iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkkk…..walau artikel tentang inreyen motor sudah cukup banyak, ternyata masih banyak yang ragu serta bingung. Alasannya satu yakni kurang puas jika tidak bertanya ke IWB. Seperti yang dilakukan oleh cak Silvia Widi yang baru saja meminang sebuah motor namun masih ragu Bagaimana cara cara melakukan inreyen motor yang baik. Oleh karena itu secara khusus dalam artikel ini akan membahas tips serta Bagaimana cara inreyen motor yang benar. Ora usah bingung…monggo intip artikel berikut ini…

Selamat malm, mas iwan..? nma q. silvia widi panca. Walau q trmasuk pengekor baru berita mas dan jarang komen atau ap, tpi q penyuka dan pmbaca stia halaman mas iwan banaran. Dari halaman mas iwan baru 24 rbu yg menyukai, walau bkan stiap wktu, dan stiap hari buka halaman mas iwan. Maklum mas Kalimantan pelosok, susah jaringan. tpi skali cari jaringan lsung ku borong, smua update tan berita perbusian yg tertigal dari mas. ku simpan buat bca d rumah.

O ya mas q maw tnya ni. Q memang selalu stia bca berita perbusian dari mas, tpi q kan msih awam klo masalah motor baru. Terutama masa Inreyen. ya memang si kya ku dah bolak balik buka mbah Google, cuma kan kurang lengkap, krna kdang ad orang bilang klo motor baru ktanya gk boleh langsung pke gigi tinggi hrus gigi rendah terus, kdang denger lg sbaliknya ktanya gk papa klo lyung pke gigi tinggi. jdi bngung yg bnr yg mna. tolong mas pencerahan cara Inreyen yang baik dan benar…

Pokoknya klo mas gak mau ngasih tau, mas iwan bkalan tak templang pke sndal swalow + sndal daimatu hahahaha. Mungkin itu aja konsultasi dari q. salam josssssss gandos….!!! “

Juozz gandozz maturnuwun sudah dipercaya untuk memberikan sedikit pencerahan. Sebenarnya kalau sampeyan membuka artikel lawas di warung ini IWB sudah pernah membahas bagaimana cara inreyen motor. Tapi tidak apa-apa, kita akan coba refresh kembali agar para pengunjung warung baru tidak ketinggalan cara memperlakukan motor yang masih betul-betul baru turun dari dealer. Pertama kita akan coba membahas Apakah inreyen dan kenapa motor perlu fase break-in ketika pabrik sudah melakukan pengetesan komponen ?

Jadi ngene cak….Inreyen sebenarnya adalah fase dimana komponen motor baru dioperasikan dan digunakan di jalanan setelah fresh baru turun dari dealer. Pada masa ini komponen atau dapur pacu motor masuk dalam tahap penyesuaian. Lek boso kasarnya….. komponen perlu proses adaptasi. Mulai dari piston, dinding piston, ring piston, cam, valve dan masih banyak lagi lainnya. Untuk memastikan supaya keawetan tetap terjaga dalam jangka waktu lama, kita perlu perhatikan masa inreyen. Walaupun banyak yang mengatakan motor modern sudah tidak perlu lagi inreyen karena telah diuji di pabrik secara ketat. Namun secara pribadi IWB kurang setuju Karena bagaimanapun seluruh komponen belum duduk pada tempatnya…

Pabrikan sendiri sudah menggaris bawahi pentingnya masa Break-in dengan mengeluarkan buku panduan. So…. Kendati mereka sudah melakukan proses pengujian yang cukup ketat di pabrik dan motor bisa digunakan langsung akan tetapi fase break in diperlukan untuk mencegah terjadinya stress berlebih pada 500 km pertama. Pada rentang tersebut part sangat rentan terhadap partikel logam atau gram hasil dari gesekan seluruh permukaan komponen dengan komponen lain…

Ketika dilakukan casting, forging serta machining…. kondisi permukaan tidak akan sehalus dan senatural setelah gesekan engine motor digunakan berkilo-kilometer. Permukaan halus ini disertai dengan serpihan-serpihan logam yang wajib dibersihkan dengan mengganti oli antara 500 hingga 1000 km pertama (beda engine beda perlakuan, so sampeyan intip buku panduan pabrikan cak). Pada rentang tersebut tidak dianjurkan sampeyan menggeber motor hingga gas mentok. Karena ketika motor melengking pada high RPM….pressure dan stres komponen sangat besar. Jadi mending ikutin saran dari buku pedoman cak….

Secara garis besar IWB coba rangkum, Bagaimana cara memperlakukan motor pada masa inreyen dengan benar? Berikut gambarannya…

    1. Jaga RPM pada 500 km pertama

Direntang ini seluruh komponen masih aus. Permukaan logam belum duduk pada tempatnya dan kasar. Oleh karena itu ada baiknya RPM dijaga jangan sampai mentok gas atau buka gas penuh. Kenceng boleh namun ngurut. Kalau digas mentok dikuatirkan komponen akan mengalami stres berlebih. Ibarat fase, pada 500 km pertama permukaan kasar logam akan terkikis ketika tiap komponen bergesekan. Itulah kenapa wajib untuk servis 500 kilometer pertama untuk membuang gram-gram partikel logam hasil kikisan metal..

Jaga RPM jangan melebihi 7000 RPM. Jika tidak ada penunjuk jarum RPM seperti matic, yang penting buka gas ngurut. Btw…saran pabrikan tiap motor berbeda oleh karena itu sangat dianjurkan sampeyan membaca buku pedoman. Geber motor dimasa ini memang tidak akan memberikan dampak langsung dan singkat. Namun usia komponen akan lebih pendek dari seharusnya. Ibaratnya, ini adalah fase rapuh. Lhooo kan dipabrik wis digeber ? betul pakde, tapi perbedaan beban dan lingkungan berpengaruh besar terhadap stres engine…..

Oh ya..pada periode awal 500 km ini jangan lupa untuk ganti oli pertama termasuk filter oli. Mutlak dan wajib hukumnya untuk membuang sisa-sisa logam atau partikel gram engine. Karena jika sampeyan males melakukan servis pertama ini bayangin wae gram partikel kecil berputar-putar keruang pembakaran mengikuti oli lawas….

2. Pasca servis 500-1000 km pertama

Difase ini sampeyan sudah lebih bebas. Seluruh permukaan lapisan logam sudah terbentuk dan biasanya kalau dibongkar permukaan wis licin. Disini sampeyan boleh menggunakan secara normal. RPM sudah nggak banyak aturan dan bebas. Namun mencekik hingga limiter ? secara pribadi belum menyarankan. Biarlah semua berjalan hingga masuk servis ketiga….

3. Pasca servis wajib dua (biasanya diatas 2500)

Difase ini sampeyan wis bebas tanpa syarat. Mau geber kayak kuda binal ora po-po cak. Main gas hingga mentok dilimiter ora masalah karena biasanya diangka 2500 km…komponen engine sudah duduk pada tempatnya. Tapi tetapppp…safety riding wajibbbb

Yup…itulah beberapa cara inreyen motor baru yang tepat. Mungkin banyak yang mengatakan mending geber langsung nggak usah dimanja alias model Italian tune up. IMHO nggak IWB sarankan sebab bisa merugikan pada durability engine. Performa mesin emang lebih ngacir tapi keawetan komponen umumnya lebih pendek. Jadi pengen ngacir atau awet ? Tergantung pilihan masing-masing. Setelah 2500-an km monggo mawon. Kalau sampeyan ogah mengikuti saran diatas efek kerugian memang tidak instan. Keausan yang ditimbulkan baru akan terasa setelah beberapa puluh kilometer. Namun kalau sampeyan ingin mesin motor prima hingga berusia tahunan ada baiknya mengikuti step-step diatas. Nggak rugi koq cak. Nahhh…ngono yoooo, wis mudeng cak Widi ? semoga berguna dan salam juozz gandozzz 🙄 …..(iwb)

iklan iwb
Previous articleDisindir KTM soal Dani Pedrosa, bos Honda menjawab santai !
Next articleARRC AP250 Test jam 10 : Kawasaki Ninja 250FI terkencang, pasukan AHRT cari setingan !!
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

47 COMMENTS

    • Oka oke oka oke. Ga boleh gebar ga boleh geber. Ga boleh buat boncengan. Ga boleh ina ga boleh ini ita itu… Rewel…
      Trus mo kpn dapat penumpang? Hahh..?

  1. Lah kalo buat boncengan pye cak? Langsung bisa buat boncengan atau setelah servis ke2 atau malah ke3?

  2. Tapi waktu nganter temen service mbiit di dealer resmi kok sering bagt di plintir sampe limit RPMnya kang dan juga motor lainnya. Apa gak papa?

  3. kalo harian nya dipake jarak pendek piye kang $$$$.?? maklum usaha saya jarak pendek sekitaran komplek doang.. suka lama utk nyampe 500km pertama.. apakah pake parameter bulanan atau mingguan..??

    ketahuan dah saya newbie nya.. wkwkwk

  4. usia motor mau dipakai berapa tahun? 3 tahun ganti motor baru? tidak usah risau. pakai saja sesukanya. beda kalau motor itu mau dipakai selamanya/dikoleksi. kalau pemakai umumnya 5 tahun ganti motor, yang penting ikuti petunjuk ganti oli. kalau ketika break ini, nyalip bus malah busnya ngegas, padahal jalan hampir habis, dan mundur tidak mungkin, gas saja tidak usah mikir break in, yang penting selamat.

  5. Sebaiknya setelah membeli motor ataupun produk lainnya baik itu kendaraan ataupun produk eletronik, buku manual wajib dibaca. Biasanya disana sudah tertulis untuk penggunaan saat 500km awal dan sebagainya.

  6. 500km pertama jaman karbulator lek… sekarang jaman injeksi 1000km pertama…bukunya bilang gt..apa jangan2 semua pabrikan motor salah ya..yg bener hanya iewebe doang??? Berato harus di tuntut pembohongan konsumen ini yamaha honda kawasaki dll… kata lek iewebe 500km bukan 1000km..salah semua buku pabrikan itu.

  7. Meskipun di up serta di tambah bumbu2 dikit…tpi kq tetep tk baca yow…padahal pun nate moco sing disek…

  8. rata rata pabrikan break in di 500km, 1000, 2000 km
    klo saya service cukup sekali saat free oil. setelah itu…..gak pernah ngunjungi bengkel, secara service sendiri ( pengalaman pribadi berbagai merk, 7 motor, 2 mobil saya perlakukan sama)

  9. Kalo saya lek langsung ke top perform si kuda besi tapi naiknya pelan pelan alias diurut. Supaya komponen cepet mathuk dan bisa dipakai sampai top perform. Intinya gas mentok aja asal jangan disentak mendadak hehe

  10. Reyen tuh sebenernya buat user agar familiar dg kendaraannya. Familiar dg karakter mesin, handling, dan pengereman. Bicara tentang pengereman, yg perlu reyen, atau tepatnya bedding in, malah kampas rem dan cakram/tromol. Krn sebelum bedding in, rem gak pakem, ini bahaya.
    Utk mesin cukup dipakai normal dan perhatikan oli. Jangn sampai oli telat ganti ataupun berkurang tanpa diketahui waktu dalam masa reyen.
    Gsx saya aja dulu masih 200an km udah dipake sampe redline. Sudah hampir 2 tahun mesin aman tanpa kendala.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here