iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk…. Setelah Sidang banding telah usai terkait khasus mengenai Part milik Ducati, FIM telah mengkonfirmasi Bahwa Swingarm Deflektor Ducati Legal. Nahh beberapa pabrikan mulai memikirkan dan mengembangkan part yang sama layaknya Ducati. Termasuk Honda yang kabarnya bahkan justru sudah disetujui setelah sebelumnya ditolak. Wahh seru kiieee….

Beberapa Rider mengomentari Terkait Hal ini, ada beberapa pandangan para pembalap dari tim-tim rival dan banyak dari mereka menunjukkan bahwa itu adalah sifat MotoGP untuk mencoba sesuatu yang sedang digunakan oleh rival yang sukses. Kalau berefek positif kenapa tidak.  Lontaran pertama datang dari Marc Marquez (Repsol Honda Team) saat Press Conference Kamis kemarin….

iklan iwb iklan iwb

Yang pasti Honda mencoba menganalisis [part], mencoba memahami apa fungsinya, secara khusus, dan di mana kau dapat meningkatkannya, Aku yakin bahwa semua pabrikan akan mencobanya … tapi aku pikir itu tidak memberi banyak seper sepuluh detik, dari part ini.” tukasnya…

Kemudian Alex Rins (Suzuki Ecstar Team) juga menimpali.  “Seperti kata Marc, ketika satu motor memiliki hal yang berbeda, aku pikir semua pabrikan berusaha melakukan hal yang sama, bukan begitu? dengan segala hormat, aku finis keempat di Qatar. Aku melakukan balapan dengan Dovi yang memiliki part ini. Aku tidak merasa ada banyak perbedaan, hanya di jalur lurus tapi mungkin ini karena alasan lain….” tambah Alex Rins, yang juga mengecilkan arti pentingnya part tersebut….

Kemudian Yamaha, tim pertama yang memasang perangkat swingarm dalam bentuk spray deflektor sejak Silverstone Musim lalu dan di pakai saat Race Day Valencia 2018, mereka adalah satu-satunya pabrikan yang tidak terlibat dalam protes di Qatar. Maverick Vinales (Monster Energy Yamaha MotoGP) Juga buka suara.

Apa yang kamu miliki adalah untuk hujan, untuk mengambil air sebelum masuk ke ban dan mencegah aquaplaning. Tetapi aku tidak berpikir [part Yamaha] bisa melakukan apa pun dalam keadaan kering, Tahun lalu kami punya sesuatu, tapi tidak seperti Ducati. Jujur tapi itu tidak membuat banyak perbedaan….

” Pada tahun-tahun terakhir Ducati selalu kuat dan kompetitif. Jadi aku pikir itu pintar untuk mencoba memahami cara mereka dan mungkin part Ducati adalah salah satu [bagian] itu bisa di terapkan jadi mengapa tidak? Tapi aku tidak tahu apa yang terjadi untuk ke depannya untuk [Motor] kami..” serunya…

Aprilia juga sudah melakukan pekerjaan desain untuk perangkat yang dipasang di swing arm layaknya Ducati. Tetapi disebutkan Masimo Rivola bahwa ia berhenti ketika mereka mengerti itu tidak akan diizinkan dalam kondisi kering dan berdampak membuat downforce. Kendati Demikian Aleix Espargaro (Aprilia Racing Team Gresini) membeberkan jika alangkah baiknya MotoGP tidak memasang segala macam Alat bantu berupa winglet…

“Aku adalah salah satu rider yang berpikir bahwa yang terbaik adalah membatalkan semua Winglet. Semuanya akan lebih mudah bagi semua orang, Tapi aku bukan orang yang membuat aturan, jadi kami harus beradaptasi dengan regulasi. FIM mengatakan [Part] ini diperbolehkan, jadi ini jelas merupakan keuntungan secara aerodinamis, karena kau memberi bobot pada ban belakang dan pada rem. Ini jelas. Jadi jika diizinkan untuk melakukannya, aku berharap insinyur Aprilia mulai bekerja segera dan mungkin untuk mencoba sesuatu yang serupa..” serunya…

Last… Info terakhir yang IWB Peroleh adalah Honda Mengajukan Part serupa layaknya Ducati pada Hari kamis kemarin namun di tolak oleh FIM Karna kurang sejalan dengan Regulasi. Namun per hari Jumat [Setelah Free Practice 2] Honda mengupdate Part tersebut dan di ajukan ulang. Part ini di setujui FIM dan siap di aplikasikan Honda kapanpun. Makin seru dan wajib kita nantikan juga untuk pabrikan lainnya. Siapa yang duluan selain Honda ? yuk kita pantengin sama-sama….(iwb)

Advertisements

26 COMMENTS

  1. HASIL FP1 MotoGP Argentina 2019, Dimas Ekky Ungguli Pebalap Jerman dan Andorra di FP1 Moto2
    Go dimas ekky
    Kibarkan Merah Putih

      • di blog sebelah udah dikupas tuntas mengenai hal ini.
        Apa tujuan honda mengajukan deflektor ini, yg pertama ditolak dan kedua disetujui.
        Lucunya itu adalah part yg sama, cuma beda alasan aja.
        Yg pertama ditolak karena tujuannya sebegai downforce, yg kedua cuma ganti alasan dgn tujuan pendingin ban langsung disetujui.
        Ini menunjukkan kepada publik direktur teknis tidak penah menguji part yg diajukan setiap pabrikan, cuma berdasarkan ‘katanya”.

    • Kan… apa gw bilang
      Pasti ngekooorrr
      Kan mereka ga innovative, jd apa boleh buat, klo ga nyinyir ya ngekor
      Hahaa

      • Eroh’e kn mung ngekor ?
        Alasan napa bs lolos dg cr mlegalkn area abu2, mnyuguhkn data abal2 ato licik yo g pnting… Sing pnting dengki ??

      • inilah netizen goblok yang baru gua liat. di artikel sudah di sebutkan, Honda ingin mempermalukan pihak teknis motGp. dia punya 2 part yg bentuknya serupa, cuma alasannya beda, klo alasannya aerodinamis maka di tolak klo alasanna buat dinginin ban di terima,, Direktur Teknis MotoGP macam apa itu>?? disini Honda jelas Mempermalukan Dorna. coi, dmna” Honda yg pling banyak inovasi, terkait peraturan ya ga di pake, bego amat wakakkaak mereka bikin kayak gitu krna SIDANG 4 pabrikan di anggap kalah makanya Honda pgn ngelabui Teknis MotoGP dan membuat malu diri Mereka sendiri bahwa mereka tidak kredibel

  2. yo wislah mau digeber ala alap-alap atau kuping gajah pun tak masalah,
    biar kayak karnaval 17 an.
    kurang satu aja pakai kostum tradisional.
    PASTI Keren dan jossssss CAK

  3. Ide awal dari Yamaha. Si Gigi mengakui terinspirasi. Eh Yamaha belum keliatan ada gerakan lanjutan.
    problem degradasi ban Yamaha, kalau dilihat itu dimulai sejak Yamaha pakai knalpot model slash cut.. Siapa tau ngaruh yah (amal isa orang a wamz)

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama