iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkkk……tahukah sampeyan ban adalah karet bundar ?? (haiyahh artikel model opo ikiii ? :mrgreen: ) . Sejak dulu pasti demikian dan semua sudah tahu itu. Tanpa karet bundar dijamin sampeyan tidak bakal bisa nunggang motor. Sampeyan bayangin aja kalau ban diganti menjadi kotak pasti iso jenggot sariawan tenan cak. Itulah kenapa ban merupakan komponen vital dalam sebuah kendaraan. Komponen yang ternyata jika diotak-atik, sumbangsih terhadap kinerja engine jadi lebih maksimal. Nggak heran lewat pengembangan, Ban ini diklaim bisa menghemat BBM, ah mosokkkk ????

Traksi adalah nomer satu, yess kuwi betul pakde. Namun Kebutuhan akan kendaraan bermotor yang ramah lingkungan dan hemat energi sudah menjadi satu hal yang tidak bisa kita hindari lagi. Termasuk ban yang merupakan salah satu komponen dalam kendaraan bermotor, juga harus bisa berkontribusi untuk menghemat konsumsi bahan bakar. Nahhh….bagian ini menarik, koq iso ban bikin hemat BBM? apa kuncinya dan ban apa yang menawarkan kelebihan bisa menghemat BBM ?

iklan iwb iklan iwb

Ternyata ban FDR cak. Lewat pengembangan bertahun-tahun, konon FDR sukses menciptakan racikan kompon khusus yang diberi nama eco smart tire (EST) yang berhasil menghasilkan ban dengan hambatan gelinding rendah sehingga bisa membuat motor hemat bahan bakar minyak. Terus pertanyaannya….” Apakah penghematan BBM ini sama untuk semua motor?” …..

Bisa dongggg….selama bisa menggunakan FDR aman. Kecuali sampeyan nunggang traktor, lupakan cak. Tapi tentu hasilnya bervariasi karena ada banyak hal yang mempengaruhi konsumsi bahan bakar, seperti gaya mengemudi, kondisi motor dan kondisi jalan. Misalnya, sampeyan nunggang motor pecicilan sabet kiri kanan….hanya keajaiban yang membuat motor sampeyan irit. Atau melewati jalan yang macet sudah tentu akan lebih boros BBM dibanding pengendara motor yang melewati jalan yang lancar. Pertanyaannya lagi…apakah gelinding rendah akan membuat traksi berkurang alias licin ??

Dari hasil pengujian menunjukkan bahwa ban EST tetap memiliki daya cengkram yang baik. FDR mengetes langsung menggunakan motor untuk membandingkan jarak pengereman antara ban regular dan ban EST. Hasil pengujian tersebut menunjukkan bahwa ban EST memiliki daya cengkeram yang baik, dimana jarak pengereman 2% lebih pendek dibanding ban regular. HHmm…menarik tenan ki. Koq bisa ya, mengapa ban EST memiliki hambatan gelinding rendah tapi tetap memiliki daya cengekeram yang baik saat pengereman? dari sini IWB harus milin kumis berkali-kali. Opo jawabannya jal…..

Jadi gini pakde….hambatan gelinding dan pengereman adalah dua hal yang berbeda. Hambatan gelinding itu dilihat saat ban bergerak sementara untuk pengereman, ban yang tadinya bergerak dibuat berhenti dan mencengekram permukaan jalan. Racikan teknologi material ban EST dirancang untuk tetap memiliki daya cengkeram yang baik. Oalahh ngono to. Kayaknya dari komponnya neh. Terus…apakah klaim hemat BBM sudah teruji ??

Tentu saja sudah cak. Ban EST sudah melalui beberapa pengujian baik internal maupun eksternal dan terbukti bisa menghemat konsumsi bahan bakar. Salah satu pengujian eksternal yang dilakukan adalah dengan Fakultas Teknik Universitas Indonesia. Pengujian tersebut menggunakan metode pengujian full to full. Hasilnya, ban FDR dengan teknologi EST bisa menghemat bahan bakar hingga 7,1%. “Apa yang dimaksud dengan pengujian full to full?” …

Pengujian full to full itu membandingkan konsumsi BBM motor yang menggunakan ban regular dan ban EST. Tangki BBM diisi penuh lalu motor dijalankan dan kecepatan yang sama. Kemudian dilihat berapa banyak BBM yang berkurang antara ban regular dan ban EST. Wisss mulai kena racun ki asli, celengan obah-obah mulai tersedot. Yang tadinya mata ngantuk mulai makin melek. Dan pertanyaan lanjutanpun timbul….” Teknologi EST ini ada di ban FDR apa saja?”…

FDR sudah mengeluarkan dua ban harian yang bisa menghemat bahan bakar, yaitu Facio EST dan Sport XR Evo EST. Facio EST tersedia dalam ukuran 80/90-14 TL &90/90-14 TL dan Sport XR Evo tersedia dalam ukuran 80/80-14 TL dan 90/80-14 TL. So..sampeyan sudah bisa membeli kedua ban tersebut di toko-toko dan bengkel. Waaaahhhh……sayang buat motorsport belum ada kieee. Masih matic cak rata-rata. Beruntunglah buat sampeyan pengguna matic. Semoga saja dimasa depan lahir juga untuk motorsport, iyo ora cak….

Last….pengembangan konsep eco product ini sudah dimulai dari 2012. FDR bekerjasama dengan beberapa perguruan tinggi dalam lomba irit bahan bakar se-Asia, Shell Eco-Marathon. Sejak saat itu FDR selalu mendukung tim-tim Indonesia yang berlaga di kompetisi tersebut bahkan tahun ini tim Indonesia yang menggunakan ban prototype FDR bisa lanjut bersaing di tingkat internasional, yaitu Driver’s World Championship. Tidak hanya itu, sejak 2016 FDR mendukung Kontes Mobil Hemat Energi yang merupakan kejuaraan nasional antar perguruan tinggi se-Indonesia. Dari kompetisi tersebut, FDR sudah memperkenalkan dua ban prototype hemat energy. Seperti apa ban yang kita maksud? intip beberapa fotonya dibawah ini…..gazzz wissss (iwb)

Advertisements

31 COMMENTS

  1. Ini Ban yg gak rata cak asli brenjal brenjul… Ane ganti sepasang depan belakang skrg nyesel pake ban ini… Ga recommended kalo saya terbilang gampang oleng klo pas lewat sambungan tengah jalan

  2. Pernah coba ban FDR pakai corak daun.. kapok…
    Ketika hujan, air dan pasir sampai kemana mana…
    Nggak percaya? Buktikan sendiri

  3. FDR bagusnya d jalan Kering. Ketemu Becekan Auto Licin.. Kapok saya dan FDR jg cepet Habis komponnya.. makanya setelah Mencoba” dri FDR,IRC, saya menemukan yg bagus yaitu Zeneos, cuma susah nyarinya klo bukan d kota besar. zeneos Mantap Kering hujan, tp masih ttp cepet habis Komponnya tp ga secepat FDR.

    • Saya kok kebalikannya ya bro? FDR lebih baik di kering drpd zeneos. Basah sama jeleknya. Zeneos gampang benjol (3x ganti tetap penyakitnya sama). FDR kelemahannya cepat habis, zeneos belum 75% udah benjol. Kesimpulannya FDR lebih memuaskan dibanding zeneos.

    • Ngelindur lu cung..? Picek ma deprot kali cung.. Deprot br 5 hari dijual lg ga memuaskan, bisa ga ya di bikin artikel..?? Parabeh gimana dong..?

  4. Hayahhh digelondorin wes ngirit…
    ..jika para biker ketemu jalan turunan matikan mesin sejenak dan dorong perlahan motor anda biarkar motor berjalan menuruni turunan dengan keadaan engine off..dijamin lebih irit dr kebanyakan biker mainstream cakkkk..
    ..begini baru yg namany eco riding caahhhhh ..
    ..

    • Case di mobil saya, ecopia vs continental comfort contact, saya akuin pake ecopia tarikan emang sedikit berasa lebih enteng(mgkin outputnya di bbm jd lebih irit) handling sedikit lebih enak dan enteng di jalan kering, level kebisingan lbh rendah.. tp ternyata, utk kondisi jalan rusak, ujan2an (aplg di tol), sm keawetan ban msh lebih baik continental CC.. itungannya malah dengan harga continental cc sdkt lebih mahal, trus mungkin bbm jd agak lebih boros tp umur pemakaian dan bbrp point lain bisa lebih unggul.. jd tgl masalah sisi ekonomisnya dr sudut pandang mana..

  5. kalau berdasar pengalaman pakai ban mobil yg nama bannya ada Eco Eco -an performanya jauh berbeda dengan ban yg non Eco.
    takutnya di motor juga sama saja.

  6. dari dulu..sampai sekarang?? cm ban federal bawaan mbit yg laris manis dan pas buat kocek cetek!! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ yg mantap ngegrip,anti oleng,anti selip! emak2 saja berani miring” bawanya smp ky markes!! πŸ˜‚πŸ˜‚ soal ban bisa ngirit bbm itu kgk masuk diakal…itu buat gw lho ya?? irit enggaknya tergantung kita yg pake motor..klu asal betot aja..yg jelas borros..tp klu jln paling mentok 40km/h jelas irit lah..pa lg klu ada jalan turunan..sambil dimatiin motornya! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    • Bukan gt, maksudte mas iwan iku yg boros jd sdikit irit, yg ud irit tambah lbh irit lg sedikit, ngono lho, rha mudeng brati sampean. Klo mau irit2an ga ada yg bs ngalahin irit metode nggonceng motore kancamu, wes rumus pualing irit iku , non cost at all

  7. Utk sementara blm tertarik lek.
    Cuma selisih 7,1% soale.
    Cm selisish beberapa tetes.
    Coba bikin irit 50%.
    Wooohhh langsung sak indonesia pake semua.
    Wkwkwkwkwkwk

  8. Pasang di mbeat agak licin pas ujan menurut saya,
    Pasang di pario malah ga stabil prasaan

    Paling enak ya cuma FDR sport XR evo

    Kelemahannya cuma cepet abis Dan untuk depan pasti kalo mulai abis benjol2

  9. pengguna setia FDR Evo XR hadir
    harga mahalan dikit tapi ….
    memuaskan di kering, mantap di basah dan tikungan, yg penting bukan untuk trek2an karena bukan soft compound

    pernah pake michelin cuman enak buat trek2an, pas hujan gerimis jatuh

    pernah juga IRC dan swallow nggak seenak FDR Evo XR

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here