iklan iwb
Melu-melu arek enom-enoman xixixi

Iwanbanaran.com – Jam mepet membuat IWB bergegas berangkat. Namun dalam hati kecil timbul keraguan….mau nunggang red tukinem PCX150, odometer green tukijo Ninja 250FI nggak nambah-nambah. Apalagi IWB juga gatel pengen jajal knalpot baru WRX K3 buat jarak jauh. Lhaaa mosok knalpot anyar ora direyen-reyen…piye jal. Namun terbayang operasi polisi sedang getol-getolnya neh. Nggak tahu cak…sekarang bener-bener lagi masif operasi…hampir tiap hari. Tapi IWB berpikir, ahhh mosok jurusan Depok Jakarta tiap hari ada operasi…nggaklah, batin IWB. Sebuah keyakinan yang ternyata salah total sebab akhirnya IWB bener-bener dibuat jantungan….

Berangkat dari Depok jam 7.30 pagi ternyata tidak menjamin jalanan lancar. Justru IWB heran….jalanan merambat kayak keong, alamakkkkkk. Mosok baru keluar JalanBaru wis macet. IWB hanya bisa mengembangkan kecepatan pada kisaran 20 km/jam. Sesekali merangkak naik hingga 30 km/jam sebelum turun lagi. Ya Allah gustiiii….iki piyeee tooo. Untung kopling green Tukijo sudah menganut slipper clutch jadi nggak bikin stres. Lawong enteng bener. IWB berharap keluar Margonda jalanan lancar. Jebuleee oraaaa pakdeeee. Huasyemmmm podo waeeeee…

IWB hanya lepas sekitar 1 kilometer sebelum kembali merangkak dari UI hingga Lenteng Agung. Padahal IWB harus tiba di Tebet jam 9 pagi. Dan saat tiba di Lenteng Agung, waktu sudah menunjukkan jam 8.45. Inilah cak….berniat pengen jajal knalpot anyar yang ada malah ngaplo bin doweh. Iki judule sengsara membawa sengsara. Terbayang nikmatnya seandainya IWB nunggang red Painem PCX. Weeekkss…jadi makin cekot-cekot kepala. Singkat cerita IWB akhirnya masuk pasar minggu yang tak kalah mengerikan. Jalur neraka tenan. Hawa panas Jakarta menyengat ora karu-karuan. Dari balik helm dan jaket…muka dan badan IWB wis lepek mandi keringat. Dari sini perjuangan nggak selesai…

iklan iwb

Green Tukijo dipaksa merambat hampir 20 km dari rumah. Berkali-kali suhu Ninja nyaris mentok sebelum kembali turun dua bar. Ternyata stabil cak walau hawa panas membuat mesin bekerja keras. Dari sini IWB lumayan salut karena IWB nggak merasakan sengatan panasnya mesin 250cc. Relatif adem pakde. Selain itu performanya juga tidak ngedrop. Bahkan ketika suhu mesin panas berlebih, kinerja transmisi tetap prima. Tidak IWB temukan sulit oper atau ngurangi gigi. Juozz wisss. Dengan seluruh perjuangan tersebut, IWB akhirnya tiba dilokasi jam 09.55. Bayangin cak….2,5 jam dari Depok ke Tebet…opo ora kenthirrr jal. Untungnya shooting belum dimulai sehingga semua berjalan lancar…

Jam 2.30 sore shooting dengan Bukalapak kelar, IWB langsung pamitan. Nunggang Green Tukijo balik ke Depok dari Jakarta…jalanan saat pulang termasuk lancar. Wihhh demen cak…gembira tenan. Akhinya keturutan juga betot gas rekkk. Sport fairing Kawasaki ini IWB geber disela-sela lengangnya jalanan Jakarta. Masuk disekitar Lenteng Agung…jalanan lengang menjadi pelampiasan dahaga eksplorasi knalpot anyar. Worrrrrrrrrrrrr….mantapppppp. Knalpot WRX K3 ini memang beda banget dengan WRX GP6. Suara adem pada RPM bawah namun saat teriak…suara juga utuh. Raungannya sedikit serak namun ngebas. Karakter bawah juga nggak lemot-lemot amat. Inilah keuntungan knalpot full sistem yang ngeplong tanpa catcon seperti knalpot asli…

Dibandingkan WRX GP6…K3 sedikit kalah soal akselerasi. Hanya saja GP6 gahar bener cak…asli raungannya bak knalpot kompetisi. Makanya IWB sungkan kalau geber pakai WRX GP6. Sedang K3…..adem saat santai. Wiss pokoke cocok buat harian pakde. Tidak terasa 45 menit IWB sudah masuk Depok. Nahh cepett ki nggak kayak berangkat. Dilalah kegembiraan IWB hanya sesaat sebab masuk Margonda….jalanan kembali macetttt. Wisss biarin kurang dikit nyampe. Rasa tenang mulai menjalar saat IWB akan belok kejalan baru. Tapi ada yang aneh cak. Koq didepan mata jalananan belok kekiri macet bangettttt. Wah…nggak beres neh. Ati IWB wis nggak enak rasane. Tapi rasa kuatir tersebut IWB buang jauh-jauh. Hingga setelah berjuang dan berhasil belok…kekuatiran IWB terbukti…

Didepan mata, sudah berjejer para petugas polisi ditengah jalan. Operasi gabungan buanyakkk banget. Para petugas polisi berdiri dan menjaring hampir seluruh bikers. Moncrottttt kowweeeeeee. Terbayang knalpot IWB…wedeehhhh, baru ganti cak. Mosok mau digergaji….batin IWB. Sebuah khayalan konyol akibat kebanyakan mendapatkan sharing info dari teman-teman follower di sosial media. Hingga pada titik akhirnya IWB pasrah. Wisss sakarepmulah. Kena tilang ya monggo mawon…namanya juga salah, kudu diterima. IWB melaju pelan dan berusaha sesantai mungkin. RPM green tukijo IWB gantung paling rendah….gear 3 melaju 20 km/jam agar raungan tidak terdengar. Petugas dari depan wis ngapit kiri-kanan. 7 meter….5 meter….4 meter….IWB masih berada ditengah jalan…

Dari sana tiba-tiba salah satu petugas berlari ketengah jalan menuju jalur green tukijo. Finish wisss…kena tilang rekkk. IWB tetap pelan…..petugas pas didepan motor IWB dan teriak…” hoiiii minggir kamu…kekiri..” teriaknya. IWB langsung mengendorkan gas. Tapi yang IWB heran…..saat motor sudah tinggal semeter, petugas seperti nggak menghiraukan. IWB mencoba menatap mata petugas. Lhooo…kornea mata pak polisi nggak kearah IWB cak. Tapi melihat dibelakang IWB. Dan bener saja….saat motor pas jejer petugas, doi berlari kebelakang IWB tanpa sekalipun menyetop IWB. Waahhh koq isoo kiii. Jebule yang kena garuk bikers dibelakang IWB. Asli wis jantungan jebule nggak distop…bejo tenan…

” Proses pemasangan WRX full system…masang sendiri rekkkkk “

Prediksi IWB, mungkin pak polisi melihat IWB menggunakan full protector lengkap termasuk sarung tangan…helm full face plus motor baru. Selain itu IWB terlihat tenang dan tidak gugup. Padahal cak…dibalik kaca helm wis jantungan kiiii. Pesan moral dari artikel ini….selengkap apapun jika ada salah satu bagian motor yang melanggar peraturan lalu lintas, dijamin dag dig dug cak. Wisss to…trah enak sesuai jalur pokoke. Opo maneh sekarang operasi hampir tiap hari euy. Tapi sebagai biker, kadang IWB ki merasa aman kalau knalpot nggak senyap-senyap banget. Soale kendaraan lain jadi tahu kehadiran kita khususnya pas melaju kencang….

Tapi masalahnya…seadem apapun knalpot racing yang sampeyan pakai, bakal tetap kena tilang sebab pasal yang digunakan bukan soal desibel suara namun uji kelayakan part diluar standart pabrikan. Nahhh…kalau sudah begitu, spion tomok wae juga bisa kena sikat. Btw…polisi memang sedang getol melakukan operasi. Di Depok sekarang hampir tiap hari operasi gabungan dilakukan. So..saran IWB lengkapi surat-surat dan jangan lupa, motor juga selalu lengkap sesuai standart pabrikan. Kalau IWB sih lagi pengen aja nunggang Ninin sebab jika jarak jauh biasanya nunggang sikebo Byson atau PCX dan NEX. Tapi kali ini pengen rada kenceng…eee malah jantungan :mrgreen: . Nah…sampeyan dewe piye pakde, pernah mengalami kejadian mirip IWB oraaa ? monggo sampeyan sharee cakkkk (iwb)

WRX GP6 (Gahar dan nampol akselerasinya)

WRX K3 (Adem suaranya nafas panjang)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!