iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com -Cakkk…Marc Marquez (Repsol Honda Team) sukses menjalani Weekend terbaiknya disirkuit Brno, Ceko dengan menggenapkan rekornya menjadi 50 Kemenangan selama berada dikelas MotoGP. Marc beberkan kunci kemenangannya di Ceko, opo kuwii ?

Meski tidak terlalu menonjol di dua Practice hari pertama, Marc Marquez sapu bersih posisi puncak pada hari kedua sejak Free Practice 3,4 Hingga Qualifiying, akhirnya ia berhasil mencuri kemenangan di Track yang dimana Ducati di Favoritkan untuk kembali bertengger di podium tertinggi. Namun berkat strategi Marc Marquez dalam mengelola Ban saat Race bisa dikatakan Top cerr cak…

Marquez memilih Compond Hard – Soft yang memang sedikit bertumpu dibagian depan dengan harapan Ban tersebut mampu bertahan hingga akhir Lap. Strategi tersebut berjalan lancarr pakdee, sudah seharusnya jika Ban Hard tidak bisa stabil diawal Lap namun bisa lebih ngegrip di Lap Lap akhir. Dan dengan opsi Ban belakang Soft Marquez juga mencoba mempush sejak awal dengan harapan bisa membuat Gap dengan Andrea Dovizioso….

Dengan hasil ini Marquez sangat senang karena mampu mengungguli Andrea Dovizioso dan memperlebar jarak Kelasemen sementara..

“Aku sangat bahagia, karena datang sebelum libur musim panas dengan cara yang sama, dan kami selesai dengan kemenangan juga setelah libur musim panas usai ini adalah hal terbaik. Kami berada di sirkuit dimana kami mengira bahwa Dovi akan memangkas beberapa poin dari kami dan pada akhirnya kami bisa meningkatkan keunggulan, ini merupakan hal yang paling penting.” Ujar Marquez..

Kemudian Marc mengatakan terkait apa yang terjadi pada Race Day kemarin dan menjelaskan sedikit mengenai Strateginya…

“Sebelum Race aku yakin dengan strategi sebelumnya, tetapi aku sedikit khawatir karena kami mencoba set-up yang benar – benar baru karena dalam Warm Up di Pagi hari feelingku tidak terlalu baik sehingga kami memutuskan untuk mengubahnya. Tim melakukan pekerjaan yang baik untuk memahami masalah, Strateginya jelas, mempush dari awal hingga akhir Lap karena aku memilih opsi Soft dan Ban tersebut bagus sejak awal lap. Pada akhirnya, Lap timeku mulai down diakhir lap tetapi Lap Time Dovi down lebih awal, itu yang membuat perbedaan terbesar..” seru Marc…

Brno merupakan Race yang cukup Ruwet di Musim ini, terkait cuaca disana yang berubah dengan sangat cepat. Namun hal tersebut tidak berpengaruh besar untuk Marquez..

“MotoGP tidak bisa diprediksi! Tapi aku melihat caraku membalap tahun ini, dan aku merasa lebih kuat daripada tahun lalu. Ada Beberapa seri yang lebih sulit musim lalu, tapi disaat race aku mampu menyerang dari awal hingga akhir lap. Untuk Race Brno tahun lalu aku sedikit menderita, karena berada dibelakang Dovi, ia menggunakan strateginya untuk mengelola ban dan mempush diakhir Lap. Tapi tahun ini aku merasa kuat, aku bisa mempush dari awal hingga akhir.” Tutup Marc Marquez..

Last…jelas kunci kemenanga Marc adalah manajemen ban. Dan dengan kemenangan Marc Marquez di Brno, menandai Kemenangan ke-76 nya di Ajang MotoGP dan menyamai Rekor Mike Hailwood. Rekor yang akhirnya kembali terlampaui setelah terakhir kali Valentino Rossi juga melakukannya pada Sachsenring, Jerman 2005. Luar biasa neh bocah. Tapi asli jadi bosen euy…terlalu superior ora kepenak ditonton. Kalau kata Marc sih…salahe sopo ora iso ngejar, iyo ora cakkkk :mrgreen: …..(iwb)

iklan iwb
Previous articleBocoran sport retro Yamaha XSR-155, diduga mengusung kode project B1V !!
Next articleWacana Ganjil genap kendaraan bermotor kembali mencuat, waduhhh !
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

42 COMMENTS

    • kmaren nggak lihat Race nya….krn mati lampu….giliran sdh nyala…..pas komentator nya ngomong klo yg menang MM jauh meninggalkan rival terdekatnya lbh dr 2 detik…..memang Eranya MM…

    • Kayaknya yg lain harus nambah 5 CC + VVA + 4 Klep buat nandingin Marq + RCV

      KLO CC sama, jumlah klep sama dan tanpa VVA mana mungkin bisa nyaingin Marq.

      Ya to ya to?

    • Kayak motor produksi masalnya aja, cuma buat ngalahin Vario aja harus nambah 5 CC, nambah VVA, tambah 2 klep.
      Itu juga cuma beda 0,5 HP…., sak criiit pak dheee….
      Teknologinya kayaknya bener2 ketinggalan ya.
      KLO mau Honda cuma nyamain CC aja udah lewat tuh NMAX.

    • Sekarang masih mau lagi kah yamaha komen tentang ridernya, baru juga satu dua race langsung berlagak karena management tim terlalu tua lah apa lah, lihat tu masa depannya ada diposisi berapa aja, sama wong tuo aja masih kalah

  1. Yg Kemaren gak Nonton gpp, gak Rugi! Ngapain jg ntn balapan TURING! Klo mau seru , tolong Michelin kasi ban yg SAMA kesemua rider, jgn kasi ban khusus buat mm dan honda doang! Fans semut yg mw kejang2 dipersilakan! ??
    Sisa seri MotoGP gak ntn jg gpp! Karna mm Sudah pasti jurdun lg! Perayaannya di Motegi bareng sama adek nya!
    Gak percaya?? Taruhan yuk!

  2. Marquez adl rider pintar dan unik. Dia tahu persis apa yg dilakukannya di track. Ketahanan ban, kekuatan pengereman, kesempatan dan kemungkinan saat balap semua sdh di perhitungkan sebelumnya. Saat ini dia sangat sulit dikalahkan..semoga ada rider lain yg dpt menyainginya supaya motogp tetap menarik utk ditonton

  3. skrng mau pake data dan logika apapun kliatan aneh saja bilang ada ban ghoib… gk tau logikanya ditaruh dimana… Wkkkk

    Nah kalau dulu pas rossi masih jaya”nya, emang ada perlakuan khusus utk supply ban ke top” rider. Wktu itu scr system saja emang gk sama.

    Udah skill waktu itu gk ada saingan (kalau ada sebutkan satu saja yg bener” konsisten jd saingan?) + motor terlalu timpang + perlakuan khusus… Dah deh, mau gk ikut kualifikasi jaman dulu bisa aja juara… Wkkk
    (Kalau seumuran dan dulu suka liat motogp pasti tau yg saya bilang). Iya emang sy dah tua… Seumuran yg pny warung… Wkkkk

    • Ahahahahaha… betul itu.. dulu jarak 2 top rider bisa 2 kecamatan dr rider ke 3 smp terakhir.. ga kaya skrg rada2 deket, gap 3 detik udh hebat.. dulu gap belasan detik antara top rider sm barisan ke dua dst mah biasa.. kl yg sekarang pake ban ghoib, berarti yg dulu ban apaan? Ban akherat??

    • Karena kemampuan motor dibuat merata. Siapa yg juara maka dialah juara sejati.
      Jaman Rossi, yg dilawan sebangsa Biaggi, Barros, Gibernau, melandri, dan veteran lain. Notabene itu oramg2 yg gak pernah jurdun. Andai menang ya gak bangga lah, lha wong anak muda balap lawan para orang tua, yg gak pernah jurdun lagi.

    • Jarang ..tapi tetep ada bro , contohnya kemaren sirosi disalip si Cc..tapi sirosi kaga mampu salip lagi sih ? lelet

  4. Marquez dah dewasa, mau ngacir sendirian aja nunggu diijinkan Puig.
    Udah mencoba nungguin pembalap2 di belakang buat diajak fight tetep pada gak bisa ngejar, ya udah ngibrit aja sendiri, itupun dgn santai

  5. Ya sebenarnya kalau mau mengejar pertunjukan menarik di motogp, bisa saja dorna tetap membuat aturan seperti dulu. Full terserah pabrikan, mau jumlah silinder berapa terserah asal kapasitas maksimal ruang bakar mesin sama, mau pakai ecu dan software apa aja terserah, mau pakai ban merek apa terserah. Yg dibatasi ya kelas dibawahnya macam moto2 dan moto3 atau bikin kelas pramotogp. Lalu soal bagaimana bikin pertunjukan semacam fight atau from zero to hero layaknya marc dimoto2/3 yg start dr last to p1 ya dirancang saja siapa team yg sanggup. Wkwkwkwk

    Tapi kembali lagi entah kenapa sejak era 4tak jd mulai banyak batasan yg nanggung. Ibaratnya membatasi/ menyeragamkan teknologi motogp yg beda2 pabrik dengan banyak perbedaan itu seperti memaksa anak sekolah pakai seragam sama ukuran sama sementara tinggi badan dan berat badan sianak sekolah beda2, ada yg kedodoran ada yg sesak gak bisa nafas…wkwkwk

    • Klo ga dibatasi, ntar jd mendominasi salah satunya. Jaman Rossi dulu pernah sampai overlap spt F1 aja. Yg seneng ya cuma fans vr aja. Now, makin seru, hanya fans sebelah yg sdh ga sabaran aja liat jago nya kalah terus 😛

  6. Yang jelas MM dan hondanya audah tak tertandingi….
    Nah saatnya cari tantangan baru buat MM mencoba motor merk lain dr honda…. baru MM bisa membuktikan kualitasnya sebagai pembalap sejati….
    Seperti pendahulunya …
    Dovi
    Lorenzo
    Vale
    Dan pembalap lainnya yg merasakan podium dengan motor merk lain selain honda…

    • Janganlah iri ma tetangga, berusahalah semampunya utk diri sindiri, hasiknya serahkan sama Yang Maha Kuasa…seharus dmk utk tim2 yg belum bisa menandingi tim vaforit. Lihat kemampuan diri…perkuat yg lemah, pertahankan yang kuat…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here