iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk….. negara kita tajir dan kaya itu adalah fakta. Bagaimana tidak, dari pajak hampir seluruh sektor negeri ini mendapatkan setoran yang cukup besar terutama pajak kendaraan. Yahhh…. sebagai warga negara yang baik jelas kita harus dukung dan selalu taat membayar pajak. Tapi tidak bisa dipungkiri….besarnya pajak kadang juga membikin perut mules. Lumayan nampol apalagi saat bayar pajaknya bareng-bareng….bikin celengan ambrol tenan. Seperti yang IWB rasakan ketika membayar 4 pajak motor berberengan. Kuwi cak, besarnya pajak mengalahkan pembayaran mobil Avanza 2014. Telung yutoooo rekkk…segerrr tenan kiiii….

Sebagai Bikers kadang kala kita tidak sadar berapa pajak yang harus kita bayar. Pokoke nunggang motor…..seneng dan ati bungah, selesai wis. Tapi sekalinya kita membayar pada saat bersamaan barulah mata melek bahwa nominal yang harus kita keluarkan cukup menguras kantong. Sebagai informasi ada 4 motor yang harus IWB bayar berbarengan. Yakni Kawasaki Ninja 250 FI Green Tukijo…. Honda PCX 150 Red Painem….. Suzuki GSX R150 Shark Blue dan satunya blue angel Yamaha Byson lawas 2010…..

Dari sana IWB mulai berhitung secara kasar. Satu persatu di kalkulasi dan mulailah IWB terbelalak. Karena terkena pajak progresif kepemilikan ketiga maka jatuhnya membuat IWB mules. Contohnya Kawasaki Ninja 250 FI yang ternyata pajaknya mencapai nyaris 1,4 juta rupiah. Wihhh juozz gandozz mantapppp jiwa melegenda kiiieeeee. Baru sadar rekkk. Memang walau tanpa pajak progresif motor sport 250cc fairing ini sudah Tembus di Kisaran 1 jutaan rupiah. Selesai ? Ora cakkk….

iklan iwb
iklan iwb

Untuk Suzuki GSX R150 pajak mencapai 500 ribuan rupiah. Dua motor ini saja sudah hampir 2 jutaan. Belum lagi ditambah dengan red painem Honda PCX 150. Motor ibu negara atas nama Ibu Negara juga pajaknya mirip dengan GSX 150 yaitu pada kisaran 560 an. Dan ditambah dengan sikebo Byson lawas. Siapa menyangka Pajak sikebo masih pada kisaran 300 ribuan. Motor jadul wae masih tetap tinggi cak. Nahhhh…. bersama dengan bensin, buat makan dan lain sebagainya maka uang yang dikeluarkan nyaris 3 juta rupiah. Gurihhh tenannn….

” Mz….totalnya dah ngalah-ngalahin pajak Avanza 2014 aja neh wkwkwkkw….” kelakar salah satu mz penjaga parkir yang mengetahui IWB sibuk ngitung pajak motor pribadi. Nah…akibat komen tersebut IWB sampai mengerutkan dahi. ” Cicak bin kadal tenan….bener juga yak….ludess ki celengan…” batin IWB nyengir sendiri. Iki cuma motor rek…roda dua lho. Dan juga bukan moge. Btw besaran pajak memang tergantung dari harga BBN. Semakin tinggi BBN maka biasanya pajak juga akan meroket. Jadi sampeyan emang kudu siap merogoh kocek cukup dalam setahun sekali khususnya jika printilan motor lumayan banyak serta memiliki mesin 250cc…

Last…. yang menjadi masalah hampir mayoritas motor IWB yang ada di rumah jarang disentuh akibat banyaknya unit test Ride. Namun IWB juga bukan tipikal orang yang mudah menjual Motor karena demen aja melihat beberapa motor dengan karakter berbeda. Asah feeling agar ketajaman kita dalam membedakan karakter tiap motor juga tetap terjaga. Berguna pas ngetes produk cak. Untunglah bayar pajak hanya setahun sekali. Lek sebulan sekali iso harakiri tenan pakde…iyo ora :mrgreen: . Dengan pajak yang tidak kecil, Semoga jalanan dinegeri kita ini makin mulus nihil lubang aspal. Amin YRA. Sampeyan sendiri piye cak, pernah nggak bayar pajak motor bareng-bareng dan bikin tepuk jidat nilainya. Monggo dishare…(iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

74 COMMENTS

    • Nah masuk akal.. mungkin kalo kita yg mau dikasih duit mereka wajar minta ktp pemilik. Lah ini kita yg mau bayar ke mereka kenapa “dipersulit”? ini kadang jd masalah buat yg beli kendaraan 2nd, atau mau bayarin pajak atas nama keluarga kita yg laen (bukan nama kita sendiri). Harusnya cukup kasi liat stnk lama, bayar pajak, lunas. Beres kan? Ah tp mungkin ini cuma sawang sinawang aja, sapa tau yg sana emang bener butuh data kongkret kali ya..

    • bilang ja ga mau bayar pajak situ,, klo ga mau bayar pajak ya minggat ae dr negeri.. sampean tinggal di negara mana juga kena pajak….. gendhenngggg

  1. Menurut saya pajak sgitu masih kemurahan. Pajak mobil juga kurang gede. Harga BBM jg terlalu murah, apalagi BBM negeri ini kan import. Biar jalan ga penuh sesak spt skrg

  2. Avanza mana dulu ini.. Kalo yg tuaa ea di bawah 3 jt..
    Lcgc 1.2 saja uda 2 jt- 2,3 jt an.. Kota medan ini. Apa lagi Jakarta

    New avanza 1.5 uda ampir 4 jt boss..

    Pajak indo uda gilaa mahalnya, mobil tua ane w204 rakitan 2009 uda 7,9 jt, jalan gk mulus mulus.. Ckckckxk

  3. Pajak negara kita terhitung kecil kang makanya banyak yg beli sampe Mas iwan aja punya 4 kan hehe, coba bandingkan sama negara yg deket aja kang, singapura
    Lebih mules lagi itu dari awal beli ????

  4. Bukan salah pajak e cak, tapi salah e owner kebanyakan motor, lha nek motore gur siji opo loro yo g akeh mbayare cak he he..

  5. Gak opo opo cak di niati wae bantu negoro kanggo ngalusne aspal. Walau aspal msh main tambal sulam (sambil ngerutkan dahi)

  6. Jangan salah kang IWB, di kampung2 yg dekat2 daerah ibu kota aja banyak loh yg nunggak pajak bahkan sampai mati plat nya. Motornya pun masih bagus2 macam vario dan mio series. Gak kebayang berapa duit itu yg harusnya masuk ke kas daerah buat bangun jalan.

    • nah ini, persis kan yg ane komeng… msh lbh byk yg nunggak pajak mas…
      klo semua rakyat bayar pajak yakin indonesia ini lebih kaya lagi d banding skrg

  7. Yg kadang kdi msalah itu. Jalan dah bagus2 dibuat. Adaa aja alasan nya utk digali. Drainase lah galian kabel atw pipa lah ini itu.Dan tambalannya ntar ga kira2, Perbedaan Surface antara aspal lama dan tambalan stelah galian bisa upto 0.7 cm. Diliat aja dah ngga enak apalagi Dilindes ban roda 2.
    Utk roda 4 ga trlalu berasa lah.

  8. Nah tepat nih sekalian shared dong cak jabodetabek soal aturan progresif karena bisa beda2 lho jabodetabek aturannya. Setahu saya untuk all jakarta progresif motor gak kena mau brppun jumlahnya. Kecuali nih ya punya 250cc nah baru deh kena. Monggo diteruskan cak. Telimikicih.

  9. Ya sudah sewajarnya, bukan hal yang harus terlalu di dramatisir. Kadang yang perlu diperbaiki bukan hanya jalan yang dimuluskan mas, tp pembangunan transportasi masal. Mengingat transportasi pribadi di kota besar makin tidak efektif karna semakin meledak jumlahnya, dan semakin tidak karuan.

  10. Ya sudah sewajarnya, bukan hal yang harus terlalu di dramatisir. Kadang yang perlu diperbaiki bukan hanya jalan yang dimuluskan mas, tp pembangunan transportasi masal. Mengingat transportasi pribadi di kota besar makin tidak efektif karna semakin meledak jumlahnya, dan semakin tidak karuan.

  11. Lha penerimaan negara dari pkb motor gedhi tenan yo lek???….. Penerimaan negara buat pembangunan infrastruktur???…. Buat jalan tol juga???…. Kalo semua bener….. Motor boleh masuk tol dong….. Piye jal……

      • Hahahaha…… Becanda bro….. Ane gak setuju motor masuk tol meski penyumbang penerimaan negara dan anepun pemotor…. Di jalanan biasa aja pemotor semaunya sendiri… Kalo masuk tol widih…. Tol bakalan jadi jalanan biasa…. Kecuali jalurnya disendirikan…. Salam…

        • hehe iya om, klo mau motor masuk tol harus ada jalur sendiri khusus nya jabodetabek.. karna ga cuma motor, mobil pun banyak yg semau2 nya di jalan tol, nyetir macam di game Driver/GTA gtu dah… mental masyarakat kita emg ga pernah siap untuk benar2 taat peraturan… sangat disayangkan… padahal jalan tol bisa sangat berguna dan memang hak seluruh masyarakat, bukan golongan tertentu..

  12. yah pajak gede tapi lebih banyak lagi yg bandel gag bayar pajak kang,, blmlagi yg blom lapor SPT, persentase wajib pajak yg melapor dan bayar di negara kita itu klo ga salah masih lumayan kecil mass…

  13. Artikel yang mengurangi nafsu beli motor baru iki cak, Pulsar 220F tahun 2011 ku cuma 280rb murah meriahahayy, kalau gak ada kerusakan yang makan biaya banyak kayaknya bakal dipelihara terus walaupun sebenernya udah mulai bosen kwkwkwkw

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here