iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Pakdeeee……akhirnya kelar juga garap video review motor retro Viar Vintech 200 dan 250. Motor yang sudah IWB bahas diartikel sebelumnya termasuk mega gallery kali ini beberkan dalam bentuk Vlog video review. Dari sisi persisi IWB sorot agar sampeyan puasssss. Agar sampeyan melihat secara langsung dalam bentuk video Full HD 60FPS sehingga lekuk-lekuk tubuhnya tergali gamblang. Dan satu kata untuk motor ini…finishing dan material mantap !!

Seperti yang kita semua tahu Viar secara resmi memperkenalkan beberapa motor prototipe. Salah satu yang sangat menarik perhatian adalah kehadiran Retro bike mengusung nama Viar vintage 250 serta 200. Dari namanya pasti Sampeyan sudah paham ada dua varian sekaligus yang diperkenalkan oleh Viar. Untuk Viar Vintage 250 kita akan menemukan sebuah desain yang lumayan unik…..

Motor ini dibekali suspensi Upside Down dengan lampu depan menganut model projie. Selain itu Viar Vintech 250 juga telah dibekali speedometer model digital backlight berwarna biru. Satu hal yang sampeyan harus tahu untuk Fender depan ternyata menggunakan material full plat. Jadi solid dan tebal tenan…

Termasuk hadirnya engine Kill untuk memudahkan kita mengaktifkan atau nonaktifkan kelistrikan yang dibutuhkan. Kuping headlamp juga menggunakan material aluminium jepit yang cukup bagus. Sedang pada panel setir sebelah kiri kita akan menemukan tuas cuk. Maklum cak…. Viar vintage 250 memang masih mengandalkan pengabut bahan bakar karburator….

Lalu pada bagian suspensi belakang motor ini sudah dibekali dengan model Sub Tank. Dan berbeda dengan kebanyakan motor klasik lainnya untuk Viar Vintech 250 kita akan mendapatkan perangkat rem double disc brake. Satu poin plus lainnya adalah lampu sein yang sudah menganut LED. Jadi sampeyan jangan terkecoh walaupun secara desain winker lamp modelnya bulat kuno…saat dinyalakan terang khas LED. Total ada 7 titik cak. Piye soal dimensi dan engine ?

Viar Vintech 250 memiliki panjang body 1.920 mm, lebar 770 mm dan tinggi 1.080 mm. Selain itu motor Retro buatan Semarang ini memiliki jarak sumbu roda 1.300 mm. Sementara untuk kapasitas tangki mencapai 15 liter. Untuk urusan dapur pacu basis mesin menggunakan motor trail cross series. Kubikasi mencapai 249,9cc SOHC 2 valve satu silinder dengan ledakan tenaga 20 [email protected] rpm dan torsi 18 [email protected] 6.500 rpm…

Sementara untuk Viar Vintech 200….perbedaan cukup banyak dibandingkan dengan Viar Vintech 250. Beberapa poin yang berbeda adalah desain, speedometer masih analog (V250 digital), suspensi depan teleskopik, suspensi belakang belum tabung plus lampu depan masih bohlam biasa. Semua IWB jabarkan dalam bentuk Video review motor retro Viar Vintech 200 dan 250 terlampir dibawah. Jangan sampai nggak dilihat cak…sebab gambar IWB buat dengan kualitas Full HD sehingga dijamin baut wae terlihat jelas :mrgreen: . So…Viar Vintech 200 dan 250 ? monggo sampeyan intip dibawah ini….murah tapi nggak murahan. Materialnya mantap cakkk ! (iwb)

Video review Full HD Viar Vintech

Advertisements

34 COMMENTS

    • Kalo diliat2 bikin model retro nanggung ya kayak gini….lah apa beda ini sih sama thunder atau versa….kalo bikin model retro tangki nya jangan seperti itu,,cover bawah jok juga,,classic total contec cb 1100…lampu depan terlalu atas,,turunin dikit…

    • Saya punya 1 om, dari tahun 2009: Viar Body Jupiter Burhan (Mau beli Jupiter tp nggak cukup dana). Sampai sekarang tetap operasional. Nggak pernah masuk bengkel, wong bengkel resmi Viar di bengkulu nggak ada satu pun. Ganti onderdil cuma ban, busi, rantai+gear sama kampas rem. Saya nggak paham mesin, pelihara motor cuma tahunya cuci, stel kekencangan rantai ke bengkel, sama ganti oli tiap 2000km. Olinya aja ganti2, kadang MPX, Yamalube atau Ultratec. Sampe sekarang tetap oke2 aja, gas terus sampe mentok dalam waktu lama, fine2 aja. Tiap bulan dibawa keluar kota buat kerja, oke2 aja om. Tp ya, image nya kalah jauh sama motor jepang. Cat sudah kusam, kelistrikan 3 tahun terakhir sudah mulai masalah, kadang sein idup, kadang mati. Sy sudah beli beberama motor: R15, Beat terakhir Nex II. Yg R15 hancur karena kecelakaan. Beat, nggak tahu sy kenapa karena sering amat putus lampu + ban belakang sering amat pecah, jalan jauh pecah, jalan jauh pecah. R15 dijual murah dalam kondisi protol, Beat dikasih ke adik dlm kondisi sering putus lampu + sering pecah ban belakang. Sekarang Nex II diselingi Viar dari zaman majapahit tp nggak ada kendala. Kalo Nex, semua ok kecuali bagasi seuprit + rem depan kurang menggigit. Saya tipikal jarang pake rem belakang jd pindah dari Viar yg rem depan nya ok ke Nex rada kurang pede cz rem depan nya agak kurang gigit. Sy bukan FB manapun, beli motor sesuai dana + selera dan tentunya survey dulu baru beli. Setiap pabrikan akan selalu ada plus minus nya. Jd kalo ada yg menjunjung tinggi merek tertentu, fix dia sales yg memprihatinkan baik dari sisi mental maupun keuangan.

    • Bpak ane pake viar udah 5.5 thun jalan.. tp roda 3 gan versi karya long.
      Cuma problem 1x radiator bocor sama ganti ban+ velg lebih lebar. Soal mesin masih original gk ada keluhan. Rangka kuat gk ada tanda2 keropos. Cuman ada beberapa detail yg sering kejangkau air ada karatnya (ane rasa itu wajar melihat kondisinya jarang dimandiin pas udah kepake ujan2an. Worthed lah. Dan gk heran byk yg beli ini motor roda 3. Gtw kalo motor roda 2 nya apa 11-12 kualitasnya. Ini testimonial pribadi yak..

  1. Wuihhh karbunya diganti agak gedean…makin jahat nih om..makin panjang napasnya cucok… buat turing2..asli ngiler…

  2. Lek IWB, baca di Detik, trail yamaha meluncur akhir tahun 2018, dipastikan pake mesin vixion… Penamaan pake standar nama trail global yamaha= WR…

  3. Ane dah pernah jajal motor thunder temen ane ya ampun rasa’a geli geter semua d bagian motor..? Udah tenaga loyo.
    Apakah ini rasa’a seperti thunder…….? Kalo rasa’a alus kaya motor2 sekelas, vixion, cb, gsx dll ane minat serius nih……
    Sekalian mencintai produk2 indonesia…..

    • Bpak ane pake viar udah 5.5 thun jalan.. tp roda 3 gan versi karya long.
      Cuma problem 1x radiator bocor sama ganti ban+ velg lebih lebar. Soal mesin masih original gk ada keluhan. Rangka kuat gk ada tanda2 keropos. Cuman ada beberapa detail yg sering kejangkau air ada karatnya (ane rasa itu wajar melihat kondisinya jarang dimandiin pas udah kepake ujan2an. Worthed lah. Dan gk heran byk yg beli ini motor roda 3. Gtw kalo motor roda 2 nya apa 11-12 kualitasnya. Ini testimonial pribadi yak..

    • Saya punya 1 om, dari tahun 2009: Viar Body Jupiter Burhan (Mau beli Jupiter tp nggak cukup dana). Sampai sekarang tetap operasional. Nggak pernah masuk bengkel, wong bengkel resmi Viar di bengkulu nggak ada satu pun. Ganti onderdil cuma ban, busi, rantai+gear sama kampas rem. Saya nggak paham mesin, pelihara motor cuma tahunya cuci, stel kekencangan rantai ke bengkel, sama ganti oli tiap 2000km. Olinya aja ganti2, kadang MPX, Yamalube atau Ultratec. Sampe sekarang tetap oke2 aja, gas terus sampe mentok dalam waktu lama, fine2 aja. Tiap bulan dibawa keluar kota buat kerja, oke2 aja om. Tp ya, image nya kalah jauh sama motor jepang. Cat sudah kusam, kelistrikan 3 tahun terakhir sudah mulai masalah, kadang sein idup, kadang mati. Sy sudah beli beberama motor: R15, Beat terakhir Nex II. Yg R15 hancur karena kecelakaan. Beat, nggak tahu sy kenapa karena sering amat putus lampu + ban belakang sering amat pecah, jalan jauh pecah, jalan jauh pecah. R15 dijual murah dalam kondisi protol, Beat dikasih ke adik dlm kondisi sering putus lampu + sering pecah ban belakang. Sekarang Nex II diselingi Viar dari zaman majapahit tp nggak ada kendala. Kalo Nex, semua ok kecuali bagasi seuprit + rem depan kurang menggigit. Saya tipikal jarang pake rem belakang jd pindah dari Viar yg rem depan nya ok ke Nex rada kurang pede cz rem depan nya agak kurang gigit. Sy bukan FB manapun, beli motor sesuai dana + selera dan tentunya survey dulu baru beli. Setiap pabrikan akan selalu ada plus minus nya. Jd kalo ada yg menjunjung tinggi merek tertentu, fix dia sales yg memprihatinkan baik dari sisi mental maupun keuangan.

    • Kalo diliat2 bikin model retro nanggung ya kayak gini….lah apa beda ini sih sama thunder atau versa….kalo bikin model retro tangki nya jangan seperti itu,,cover bawah jok juga,,classic total contec cb 1100…lampu depan terlalu atas,,turunin dikit…

  4. Ane dah pernah jajal motor thunder temen ane ya ampun rasa’a geli geter semua d bagian motor..? Udah tenaga loyo.
    Apakah ini rasa’a seperti thunder…….? Kalo rasa’a alus kaya motor2 sekelas, vixion, cb, gsx dll ane minat serius nih……
    Sekalian mencintai produk2 indonesia…..

  5. Wuihhh karbunya diganti agak gedean…makin jahat nih om..makin panjang napasnya cucok… buat turing2..asli ngiler…

  6. Lek IWB, baca di Detik, trail yamaha meluncur akhir tahun 2018, dipastikan pake mesin vixion… Penamaan pake standar nama trail global yamaha= WR…

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama