iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Pakdeeee……sepertinya tahun depan akan menjadi tahun yang berat buat sampeyan yang memiliki kantong sedang. Karena untuk melintas dijalur tertentu di Jakarta sampeyan diwajibkan bayar dengan adanya sistem electronic road pricing ( ERP) yang terus bergulir. Bahkan kabarnya, harga yang dipatok untuk melintas dijalan tersebut tidak fix karena seperti halnya sistem tarif Ojol….tarif ERP bakal meroket ketika jalanan makin padat. Wehhhh….

Pemprov DKI Jakarta bersama dengan Dinas Perhubungan DKI Jakarta terus mendorong sistem berbayar ketika sampeyan melintas dijalur tertentu di Jakarta. Dari update yang dishare Kompas, electronic road pricing ( ERP) wis masuk tahap serius. Pihak-pihak terkait mendorong supaya sistem ini bisa benar-benar diberlakukan tahun depan. Nggak heran tender proyek ini sudah bergulir dan konon pada Oktober 2018 pemenangnya akan segera diumumkan….

Nah…untuk sementara cak, electronic road pricing ( ERP) akan diberlakukan dibeberapa jalan utama Jakarta. Wacana yang didengungkan kemungkinan ada dua jalan yang dibidik yakni sepanjang Jalan Jenderal Sudirman-Jalan Medan Merdeka Barat. Untuk di Sudirman kemungkinan dari arah Bundaran Senayan hingga bundaran HI. Lalu dari sana ERP juga akan dilanjutkan hingga jalan merdeka Barat. Hhmmm…lumayan panjang juga yak…

iklan iwb
iklan iwb

Nah…ERP ini sementara memang akan membidik para kendaraan roda 4. Tapi jangan girang dulu…ketika ERP berlaku maka sampeyan para bikers roda dua dilarang lewat jalan tersebut. Jadi kemungkinan dari update yang dishare….jalanan berbayar hanya untuk roda empat. Praktis dengan aktifnya sistem ERP maka motor juga akan dilarang lewat jalan-jalan yang sudah IWB sebutkan. Heehhhh……koq yo abotmen rek-rek dadi biker kiiiie…

Last….tarif electronic road pricing ( ERP) akan mengikuti jam sibuk. Semakin padat dan memasuki bussiness hours, maka tarifnya beda alias mengikuti. Sedang pada jam longgar maka tarif juga bakal lebih murah. Dipercaya sistem ini akan mampu mengurangi kemacetan secara signifikan di Jakarta. Emboh cak…IWB koq pesimis yo. Selama ada standart ganda dengan hadirnya kebijakan yang memberikan kemudahan produsen meracik mobil-mobil LCGC rasanya jalanan lancar koq cuma mimpi. Justru ganjil genap ki yang lumayan efektif…bukan harus membayar ketika lewat jalanan tertentu. Kalau menurut sampeyan piye cak….punya opini soal wacana diatas ? (iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

128 COMMENTS

  1. Ga jelas pemerintah dki ini, kebijakan yg kurang substansial. Mau ga macet tapi transportasi umum belom nyaman ya gimana orang mau pindah haluan.

  2. Mobil wae digawe murah pas awal2 tok lek, siki wis mundak regane dadi seharga Karo mobil non lcgc…siki mbok pikir, angkutan (selain busway), wis podo gulung tikar, metromini Kopaja, Mayasari, wis langka. Ngendelno busway nggo jarak jauh sing dalanne ora keliwatan busway kan yo ra iso, mesti sambung meneh. Sedelo maneh bakal kiamat kendaraan kang, bisa bisa metu seko gang sampeyan wis keno macet. Solusinya ya uripno kendaraan umum sing aman, nyaman, akeh jumlahe dadi ora sek sekan Nang njero angkutan umum. Leres Nopo mboten lek?

  3. Menurut opini saya si..
    Kenapa ga,tiap perusahaan atau yg kantornya dekat daerah sana,dilarang pakai mobil(bagi yg bawa mobil)kecuali hari libur
    Siapin Transjakarta untuk membawa para karyawan yg bekerja disana,soal jam masuk kantor,bisa d majuin kq,,dan pulangnya juga d majuin juga…!!!
    Mgkn akan sedikit mengurangi kemacetan,dan bagi yg masih membawa mobil,biaya parkir d bikin mahal aja,,!!
    Opini yg ga masuk akal…
    Hehehe

    • Jakarta udah terlalu banyak penduduk, makanya salah satu cara untuk menguranginya adalah mengusir secara halus dengan membuat penduduk jakarta ga betah dan akhirnya bagi warga yg merasa ga mampu lagi hidup di jakarta pindah ke daerah yg lebih sedikit penduduknya dan biaya hidup yg lebih murah. #theorykonspirasigue ??

  4. Masalahnya negara gak berani memberi batas produksi maksimal kendaraan tiap tahun lek.. Mau disuruh bayar berapapun, mau bangun jalan sampe bertingkat², kendaraan tetep makin makin banyak.. Solusinya, pemerintah harus membatasi produksi mobil pertahun maks 1000 unit all merk..

  5. Lebih efektif Bayar mas.. klo ganjil Genap sama aja Boong. Orng jakarta pda Mobil 2. klo mobil cuma 1 paling d hari kena itu aja yg dia naik Umum.. tp klo Sistem berbayar gitu, otomatis klo mau lewat situ bayar, klo ga mau Bayar ya naik Busway lebih Murah.. sistem ini supaya orng” naik Angkutan umum. klo ganjil genap ga efektif, cuma Pindah sementara bahkan cuma Ganti Mobil..

    • Tapi gk semua gableg mobil 2 dul. Kebanyakan juga yg pke mobil skrg malah milih naek kereta. Cba ente maen ke stasiun klo gk mobil semua sama motor yg parkir. Yg gableg mobil 2 itu yg gajinya lebih dri 50jt/bln & org Jakarta gk bnyk yg punya penghasilan segitu.

  6. batasin 1keluarga punya 1mobil aja+kalau lebih kena pajak 500%+bawa mobil minimal 4orang di seluruh jalan jakarta, melanggar denda 500k tiap jalan, kaliin aja brp jalan dijakarta, mungkin itu paling efektif, + berlakuin ke motor juga
    masalahnya berani gak?? fakta dilapangan ganjil genap orkay beli mobil lain yg platnya genap/ganjil sesuai keinginan, padahal pak polis ngomong ga bisa request plat ganjil/genap tapi kenyataannya dg bayar 500k ke dealer bisa request 🙂

  7. Sebenernya ganjil genap kurang efektif Oom, karena orang bisa akalin bikin plat palsu. Tapi kalo pembatasannya berdasarkan warna mobil, misalnya Senin khusus putih, Selasa merah, Rabu silver, dst dijamin lebih efektif. Wong ganti cat jauh lebih mahal ketimbang bikin plat palsu, lagi pula polisi lebih mudah monitor. Tapi…ah sudah lah

  8. gpp smuanya di duitin asal pemerintah nya jg nggk korup org indo bakalan sanggup bayar kok berapapun biayanya hahaha jgn salah org indo kaya2 mas bro

  9. Setuju kang Iwan….
    Pesimis, semua aturan diberlakukan namun produksi mobil² murah malah digenjot terus.

    Tapi kita coba lihat dulu aja gimana penerapannya nanti.

  10. Konyol sekali.
    Udah ada tol yg bayar skrg bayar lagi lewat jalan umum non tol. Mmg perlu menguranhi krmacetan tapi ga gini juga x pak bos.
    Lu stop aja kendaraan yg umur maksimal 10 tahun di jakarta ga boleh jalan lagi.

    • Supaya gak macet, banned aja leasing. Kembali ke jaman dulu beli mobil atau motor dengan uang cash/transfer. Beli mobil 1M ya langsung bayar cash/transfer 1M ???

      Plus mobil diatas 5 tahun kasih multiplier pajak minimal diatas 100% jadi orang yang gak punya kemampuan bayar pajak tidak pelihara mobil atau motor tua. Suka gak suka ya money talks. Gak punya uang ya mari kita ngangkot/ngebis

      Dengan ini aturannya gak bakal ribet dan gak rawan korupsi. Dari pada pake hitech pakai pengadaan baru rawan markup dan tilepan di berbagai lini.

  11. #2019gantipresiden gara2 presiden cuma janji2 doang,,nyatanya janji manisnya cuma janji ga bisa terealisasi,,jagonya pencitraan doang,,hasilnya kerja yg di janji pilpres ga ada yg diberhasil,,tapi pendukungnya bilang hebat,,wkwwwkwkwkwk,,kasian hebat yg jago bohong. Hebat yg janji kampanyenya di laksanain bukan di ingakri,,hahahahaah

    • @Dul Joni : wajar dia protes ke Jkw, eh lo inget2 yang bilang macet dan banjir lebih mudah diatasi jika jadi Presiden siapa??? Lo buka di gugel banyak catatan digitalnya. Jangan buta tuli bro.

    • Netrual, yg mana ya yg membenarkan statement lu? Coba kasih linknya. Apa yg dibilang Dul joni benar, urusan ganjil genap & erp itu kebijakan kepala daerah. Ngapain presiden ngurusin segala macet & banjir rutin di setiap daerah. Apa gunanya pendelegasian wewenang klo apa2 presiden. Mikir dong jgn bawa perasaan aja.

    • Bung ini jalanan DKI, yg lu harus debat itu bukan presiden, tapi gubernur yg bikin kebijakan. Please deh jdi org jgn bego2 amat. Lu tau kan yg bikin aturan ganjil genap itu gubernur. Jgn segala2 presiden disalahin. Yg jadi perwakilan di daerah yg megang kuat kekuasaan di daerah gk lu komen. Makanya belajar organisasi & birokrasi. Pemerintah pusat ora urus masalah tarif atau kebijakan di daerah. Yg ngurus itu kepala daerah yg dipilih pke PILKADA. Klo lo mau serba nyalahin presiden, lu balik ke ORBA komen tuh Soeharto, klo gk bsk lu tinggal nama.

  12. Ora urus karo nang jakarta, nang deso masih sepi dalanan. Skrng beli mobil bayar dp udah datang, pemerintah sendiri yg memperumit, berani gak kyk dulu beli mobil n motor cash? Liat didaerah2 angkutan umum makin langkah, udah pada punya motor semua

  13. #2019gantipresiden gara2 presiden cuma janji2 doang,,nyatanya janji manisnya cuma janji ga bisa terealisasi,,jagonya pencitraan doang,,hasilnya kerja yg di janji pilpres ga ada yg diberhasil,,tapi pendukungnya bilang hebat,,wkwwwkwkwkwk,,kasian hebat yg jago bohong. Hebat yg janji kampanyenya di laksanain bukan di ingakri,,hahahahaah

    • Bung ini jalanan DKI, yg lu harus debat itu bukan presiden, tapi gubernur yg bikin kebijakan. Please deh jdi org jgn bego2 amat. Lu tau kan yg bikin aturan ganjil genap itu gubernur. Jgn segala2 presiden disalahin. Yg jadi perwakilan di daerah yg megang kuat kekuasaan di daerah gk lu komen. Makanya belajar organisasi & birokrasi. Pemerintah pusat ora urus masalah tarif atau kebijakan di daerah. Yg ngurus itu kepala daerah yg dipilih pke PILKADA. Klo lo mau serba nyalahin presiden, lu balik ke ORBA komen tuh Soeharto, klo gk bsk lu tinggal nama.

    • @Dul Joni : wajar dia protes ke Jkw, eh lo inget2 yang bilang macet dan banjir lebih mudah diatasi jika jadi Presiden siapa??? Lo buka di gugel banyak catatan digitalnya. Jangan buta tuli bro.

    • Netrual, yg mana ya yg membenarkan statement lu? Coba kasih linknya. Apa yg dibilang Dul joni benar, urusan ganjil genap & erp itu kebijakan kepala daerah. Ngapain presiden ngurusin segala macet & banjir rutin di setiap daerah. Apa gunanya pendelegasian wewenang klo apa2 presiden. Mikir dong jgn bawa perasaan aja.

  14. Ganjil genap di semua jam lebih berdampak seperti skrg. Jalanan lebih lengang & kemacetan pun hilang. Atur ganjilngenap drinjm 6 pagi sampai 10 malam, itu hype timenya. Jgn byar2 lah toh juga bulan jln tol, itu juga jalan dibangun pke pajak & pasti di dlm pajak itu ada bnyk uang dri pengendara R2. Jadi jgn diskriminatif.

  15. Sepertinya akan lumayan efektif. Asalkan begitu macet harga masuk sudirman jadi langsung 100ribu. nah yang naik lcgc nggak ada modalnya buat bayar segitu masuk sudirman. jadi yang masuk tinggal yang naik mobil di atas 400juta itu juga kalau mereka mau.

    Semoga memang benar-benar bisa terimplementasi. kasihan lihat transmetro, feeder transjakarta, sama transjakarta jalur bayangan sepi terus. mungkin nanti akan lebih rame kalau udah ERP. Atau malah MRT LRT udah jadi. tambah modern deh jakarta

  16. ganjil genap udah efektif bgt lek. tinggal di perluas aja jalannya yg dikenakan sistem ganjil genap,,, jd kendaraan roda 4 g kebanyakan di jalan. krn mau terima atau engga emang kendaraan roda 4 lah yg bikin penuh jalanan dan menyumbang kemacetan terbesar di DKI

  17. ganjil genap udah efektif bgt lek. tinggal di perluas aja jalannya yg dikenakan sistem ganjil genap,,, jd kendaraan roda 4 g kebanyakan di jalan. krn mau terima atau engga emang kendaraan roda 4 lah yg bikin penuh jalanan dan menyumbang kemacetan terbesar di DKI

  18. Membatasi produksi & penjualan kendaraan bermotor jelas ga mungkin karena terkait lapangan pekerjaan. Utk Jadetabek paling efektif ya pembatasan umur kendaraan, pajak yg jauh lebih tinggi utk kendaraan berusia diatas 5 tahun & pajak progresif yg tinggi utk kepemilikan kendaraan kedua dst. Ditambah transportasi umum yg nyaman, aman & byk pilihan. Dijamin macet bisa berkurang. Tergantung pemerintahnya mau terapkan ato tidak.

  19. Setuju kang Iwan….
    Pesimis, semua aturan diberlakukan namun produksi mobil² murah malah digenjot terus.

    Tapi kita coba lihat dulu aja gimana penerapannya nanti.

  20. Ganjil genap di semua jam lebih berdampak seperti skrg. Jalanan lebih lengang & kemacetan pun hilang. Atur ganjilngenap drinjm 6 pagi sampai 10 malam, itu hype timenya. Jgn byar2 lah toh juga bulan jln tol, itu juga jalan dibangun pke pajak & pasti di dlm pajak itu ada bnyk uang dri pengendara R2. Jadi jgn diskriminatif.

  21. Ora urus karo nang jakarta, nang deso masih sepi dalanan. Skrng beli mobil bayar dp udah datang, pemerintah sendiri yg memperumit, berani gak kyk dulu beli mobil n motor cash? Liat didaerah2 angkutan umum makin langkah, udah pada punya motor semua

  22. Konyol sekali.
    Udah ada tol yg bayar skrg bayar lagi lewat jalan umum non tol. Mmg perlu menguranhi krmacetan tapi ga gini juga x pak bos.
    Lu stop aja kendaraan yg umur maksimal 10 tahun di jakarta ga boleh jalan lagi.

  23. Sepertinya akan lumayan efektif. Asalkan begitu macet harga masuk sudirman jadi langsung 100ribu. nah yang naik lcgc nggak ada modalnya buat bayar segitu masuk sudirman. jadi yang masuk tinggal yang naik mobil di atas 400juta itu juga kalau mereka mau.

    Semoga memang benar-benar bisa terimplementasi. kasihan lihat transmetro, feeder transjakarta, sama transjakarta jalur bayangan sepi terus. mungkin nanti akan lebih rame kalau udah ERP. Atau malah MRT LRT udah jadi. tambah modern deh jakarta

  24. Membatasi produksi & penjualan kendaraan bermotor jelas ga mungkin karena terkait lapangan pekerjaan. Utk Jadetabek paling efektif ya pembatasan umur kendaraan, pajak yg jauh lebih tinggi utk kendaraan berusia diatas 5 tahun & pajak progresif yg tinggi utk kepemilikan kendaraan kedua dst. Ditambah transportasi umum yg nyaman, aman & byk pilihan. Dijamin macet bisa berkurang. Tergantung pemerintahnya mau terapkan ato tidak.

  25. gpp smuanya di duitin asal pemerintah nya jg nggk korup org indo bakalan sanggup bayar kok berapapun biayanya hahaha jgn salah org indo kaya2 mas bro

  26. Sebenernya ganjil genap kurang efektif Oom, karena orang bisa akalin bikin plat palsu. Tapi kalo pembatasannya berdasarkan warna mobil, misalnya Senin khusus putih, Selasa merah, Rabu silver, dst dijamin lebih efektif. Wong ganti cat jauh lebih mahal ketimbang bikin plat palsu, lagi pula polisi lebih mudah monitor. Tapi…ah sudah lah

  27. Mobil wae digawe murah pas awal2 tok lek, siki wis mundak regane dadi seharga Karo mobil non lcgc…siki mbok pikir, angkutan (selain busway), wis podo gulung tikar, metromini Kopaja, Mayasari, wis langka. Ngendelno busway nggo jarak jauh sing dalanne ora keliwatan busway kan yo ra iso, mesti sambung meneh. Sedelo maneh bakal kiamat kendaraan kang, bisa bisa metu seko gang sampeyan wis keno macet. Solusinya ya uripno kendaraan umum sing aman, nyaman, akeh jumlahe dadi ora sek sekan Nang njero angkutan umum. Leres Nopo mboten lek?

  28. Ga jelas pemerintah dki ini, kebijakan yg kurang substansial. Mau ga macet tapi transportasi umum belom nyaman ya gimana orang mau pindah haluan.

  29. Menurut opini saya si..
    Kenapa ga,tiap perusahaan atau yg kantornya dekat daerah sana,dilarang pakai mobil(bagi yg bawa mobil)kecuali hari libur
    Siapin Transjakarta untuk membawa para karyawan yg bekerja disana,soal jam masuk kantor,bisa d majuin kq,,dan pulangnya juga d majuin juga…!!!
    Mgkn akan sedikit mengurangi kemacetan,dan bagi yg masih membawa mobil,biaya parkir d bikin mahal aja,,!!
    Opini yg ga masuk akal…
    Hehehe

  30. Lebih efektif Bayar mas.. klo ganjil Genap sama aja Boong. Orng jakarta pda Mobil 2. klo mobil cuma 1 paling d hari kena itu aja yg dia naik Umum.. tp klo Sistem berbayar gitu, otomatis klo mau lewat situ bayar, klo ga mau Bayar ya naik Busway lebih Murah.. sistem ini supaya orng” naik Angkutan umum. klo ganjil genap ga efektif, cuma Pindah sementara bahkan cuma Ganti Mobil..

    • Tapi gk semua gableg mobil 2 dul. Kebanyakan juga yg pke mobil skrg malah milih naek kereta. Cba ente maen ke stasiun klo gk mobil semua sama motor yg parkir. Yg gableg mobil 2 itu yg gajinya lebih dri 50jt/bln & org Jakarta gk bnyk yg punya penghasilan segitu.

  31. batasin 1keluarga punya 1mobil aja+kalau lebih kena pajak 500%+bawa mobil minimal 4orang di seluruh jalan jakarta, melanggar denda 500k tiap jalan, kaliin aja brp jalan dijakarta, mungkin itu paling efektif, + berlakuin ke motor juga
    masalahnya berani gak?? fakta dilapangan ganjil genap orkay beli mobil lain yg platnya genap/ganjil sesuai keinginan, padahal pak polis ngomong ga bisa request plat ganjil/genap tapi kenyataannya dg bayar 500k ke dealer bisa request 🙂

  32. Masalahnya negara gak berani memberi batas produksi maksimal kendaraan tiap tahun lek.. Mau disuruh bayar berapapun, mau bangun jalan sampe bertingkat², kendaraan tetep makin makin banyak.. Solusinya, pemerintah harus membatasi produksi mobil pertahun maks 1000 unit all merk..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here