iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkk…..jadul bukan berarti inferior, mungkin itu yang bisa kita simpulkan terhadap artikel “Adu kencang Kawasaki Ninja 400 anyar vs ZXR400 jadul”. Mengusung mesin konfigurasi berbeda…dan tahun kelahiran juga berbeda, sampeyan akan tahu engine lawas ternyata cukup mengerikan. Waahh apa ini artinya ZXR400 menang mutlak ? nggak juga. Intip komparasi performa keduanya…

Sebagai Blogger dan pangamatan Otomotif (suitttt-suitttt) artikel komparasi performa antara Kawasaki Ninja 400 anyar vs ZXR400 jadul jelas menarik perhatian pribadi. Lha piye pakde…jarang tenan soale ada komparasi head to head performa dengan dua motor beda generasi. Produk yang dirilis sekitar 1990an diadu dengan mesin 2018…..langit dan bumi. Tapi jangan salah, jadul bukan berarti inferior. ZXR400…sesuai dengan nama klan yang diusung, motor ini dibekali mesin 399cc 4Tak 4 silinder. Catet cak…petang silinder, sadis ora jal…

Motor yang diperkenalkan di Jepang di tahun 1989 dan mulai dieksport ke Eropa diawal 1990-an ini merupakan generasi yang cukup disegani. Namun karena alasan tertentu pada tahun 2003 Kawasaki memutuskan menghentikan produksi. Setelah itu…..barulah mulai nongol generasi-generasi lain dengan kubikasi yang lebih kecil plus konfigurasi mesin yang tidak lagi 4 inline. Hingga ditahun 2018 Kawasaki mulai kembali mengisi pasar 400cc dengan Ninja 400 hasil upgrade kapasitas dari generasi 300cc yang mengusung mesin 2 inline. Pertanyannya gimana kalau kedua jagoan dimasanya tersebut diadu head to head?

Nahhh kuwi sing menarik pakde. Youngmachine mengadu kedua motor pada kondisi standart pabrikan. Komparasi keduanya pun akurat karena juga melibatkan dynotest untuk mengukur ledakan tenaga di crankcase. Lho ..koq crankcase bukan on wheel atau roda? sampeyan tanya wae ama Jepangnya cak, emang karepe ngono terus piye :mrgreen: . Nah…pada tes awal sampeyan akan terkejut karena ledakan tenaga keduanya cukup jomplang. Walau mengusung kapasitas yang sama, konfigurasi inline 4 membuat ZXR400 mampu memuntahkan tenaga hingga [email protected] dan torsi [email protected]

Sementara Ninja 400FI hanya berhasil mengukir power puncak [email protected] dan torsi [email protected] Disini terlihat perbedaan mencolok mesin 2 vs 4 silinder. Mesin 2 silinder meraih power tertinggi dengan hanya 9.600RPM alias jauh lebih rendah dibandingkan ZXR400. Begitu juga dengan torsi low middle yang lebih rendah. Terbukti saat adu betot, Ninja 400 FI sukses ngadalin Ninja ZXR400 dari 60 km/jam – 140 km/jam. Tapi sebaliknya, start dari diam….ZXR400 unggul dari Ninja 400FI yang membutuhkan 11,1 detik untuk meraih 0-140km/jam. Sementara ZXR400 hanya butuh waktu 9,4 detik. Itu belum seberapa cak…

Ketika adu top speed, Kawasaki Ninja ZXR400 mulai bangun ketika RPM melewati 8000RPM keatas. Motor lawas ini meninggalkan cukup jauh Ninja 400FI dan berhasil menjebol tembok 200km/jam dengan meraih top speed 208 km/jam. Wihhhh edian njaran tenan…mesin jadul lhoo ikiiii. Itu belum real sebab pada kondisi baru dari beberapa spek dan klaim, top speed ZXR400 bisa tembus 221km/jam. Jelas Ninja 400FI bukan lawan ZXR400 karena motor ini hanya mampu meraih top speed 188 km/jam. Ngerihhh yak mesin jaman dulu…

Last….kencangnya mesin ZXR400 memang membuat konsumsi BBM motor ini borosnya juga ngeri. Menggendong engine 4 silinder, ZXR400 sangat rakus karena butuh 1 liter untuk menempuh 16,6 km. Sementara Ninja 400 jauhhh lebih irit dimana seliter bensin bisa untuk menjelajah hingga 29,4km/liter. Wehhh iki ora salah bisa 29 km kiiii. Tapi faktanya saat pengetesan demikian. Artinya apa ? bisa disimpulkan bahwa mesin lawas lebih fokus pada performa sedang mesin anyar lebih balance antara performa dan efiensi. Nah…kalau sampeyan sendiri lebih demen yang mana pakdeee ? (iwb)

iklan iwb
Previous articleWSBK tes hari kedua, Ducati “kesurupan” !!!!
Next articleSebanyak 26 rider Honda CMX500 Rebel jelajahi Jawa-Bali !!
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

31 COMMENTS

  1. Ada selang apaan pula itu pak…? Dari depan nancep kanan kiri tanki. WkWkwkwkwk lebay apa sriyusan tuhh…..

  2. Ga ush ngmg performance klo harga bensin aja masih mikir mikir ga ush sok ngmg performance motor sport besar klo harian lu naik matic naik bebek atau motor seprot 150cc fairing.. Org yg ga mampu beli biasa paling cocot dari yg mampu?✌️.. Mari

  3. Materi materinya $$$ ni keren keren tapi sayang terlalu jauh dari jangkaun sebagian besar pembacanya.. Terlalu jauh dlm hal ekonomi pembaca, ga bisa beli ga mampu beli mau beli bensin aja msh ngeluh hrga bensin mana premium pula isinya tapi komennya seperti dia punya koleksi moge di rumah dan paling paham sama moge, gile benerrrrr…. Yg ada jdinya cuma adu $$$$$ sesamaa org misqueen adu $$$$$ khayalan…

  4. Auranya jauh banget ..menang aura kasih kemana mana…motor jadoel keren pisan…sasis almu perimeter arm almu segede gaban..usepdon lagi…ninja fi cuma menang ganteng di spion doang..mana rangka seuprit lagi pake pipa ledeng…dan suara 4silinder ituh….sekseeeh

  5. Lebih dari itu zxr 400 juga dpt hadiah sasis twinspar.
    Imho klw disirkuit yg butuh agility dan straightnya cuman maks 500 meteran Ninja 400 fi ga kalah2 amat.

  6. sportbike jaman dulu dibuat “pure performance”, desain mesin & material gak tanggung2, boros bensin & high maintenence cost itu konsekuensi wajar. walhasil quality, desain, performa semua istimewa.

    sportbike jaman skrg dibuat utk ngejar profit, efisiensi energi, emisi euro & rendah cost agar lebih terjangkau konsumen. walhasil quality ala kadar, material & performance di compromise utk ngejar cost. yg penting scara fisik good-looking utk narik minat pembeli.

  7. Medio 1999 an ampir aja minang Honda VFR 400 di jalan coklat SBY. Asem murah banget waktu itu cuma 9 juta. Jelas no paper.
    Si empunya bilang edisi 1992…tapi modelnya ane gak sreg (kuatrok) n ane ragu bukan tahun 1992 alias 1986 atau 1987.. jadi gak jadi deh…kalo dibawah 1988 masih dua lengan ayunya n bikin ilfil.

  8. Sudah betul poin dari paragraf yang kamu sampaikan di awal, eh masuk paragraf kedua kok jadi anjlok kualitas opini yang kamu sampaikan.
    Sebenarnya kenapa motor jadul lebih boros dari motor jaman sekarang, ya karena perkembangan teknologi yang membuat motor baru semakin irit. Untuk perbandingan zxr400 masih menggunakan karbu sedangkan ninja 400 sudah menggunakan fuel injection silahkan mikir kenapa ninja 400 lebih irit, untuk paragraf kedua kamu ngomongin sportbike segmen yang mana dulu? Kalo untuk segmen 250cc kebawah/400cc kebawah utk pasar eropa memang betul sportbike kelas 250cc-400cc itu dibuat lebih mengejar effesiensi energi dibandingkan jaman dulu, karena sportbike kelas segitu memang untuk pemula dan untuk penggunaan sehari2 kalo di eropa sana (beda kalo diindo sportbike 250cc udah berasa motor balap), nah sekarang kalo kamu bilang “sportbike jaman sekarang” coba kamu pake internet kamu bandingkan model sportbike kelas 1000cc jaman dulu dan jaman sekarang liat perbedaan powernya dari taun ke taun apakah mengalami penurunan ato malah naik saya gak akan kasih tau jawaban nya biar kamu bisa mikir, dan kalo kamu bilang sportbike jaman sekarang cuma ngejar cost dan efesiensi doang coba mikir kenapa bisa ada motor mace m ninja h2, bmw hp4, rc213vs kalo gatau motornya jangan lupa searching biar nambah pinter, last “walhasil quality ala kadar, material & performance di kompromise utk ngejar cost. Yang penting secara fisik good looking utk narik minat pembeli” yakin? Udah liat sportbike 600-1000cc belum? Kalo udah coba kamu mikir kalo belum coba cari tau informasinya biar nambah pinter.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here