iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Situasi Jepang yang cenderung mendung tidak membuat IWB melepaskan mata guna menikmati jalanan kota Tokyo yang sepi. Kendaraan terus melipir menuju arah bandara. Ya….ini adalah hari terakhir di Jepang cak. Setelah beberapa hari kita berubah seperti orang Jepang. Makan telur mentah, daun-daunan…ikan-ikanan dan akhirnya kita akan kembali menikmati nasi pecel atau uduk. Wihhh semangat cak. Dilalah lamunan IWB buyar oleh raungan suara knalpot racing 4 silinder yang menggema diseantero jalan. Empuk tapi kencang. Lhooo koq bisa?? ini legal atau ilegal???

Nggak beberapa lama melintas didepan mata sosok Kawasaki Ninja ZX10R warna ijo. Weeihh jebule motornya Jonathan Rea. Karena penasaran IWB akhirnya bertanya pada Anubis (sebut saja demikian) yang menjadi guide kita dan sudah bertahun-tahun tinggal di Jepang. Pria berusia 20 tahun yang juga suka motor asal Banyuwangi ini menjawab lugas….

iklan iwb iklan iwb

” Boleh mz, knalpot racing boleh di Jepang. Nggak hanya untuk sirkuit tapi dijalan umum juga boleh..” serunya membuat IWB mengerutkan dahi. “ Tapi suaranya kencang juga euy, emang nggak ada aturan dengan desibel suara ya disini ? “ uber IWB penasaran….

Ohh ada, kalau itu ada. Tapi pemerintah langsung mengatur dari produsennya. Jadi desibel suara produk yang dirilis di pasar sudah diverifikasi oleh pengatur regulasi. Artinya ketika produk sudah dipasarkan dan digunakan bikers statusnya legal. Biker nggak dipusingin dengan razia lagi mz….

” Knalpot racing untuk jalanan dan sudah dianggap legal dijual…”
” Motor moge yang digunakan bikers Jepang, mayoritas pakai knalpot racing….”

” Disini juga ada undang-undang modifikasi dan itu diperbolehkan. So…di Jepang razia polisi hanya membidik pengendara yang menggunakan alkohol. Bukan SIM atau knalpot tapi lebih spesifik membidik alkohol. Kalau kena razia gara-gara alkohol poin tilang besar bisa sampai 3 poin. Padahal kita hanya punya 6 poin dalam setahun, bayangin saja beratnya...” tutup doi membuat IWB manggut-manggut. Weladalahhh, ngono to cak…

Last…keterangan diatas membuat mata kita melek bahwa di Jepang ternyata tidak seketat tanah air soal knalpot racing. Sekelas negara maju seperti Jepang yang super ketat untuk segala tindakan ternyata masih memberikan ruang untuk modifikasi. Sementara ditanah air, mau desibel suara lembut kadang tetap kena garuk karena pasal yang digunakan adalah standararisasi komponen. Motor yang sudah mengalami modifikasi bisa dijerat hukum alias kena tilang. Yah, memang beda negara beda aturan cak. Tapi sebenarnya boleh juga tuh dicontoh soal legalitas knalpot racing. Artinya setiap produk yang akan dirilis kudu melalui tes disibel lalu mendapatkan sertifikat dari kepolisian. So….knalpot tersebut terjamin legalitasnya ketika kita gunakan dijalanan. Razia aman…kuwi harapannya. Knalpot racing ? nggak nyangka halal di Jepang euy…..(iwb)

Bonus foto dikit cak

Kalau di Indonesia nunggang ini aja keren 

Advertisements

36 COMMENTS

    • Mantab, Yamaha menjadi produk global terlaris di eropa dan dunia, honda yg laris hanya skutik entri level ( kelas motor murah banget )yaitu beat110 dan sh125 , dengan ini sekaligus mengukuhkan image eksklusif Yamaha sebagai Pionir roda 2 dari jepang dan mampu bersaing dengan merk BMW dipasar global.

    • Pinteran cak iwb yg di tulis cuma kelas skutik heheheh di pasar italy saja dan kategory skutik secara umum, mengutip dari situs resmi eropa yamaha masih menjadi raja motor dieropa (benua eropa) dan bersaing bersama BMW, honda di eropa hanya fokus jualan motor murah seperti beat dan spacy helm in

    • Sya jg mikir gitu, knpa di Indonesia kl ga boleh knalpot racing masih banyak pabrik mroduksi? Harusnya antara produsen-kementrian terkait-polisi harus sudah satu visi dong. Utk ban cacing juga, knpa pabrik boleh produksi ban spti itu? Trus dipolisi kena tilang deh. Kan anehh

  1. disana Otaknya Waras cak.. disini 80% ga waras. di kasih kebebasan malah kebablasan. Udh ada Knalpot yg aftermarket asli malah Beli yg KW dan ada lgi yg pake knalpot Brong. Disana jg Modifikasi Pakai Nalar, Moge ya Bannya Gede, Part” ga ada yg di copot”, klo ga ada fender belakang ttp pake Tail Tidy.. disini berasa Motogp spakbor dicopot Plat nomor d taro deket suspensi belakang sampe Ga Keliatan. bodoh ga tuh kebanyakan rider indonesia? Spion di copot, bagian” motor d copot biar ringan katanya. Ga waras emang mayoritas Biker indonesia… Miris. mau kayak Jepang biar knalpot racing halal jangan harap dah.

  2. Aturan di negara kita masih abu2 cak.. bahkan mungkin motor honda pake knalpot ori nya yamaha bisa kena tilang dengan alasan bukan standart motornya…
    Mau gimana² tetep susah kalau oknum petugas niat nya emang cari² kesalahan..
    Aturan desibel di negara kita sebenernya udh jelas batasannya, tp balik ke petugas lalu lintasnya yang ogah ribet jadinya di pukul rata aja, asal racing tilang,ga peduli masih masuk standart aturan atau ngga,kalaupun kita nyolot mereka berkelit dengan alasan knalpot bukan standart pabrikan… pffft..

  3. Nah itu,, langsung tertuju ke produsennya, jadi saat digunakan dijalan, statusnya udah legal..
    Klo perlu buat knalpot yg DB Killer nya permanen, g bs dilepas, jd secara tampilan gpp g standar, tp suara ttp adem.
    Trs knalpot yg tanpa DB killer/bs dilepas, otomatis hanya digunakan dilingkup sirkuit saja, produsen g boleh jual keluar/masyarakat umum.

  4. disanan jalananya gak debu ya lek, bersih banget…….beda ama dimari
    apa karena faktor disana lebih adem ya…..

    • Disana sebagian besar lahan udah aspal dan beton, makanya gk ada debu. Dimari kiri kanan jalan tanah, ya jelas berdebu. Gk ada hubungannya adem atau kagak, disini mau dipuncak juga kalo berangin debu kemana-mana

  5. Nie semue krn, anak alay yg bobok knalpot yg suranya kayak…
    Getek nelayan udang rebon di pesisir .. dot dot.dot dot dot dot… Puyeng dengarnya

  6. Kang Iwan, punten Slurd…
    Di Jepang ada knalpot Resing Mbeerrr… Gledek gak… Atau Mberrr… Petir…???
    Serius nanya…???!
    #SalamSantuy.

  7. Sebenarnya pemerintah indonesia bisa saja memverifikasi kenalpot racing atau mungki produsen knalpot meminta verifikasi regulasi agar layak pakai di jalan umum. Mungkin tidak sulit bagi produsen yang telah mempunyai nama besar dan membirikan sampel suara diberbagai motor agar bisa mengukur DB sesuai peraturan.

  8. Haiyyaaa…ouwlang jepang pemelintahannya pemelintahannya emang kueleen maaa. Owe suka semua tentang jepang mulai dr bdaya.otomotip. anime .tatakota .kebersihan lgkungan sampe…..pun owwe suka waaa
    Jepang eman pancen oyes haiyyaaa

  9. Andaikan aturan ini diaplikasikan jg ke indonesia, pasti keren, gk akan ada lagi bacot2an ama petugas dijalan, karna yg disasar/yg ditertibkan emg produsennya, nah klo ini RUU nya dirancang sma dpr baru mantab dh

  10. ya jelas lah kang di jepang motor ga kek di indonesia populasinya…

    di indonesia yg sering razia aja populasi knalpot AM banyak banget aplg yg 1 silinder itu pada ga ngotak semua… segala beat varia lah apalah dipakaikan knalpot AM..

    dijepang boleh krna motor jg g banyak dan yg pke jga motor gede

  11. Gak usah mencontoh peraturan yang seperti itu di indonesia, nanti pada pasang knalpot racing semua jadi berisik trus standar emisi juga berubah disana sudah canggih pake kamera cctv di setiap sudut jalan kalo di indonesia pake motor di dalam kota aja kadang gak ketilang, apalagi kalo knalpot racing legal nanti pada alay di jalan pake knalpot racing semua

  12. Aturan jelas, pemerintah bikin regulasi produsen beri pendapatan kenegara itu ciri ciri negara maju. Kalau negara maju mundur yah gini aturan dibuat,produsen sesuaikan regulasi eh tau taunya mendengar bukan pakai alat standar malah pakai telinga polos.beberapa teman saya pernah kena tilang akibat knalpot,padahal knalpotnya tersertifikasi….

  13. Setuju kang harusnya bukan konsumen tapi dari produsen sudah di atur, kalo perlu ada label SNI.. kayak helm, petugas di lapangan juga gak bakal ribet

  14. Sya jg mikir gitu, knpa di Indonesia kl ga boleh knalpot racing masih banyak pabrik mroduksi? Harusnya antara produsen-kementrian terkait-polisi harus sudah satu visi dong. Utk ban cacing juga, knpa pabrik boleh produksi ban spti itu? Trus dipolisi kena tilang deh. Kan anehh

  15. iya di jepang apa-apa ada pabriknya sob dan pabriknya pabrik beneran, ngatur regulasinya gampang. di indo itung aja ada berapa banyak bengkel bobok knalpot, knalpot homeproduction, knalpot kw dsb. semoga ngeliatnya jangan dari 1 sisi aja ya sob

  16. Motor emang harus berisik jalanan emang harus berisik biar pengendara lain jd lebih waspada biar para pejalan kaki extra hati hati krn dengar motor berisik jd nyebrang atau jalan lebih waspada walaupun motor masih jauh tp udah kedengeran suaranya, krn indera pendengaran lah yg pertama direspon otak, lha kalau motor senyap jalan cepet atau lambat ga ketahuan tiba tiba ada orang atau bocah nyeberang jalan tau tau braaaakkkkkkk….spion satu ditilang,tutup pentil ga std ditilang,ga nyalain lampu ditilang pdhl krn lupa wajar manusia,atau lampu rusak.lupa bayar pajak ditilang,bukan ga mau bayar tp buat kbutuhan sehari hari ajah kurang,ko semua semua ditilang padahal yg paling penting itu soal kendaraan adalah dicegah untuk tidak kecelakaan…lha semua itu probabilitasnya untuk menimbulkan kecelakaan sangat kecil alias ga ada,tp ditilang tilang terus,sedangkan rem blong ga dicek pas razia,padahal rem blong sangat besar penyebab kecelakaan,….kalau mau tegas ke atas dulu baru kebawah, terapin peraturan ke produsen dulu biar rakyat kecil ga jd korban.dijalanan itu yang utama safety first bukan masalah standar atau ga standar

  17. Bisa….. Kalau mau hehe. Kudu dibuat regulasi langsung buat produsen. Bikin uji sertifikasi. Bikin edukasi jgn beli knalpot non sertifikasi. Bisa buat nambah pemasukan pemerintah jg dari biaya sertifikasi. Efisien dr operasional gak butuh rajia2 gak penting. Boros & menyuburkan pungli. Andai pemerintah kita cerdas

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here