iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk…siapa nggak pede kalau motor kita makin gagah. Siapa nggak “bungah” jika tunggangan kita dipuji teman. Apalagi motor jadi pusat perhatian dijalanan. Nah, salah satu poin penting modifikasi diluar body motor biasanya kita akan menjamah bagian ban karena komponen tersebut selalu mampu membuat perubahan pada “look” secara signifikan. Dari ban cungkring menjadi gambot (kita nggak bahas kebalikannya alias cacingisasi cak). Tapi saran IWB, Jangan pernah modifikasi ban motor sebelum baca artikel ini !

Cukup banyak pertanyaan dilontarkan ke IWB perihal upgrade tunggangan. Cak IWB berapa sih ukuran ban maksimal boleh kita upgrade supaya tetap aman dan tidak mengganggu kinerja handling secara keseluruhan?? Maklum kangbro, kalau terlalu ekstrim biasanya ban akan mendonat apalagi jika sampeyan tetap mengandalkan pelk bawaan. Oleh karena itu sebenarnya ada beberapa syarat wajib yang harus sampeyan ikuti supaya akselerasi tidak tergadaikan dan yang terpenting komponen pendukung juga awet tidak terganggu secara signifikan plus tanpa perlu mengganti pelk bawaan….

Nah untuk menjawab hal itu, biar afdol IWB coba konsultasikan langsung hal ini pada pada produsen ban kondang tanah air FDR. Dan berikut beberapa poin penting modifikasi ban yang aman untuk tunggangan….

iklan iwb

A. Saat ganti ukuran ban, sampeyan disarankan hanya naik maksimal 2 ukuran dari ukuran ban bawaan. Misalnya, motor sampeyan pakai ukuran 80/90-14 maka bisa ganti ban jadi lebih besar pakai ukuran 90/90-14 atau 90/80-14, dan bisa juga 100/90-14 atau 100/80-14. Kurang disarankan pakai ban yang lebih kecil dari ban bawaan pabrik karena akan mempengaruhi handling motor sehingga kurang aman untuk dikendarai sehari-hari. Ban yang lebih kecil juga punya beban maksimum yang lebih rendah dengan ban awal sehingga harus diperhatikan lagi barang bawaannya karena sudah tidak bisa sebanyak dulu lagi. Jadi ban cacing corettttt !!

B. Biasanya jika melakukan perubahan tersebut, sampeyan tidak perlu mengganti ukuran velg atau melakukan perubahan lainnya pada motor seperti memodifikasi lebar lengan ayun (swing arm). Namun, ada baiknya cek ulang lagi seperti pada lebar velg yang digunakan. Pemakaian ban yang tidak sesuai dengan lebar velg bisa sebabkan profil ban jadi kuncup atau kotak. Untuk memudahkan monggo sampeyan Cek di sini daftar ukuran rekomendasi dari FDR serta daftar lebar rim yang bisa digunakan.

C. Jika ganti dari ban tubetype ke ban tubeless perhatikan velg yang digunakan. Tidak semua velg palang atau racing wheel itu velg tubeless. Cara mudah untuk mengenali velg tubeless adalah dengan mencari tulisan tubeless di velg tersebut. Tidak hanya itu saja, jika dilihat dari bentuknya sudah ada perbedaan antar kedua velg tersebut. Pada bibir velg tubeless ada tonjolan yang berfungsi untuk mengunci ban pada velgnya agar ban tidak terlepas saat motor melaju dalam kecepatan tinggi atau saat membawa beban berat. Mengendarai motor dengan ban tubeless dalam keadaan kurang angin berisiko ban terlepas dari velgnya jika tidak menggunakan velg tubeless. Jika ban posisi ban bergeser tekanan angin ban tubeless bisa hilang tiba-tiba dan sangat membahayakan pengendara motor.

D. Jika ingin memodifikasi agar dapat performa lebih pada ban, sampeyan bisa pilih ban dengan intermediate compound yang bisa memberikan daya cengkeram yang lebih mengigit. Beberapa ban FDR dengan intermediate compound adalah Blaze dan Maxtreme. Untuk pengguna motor sport bisa coba ganti pakai ban radial yang punya konstruksi kokoh namun beratnya lebih ringan dibanding ban bias atau ban harian pada umumnya. FDR juga sudah ada varian ban radialnya, yaitu Blaze RS dan Blaze RX dengan ukuran 120/65 R17 dan 140/60 R17.

E. Perhatikan medan jalan yang akan sering dilalui sampeyan. Meski suka dengan model kembangan block atau “tahu” seperti pada motor trail, sampeyan tidak disarankan menggunakan ban tersebut jika hanya akan berkendara di jalan aspal. Kecuali secara spek memang sudah diracik untuk kedua kondisi. FDR sendiri sudah memiliki ban on/off road alias ban yang cocok di jalan aspal, jalan berbatu dan tanah kering. Contohnya, ban FDR Dozer yang punya kembangan monoblock asimetris yang berfungsi untuk menggaruk tanah tapi juga ada sipe (garis kembangan di tengah blok) yang membantu pengereman di jalan aspal. So..sampeyan bisa jajal ban tersebut cak..

Yup…itulah beberapa tips penting kalau sampeyan ingin melakukan modifikasi ban tunggangan dengan profile yang lebih gambot. Inti dari semuanya, maksimal dua level dari standart dan jangan lebih cak. Kalau terlalu over, tarikan motor lebih lelet…kelincahan berkurang dan yang pasti konsumsi BBM juga lebih boros. Kira-kira demikian. Nah…dari sini ada pertanyaan pakdeee ? (iwb)

Gimana reaksi sampeyan cakkk !!
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
Advertisements

13 COMMENTS

  1. Next artikel coba bahas cara pemilihan sandal swallow yang tepat untuk nabok para fanboy yang kozel kozel cak. Jelaskan juga tekniknya, sehingga tepat sasaran, akurat dan efisien.

  2. Comment:moga kg keleru, kalo ban yg cefet mulus biyasanya cocok untuk jalan basah ato musim ujan, contohnya merk ep de er dan belek seton, Tafi kalo mau yg keras atau agak lambat mulus/botak mya, pilihan akan ke irc ataw misell, karna kompon nya keras sehingga cocok di musim kering, tafi bila dipakay dimusim basah/hujan mk siyap2 licin dan susah ngebutnya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here