Iwanbanaran.com – Cakkkk…. banyak sekali bikers yang mengharapkan Suzuki mengeluarkan aksesoris aftermarket resmi SARP suspensi Upside Down untuk GSX 150 series. Setelah mereka sukses merilis beberapa part aftermarket yang disuplai oleh vendor tersebut seperti foot step, knalpot serta ECU….. sepertinya logis kalau kita berharap Suzuki juga menggarap serius bersama SARP untuk suspensi Upside Down. Namun sayang…. pengembangan USD SARP GSX series disinyalir batal ! Waahhh kenapa kieee??

Seperti yang kita tahu Pada bulan April 2017 Suzuki secara resmi merilis part aksesories baik visual ataupun racing perfomance dengan menggandeng SARP Cobra series. Berikut detil aksesoris yang dirilis pada saat itu…

1. Knalpot racing full system

Knalpot ini diracik khusus untuk GSX-R 150 dan mampu mendongkrak power on wheel hingga 1,4 hp dan torsi 0,4 Nm. Jadi kalau sebelumnya 16,2HP menjadi 17,6 HP dengan torsi 12,9 Nm ke 13,3 Nm. Harga 1,5 juta

2. Foot step racing

Membuat tampilan makin sporty serta meningkatkan cornering angle. Bahan sendiri kelas wahid sebab menggunakan duralium series 5, full cnc process dan tersedia 4 pilihan warna yakni silver, biru merah dan titanium. Harga 1,4 juta

3. Tuas rem kopling

Tuas yang bisa disetel sudut kerapatannya (adjustable). Bahan sama dengan foot step yakni duralium series 5 dengan full cnc process sehingga kuat. Harga 1,4 juta

4. Triple Clamp racing

Diracik dengan bahan duralium series 5, full cnc process dengan desain ala Motogp. Handle bar ini bisa disetel sudut kemudinya sehingga handling makin mantap. Harga 1,030 juta

5. Hand guard
Diracik dengan bahan duralium series 5, full cnc process dengan desain ala Motogp. Jadi bukan yang abal-abal ki kayaknya kang. Yang disenggol gampang patah. Harga 550 ribu rupiah

6. Chain guard
Membuat tampilan makin keren dan melindungi rantai serta sproket. Harga 750 ribu

Yup…itulah 6 part aksesories GSXR150 yang dirilis kemarin diajang Otobursa. Selain part tersebut, ada 4 perangkat yang sudah waiting list on project yakni..

  • Upside down
  • Rear shock Absorb
  • ECU (Engine control unit)
  • Chain sprocket GSX-S

Nahhh….opo ora cekot-cekot sampeyan. Namun sudah hampir 2 tahun berlalu gambar tentang suspensi Upside Down ataupun rear Shock absorb belum menampakan titik terang. Di beberapa artikel sebelumnya sebenarnya IWB sudah sempat singgung. Hanya saja kali ini lebih mantap bahwa kemungkinan besar aksesoris USD SARP dibatalkan dengan beberapa alasan teknis….

Suspensi memang tidak bisa dipandang sebelah mata karena menyangkut kinerja handling serta safety. Bisa saja ada beberapa Sisi teknis yang membuat pengembangan dibatalkan. Maklum cak soal ini Suzuki termasuk cukup ketat. Namun jangan kuatir disela kabar kurang bagus selentingan masuk rumor positif bahwa Suzuki mempertimbangkan untuk mengeluarkan GSX150 versi limited edition yang nantinya terbuka menggunakan suspensi Upside Down….

Apakah suppliernya nanti tetap SARP atau vendor lain ? Nah…. selamat Sisi teknis bisa dipenuhi bisa saja tetap menggunakan SARP atau mungkin saja menggunakan vendor lain. Semua masih berupa  rumor  dan kepastian sesungguhnya tetap berada di tangan Suzuki. Karena  seluruh  keputusan selain dilakukan oleh PT SIS…..Suzuki Hamamatsu tetap terlibat. Btw… semua masih berupa isu dan bisa saja meleset cak. Monggo ditampung saja…okrekkkk….(iwb)

Advertisements

21 COMMENTS

  1. Uda yg mau pakek USD.. Pakek merek NUI aja..suku cadangnya seal karet dan Yg lain nya ada di jual terpisah..
    Utk gsx r150 harganya 3,3 .. Gsx s150 3jt.. Ini tinggal PNP saja.. Gk repot kan..

    Mau repot dikit ke tukang bubut.. Comot punya R15v3 atau xabre
    Harga lebih Mahal.. Diameter USD lebih kecil dari NUI tapi kualitas pasti lebih bagus…

  2. Feeling sy sih batal klo usd sarp… tapi gsx facelift (mungkin minor facelift atau gsx abs se) bakal pk usd bawaan pabrik langsung, semoga aja asik nih soalnya

  3. Di photo dari atas jd kliatan kaya tanduk kambing hand guard nya 😀 😀
    gak proporsional, badan kurus setang lebar plus hand guard nya jd gak matching.

  4. sijuki pengennya murah dan bagus.. padahal volume produksinya kecil, ya modyar vendornya wkwkw.
    sudahlah jgn banyak harapan untuk mereka, tahun ini bener2 flop,
    gembar gembor Bandit hasilnya Bandot, maxi scooter gak muncul2, malah bisa jadi CBU dan harganya jelas gk masuk akal, desainnya jg belum tentu masuk akal hahaha

    Nex II aja yg lumayan, cuman kok ya ban belum tubeless, nanggung.
    maap agak keras ngomongnya, karena kita semua tau potensinya sijuki,

    • Yes, kita sudah sering kecewa. Mungkin juga krn terlalu berharap pada suzuki utk membawa perubahan, minimal sebagai opsi tambahan dalam dunia permotoran (bukan kelas moge tentunya)

      Bisa gak beli mesin gsx full paper dari pabriknya, buat dipasang di mx lama saya?
      Jujur aja, cuma mesin dan built quality suzuki yg bikin saya khilaf ambil gsx.

      Eh jadi curhat :v

    • kecew itu selalu ada di balik harapan yg gagal.. ane jg termasuk salah satu fans Suzuki jaman dulu masih bocah hehe

      skrg dunia permotoran udh berubah dengan cepat dan Sijuki masih diam di tempat.

      meskipun bisa jg gak gampang om masangin mesin satu motor ke yang lain, ada sasis, wiring dll hehe, gsx emang kualitas dan mesin juara, cuman ya gimana ya.. modelnya kayak ketinggalan jaman 10 tahun.
      era sekarang mocil pengen yang keliatan gede, double headlamp, dll gagal dihadirkan di gsx.

      silakan Sijuki keras kepala dengan filosofinya, dan nanti akan berujung tenggelam karena yang beli ya Lu Lagi Lu Lagi (FBS)

  5. Wahai suzuki mania belilah produk kebangganmu…
    Jgn biarkan dealer2 Suzuki yg baru soft opening cepet gulung tikar lagi…

    • mungkin udh hampir semua FBS se Indo beli seenggaknya salah satu produk Sijuki om (addres, nex atau gsx) cuman ya emg segitu aja jumlah core consumernya, kalo gak bisa ngambil consumer brand lain ya Sijuki segitu2 aja penjualannya, kayak Kaoskaki

    • Dan sebagian penggemar suzuki yg lain nunggu bekasnya krn harganya sangat menarik. Nah kalo semua nunggu bekas, siapa lagi yg beli baru?
      Ayolah suzuki, dipikirkan buat inovasi

    • itu sih fansboy yg egois nan kejam, gak ada kontribusi ke pabrikan kecuali pas servis n sparepart wkwkw

    • Mau kontribusi buat servis sama beli part, eh bengkelnya tutup. Trus aku kudu piye? XD
      Itu satu poin lagi buat suzuki. Minimal 1 bengkel per kecamatan. Yamaha aja punya 2 di kecamatan saya. Ahm punya 3. Suzuki dulu ada 1, eh per februari 2018 pindah gabung ke kotamadya. Jadi jauh dah :v

      Saya udah kontribusi di gsx sama beli part sgp (knalpot fu) buat mx saya. Tinggal nunggu feedback nya :v

    • ya jumlah dealer bertambah hrus nunggu penjualan naik dulu gan.. menurut ane solusinya kemaren yg bengkel mitra itu, apalagi kalo bisa konek aplikasi, tp kok ya gak ada kelanjutannya hehe

      mantap, berarti agan FBS tersertifikasi karena udh beli baru, wkwkwk
      sayang ane udh kurang minat kelas 150, seandainya keluar 5 tahunan yg lalu..
      skrg nunggu yg 250 nya

    • Betul, nah utk penjualan agar naik, kita kembali lagi ke poin awal, suzuki perlu inovasi yg mampu mengangkat barand image. (Mungkin ganti nama jadi astra suzuki kali :v).

      Abisnya pengen shogun 150 gak ada :v
      Satria gak bersahabat ergonominya.
      Jadi gsxs deh :v

      Kalo saya 150 udah cukup deh. 250 juga kurang pas buat harian :v mau ngebut juga takut, jadi agak nyesel ambil gsxs :v
      Cuma berani max 110kmph :v

  6. Penyebab rumor batal ini hanya Suzuki Indonesia yang tahu pasti. Tapi saya appreciates karena mereka bilang dalam meracik suspensi USD ini tidak bisa sembarang, karena memang ini salah satu komponen yang sangat penting untuk masalah safety. Jadi tidak hanya mengejar value dan visual saja.

  7. kalo nanti keluarin limited edition dengan menggunakan USD, jujur sebagai pelanggan/pengguna GSXR angkatan pertama (awal 2017), Saya kecewa.. mending R15v3 mahal dikit udah dapet semua fitur, zzzz dah jadinya,,,

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here