iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk…..selalu menarik menggali informasi tentang apa saja dari negeri Jepang. Kultur berbeda dengan aturan super ketat membuat negeri ini memang master soal apapun. Baik keamanan, teknologi hingga kesejahteraan warganya. Kendati terkesan kaku khususnya bagi kita, tapi sebenarnya semua memang ada tujuannya yakni untuk kebaikan. Tapi tetap saja, mendengar biaya cari SIM di negeri matahari terbit sukses membuat IWB bengong bin ngowoh. Kenthirrrrrrrr, jiannn muahalllll bin larang cakkkk. Lhooo emange piroooo ???

Sebut saja cak Anubis, pemuda asal Banyuwangi yang bekerja di Jepang cukup lama. Diusianya yang baru 20 tahun, doi sudah memiliki jam terbang luar biasa karena juga pernah bekerja di pabrik Ferrrari Jepang. Namun karena tidak kuat dengan ritme kerja yang kayak kuda membuatnya menyerah…” Hanya 8 bulan mz, ora kuat. Capeknya luar biasa….” serunya. “ Emang gajine piro cak ? ” tanya IWB penasaran. ” Rata-rata sih memang besar, tapi ya itu tadi….kayak nggak ada istirahatnya..” cetusnya sambil menyebut sebuah nominal Yen yang membuat IWB bengong. Kenapa ?

Saat IWB kalkulasi ke rupiah jatuhnya gaji doi sekitar 60 jutaan perbulan. Gileee iki kalau di Indonesia wis gaji direktur atau setidaknya Operasional Manager pakdeeee. Weleh-weleh. ” Tapi memang harus tetap kontrol mz, di Jepang serba mahal jadi gaji segitu tetap ludes kalau kita nggak pintar nyimpan uang…” tukasnya. Anubis adalah salah satu contoh pemuda tanah air yang luar biasa cak. Doi berangkat dari Banyuwangi dengan satu tekad…bekerja! dan kali ini doi menjadi guide rombongan kita untuk mengantarkan kebeberapa lokasi terkenal Jepang, Judule jalan-jalan pakdee….

iklan iwb
iklan iwb
iklan iwb

” Btw….sampeyan sudah punya SIM Jepang dong cak….” celetuk IWB penasaran mengingat doi sekarang menjadi sopir freelance di Tour and Travel Keihin Jepang. ” Pasti mz, untungnya saya hanya ditest 2 kali. Padahal rata-rata cari SIM di sini bisa balik 10 kali saking sulitnya. SIM saya sistem transfer dari Indonesia tapi tetap dites ulang. SIM Indonesia nggak berlaku disini jadi harus tetap melalui serangkaian tes. Sulit banget tes disini, benar-benar ketat. Buka kopling nggak halus saja langsung gagal (MT). Saya milih Manual karena kalau SIM Manual bisa menggunakan dua mobil sekaligus yakni MT dan AT…” celotehnya membuat IWB manggut-manggut. Oalaahhh ngono toooo…

Lha kalau biayanya berapa cak cari SIM disini..?” uber IWB lagi. Disitulah doi menyebut sebuah nominal Yen yang membuat dengkul gemetar. Lha piyee cak, saat IWB konversi kerupiah jatuhnya 30 juta rupiahhhhhhhh..” Hahhhh 30 jutaa cakkkk, mahalll benerrrrr. Seriusss pakdeeee…? ” samber IWB. ” Iya mz, memang segitu. Mahal ya (tertawa). Tapi saya untungnya SIM transfer. Jika sudah punya SIM dari asal negara habisnya cuma 2 jutaan rupiah. Kalau dari nol 30 jutaan tadi, bayangin aja nyesek…” seru doi sambil tersenyum. Juangkrikkkk rekkk, buat SIM koq 30 yuto. Wis dapat 1 unit Honda PCX 150, ugal-ugalan tenan !!

” SIM mobil disini sudah bisa untuk nyetir motor kecil yakni 50cc. Kalau motor besar harus mencari SIM lagi. Satu catatan penting disini SIM motor ada beberapa jenis. Kita nggak boleh bonceng kalau SIM Motor reguler karena jika bonceng kita harus cari SIM lagi. Karena ada SIM motor khusus untuk membonceng. Jadi dibedakan mz..” tukasnya lagi. Byuhhh jlimet tenan. Nggak heran tingkat kecelakaan di Jepang sangat kecil. Selain populasi kendaraan yang memang sedikit, jebule surat ijin mengemudi wae bikin orang mati berdiri. Wis ketat mahal lageee….

Kita ada 6 poin tilang. Poin ini berlaku setahun. Jadi kalau kita kena tilang akan gugur poinnya setelah setahun. Dari sana poin akan nge-reset sendiri. Jika 6 poin sudah terlampaui dalam setahun SIM akan dicabut dan carinya kembali susah banget sebab ada track record. Yang unik mz, di Jepang nggak ada operasi kelengkapan surat-surat seperti SIM dan STNK. Nyaris nggak pernah nemu. Razia biasanya hanya fokus pada pengendara yang mengkomsumsi alcohol. Disini SIM juga berfungsi sebagai KTP. Di Jepang nggak ada KTP, jadi semua profil dan identitas warganya menggunakan SIM. Kalau kita bagus dan track record bersih level SIM akan naik dan jika terus terpelihara dengan SIM kita bisa mendapatkan banyak fasilitas seperti diskon barang dll...” tutupnya. Ealahhhhh ngono tooo…

Last…itulah sekelumit SIM di Jepang. Negara maju yang begitu ketat untuk mengeluarkan SIM. Lupakan makelar karena disana tidak ada cak. Btw, artikel ini hanya pemanasan karena akan banyak informasi berguna akan IWB share kesampeyan perihal perbedaan Jepang-Indonesia. So…SIM di Jepang ? ediannnn mahal rekkkkk. Wissss iso kukut tenan gaji kita hanya itu SIM pakdeeeee….(iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

39 COMMENTS

    • Sebenarnya murah iku Lek..hanya karena dikonversi dg Rupiah makanya jadi muahal wkwkwk..tarok deh disini setinggi tingginya seharga 3 juta..tapi dah gak bikin ktp.. kartu bpjs..kartu npwp..kartu asuransi..dan kartu identitas macam2 lagi..cukup dg 1 kartu yow murah iku Lek…
      Pendapatan mereka ( dalam nilai rupiah ) juga tinggi.
      Yang muahal d jepang itu ya tanah dan pajak hidup.. persis dg hankook ataupun taiwan

    • Murah iku Cak..itu karena dikonverrsi ke rupiah makanya muahal… Ya sama dg gaji tadi ,60 jta rupiah d sana ya mirip2 6-7 jt disini.
      Yang muahal dsana adalah Pajax hidup..

    • Kalo di sini punya sim tetep aja ngelanggar,di tilang ngakunya punya sodara polisi,terus ngapain bikin sim ?

  1. Kalau sim sudah dicabut akibat mencelakakan orang,susah buat cari lagi.Terutama buat sopir truk.
    Pengalaman saya di Fukushima pernah jatuh sendiri terpeleset salju pas jalan kaki dijalan raya..kebetulan pas ada truk wing box dr arah depan
    ( Walau lalu lintas kendaraan di Jepang jalan sebelah kiri,tp untuk pejalan kaki malah di jalur kanan ).Itu sopir berhenti,nolongin saya sambil minta maaf..kalau efek angin truk nya membuat saya jadi jatuh.

    • Iya makanya pada ati2 bgt sama “SIM” nya
      Karena dapetin repot, mahal, kalo kenapa2 makin repot buat bikin lagi
      Pantes kalo nonton di live cam, tengah malampun yg udah sepi bgt, mereka tetep patuh sama lampu merah
      G kaya di sini, mau siang bolong juga ngeloyor kalo emang bisa…
      Apes ketilang juga g knapa2 ma SIMnya…boro2 SIM dicabut, tilang aj masi bisa batal kalo ketemu oknum ya suja “disuapin”..hahaha

      • Liat chanel yutub, pengalaman yg tinggal di sono, taruh2 tas, iphone, dll di meja restoran, ditinggal2 juga aman…dompet hilang bisa balik..mental nya emang kebanyakan bagus
        G kaya di mari, kemarin ad ketiduran di angkot, bebrapa jam kmudian baru sadar dompet ilang gara2 dpt notif CC dipake transaksi ma malingnya

        Kalo segelintir oknum si logikanya ad, tp kalo balik ke topik urusan SIM bisa nembak dll kan susah buat g ketahuan..korupsi yg g mungkin dilakuin sendiri, mungkin g ad di sana

    • Ya krn bikin sim susah dan mahal, pajak mahal, perawatan mahal, gak bisa buat musim salju dll wkwkkw
      Udah kerja kayak kuda, di tambah lagi bikin sim susah bener. Pantes banyak bunuh diri disana (bukan krn sim loh)

    • Jakarta trotoar di lebarin 4-6 meter buat manjain pejalan kaki.. bikin macet pas penataannya… di bilang Gabener.. sakit….

  2. nah itu baru smart sim.. udh plus jd KTP & track record pelanggaran ada.. SIM bersih dr pelanggaran, bs dpt diskonan belanja..

    • Dibanyak negara emang sistimnya dari dulu kek gitu..bikin ktp cukup dikantor polisi..dan ktp berfungsi dg banyak kegunaan..kaga multi birokrasi berbelit belit kek dimari .

  3. kerenan negeri plus enam dua…bikin sim bisa nyogok… nabrak orang bisa ngumpat yg ditabrak…trotoar hajar bae…pejalan kaki sikat bae…..nyetir sambil baca wa…lampu merah serasa ijo….oprasi pajek motor yg telat…jepang mah kalah ruwet ama plus enam dua…wkwkwk

    • Itulah yg bikin gw betah di Indonesia. Negeri ini punya banyak cerita yg tidak di miliki negeri lain. Klo negeri lain hidupnya membosankan serba tertib dan teratur akhirnya pusing kepala sendiri dan bunuh diri

  4. Dijepang Ga ada KTP, krna identitas ud gabung sama SIM?,
    Buat bikin SIM kudu siapin 30jt/org ya kang?,

    Pertnyaanya adalah apakah di Jepang Kartu Pengenal identitas itu wajib dimiliki setiap warga, layaknya KTP dsni?,

    Kl iya, wihhh kasian amat pd suruh bkin seharga 30jt dulu yg ga jaminan 1 atau 2 kali lgsg berhasil,
    Nah kl ga wajib nti repot jg buat identifikasi seseorang jika trjadi sesuatu,

    Di Indo sebaiknya jgn nerapin kya gtu,
    hrsnya di balik, KTP yg wajib, nah nti di dlm Chip E-KTP itu yg bs dmasukin semua data “Kartu”, baik SIM, BPJS, NPWP dll,

    Hemat anggaran bnyk tuh krna pengurangan Bahan,

  5. nah iki. yg patut dicermati adalah sistem poin tilangnya itu. harusnya di Indonesia jg bisa diberlakukan. tiap tilang kena minus poin, trs kalo poin habis sim nya dicabut. sim di sini kan ((katanya)) sudah elektronik, jd harusnya bs buat nyimpan data pelanggaran. polisi tinggal dibekali readernya saja.

    tp apa daya, pengembangan e-sim yg baru malah penekanannya di fitur sebagai alat pembayaran. konyol memang.

  6. Sama yg kutau, kalo mau beli mobil juga punya keterangan jelas tu mobil bakal ditaruh mana mas…tersedia tempat parkir yg jelas dan tersertifikasi
    G bs cuma bilang “saya taruh di rumah”
    Kalo ga dealer g mau

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here