm merk honda-yamaha ane masi ngerti ini suzuki, wohh??? whatever…. yg pasti dia sudah pay-the-price dengan kesetiaannya itu…kita menikmati sesuatu hanya sejauh mana kita open-our-mind…last, gak ada gunanya mengkritik atau mengajari suzuki…ini perusahaan kelas multinasional, they been there and done that…sudah PILIHAN mereka menjadi sprti ini, BUKAN akibat korban persaingan dgn Y-H.
    PS : satria 120 is best-masterpiece dari suzuki dan dia akan selalu dalam memori kami generasi yg pernah merasakannya.

  23. Klo menurut saya…suzuki mau ngeluarin maticnya produk global. Atau produksi impor dr india dengan desain baru…Jadi klo ga terlalu laku di indo, bisa diekspor spt suzuki address dll….jd emang butuh waktu lama..perkiraan saya akan muncul 2020 semester pertama….

  24. Jujur kualitas mesin Suzuki diatas rata-rata mesin merk pabrikan lain. Ayo dong Suzuki kenapa terlalu banyak kalkulasi untung rugi. Yang pasti jangan salah membaca Demand dari masyarakat. Jangan hanya karena salah menelurkan Bandit 150 yang di surung-surung oleh Blogger lantas Suzuki tidak menciptakan kelas Matic yang lain dari pabrikan yang ada

  25. Pertama kali belajar motor pakai A100. Lalu naiknya motor mulai dari SMP kelas 2 adalah Vespa 150.

    Tahun 96 dibelikan Shogun tromol sama Bapak. Dibelikan lagi Satria pertama kali keluar 98 tapi yang sering dipakainya yang Shogun. Sampai Shogun akhirnya dijual buat dituker sama komputer buat persiapan kuliah. Satria masih dipakai sampai 2001 sampai akhirnya dijual dibelikan Supra X yang rasanya ya gitu-gitu saja.

    2002 ganti ke Shogun 110 lagi, oversize 50. Shogun paling enak yang pernah dipakai sampai keluar Shogun 125 gak tertarik karena ganti mesin jadi long stroke. 2004 shogunnya diberikan ke adiknya Ibu dan diganti Jupiter Z yang ternyata kurang seneng karena mesinnya getar di kecepatan tinggi.

    2006 mulai kerja Jupiter Z diganti Scorpio Z yang ternyata sama saja, getar sampai tangan dan gak pernah dipakai sampai dijual di 2011 masih 6000 KM. 2007 beli Skywave yang jarang dipakai, 2008 beli skydrive yang juga jarang dipakai sampai akhirnya dijual di 2013.

    Yang masih bertahan hanya Skywave NR 2007 yang sampai saat ini sampai 75.xxx KM masih sama saja rasanya dari awal beli sampai sekarang : Keras suspensinya, lemot tarikannya di bawah, Top speed cuma 90, ban susah ukurannya. Hehehe, tapi masih saya pakai buat kaki harian. Motor ini gak pernah ngerepotin sampai akhirya ban bocor di jalan.

    Masih nungguin Suzuki Burgman, mau dibilang apa saja ya nyatanya memang gak sreg pakai yamaha yang suaranya ngeden kayak gak loss dan yang 1 nya keras suspensinya. Ngelihat Beat milik kantor yang baru kelihatannya bagus tapi kok bodi keimutan, naik scoopy malah terlalu nempel di perut kakinya. ADV kok belum terlalu sreg terlalu ADV.

    Mau beli cash W175 malah disuruh kredit sama salesnya. Liat XSR seneng tapi jangan-jangan ntar Honda ngeluarin Verza Retro (asal lebih murah rasa sama lari beda biar saja).. jadi bingung.

    Ngenteni Suzuki Big skutik kakeane ra metu-metu…Akhirnya numpak Skywave meneh Kang Iwan…

  26. Iya nih Suzuki. Sedih saya, dari tahun kemaren menahan diri untuk gak beli Matic 150 dari Y.
    Secara saya juga FBS, dari awal belajar naik motor pakai Crystal punya mamak. Sempat punya Satria S, sampai terakhir beli Si gesit irit. Terus terang matic Suzuki yg sekarang betul2 blm bisa bikin hati tergugah karena memang pengennya yg Maxi skutik, tapi ya entah kapan brokolinya.

  27. Sependapat…semoga suzuki MELEK, entah apa yg merasuki mu Suz…kamu terlalu cuek, padahal loyalismu banyak…segera buat gebrakan dong…2020 matic premium skywave180, matic 180 adress,nex125, DR 180, all new GSX R/S150, all new satria 150, shogun reborn 150 berani??????…

  28. Saya pun geregetan dengan Suzuki sekarang. Saya termasuk FBS, ya walo gak sefanatik mas Ade yg kalo gak suzuki, emoh. Di rumah, ada 3 Suzuki, 4 malah, tapi satu gak dipakai karena udah berumur, yaitu Suzuki GT 100 punya bapak. Nah 3 nya ini antara lain Shogun Robot 2008, Spin 2008, Skywave 2009. Semua masih enak dipakai, masih kincling, buat jalan jauh ayo, nanjak ayo. Sedangkan di perantauan sy pake Jupiter MX 2007. Perbandingan kualitas 2 merk tersebut lumayan signifikan menurut sy. Di mana mx ini rewel, receh sih, misal baut tau2 ilang, lampu2 instrumen mati, body geter dan kusam, laker oblak, dll. Tapi kan nyebai, udah gitu ribet bongkar ini itu di bodynya. Beda sama Suzuki yg bandel dan jarang rewel, lembaran body nya juga simpel.

    Nah cuman sekarang nih, pengen naik kelas, bingung gaes pilihannya cuma gsx series sama FU. Seupama ada pilihan matic kan bini bisa pake juga gitu. Mau merk sebelah khawatir kualitas, walopun ada sih yg saya sreg sama modelnya. Pengennya punya motor yg bagasi gede, dan sport buat sunmorian. Performa yahut, kualitas jempolan. Agak boros gak masalah, toh udah jaman injeksi, selisihnya paling gak seberapa. Yg penting kepuasan berkendara. Saran saya sih, bebek 110-125 tetep ada(tenang, pasaran masih ada untuk operasional perusahaan yg butuh motor bandel, minim perawatan, dan irit), matic 125-150 bikin khas(misal ring 16, ato monoshock, ato futuristik desainnya ato apa lah, terserah), sport wajib lah, buat speed lover dan tourer, tapi jangan cupu. Jangan main retro, kawasaki udah duluan. Kalopun main, bikin yg gahar sisan. Inget, ikon suzuki itu kencang, bertenaga. Jangan takut dikatain boros. Berani boros itu laki. Wkkkkk

    Ayo suzuki, jangan cuma pamer2 doang, apalagi wacana. Vanvan, burgman/skywave, recursion, blahhh.. Manaaa??? Mogemu tuh ganteng2, adopsi kek desainnya. Trail ada drz ya dibikin seganteng itu, jangan kaya dr 200. Matic ada burgman(jangan burgman street, aduh apa lagi itu), naked ada gsr/bandit(bandit gedhe lho ya, bukan yg 150, itu gak banget)

    Yaudah sekian dulu deh opini saya, semoga keluh kesah kami para loyalis segera sampai ke telinga petinggi2 suzuki. Makasih mang Iwan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here