iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Cakkkkk…… ngetik artikel ini dari kota Tegal, IWB saat ini proses balik menuju kota Jakarta. Setelah hampir 2 minggu lamanya melepaskan rasa rindu dengan keluarga di kampung halaman kini waktunya harus kembali ke base camp. Maklum cak…… sikecil harus kembali sekolah. Dan siapa menyangka proses balik ke Jakarta benar-benar mencengangkan. Mencicipi jalan tol baru Pantura, asli kayak ngimpi. Lhoooo nyapooo?

IWB berangkat dari Tulungagung menuju Jakarta sekitar jam 08.30 pagi. Dan seperti biasa pula IWB mematok kota Semarang sebagai persinggahan pertama. Kuwiii wis kayak habit dari dulu…. Karena untuk menuju Semarang dari Tulungagung biasanya membutuhkan waktu antara 5 hingga 6 jam…standart ting-ting nggak dioprek. Sambil santai makan siang pakde. Bahkan kadang kalau ketemu dengan barisan pasukan truk Tengil jarak tempuh tersebut bisa molor hingga 7 jam. GPS pun selalu mengarahkan kita untuk melewati jalur Trenggalek Ponorogo Salatiga. Namun kali ini tidak…..

GPS langsung mengarahkan kita ke arah Nganjuk yang kemudian dilempar ke jalur Tol Caruban – Solo Semarang. Sempat ragu karena jalur Nganjuk terkenal cukup sempit dan padat namun pada akhirnya IWB tetap mengikuti mengarahkan “Carli J” ke arah utara. Dugaan IWB terbukti…..ediannn ramaiii puollll cakk.  terutama para bikers…..motorrr jiannn kayak lebah. IWB harus telaten demi safety. Praktis IWB nggak bisa kencang…..alon-alon. Belum lagi kalau ketemu emak-emak…..ampun harus sabar. Jalan sering pelan banget tapi posisi ditengah. Diklakson? Ora ngagas pakdeee….bergeming ditempatnya. Ampunn…..

” Berhenti dilintasan kereta kota Nganjuk…”

Namun ternyata hanya 2 jam berjuang sebab setelah itu gurih tenan. GPS membawa kita menuju Gerbang Tol Caruban. E-Toll sudah IWB siapkan dan isi saldo 1,3 juta Biar hati tenang. Masuk Tol kira-kira sekitar jam 11.00 siang. Di jalur tol selain bisa kencang konsentrasi juga tidak terkuras Dan inilah yang membuat kita nyaman. Singkat cerita speed dikembangkan pada kecepatan sekitar 120 hingga 130 km per jam namun mayoritas di angka 100 km per jam. Beberapa kali kita diterjang cuaca yang cukup buruk dan hujan deras kemudian tiba-tiba cuaca berganti panas. Papan petunjuk juga berganti dengan cepat…Solo, Salatiga….disinilah IWB bingung cak…..

Baru sekitar jam 01.00 siang IWB sudah tiba Semarang. Weksss…..cepettt tenan pakde. Ini gara-gara dari Caruban sudah tembus tidak pernah keluar dari tol hingga Semarang. Laahhh koq cepet benerrrr. IWB langsung diskusi dengan ibu Negara. ” Piyeee kiiii….jam 1 wis nyampe Semarang. Waktu masih panjang...” seru IWB yang merasakan fisik masih seger Buger. Ibu negara langsung ambil GPS. ” Yo wis mz… terus langsung ke Tegal saja. Di sini tertulis kira-kira jam 05.00 sore kita akan tiba di sana. Piyeee? ” tanya nyonya IWB. “ Okeeee Lanjutttt…” seru IWB mengikuti instruksi navigator. Dilalah jam tersebut juga meleset cak….

GPS masih merekam jalur liburan mudik di mana GPS membuang kita dijalur biasa selepas Semarang. Sebab ternyata untuk tol Batang Tegal sudah dibuka. Jalur ini dibuka secara fungsional karena memang belum sepenuhnya jadi. So…. tol difungsikan hanya sampai tanggal 5 Januari dan IWB beruntung sebab bisa mencicipi langsung dari Semarang menuju ke Tegal. Jadi ketika sampeyan membayar di pintu tol Semarang hingga tanggal 5 sampeyan bisa langsung belok tanpa keluar dari tol menuju ke Batang Pemalang dan pekalongan hingga Tegal. Judule nyambung lageeeee. Alhasil???

IWB sudah memasuki Kota Tegal  sekitar jam 14.30. Ediannn pakdeee…kayak ngimpi. Sebab sejak IWB rutin pulang kampung dari tahun 2014 untuk mencapai Tegal dari Tulungagung biasanya membutuhkan jarak tempuh hingga 11 jam. Berangkat jam 8.30 pagi nyampe Tegal bisa jam 9 malam. Sedang sekarang? jam setengah tiga sore sudah nyampe alias Hanya 6,5 jam……mantaappp jaya melegendaaaaaa. Efeknya?…sore hari kita wis leyeh-leyeh menikmati waktu yang cukup panjang untuk istirahat….

Last….. di luar polemik yang terjadi atas pembangunan tol lintas Pantura, sebagai warga negara IWB memang sangat merasakan manfaatnya. Ini adalah gebrakan luar biasa yang patut kita berikan apresiasi. Mungkin 1 poin yang bisa dijadikan pertimbangan adalah tarif tol supaya bisa dibikin lebih murah. Selebihnya…juozzz tenan. Ini tulus lho cak…jadi jangan dipolitisir. Biasanya Ceb*ng dan kam**et ki. So…. bagi Sampeyan Yang mungkin sekarang masih di kampung halaman dan akan kembali ke Jakarta terutama yang berdomisili di Jawa Timur…. tol saat ini sudah betul-betul nyambung dari Jawa Timur ke Jakarta. Tol fungsional akan dibuka hingga tanggal 5 Januari 2019. Di atas tanggal tersebut tol Batang-Semarang masih ditutup. Itu saja laporan IWB dari ujung Pantura Kota Tegal. Sekarang IWB akan lanjut menuju Jakarta….gazzzz (iwb)

Advertisements

86 COMMENTS

  1. Lain kali kalau dari tulungagung langsung ambil gerbang masuk bandarkedungmulyo (utara mengkreng) saja kang, jadi ga usah masuk dari caruban, dari sana bisa bablas semarang langsng…

  2. Alhamdulillah Mas, ini merupakan anugrah dari Allah swt. Kalau nggak disyukuri tapi malah nyari² alasan negatif, nanti kena murkaNya.

  3. Kalo aku pertama njajal lewat gerbang Mojokerto, jian muantab. Kalo masalah tarif, apa ga masih 1000/km cak? Lha kalo dari jatim ke jkt lewat tol terus ya mesti mahal ?

    • kalo lewat tol sendirian ya dihitung mahal, kalo semobil isi 7 dibagi rata kan harga bersaing sama transportasi lain xD

      • Lebih murah lagi naik bus malem. Lewat tol Yg bayar pak sopir, sampe ke tujuan nya lebih cepet.

  4. kalau tarif lebih murah sepertinya belum bisa. karena kalau dipaksa murah nanti kualitas akan menurun terutama ketika harus maintenance. bangun tol luar biasa, tapi maintenance agar senantiasa berfungsi layaknya baru itu yang lebih luar biasa.

  5. Terimakasih kepada Pemerintah dg adanya Tol ini..
    Saya warga Surabaya biasa mudik ke Solo biasanya STRESS TINGKAT TINGGI pasti macet parah di daerah Saradan sampai pertigaan Mengkreng yg mau arah Kediri..
    Sekarang EGP mending bayar TOL :
    1. Mesin Nggak Overheat
    2. Kaki-kaki Balljoint awet
    3. Konsumsi BBM lebih irit.
    4. Tidak ada Pengendara Roda 2 / Orang tiba-tiba nyebrang..
    5. Kecil kemungkinan disasak Bus yang ugal-ugalan..
    6. Ada yg mau nambahin ?

  6. iyo ki cak, rumah di semarang, rencana weekend ke solo makan nasi liwet terus pulang. lha semarang solo saiki mung sejam biasane 2 jam

  7. Lain kali kalau dari tulungagung langsung ambil gerbang masuk bandarkedungmulyo (utara mengkreng) saja kang, jadi ga usah masuk dari caruban, dari sana bisa bablas semarang pangsng…

  8. Saya bulan 11 lalu ke Surabaya dari kota Bekasi tol nya baru sampai pejagan, padahal penasaran banget mau coba tol terus sampai Surabaya

    • Nggak lah cakkk. Lhawong motogp saja disana ada Hafizh Syahrin Abdullah, abdi or hamba Allah. Syukur-syukur tiap tarikan napas kita selalu ingat kewajiban sebagai abdi, yg sudah dikaruniai kenikmatan yg amat sangat luas.

    • Setiap jambakan n bantingan selalu ingat. Ibarat bayar pajak saja. Ambil 10 or 15 menit buat ambil kenikmatan dunia yg Maha Luas Ini.

  9. Pembangunan di Indonesia tidak merata. Masih berfokus di Jawa.
    Di area Kalimantan jalanan antar kota masih banyak yang jelek. Padahal jalannya ya satu itu saja. Belum ada alternatif. Coba sekali kali touring dari Balikpapan sampai ke berau, akan ketahuan sekali bedanya.

    • gak bisa mas langsung merata, kalo dibuat merata butuh berapa puluh tahun, biasanya awal pasti dari pusat..kalo daerah pasti pembangunan yg sangat strategis, kyk pembangunan bendungan, PLTU, PLTA dimana listrik dulu yg dimasukin ke pedalaman

    • Tol trans jawa ini sudah di rencanakan sejak jaman presiden soeharto. Baru selesai sekarang..berapa tahun itu? Skr jawa selesai baru pulai lain…tuh baru jaman skr papua punya jalan aspal mulus…pertalite murah di papua. Dulu premium 100rb per liter coy..

  10. Kalo dari 11 jam bisa jadi 6,5 jam, ya bagi nyong gak masalah keluar duit buat bayar tol, lagian kalo kecepatan konstan bisa makin hemat itu BBM, bisa makin hemat operasional onderdil, dan yang jelas bisa lebih punya waktu luang buat istirahat di rumah.

  11. lari berapa kang?. coba bejek gas baru kerasa enaknya pasport lari diatas 150 km/ jam, tapi klo ban masih make grantrek (AT)agak bising, agak senyap klo make dueler (HT)

  12. Kok ndak bablas kertosono lek, kan wes dibjka fungsional juga. Ampun2an macet nek dah sampe wilangan nganjuk mau masuk toll caruban…

    • Kalo urusan kiamat mah semenjak diutusnya Nabi Muhammad SAW ( sebagai nabi terakhir ), maka mulai saat itu sangkakala kiamat udah dikulum, tinggal ditiup aja. Di Bukhori ada tuh haditsnya

  13. Bandar Lampung – Bakauheni yang biasanya 1,5 s/d 2 jam lewat lintas sumatera aja sekarang hanya 50 menit lewat tol sumatera cak…

  14. Saya sudah merasakan tol Jakarta sampai Salatiga tanggal 26 Desember kemarin, luar biasa cak, pakai GPS disuruh keluar Pejagan (efek belum update) akhirnya ta teruskan sampai dimana ujung jalan tol nya, ternyata luar biasa sampai kota Semarang cuma 5 aja…
    Walah walah GPS sama pembangunan kalah cepat ternyata hehehehe…

  15. Setuju dengan sampean Om. Pengalaman libur natal kemarin juga sudah merasakannya. Bekasi (Jatiwaringin) – Solo (Exit Karanganyar) hanya 8 jam perjalanan. Itu sudah include dengan macetnya Tol Cikampek. Selepas Tol Cikampek lancar hingga Exit Karanganyar.

    Yang lebih ediannn: Perjalanan pulang dari Solo jam 03.30 pagi. Sekitar jam 09.00 sudah Exit Jatiwaringin (Include istirahat Subuh sekitar 30menit) Juosssss. Hanya membutuhkan waktu sekitar 5 Jam-an untuk Solo – Jatiwaringin. Kecepatan konstan di 130-140 dengan jalanan yang sangat lancar pada jam tersebut.

    • di kelola swasta tapi sahamnya bagi dua sama daerah” yang di lalui. misalnya tol ZZZ maka uang tol itu selain masuk kantong swasta tp tasuk dana Pemerintah daerah jg.

  16. Susah menjelaskan kepada orang yg tidak pernah naik tol dan tidak mau karena hny berpikir yg penting murah dan akhirnya naik motor…
    Sby s/d leces probolinggo hny 1jam 20menit

  17. setuju cakkkk.. harga tol memang nggilani, aneh aja, tol yg sedemikian penting tp hanya beberapa ekor kendaraan yg lalu lalang. apalagi tol arah surabaya ke barat, jian nggilani, tol thok ae 82 ewu golongan I dari waru gunung ke gerbang bandar kedungmulyo, alhasil kendaraan niaga pun bnyak yg ogah naik tol. ora nyucukkkk pakde… selebihnya lumayan wes, mobil nafas tua bisa sprint 170kmph kan lumayan, hanya saja jalan cor bikin ban cpt panas. moga bisa pake jalan aspal seperti di tol surabaya Sidoarjo.. ?

  18. Sayang IWB mung takon Google yang belum memasukkan tol yang masih operasional, sehingga Nganjuk -Caruban belum masuk. Padahal selama libur natal tahun baru jalur Bandar (Jombang) – Nganjuk -Wilangan / Caruban sudah dibuka operasional, bisa keluar /masuk dari Nganjuk, gratis lagi. Jadi gak kena macet Nganjuk -Wilangan -Caruban…
    Tapi sing penting slamet tekan omah….

  19. Rp.1.050 per kilometer, bandar (kertosono) sampe krian ae wes Rp.63.000

    Balik jakarta apene nyoba krian-jakarta semanggi wedi semaput bayar toll e aku ?

  20. berkali2 dikatakan pemerintah, “ini akan memangkas waktu sehingga jauh lebih efisien untuk antar-jemput barang” ya kira2 gt 😀 ternyata memang terbukti yoh…sip lah.. harapannya sih, setelah mendekati BEP, ya turunin lah tarifnya, haha.

  21. Ciri – ciri OKB ( orang kaya baru ) :
    1. Pengen lancar tanpa banyak bayar.
    2. Beli mobilnya maksa.
    3. Kaget sama biaya operasional mobil ( termasuk biaya tol )
    Lebih baek naek bus aja wis

  22. walah cakkk,, kok ndak lewat kertosono aja, bandar kedungmulyo nanti masuk tol. itu lebih cepet tiwas njenengan lewat caruban dan sekitarnya kalo dari tulungagung. kemaren dari tulungagung ke madiun aja 1.5jam cumaan dengan ditol 90-100km/jam

  23. Cak,
    Bukannya tol tetep buka ya setelah tanggal 5 januari cuman setelah tanggal 5 gak gratis lagi,
    Mohon koreksinya klo salah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here