iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Seremmmm cak, tampang mukanya bener-bener ngeri dan gahar untuk ukuran mesin buatan Thailand. Yesss…betul cak, inilah street Fighter terbaru buatan GPX, pabrikan negeri gajah putih yang laris manis di Thailand. Motor yang mengusung mesin 180cc dengan perangkat monoshock OEM YSS ini diracik dengan harapan untuk mengganggu pasar Yamaha. Street Fighter GPX Raptor 180 resmi dirilis untuk tantang Yamaha MT15 !!! wihhhh…

Kemarin atau tepatnya pada tanggal 19 Agustus 2019 secara resmi GP motor Thailand atau disingkat sebagai GPX resmi meluncurkan motor terbaru mereka yang disebut sebagai GPX Raptor 180. Motor ini betul-betul mengejutkan karena diracik dengan desain yang begitu gahar lewat beberapa perpaduan kombinasi desain.  Mereka seolah mengoptimalkan setiap jengkal desain dengan perpaduan yang begitu apik. Intip saja stop lamp belakang yang mengadopsi milik Kawasaki Ninja ZX10R….

iklan iwb iklan iwb

Dan semua perangkat lampu yang dicangkokkan sudah mangadopsi model LED. Nah untuk lampu stop lamp berbeda dengan Kawasaki Ninja maka pada GPX Raptor 180 sampeyan akan melihat siluet LED horizontal. Asli keren cak. Jadi kelihatan mewah banget. Sementara untuk headlamp sampeyan akan melihat dua kompartemen reflektor atas dan bawah. Lampu ini terasa manis karena memiliki bentuk Lancip ke bawah sedikit oval dipadu dengan lampu sein meruncing yang juga sudah mengadopsi model LED…

Untuk suspensi GPX Raptor 180 dibekali model Upside Down berbalut warna hitam pada outer tube. Lalu di bagian belakang atau tepatnya suspensi monoshock motor ini juga tidak kacangan. Ingin menonjolkan karakter sebagai motor made in Thailand, GPX menggandeng manufacture YSS sebagai penyuplai suspensi OEM GPX Raptor. Wihhh manteppp tenan. Dan yang paling menarik adalah bagian speedometer. Layer mengadopsi model negatif LCD yang dipadukan dengan display berwarna. Terlihat motor ini memiliki Red Line di Kisaran 10.000 RPM. Di sana kita akan menemukan beberapa informasi seperti BBM, odometer, bar RPM serta gear indikator. Lumayan keren cak. Terus piye sektor mesin?

GPX Raptor 180 dibekali mesin 1 silinder 4tak SOHC. Mesin ini memiliki kapasitas cukup besar yakni 180,8cc dengan sistem pengabut bahan bakar injeksi. Sayang tidak termonitor berapa ledakan tenaga GPX Raptor 180 karena memang tidak ada informasi mengenai Power sang kuda besi. Namun perkiraan pribadi power motor ini berada di Kisaran 18 hingga 20 PS. Berat kosong GPX Raptor 180 sekitar 135 kg dengan kapasitas tangki bahan bakar mencapai 11,5 liter.  Pada bagian kaki kaki motor ini juga memiliki ban lumayan besar yakni 110 depan dan 130 belakang model tubeless. Maknyuzzz…

Last…. GPX Raptor 180 konon diracik untuk melawan Yamaha MT 15 di Thailand. Oleh karena itu harga yang ditawarkan GPX juga lumayan terjangkau yaitu 59,500 bath atau jika kita konversi ke rupiah jatuhnya sekitar 27,5 juta…miringggg. GPX menawarkan Raptor 180 dengan 4 opsi warna yakni ungu, merah, hitam dan putih. Nah…. Seperti apa sosok JPX Raptor 180? Intip foto-fotonya dibawah ini….pilih mana dengan MT 15 cak ??? (iwb)

Advertisements

62 COMMENTS

  1. Kenapa GPX bisa bertahan ?
    Karena warga Thailand mau beli buatan lokal walau spec mesin biasa saja.

    Kenapa di Indonesia tdk bisa jual merk lokal ?
    Karena pada jass jess joss doang tp kaga beli.
    Yo wis..

  2. Keren Thailand produknya udah bisa bersaing dgn brand Jepang, pasti krn masyarakatnya mendukung. Kalo di Indonesia produk nasional pasti dicibir dan di bully habis2an, nasionalisme nol besar.

    • Sama kaya BACOD Presidennya juga asal jass jess joss doang Bacodnya nyuruh orang “Cintailah Produk dalam negeri”, tapi keluarganya malah di supply produk2 IMPOR mewah.!!!

  3. Kalau built quality kita kayak thailand mungkin laku berat, cuma dimarih kalau lokal content nya buatan china yg orang maklumlah…

  4. sayang skali merek motor lokal indonesia kurang dilirik sama pecinta roda dua indonesia… eh maaf bukan “pecinta roda dua” tapi “pecinta merek”..

  5. India, thailand, china sudah pada punya motor lokal dan laku keras.. Kita kapan ya? Mbok ya sekelas “gesit” itu di dukung penuh pemerintah, kasih tambahan modal dan insentif lainnya. Rekrut desainer top, karena orang2 kita suka desain yg eye catching.
    Masa sebesar yamaha, honda.. Orang2 kita masih bisa kasih saran, kritik, di beli lagi.. , tp giliran motor lokal yg launching yg ada cmn caci makian, dibeli juga kagak. Kasian kasian kasian

  6. Sebagai blogger otomotif besar, kang iwan, wak haji taufik dll khan bisa tuh bikin gerakan apa kek urun rembuk sama2 gimana cara memajukan industri otomotif dalam negeri, bikin dukungan ke industri lokal supaya bikin masyarakat mau mengapresiasi produk lokal, syukur2 mulai ikut beli. Bikin review yg meyakinkan tentang produk otomotif lokal, masukan ke produsen lokal tentang apa2 yg kekinian yg menjadi pembeda dari produk jepang.

  7. GPX merek lokal Thailand buatan / rakitan thailand…..laku karena rasa nasionalisme yg tinggi…seperti halnya orang India….produk lokalnya juga laku dan bisa tetap eksis….lha klo di sini di negara kite ini kalau ada produk lokal…seringnya pada mencibir….lembaga terkait juga dukungannya kelihatannya setengah setangah…..lha mengharapkan merek lokal eksis sepertinya masih butuh waktu lama……tetapi ada sedikit asa dengan lahirnya motlis GESITS…tapi dengan harga kisaran 24 jeti saya jadi pesismis lagi…coba harganya kisaran 10 jutaan….rasanya akan jadi pilihan masyarakat…..

  8. ayo…ayo….kaum pekok…dipersilahkan jilatin ketek gpx …!!! ????
    sekalian elus2 tuch mesin pemotong rumput ala boSOHCk….???

  9. Viar aja sekarang banyak yang diremehin..
    Apalagi gesit nanti pas udah dijalan
    Model gini lah.. Model nganu dsb

  10. Nah …..ini baru mongtor Street Fighter sungguhan cak
    Beda ma sebelah yg pke mesin bebek (salome)
    MuuuuUUUuuuuehehehe……..

  11. Ini 180cc bukan 150cc (masuk 13-15hp) jelas masuk akal power segitu (17-19hp) air cooled kelas standart.. tinggal liat profil cam nya gimana. Lagian kalo tune up bisa disikat 30hp ya kan (lirik crf supermoto kelas 180cc sohc 2 klep)

    Btw ane udah bisa liat dan komen di kolom komentar lg lek Iwan pakai uc browser.. thanks

  12. Harus digaris bawahi dulu mengenai produk nasional tsb bro..
    Sebagian orang tentu mikir..namanya produk nasional, betul2 semuanya nasional.
    Sementara zaman sekarang nyariss gak ada yang pure 100 persen nasional.
    Amerika japan dll sebagai produsen pun bahkan menggunakan vendor yang ada diluar negaranya.
    Rusia bahkan korit yang negara tertutuo pun masih menggunakan vendor dari luar.
    Tempe pun bukan lagi produk nasional , indomie yang nyaris 100 persen pun bungkusnya dari biji plastik imvor ?

  13. Gesit terobosan bagus ,walau aki nya impor ? hanya saja kenapa bikin model kok kaga futuristik gitu?
    Padahal disini ,roduk nasional asli ( disain2 yang kreatif dari anak bangsa ) kaga kalah loh dari negara manapun..moso bikin model jauh dari harapan? . Referensi model atau disain canggih dan futuristix sangat banyak loh yang bisa dicontoh .
    Coba disain mirip2 gegiri taiwan..atau hnd Neo..yang diambil dri model2 pabrikan besar ,dan bahkan di china sendiripun dah banyak sekarang model2 yang keren futuristix .
    Kakau belum sanggup bayar disainer mahal..referensi adalah jalan murah tow? Yang penting jangan sampe langgar paten produx lain.

  14. Kalau memang niat membuat sebuah produx nasional..jangan tanggung..gunakan sdm dan bahan baku yang diproses jadi bahan jadi secara nasional.
    Pasri susah ? bikin mesin bubut bisa..tapi besinya pasti impor juga.

  15. Gpx juga gitu kok..bukan 100 persen thai..tetap ada camvur tangan xhina didalamnya…disain emang thailand bingit. Walaupun bisa saja si fpx ini mengambil beberapa referensi menjadi sebuah wujud.

  16. Makanya zaman sekarang ini..tiap negara lebih menitik beratkan pada model lokal yang diproduksi lokal..apakah itu merk jepang..amerika israil ..afganistan..yang penting segala prosesnya dilakukan oleh lokal tsb ?

    Kalau dari negara kita sedikit contohnya ada pada beat..vario..cb150..cbr..brio ..indomi..? produk lokal dg model/disain lokal namun bisa mendunia

  17. Dari sekian banyak negara yang menonjolkan ke Lokalannya.. mungkin diantaranya rusia dan xhina yang bisa lakukan itu ?

  18. Sama kek viar,motor zhong shen dr cina yg jd motor nasional made in semarang…ini gpx ntah
    ngambil merk apa dr china nya,secara motor cina merknya bejibun…yg bilang thai hebat punya motor nasional..biasa aza kalee

  19. Dari situs checkraka-dot-com bisa dibandingkan, GPX Raptor 180 MY2019 harganya 59.500 baht atau sekitar 27,5jt rupiah… Yahama MT-15 harganya 98.500 baht atau sekitar 45,5jt rupiah… Hnoda CB 150R MY19 non-ABS harganya 99.800 baht atau sekitar 46,1jt rupiah.. yg ABS harganya 109.800 baht atau sekitar 50,8 jt rupiah… Logisnya harga juga jadi pertimbangan..

  20. Pemerintahnya yg belum mau kasih insentif bro, coba suntik dana 1T aja ke gesit, bisa semakin gesit penetrasinya.

  21. keren disainnya. Satu lagi yg saya suka, lampu deket itu harusnya di klaster yang bawa, jadi motor kelihatan nunduk dan sporty,

  22. Hehehee… Bener banget Bro!.. padahal VIAR itu kurang apa?.. Gesit itu kurang Apa?.. yuk beli produk sendiri…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here