iklan iwb
iklan iwb
” Motor IWB masa lalu…dulu beli 14,8 juta….”

Iwanbanaran.com – Cakkkk……pasti kalau sampeyan memejamkan mata dan merenung pasti bakal menemukan fenomena menarik. Fenomena bagaimana banderol motor pelan namun makin mahal. Nggak heran cukup banyak pertanyaan mampir ke warung IWB, kang IWB kenapa motor sekarang makin mahal ya. Mosok motor 150cc sekarang sudah tembus diatas 35 jutaan. Matic juga sulit mendapatkan harga dibawah 15 jutaan karena nyaris semua sudah bergeser naik. Pertanyaan mereka cukup cukup tajam yakni….Kenapa motor sekarang makin mahal ?

Jika sampeyan komparasi head to head dengan masa lalu…..feel mahal memang cukup terasa. Semua pabrikan cak….hampir semua pabrikan demikian. Kecuali mungkin Suzuki yang masih rada ngerem seperti pada produk sport fairing GSX-R150 nya. Dulu ditahun 2002….saat IWB pertama kali beli motor dengan gaji sendiri alias bukan dibelikan orang tua, motorsport hanya 14,8 juta rupiah….

Yup….memboyong Megapro yang menggunakan electric starter, generasi pertama Megy menggunakan fitur tersebut IWB merogoh kocek 14,8 juta. Sementara sekarang….sport termurah masih ditempati Honda dengan Verza 150 diangka 19 jutaan. Kuwi belum varian atasnya kayak CB150 hingga CBR150R yang sudah berada dikisaran 26 jutaan hingga 38 jutaan (ABS). Piye dengan Yamaha ?

iklan iwb
iklan iwb
” Suzuki Satria FU lansiran lawas, masih dikisaran 16 jutaan….”

Sami mawon cak. IWB masih ingat pertama kali dirilis Vixion ditahun 2007 banderol saat itu kisaran 18,6 juta OTR Jakarta. Sedang sekarang….wisss nyaris tembus 30 jutaan (versi R). Dan paling murah adalah 26 jutaan. Termasuk sport 250cc 2 silinder. Duluuuu…ditahun 2008 Kawasaki menjual Ninja 250 diangka 44 jutaan. Sekarang? termurah berada diangka 61 jutaan. Pertanyaannya…Kenapa motor sekarang makin mahal ?

Eittt tunggu dulu…kalau sampeyan membandingkan angka benar cak. Tapi jika komparasinya mencakup value atau nilai uang, IWB nggak setuju. Sebagai gambaran ditahun 2002 gaji IWB masih dikisaran 1,6 jutaan/bulan. UMR DKI kalau nggak salah diangka 500 ribuan. Sementara banderol motor yang IWB beli ketika itu adalah 14,8 jutaan….yooo ngesottt cakk. Beli juga megap-megap pakde. Sedang sekarang…UMR DKI Jakarta berada dikisaran 3,5 jutaan. Motorsport taruhlah middle class kayak CB150R, Vixion ataupun Bandit diangka 26 jutaan. Tetap imbang pakde, masih balance dengan UMR……

So…secara banderol memang makin mahal namun dilihat dari sisi nilai sebenarnya justru lebih murah. Banderol motor makin mahal karena inflasi. Ketika nilai uang makin tidak berharga maka banderol jadi terkesan mahal. Maklum cak, vendor juga kudu mengeluarkan cost besar untuk meracik komponen motor. Yang kedua dengan tuntutan gaji UMR makin tinggi jelas akan memaksa pabrikan juga menaikkan banderol. Biaya produksi meningkat pasti berbanding lurus dengan pricing. Belum lagi patokan dolar. Dibandingkan tahun 2002 dimana dolar masih bercokol di angka 8 ribuan rupiah/dolar sedang sekarang nyaris dua kali lipat dari itu. Yo jelas ngaruh banget cak….

Last…gaya pabrikan sekarang memang selalu sama ketika lahir warna ataupun generasi baru biasanya diselingi dengan kenaikan harga. Itulah mungkin yang membuat kesan motor makin lama makin mahal. Tapi seharusnya ada grafik maksimal yang akan membuat banderol mentok pada angka logis. So…ketika diatas tersebut maka banderol motor bisa dikatakan tidak lagi masuk akal. Kenapa motor sekarang makin mahal ? kalau menurut sampeyan….setuju nggak dengan boso makin mahal ? monggo berikan opininya….(iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

79 COMMENTS

  1. Rupiah, sudah sangat ” murah dan di tambah kebijakan Negara kita ni terlalu berbelit belit..
    Harga moge kita aja mahal dari negara sekelas australala , di sene 1 unit di sana dpt 2,5 unit kan buset, coba sama harga moge sana sama negara kita, otomatis harga kendaraan motor 250 cc ke bawah gk bakalan, dipatok sesuka jidat tu cukong aja.

    • Rasanya Kualitas bagusan motor jaman dulu lah yh 2008 ke bawah..
      Tiger 2000 lansiran 2006 mesin nya lebih bagus dari tiger revo 2012 bahan babetnya beda, ane tau pas maen ke tukang bubut, di jelasin sama tu org bubut , kerasan bahan tiger 2000, 2006 ke bawah dari tiger revo , padahal harga makin naek revo..
      Mirip di mobil jaman dulu kaleng nya tebal tebal , jaman skrng tipis tipis sangkin tipis di dorong meleyot kalengnya ..

      • Material makin mahal, jelas pabrikan harus nemu titik optimal kualitas dg harga,
        Masalah material mesin dulu bahan besinya lbh banyak, lbh keras lbh berat dan memang lbh bandel, sekarang kebanyakan pakai almu, lbh ringan, lbh gampang panas n melepas panas, bisa d engineering untuk memiliki kekerasan d atas besi, selain itu mudah d cast karena titik lebur almu d bawah besi. Pabrikan jga sudah mendesain produk memiliki jangka pakai 5 tahunan saja, karena konsumen pakai paling beberapa tahun dan bosan ganti model baru, pabrikan harus tetep revelan dsini kalau ingin eksis. Kalo masalah mobil ane kurang sepakat, teknologi sdh semakin maju, tuntutan konsumen dan regulasi semakin ketat, gak mungkin pke body berat2, boros gak ekonomis, emisi buruk, selain itu jga gak aman
        Bobot yg berat kelembaman tinggi, akselerasi susah ngerem jga susah
        Plat d buat tipis untuk mengejar bobot n harga, d imbangin dg desain struktur yg canggih, sehingga bukan malah tambah letoy tpi tambah rigid,belum lagi optimalisasi crumple zone, dan pernak pernik keselamatan n kenyamanan seperti peredam yg akan mengoffset bobot. Dg bobot yg lbh ringan ada ruang tambahan untuk perangkat keamanan n kenyamanan d banding mobil bobot berat, contoh aja xpander body kaleng tipis tpi nyaman kan?
        Itu kalau kita lihat dri sudut pandang teknis bukan harga ya
        mobil sekarang lbh aman dan nyaman d banding mobil kelas sma beberapa puluh tahun yg lalu

      • Ya menyesuaikan lah bro kan ga laku klo misal honda beat sekarang di jual 30jt tapi bahan body plat kaleng macam jaman dlu, part tebel2 dan kualitas terbaik. Kebanyakan orang mikirnya “ngapain gue beli mahal2 toh kredit lunas atw 5 tahun rata2 ganti baru dri pada benerin lebih mahal udh kuno juga” toh teknologi motor allnew tiap 3thn ada aja yg lebih keren. Orang jg rata2 lebih mikirin fitur dan irit dri pada tebel2an material karna orang banyakan ga ngerti urusan teknis gt taunya tu motor murah, irit, ada fitur2 kekinian

  2. Hehe zaman udah berubah..dulu duit serebu perak bisa beli mie instan 3bungkus…skrg sebungkus udah 3rb….itu cuma mie yg bikinnya gampang..lha motor ratusan komponen dr puluhan vendor hrg naek terus yo wajaar…

    • Dulu premium 5rebu seliter. Beli kuota di esia paket 2gb bayarnya 50 rebu buat sebulan. Sekarang pake 3 hutchinson. Paket 50rebu sebulan dapet 10gb 4G + 2gb 3G. Klo perpanjangan otomatis sisa ga hangus.

      • Sorry bray kalau kuota itu beda lagi perhitungannya. Operator beli kuota dalam pertahun sekian M. Nah dlu penggunaan internet itu sedikit makanya harganya mahal buat nutup modal dia beli kuota. Sekarang murah karena pengguna internet banyak terlebih ada smartphone, jadi buat balik modal juga gampang begitu perhitungannya.

  3. Karena eh karena, biaya pembibitan pebalap nasional itu mahal. Dibungkus rapi dengan nasionalisme, padahal yg biayain mereka dari konsumen tanah air juga.

    • Cows? Nah even worse. My late granddad told me he had to sell his paddy land to get a 80cc moped back in 1970s. But now people have a gut for buying a 150cc sport bike, even though they only have 1 year job contract without extension option.

      • Because the price at that time are ridiculously low, the price of motobike at that time are really expensive, that’s the reason why at that time only a few people could afford a motobike
        And also finance are not common at that time, so you need to pay cash

  4. Fix… Gak usah demo pengen naikin UMR karena imbasnya harga barang juga ikut naik…(percumtakbergun)
    Lama2 BI ngeluarin lembar kertas senilai 1jt…
    Kalo pengen penghasilan nambah ya nambah kerja sampingan!

    • Nah iya contoh di kantor sendiri.. pp kerja rata2 80 kilo lebih jd sekalian ngojol yg searah (ga peduli rating, tolak kalo arahnya beda) sekali pas pergi, sekali pas pulang. Jadi bensinnya kecover. Lucu jg kalo yg awam ngeliat dikira kantor kita gajinya lebih gede dari sebelah

  5. Lama kelamaan kendaraan umum hanya lebih kearah hobi bukan kebutuhan transportasi pokok, karena lebih beralih ke transportasi umum, ne ngono yo pake speda ontel ae neng omahe bojo, alasane saiki lagi tren clasic wkwkwk

  6. tapi ada downgrade bahan2 juga ya lek

    btw tes tes, make disqus enak lek…para sales dan pensboy garis keras akhirnya hilang, mantab wes

  7. tapi ada downgrade bahan2 juga ya lek

    btw tes tes, make disqus enak lek…para sales dan pensboy garis keras akhirnya hilang, mantab wes

  8. nek di pikir” malahan murah sak iki kang, jaman aq SMA bapak tuku ‘sigma’ adol sapi 2 ee. nek rego sapi1 sak iki 20 juta, lak yo patangpulohyuto.. edan rak…

  9. brrt d awal kang iwan kerja d jkrt dpt gaji 10jutaan (3x umr) ya klo d presentvalue kan, hehehe…. noh para fresh graduate yg mau ke jkt jngn nekat kesana klo g bs dpt 10jt, hehehe

    • Tempat mencari uang paling gampang memang dijakarta bro (dibanding kota lain di indo), saya dijawa dihargai 7 disini 22, realistis aja ambil yang 22 lah dipake hidup+transport pp 2x sebulan masih sisa 15buat keluarga dirumah

    • Tempat mencari uang paling gampang memang dijakarta bro (dibanding kota lain di indo), saya dijawa dihargai 7 disini 22, realistis aja ambil yang 22 lah dipake hidup+transport pp 2x sebulan masih sisa 15buat keluarga dirumah

    • Dengan (pernah) bekerja di industri hospitality gak heran sih dapet segitu saat UMR hanya 500ribuan.

      Ada tunjangan yg gede yo rak kang Webe? ?

    • Rupiah mlorot terus dan akan terus turun ga ada batasnya. Kwik Kian Gie yg bilang. Kenapa? Ada di yutup jawabannya. Intinya bersumber dari rakyat n bangsa kita sendiri

    • Jangan d bandingkan, hp termasuk fashion orang beli hp bukan hanya cri fungsi tpi status, dan perkembangan hp ini makin gak masuk akal, pemain yg sangat banyak, jelas mereka harus bersaing ketat,
      Belum lagi dorongan pasar yg meminta lebih dg harga yg lbh murah untung saja pabrikan chip bsa mengikuti, sehingga tiap tahun performa meningkat terus, karena trennya semua akan d lakukan d smartphone maka harus terus d upgrade baik software n hardware
      Dan karena permintaan makin banyak, produksi chip n hardware lain makin banyak harga komponen makin murah
      Jadilah tiap tahun spek naik harga bsa minimal sama atau lbh murah dg sedikit penyesuaian fitur

    • Bukan hanya HP, semua barang elektronik kayaknya sama, siklusnya cepet. Laptop/komputer juga senasib. Dalam setahun, barang yang terlihat paling canggih langsung jadi jadul ketika muncul produk baru.

  10. Dulu jaman masih sekolah montor andalanku force 1 & fiz r harganya masih 3-4jutaan anyar gres. Hrga bengsin 800 (wolungatus)/liter lebih murah dari harga aqua 1liter.

  11. namanya inflasi kang, bukan hanya motor yang harganya naik. garam dapur yg dulu 100 perak sekarang 1500.
    jika dibandingkan dengan standar sejak tahun jebot pembayaran yaitu : emas, maka harga motor sekarang lebih murah, atau dibanding harga sapi juga motor lebih murah sekarang

  12. Old vixion facelift warna merah pole iling motorku jama kuliah ITS lek, tumbas cash januari 2010 off the road masih 18juta (surabaya) sampe saiki jek 60.000+ odometer e soale jarang digawe, ditinggal merantau nang jakarta

  13. Jaman dulu = motor murah, gaji kecil. Susah beli
    Jaman sekarang = motor mahal, gaji besar. Gampang beli, minimal kredit.
    Sebenarnya yang naiknya nggak terkendali itu harga rumah/properti. Di daerah saya rumah tipe 36 aja udah nyentuh 300jt-an T_T

  14. secara value menurut ane turun cak motor jaman sekarang.. hargany emang bila dikomparasi dengan nilai uang lebih murah, buktinya sekarang 150cc bahkan 250cc wis kayak kacang goreng di jalanan.

    tp kualitas materialnya? hmm.. knalpot wae wis ra ono sing chrome, belum ngomongin cat yg makin lama kok jd warna dasarnya item semua wekekek
    jadi pabrikan teteo dapet untung dari selisih downgrade itu.

  15. Mungkin disengaja buat nekan populasi. Aspal jalan ga bisa ngikuti perkembangan jumlah kendaraan soale. HeheHe waton ngawur

  16. Jadi inget sama bandrol Honda Super Cup th 1981 punya Bokap harga kreditnya tidak lebih dari Rp. 500.000,- Bayangkan harga segitu sekarang cuma dapet celana jeans Levis doang. TAPI tahun 1981 tidak semua orang mampu ngredit motor seharga 500 ribu. Sekarang jauuh lebih makmur!

  17. Secara value, motor sekarang itu murah. Jaman motor bebek harga 3 jutaan, gaji rata-rata masih 1/10 atau 1/20 dari harga motor itu. Ditambah lagi, kalau beli kredit, DP harus sekian puluh persen. Ga ada yang berani (atau memang aturannya?) kasih DP rendah atau tanpa DP dan cicilan sekian puluh bulan. Paling lama hanya 2 tahun.
    Kembali lagi, karena secara value motor sekarang itu murah, kualitasnya pun mengikuti harga. Kalau mau kasih kualitas yang sesuai dengan kualitas 1980-1990 an, harga ya sesuai dengan kemampuan orang pada jaman itu juga. Ingat, kemampuan orang pada jaman itu.
    Oke, pasti pertanyaannya: kenapa di luar negeri bisa murah? Ah, nggak juga. Konversi nilai uangnya terhadap kemampuan belinya kan hampir-hampir sama aja. Katakanlah rupiah sekarang 14 atau 15 ribuan. USD dikonversi ke rupiah, tetap koq kemampuan belinya masih lebih tinggi dari tahun 1980-1990an. Akan adil kalau motor-motor sekarang dibuat dengan kualitas yang setara 1980-1990an; lalu dikomparasi dengan kemampuan beli masyarakat. Mana yang dirasa mahal?
    Saya memang ga senang kembali ke jaman saat masyarakat pergi-pulang kantor pakai angkot/bis yang ngetem. Tapi, kalau seperti sekarang ini, ya sama aja jadinya. Pemerintah jadi terbuai untuk tidak bergerak merevolusi sistem transportasi massal.
    Jadi, kembali lagi. Motor sekarang mahal? Nggak lah. Nabung 1 tahun, udah bisa beli motor 150 cc ke bawah kelas menengah dengan CASH. Dengan CASH lho ya. Apalagi PNS terutama para guru yang dapat dana sertifikasi.
    Kira-kira begitu pendapat saya.

  18. Semua berubah. Misalnya anggaplah tiba2 dolar jatoh dr 14k jd 5k. Motor blm tentu bs murah lg. Dh untung gede siapa yg mau turunin. Trus kenapa sih pajak moge gila bgt. Gak kira2 125%. 50 aja dh gila

  19. Pabrikan manapun bisa kok kalo mau bikin motor/mobil dg spek material spt jaman th 2000 atau sebelumnya, tapi jgn kaget begitu tahu harganya dg versi rupiah hari ini ya…
    Dan yg sanggup beli mungkin cuma 10% dari jumlah konsumen skrg, ini juga yg bikin pabrikan mikir

  20. Menurut saya, karena daya beli masyarakat kita juga meningkat.coba kita komparasikan.tahun 95 harga force 1z 2jt lebih, dgn nilai tukar dolar kerupiah kisaran 1800-2000an.kira2 saat itu harga motor 1000an dolar, sekarang bebek canggih dikisaran 1000 dolar lebih. Itu menurut pendapat ngawur saya. Maaaaaapp kalo salah

  21. Saya rasa karena daya beli masarakat juga meningkat. Duluuu beli motor seharga 2jtan ditahun 95 aja udah bisa di bilang tajir, saya inget saat itu dolar dikisaran 1800-2000an.berartu harga motor kisaran 1000 dolar..hehehe analisa ngawur saya doang

  22. Seneng aku cak lihat koment yg skrg, enggak kayak sebelumnya yg hancur total oleh orang orang yg oendek akal… Adem rasanya lihat yg sekarang ,, semangat terus cak iwb

  23. Dulu motor murah juga orng gak banyak yg beli, dikarenakan harus beli cash. Nah sekarang motor mahal juga orng bisa punya, kan ada leasing kang. Hehehe

  24. menurut ane penyebab motor sekarang harganya mahal:

    harga motor mahal <– Nilai tukar rupiah turun <– inflasi <– jumlah rupiah yang beredar melebihi neraca <– penerapan giro wajib minimum (Fractional Reserve) <– Konferensi di jenewa, swiss (1954)

    #cmiiw

  25. udah terlalu lama untuk dikomen ya? xixixi maaf ya, saya hanya mau utarakan pendapat. mungkin lebih tepat bukan lihat harga cash ntu motor berbanding UMP, karna juga dilingkungan saya mayoritas motor baru beli secara kredit, kalo beli seken baru pada cash. kalo tidak salah inget malah secara kredit lebih murah sekarang jika dibandingkan dengan UMP, ya hanya pendapat saya, xixixixi

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here