iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Ngeriiii cakkk…kayaknya para kompetitor Yamaha kali ini harus bener-bener siap siaga terhadap gempuran pabrikan garputala. Sebab dari Trawangan sementara, IWB menemukan Yamaha tidak mau nanggung terhadap performa engine trailnya. Setidaknya dari beberapa kumpulan informasi yang bertebaran ternyata motor trail Yamaha terbaru yang diduga mengusung kode B3M menggunakan mesin dengan konfigurasi VVA (Valve Variable Actuation) identik dengan R15VVA. Gileeee cakkkk…

Sepertinya Yamaha akan menggempur pasar penggaruk tanah dengan mesin yang powerfull. Analisa ini berdasarkan terawangan dan update terbaru di mana IWB menemukan 1-2 buah petunjuk yang mengarah pada penggunaan silinder head yang begitu identik dengan komponen R15VVA. Tentu saja bocoran ini sangat menggembirakan mengingat kompetisi di kelas penggaruk tanah 150cc masih dihuni dengan konfigurasi mesin SOHC 1 silinder dua katup…

Intip saja Kawasaki KLX 150 serta Honda CRF 150L. Kedua motor ini mengandalkan mesin Single cam 2 valve. Sementara Yamaha disinyalir akan menggebrak pasar dengan konfigurasi mesin yang lebih maju yakni 1 silinder SOHC 4 valve. Strategi dan keputusan tepat Karena untuk menggempur pasar Yamaha memang harus melakukan diferensiasi dari para kompetitornya. Selain itu dengan menggunakan basis mesin yang sudah eksis akan memudahkan serta menekan cost produksi. Penting cak….karena jika Yamaha menggunakan new engine mereka harus investasi jig dan peralatan yang cukup besar. So… mengoptimalkan mesin yang sudah ada merupakan tindakan brilian supaya produksi lebih efisien namun efektif…

iklan iwb

Jika analisa dan terawangan ini terbukti artinya Yamaha sukses membuat lima produk dengan mesin yang sama yakni Yamaha Vixion-R, R15VVA, MX King, MT15 dan kedepan adalah trail WR155. Dari sisi biker, dengan basis mesin sama akan membuat kita lebih leluasa jika ingin oprek mesin ataupun dari sisi ketersediaan spare part. Lawong part racing sudah bertebaran…iyo ora. Btw walau basis engine identik, satu poin yang berbeda pada B3M adalah karakter. Motor trail WR-155 diduga memiliki mapping torqy dibandingkan R15VVA. Jika R15VVA fokus pada kecepatan puncak, maka WR155 rumornya bakal di tuning lebih ke torsi atau akselerasi. Yesss….beda karakter. Apakah ini artinya new WR155 akan dibekali fitur assist and slipper clutch? terbuka pakdeee…

Mengacu dari terawangan di atas maka tidak berlebihan jika sepertinya calon trail Yamaha ini akan memiliki power paling besar di kelasnya. Dengan mesin yang sudah dibekali konfigurasi Valve variabel Actuation maka pabrikan bisa mengatur efisiensi pada low RPM namun beringas pada high RPM. Apalagi secara kubikasi dan kapasitas mesin WR155 juga lebih besar dibandingkan dengan para kompetitornya yang masih bermain di angka 150 cc. Selain urusan mesin, IWB juga menemukan geliat trial produksi tromol belakang B3M. Tapi jangan salah model drum-nya tidak seperti motor kebanyakan karena ukurannya cukup besar khas tromol motor trail. Analisa sementara Yamaha akan mengeluarkan dua varian sekaligus untuk trail mereka yakni versi tromol dan double diskbrake. Makin menarik ki cak…

Last….. kemiripan bentuk silinder head B3M dengan BK6 (R15VVA) memberikan angin segar bagi para crosser pecinta motor trail yang nyidam spek trail mumpuni. IWB yakin WR155 nanti memiliki tenaga minimal dikisaran 18,6PS atau tertinggi diangka 19,3PS. So…monggo bersabar cak karena semua komponen disinyalir masih dalam tahap trial. Estimasi pribadi tahun depan WR155 akan menggempur pasar tanah air dibarengi beberapa produk seperti new NMAX155, XSR155 ataupun Mio baru (Gear) dan beberapa produk lain yang sudah disiapkan Yamaha. So….trail Yamaha ? saran IWB Kawasaki dan Honda kudu siap-siap ki karena bakal powerfull cak….seruuuuu ! (iwb)

Gimana reaksi mu cakkk!
Like
Love
Haha
Wow
Sad
Angry
Advertisements

83 COMMENTS

  1. Calon nggak larissss manissss nih… layu sebelum berkembang… bakalan digebukin sama crf… ???

    • MaksudnyaTwin-spar karya Aantonio cobas diganti nama deltabox ama yahaha
      MuuuuUUUuuuuehehehe…………..

  2. spek mumpuni dari pabrikan tidak terlalu perlu kang. rata2 pemilik klx dan crf sekarang langsung pada nge-bore-up mesinnya. gampang dan murah meriah. wr155 standard? lewat… hehe

  3. Menunggu para akun BC dan kaum menang mending komen sambil muja ketek pemilik pabrik..
    Hiiihaaa

  4. Era baru trail 150… Di buka yamaha…
    Kasi mesin pendingin cairan…

    Udah trail jadul pendingin Angin sepoy…siap ” gk laku… Trai pakai radiator lah..

    Kawasaki ayo” mesin ninja 125 nya bawak ke indo… Di up jadi 150..
    Honda mesin sonic 125 di up jadi 150 mantap juga…kan Sohc juga tu..

    Suzuki hemm malas ah..

  5. Yang penting adalah Pembuktian ? nongol nanti..kira2 bakal memakan sudaranya yang mana . Dan passtinya , wajib brojolin Usd Kayaba Original ..jangan polosan aka KW kek Reject Seriesnya , SI CEREF pake Showa original lowh ?

  6. Nemplokin Kyb Kw polos di reject series ..udah naik 4 – 5 jutaan lowh ? gimana nemplokin kyb original? Wani? Sing tuku gelem? Kan kaumnya alergi dg mahal – demen yang ‘ murahan ‘ ?

  7. Yang udah numpux berdebu digudang wajib d bentuk ulang.. jika ntar masih kaga laku juga…H siap menyediakan gudang kosongnya untuk dipake secara gratizzz ?

  8. Kaumnya diiming imingi vevea dah berasa kencang ? vevea itu bukan buat kencang, tapi membuat tenaga merata dari bawah sampe atas , vevea itu kalau di H masih Semi vtech ? bandul banci istilah ndesone .
    Apapun istilah yang diberikan Y buat kaumnya..itu semua bikin kencang ? butuh E50 biar encer

  9. Maksain bgt Yamaha.. ga punya konsep..
    Semua motor dijejali mesin yg sama..

    Demi untung lebih gede.
    Mesin sama.. sasis sama..

    Yg kaya gitu bikin mandeg teknologi..

  10. Kmren fby bilang mesin vario di pke rame2, skrng yahama jga sma, gw perhatiin klo fby dn fbr membuly pasti langsung kena balesannya ga butuh waktu lama.

  11. lah wajar aja, price range masih 30 jutaan. nah itu mesin motor 36 juta sama persis sama motor 20 jutaan. ???

  12. Heleh,
    paling ntar kalo permintaan dan inden mengular, tetep yang beli cash dipersulit, ato upping price
    Begitu terjadi distrust oleh calon konsumen, baru terasa beratnya persaingan
    Tapi terserah lah
    Kalau cuma pengen mengambil keuntungan sesaat daripada membangun trust in heart kepada masyarakat

  13. Mesin radiator berbeda dengan mesin pendingin udara, mesin radiator unggul di maping torsinya lebih besar. Dari dulu Sparepart racing yamaha sangat banyak ganti Camshaft, paket bore up diasil dll
    Masa mau nyamain mesin pendingin udara sama mesin radiator, ya beda kelas lah, dasar sales honda…. xixixi

  14. goblok lu….siapa bilang murah…..bore upnya emang murah…tapi itu ECU standart CRF gak bisa baca kaya otak elu yg goblok

    mau gak mau ECU kudu pake BRT yg harganya lebih mahal lg dr bore up nya

    positif elu gak paham dan gak tau alias goblok dan asal bacot kayak taik

  15. Yamaha emang pabrikan paling memanjakan konsumen diseluruh dunia, terbukti untuk mesin sohc nya sudah 4 valve high compresion +radiator+vva, tengok honda dan kawasaki cuma 2 katup + pendingin angin sepoy-sepoy (klo pas ada angin, klo cuaca lagi panas ya memble tuh mesin krna overheat)
    dan satu lagi buat yg suka modif performa buat merk yamaha jangan ditanya lagi, part racing aftermarket nya paling banyak dipasaran, sangat beda jauh dr ngonda dan kawasaki…. Tinggal plug n play aja…misalnya sekedar untuk bore up klo motor honda itu harus ke tukang bubut, tukang las dan tukang rongsok… Kan repot banget bro ahahaha…. dan sama sekali ga aman, bukane tmbah kencang tp rusak iya…

  16. Pengamat dari mana sih bro, motor beginian lu adu ama SE itu CRF150R SE dalam keadaan stock aja tembus 22hp trus klo namanya SE perawatannya jg bukan apa apa bro patokannya HOURS asli fix nih org DUNGU ngaku pengamat aslinya sih kaga tau apa apa

Comments are closed.