iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Pakdeeee….celotehan saat nongkrong bersama teman-teman bikers adalah saat menyenangkan bagi IWB karena dari sanalah kita akan mengetahui apa sih sebenarnya yang dirasakan oleh mayoritas bikers. Sebuah obrolan ngalor ngidul yang intens menyoroti masing-masing pabrikan dalam menelurkan produk-produknya ditanah air. Hingga pada satu titik, ada satu tema yang cukup menyita perhatian IWB yakni sebuah pertanyaan….Kenapa kualitas motor sekarang tidak seawet motor lawas ??

Kualitas memang berhubungan dengan material. Dan jika material bagus maka biasanya umur semua komponen juga bakal mengikuti. Masalahnya…..diera sekarang, hampir semua motor tidak seperti masa lalu….catet cak, tidak seperti masa lalu. ” Masa” yang dimaksud adalah era 1980-an atau mungkin diawal 1990-an. Mulai dari plastik doff yang cepat kusam, besi atau plat yang terkesan ringkih hingga panel speedometer yang tidak sesolid era lawas..

Dilalah sekarang levelnya hampir sama pakde. Mungkin ada perbedaan tiap brand tapi gapnya nggak jauh. Ada sih yang masih cukup konsisten dengan grade material cukup baik….setidaknya dibanding brand lainnya (IWB nggak nyebut nama merk biar lebih netral). Tapi secara umum, kalau sampeyan bandingin motor jaman dulu, soal material motor sekarang tetap bukan lawan. Pertanyaannya, kenapa itu terjadi ??? apa yang membuat motor modern tidak seawet motor lawas ?

iklan iwb
iklan iwb
iklan iwb

Sebelum kita menjawab, kita sendiri harus merenung….mau nggak dikasih motor dengan harga cenderung mahal dengan fitur seadanya. Maunya lengkap…tapi terjangkau, bener ora cak. Coba saja dikasih motor dengan fitur minim pasti dicaci maki. Lawong kurang parking lock atau side switch stand wae dibully padahal banderol wis paling miring. Iki fakta cak. Fakta bahwa tuntutan konsumen diera modern ini memang demikian…

Dari sana pabrikan akhirnya berusaha keras memenuhi permintaan pasar berdasarkan survei. Tantangan tersebut tidak mudah sebab kunci yang dipegang adalah banderol jangan sampai naik tinggi, tipis-tipis waelah namun fitur lengkap. Akhirnya yang mumet vendor dan pabrikan. Kualitas walau sesuai standart yang dipatok terpaksa dikurangin. Cost ditekan supaya banderol tetap kompetitif untuk memenuhi fitur yang berjibun. Otomatis yang tidak kasat oleh mata dikurangin yakni material. Dengan kekuatan mass production, akhirnya lahirlah motor-motor yang kita tunggangi sekarang. Dan motor ini jauhhhhh lebih murah dibandingkan motor era klasik yang awetnya jabang bajul…

Sebagai gambaran, untuk membeli satu unit motor diera 1970-1980-an…kita saat itu kudu menjual 4 ekor sapi. ” Nggak semua orang bisa beli karena mahal. Nilainya bisa setara sapi empat. Emang jamannya demikian. Motor dulu harganya kayak mobil sekarang. Belinya juga nggak ada kredit, harus cash. Jangan kaget kalau sekampung paling cuma satu atau dua yang nunggang motor. Kalau sekarang motor wis murah. Ibaratnya satu sapi (estimasi harga sapi 25 jutaan) udah lebih kalau hanya untuk beli motor (matic dan bebek)…” tukas bokap. Nggak heran materialpun juga juozzz. Lawong banderol juga merokettt….

Yang kedua adalah profit dan strategi termasuk perubahan jaman. Lha kalau motor dibuat awet kayak jaman klasik, komponen ora payu cak. Padahal Genuine part berdiri sendiri soal profit. Makanya sudah umum ada beberapa komponen yang life cyclenya berkisar 1-2 tahun (fast moving part) serta 7-10 tahunan (slow moving part). Diatas periode tersebut sampeyan bejo bin beruntung. Padahal sebagai perbandingan GL125 bokap kampas kopling belum pernah ganti dari tahun 1980 hingga 2012-an….32 tahun pakde. Perubahan jaman dimana kemampuan manusia melakukan daur ulang termasuk mencampur material agar lebih murah dan ekonomis menjadikan komponen juga nggak seawet jaman dulu. Ini sebenarnya berlaku pada semua bidang nggak hanya otomotif….

Last….mungkin filosofi pembuatan motor dulu beda dengan sekarang. Jika dulu lebih kepada alat transportasi belaka, sekarang sudah bergeser pada gaya hidup atau life style. Kalau sudah membicarakan life style, pasti ada rasa bosen jika motor terlalu tuwo. Jadi pabrikanpun jadi berpikir….buat apa ngracik motor awet kalau umur pakai bikers juga pendek. Mending cost dicurahkan untuk RND penyegaran produk anyar. Lebih kurangnya ngono cak. Nahhh…dari sini wis paham yo kenapa kualitas motor sekarang tidak seawet motor lawas ?? jadi ora usah protes atau puyeng. Lawong memang demikian faktanya. Minta awet dan murah ?? iso cak…tapi sampeyan kudu ngracik nang planet Neptunus alias judule ngimpiiiiii :mrgreen: ….(iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

155 COMMENTS

    • Dulu n sekarang mah sama aja kaleee….. Piston ya tetep naik turun cakkk….. Mak slog oselog oselog gitu mbokdheeee…..

    • Baru keluar dealer dah cocor aja shock depan. Bawa ke beres malah nggak beres beres. Apes waa .. Gara gara terbujuk sales dimari waa. Ternyata salesnya pake mbit waa

    • Bener banget
      Sekarang material bener2 dibuat semurah mungkin.
      Jaman dulu, spakbor aja masih dari plat besi.
      Nah sekarang hampir semua dari plastik.
      Malah jeroan mesin pun ada pabrikan yg nekat pake plastik biar murah.
      Ga heran baru keluar dealer digeber dikit langsung ambrol bin rompal minta rikol sampai 2x.
      Ngerih

  1. yang awet mah susuki. tapi banyak orang yang ga mau beli karena bukan honda atau yamaha, model ga kaya yang 2 tadi, trus katanya spare partnya mahal(jaman mbahmu mungkin), trus beli honda ama yamaha katanya buat investasi….beli baru 19jt dipake setahun laku dijual 11jt…investasi pasti rugi hahhahahhahaha

    • Dari pengalaman hampir semua merk harga bekasnya anjlok. Hanya beberapa varian yang mungkin stabil karena permintaan pasar…itupun rata-rata skutik. Lainnya nyungsep juga…

    • betul… mau investasi ko kendaraan.. hehe..

      dan harga jUAL honda lebih mahal, lah harga beli gress nya juga lebih mahal kok..

      dan emang hanya produk2 TERTEntu saja yang harga jualnya stabil

    • Sekarang selain RX KING yg harga bekasnya bagus y scoopy, dijogja harganya sama dgn tahunnya, th 2012 (12jtan) th 2013 (13jtan) dst.. gak percaya buka OLX aja..

  2. ….(IWB nggak nyebut nama merk biar lebih netral)…

    Ah gampang. Bisa dilihat dari isi garasinya yang punya warung. Mana motor yang build kualitasnya bagus, mana yang enggak. Ngah ngah ngah. Salam sampluk sandal swalow.

  3. Inflasi itu jahat, makanya kelihatan mahal padahal kualitas turun tapi pinternya ada efisiensi buat nambah fitur kekinian jadinya gak overpriced banget lah. Wajar aja dulu sampai jual sawah atau sapi buat beli motor ya krn emang mahal kalo dihitung pake kurs sekarang.
    Contoh vixion lampu bulet 2007 19jt pake kurs sekarang jadi 34jtan, gsxr 30jt kalo dijual baru tahun 2007 jadi sekitar 17jtan
    Cmiiw

    • saya setuju pendapat abang Rider GSX S150, setelah saya check tahun 2007 1USD itu 8993 rupiah per januari. Artinya 19jt itu sekitar 2112 USD. Sekarang 2112 USD itu sekitar 31jutaan rupiah. Inflasi memang jahat.

    • benar. inflasi bikin nilai rupiah makin rendah.
      gambaran kasarnya, paling gampang lihat harga emas yg dianggap sebagai komoditi yg nilainya relatif stabil.
      di tahun 1990-an harga emas cuma di kisaran dua puluhan ribu per gram.
      sementara harga emas sekarang (2018) bisa 600 ribu per gram nya.

      nah coba kita bandingkan dengan harga motor, misalnya Yamaha RZR tahun 1990 dijual dengan harga Rp. 4 juta (harga OTR daerah Jember waktu itu), alias nilainya sama dengan 160 gram emas.
      sekarang kalau dibandingkan dengan nilai emas saat ini, 160 gram emas itu sekitar Rp. 90 jutaan. jauh lebih mahal daripada harga motor sport 250cc yg ada di pasaran saat ini.

  4. Ancene ngono kui caak, podo, ora ditampik, wis ngene wae yo caak..pakdhe

    -Motor lawas, : wesine anteb, spareparte kandel, mesin ratau priksan, ngebut ora penting, bobote pit anteb, mentingke awet karo wulet, tur motor nek tumbas kudu nang kutho.

    -Motor anyar, : wesine enteng, spareparte tipis, mesin kerep priksan, sing penting banter, bobote pit enthing, mentingke model karo gaya, motor geri tumbas ming nang mburi omah.

  5. tapi balik lagi ke si pemakai bro,, klo dia pny jiwa merawat & menjaga barangnya maka motor itu akan tetap awet apalagi pakai sparepart asli (gak sparepart imitasi).
    seawet2nya motor2 jaman 80-90an, skrg udah hancur tak terawat. cuma hitungan jari yg masih kokoh original & sebagian lagi direstorasi ulang

    • Lha kalo sama2 suka ngerawat motor gmna?

      Jangankan sama mtor jaman 80an, mtor 2006 dibandingkan mtor skrg aja udah beda banget kualitas materialnya kok, kakak ipar ambil motor metik sejuta umat tk liat bagian dashboard, tk teken2, kerasa banget tipisnya.

  6. tapi ada 1 part yg skrg sangat2 drop kwalitasnya yaitu cover knalpot, asli murahan cover knalpotnya plastik smua, baru dipake bbrp bulan udh tergores2. kayak NVA saya nyari2 cover variasi yg full chrome malah gak ada

  7. diakui atau tidak HONDA masih yang terbaik,
    motor-motor tua yang sampai sekarang tetap kuat dan nyaman dipakai ya honda.
    coba tengok, ada CB, honda supercub yang sekarang tetep eksis.

    • Karna honda dulu pertama kali masuk motor seperti itu, yg lain belom, penjualan pun jga jauh ama Honda lawas, yamaha rx king jga msh banyak bro, memang populasinya tetep banyak cb, n desain cb everlasting makanya msh banyak yg nyimpen, kualitas ya 11 12lah

    • Baru keluar dealer dah cocor aja shock depan. Bawa ke beres malah nggak beres beres. Apes waa .. Gara gara terbujuk sales dimari waa. Ternyata salesnya pake mbit waa

    • bener banget mas
      dulu bpk saya perah bilang
      yang punya motor CB 100 itu cuman lurah
      saking mahal nya, satu cb100 katanya bisa seharga 50jutaan kalau di hitung sekarang

      Meme – Meme Kocak Tentang Gagal nya Balapan MotoGP di Silverstone
      yuuoto.com/2018/09/02/meme-kocak-gagal-balapan-motogp-silverstone/

    • Bener banget
      Sekarang material bener2 dibuat semurah mungkin.
      Jaman dulu, spakbor aja masih dari plat besi.
      Nah sekarang hampir semua dari plastik.
      Malah jeroan mesin pun ada pabrikan yg nekat pake plastik biar murah.
      Ga heran baru keluar dealer digeber dikit langsung ambrol bin rompal minta rikol sampai 2x.
      Ngerih

    • Dulu n sekarang mah sama aja kaleee….. Piston ya tetep naik turun cakkk….. Mak slog oselog oselog gitu mbokdheeee…..

  8. yang awet mah susuki. tapi banyak orang yang ga mau beli karena bukan honda atau yamaha, model ga kaya yang 2 tadi, trus katanya spare partnya mahal(jaman mbahmu mungkin), trus beli honda ama yamaha katanya buat investasi….beli baru 19jt dipake setahun laku dijual 11jt…investasi pasti rugi hahhahahhahaha

    • Dari pengalaman hampir semua merk harga bekasnya anjlok. Hanya beberapa varian yang mungkin stabil karena permintaan pasar…itupun rata-rata skutik. Lainnya nyungsep juga…

    • Sekarang selain RX KING yg harga bekasnya bagus y scoopy, dijogja harganya sama dgn tahunnya, th 2012 (12jtan) th 2013 (13jtan) dst.. gak percaya buka OLX aja..

    • betul… mau investasi ko kendaraan.. hehe..

      dan harga jUAL honda lebih mahal, lah harga beli gress nya juga lebih mahal kok..

      dan emang hanya produk2 TERTEntu saja yang harga jualnya stabil

  9. Kita bisa lihat kelas sport 150 cc, siapa yg terlemot dikelasnya dan banyak downgrade, kayaknya cbr, dulu deltabox sekarang tralis pipo ledeng,mesin juga terlemot dikelasnya
    Ekekekek

  10. lha itu mas iwan…klo beli motor baru mending ga usah dijual lagi, rugi…mending banyak2 nabung, investasi tanah. bikin kos2an, rumah sewa, homestay yg deket lokasi kerja, kampus, atau bikin warrkop deket kampus hehehhe

  11. gini ini kalo industri otomotip di “monopoli” sama pabrikan jepun. Coba pajak barang mewah dihilangkan biar bersaing kaya dulu lagi

  12. SUZUKI PALING AWET.. AIYO KAN KANG IWEBE?

    Gak usah malu sebut merk kang.
    Suzuki awet sparepart murah. Standart lah.
    Mesin enak. Tp orang2 indonesia otak IQ rendah cari merk doang

    • Nope, itu kan omongan ente doank
      Suzuki modelnya gak bsa d terima orang banyak, beda dg honda sekarang yg memang modelnya orang pada suka, makanya makin kokoh penjualan, desain memang selera tpi kalau desainnya d sukai sebagian besar pasar jelas potensi menguasai pasar lbh besar, dsini suzuki kalah
      Contoh aja CB150 vs GSX S150 orang jga tw lah ganteng mana, buktinya d penjualan GSX S150 mati segan hidup tak mw, desain lah masalah terbesar suzuki, ini mesti diperbaiki

    • memang benar desain sekarang paling utama.tp itu menurut sampean yg fans cbr.tp sy sebagai yg netral diantara kelas 150cc desain r15 yg pling baik(sy bkn fby ya)

  13. ….(IWB nggak nyebut nama merk biar lebih netral)…

    Ah gampang. Bisa dilihat dari isi garasinya yang punya warung. Mana motor yang build kualitasnya bagus, mana yang enggak. Ngah ngah ngah. Salam sampluk sandal swalow.

  14. Inflasi itu jahat, makanya kelihatan mahal padahal kualitas turun tapi pinternya ada efisiensi buat nambah fitur kekinian jadinya gak overpriced banget lah. Wajar aja dulu sampai jual sawah atau sapi buat beli motor ya krn emang mahal kalo dihitung pake kurs sekarang.
    Contoh vixion lampu bulet 2007 19jt pake kurs sekarang jadi 34jtan, gsxr 30jt kalo dijual baru tahun 2007 jadi sekitar 17jtan
    Cmiiw

    • saya setuju pendapat abang Rider GSX S150, setelah saya check tahun 2007 1USD itu 8993 rupiah per januari. Artinya 19jt itu sekitar 2112 USD. Sekarang 2112 USD itu sekitar 31jutaan rupiah. Inflasi memang jahat.

    • benar. inflasi bikin nilai rupiah makin rendah.
      gambaran kasarnya, paling gampang lihat harga emas yg dianggap sebagai komoditi yg nilainya relatif stabil.
      di tahun 1990-an harga emas cuma di kisaran dua puluhan ribu per gram.
      sementara harga emas sekarang (2018) bisa 600 ribu per gram nya.

      nah coba kita bandingkan dengan harga motor, misalnya Yamaha RZR tahun 1990 dijual dengan harga Rp. 4 juta (harga OTR daerah Jember waktu itu), alias nilainya sama dengan 160 gram emas.
      sekarang kalau dibandingkan dengan nilai emas saat ini, 160 gram emas itu sekitar Rp. 90 jutaan. jauh lebih mahal daripada harga motor sport 250cc yg ada di pasaran saat ini.

  15. Ancene ngono kui caak, podo, ora ditampik, wis ngene wae yo caak..pakdhe

    -Motor lawas, : wesine anteb, spareparte kandel, mesin ratau priksan, ngebut ora penting, bobote pit anteb, mentingke awet karo wulet, tur motor nek tumbas kudu nang kutho.

    -Motor anyar, : wesine enteng, spareparte tipis, mesin kerep priksan, sing penting banter, bobote pit enthing, mentingke model karo gaya, motor geri tumbas ming nang mburi omah.

  16. tapi balik lagi ke si pemakai bro,, klo dia pny jiwa merawat & menjaga barangnya maka motor itu akan tetap awet apalagi pakai sparepart asli (gak sparepart imitasi).
    seawet2nya motor2 jaman 80-90an, skrg udah hancur tak terawat. cuma hitungan jari yg masih kokoh original & sebagian lagi direstorasi ulang

    • Lha kalo sama2 suka ngerawat motor gmna?

      Jangankan sama mtor jaman 80an, mtor 2006 dibandingkan mtor skrg aja udah beda banget kualitas materialnya kok, kakak ipar ambil motor metik sejuta umat tk liat bagian dashboard, tk teken2, kerasa banget tipisnya.

  17. tapi ada 1 part yg skrg sangat2 drop kwalitasnya yaitu cover knalpot, asli murahan cover knalpotnya plastik smua, baru dipake bbrp bulan udh tergores2. kayak NVA saya nyari2 cover variasi yg full chrome malah gak ada

  18. diakui atau tidak HONDA masih yang terbaik,
    motor-motor tua yang sampai sekarang tetap kuat dan nyaman dipakai ya honda.
    coba tengok, ada CB, honda supercub yang sekarang tetep eksis.

    • Karna honda dulu pertama kali masuk motor seperti itu, yg lain belom, penjualan pun jga jauh ama Honda lawas, yamaha rx king jga msh banyak bro, memang populasinya tetep banyak cb, n desain cb everlasting makanya msh banyak yg nyimpen, kualitas ya 11 12lah

  19. Lebih sering melihat cover knalpot dan spakbor yg somplak, lampu bohlam mati sebelah, cat yg pudar warnanya, dan yg paling rame di bengkel dari motor H ketimbang motor Y atau S.

  20. mantap sekali bang iwan,benar, Mungkin pabrik juga dgn sengaja membuat material yg tidak awet,supaya mereka juga untung untuk penjualan sparepart

    • Namanya jg bisnis bor, pengennya semuanya laku, kalo kaga dibeli nanti orang kita jg yg susah. Judule maju kena mumdur kena ekekekek

  21. Pabrikan nurutin gaya masyarakat yg makin konsumtif, pabrikan jg yg makin untung. Bagi konsumen, know your needs not your wants. Tapi ya serah yg mau beli

  22. kalo sekarang yang paling konsisten soal material mungkin kawasaki.bisa dilihat dari las-lasan sambungan antar besi sasis.sambungannya bagus.dari cat juga masih ok.
    kalo cari yang murah ya honda,kaya verza…..
    cuman terkesan ringkih..apa lagi bagian las-lasan dan tanki bmm,kalo di ketok kesannya tipis kaya kaleng susu.namanya juga rego nggowo rupo

  23. Cuma ada 1 pabrikan yg konsisten ngadain uji ketahanan hampir tiap produk dr tahun 90an. Dulu namanya jelajah negeri, skrg taklukan batasan.

  24. Bang kemarin aku kan pakai pcx aq hasil kredit dp 100 ribu angsuran 500 ribu selama 10 tahun , tiba tiba aku lewatkan di polisi tidur agak tinggi sih , lalu aq beranikan melwatinya tanpa rem alhirnya semua body motor aq rontok , shock meletot , velg peyang rangka patah

  25. Pernah juga kepikiran seperti judul artikel..
    Tapi memang benar..seperti mas iwan bilang lah fakta nya…
    Boleh kita bandingin sekarang…
    Motor honda c70 yg lahir era 80an..
    Kualitar memang joss…
    Skrg pun masih ad yg pake..
    Sekarang lahir motor c125 yg harga nya setara CBR250RR…,yg punya fitur melimpah…
    Tpi kenapa c125 fitur seadanya bisa tembus harga cbr…
    Coba bandingkan material ny…karna material lah nilai dri mtor tsb…trims

  26. Yak…bener cak, gk perlu motor..lah wong mobil aja demikian, pernah ingat jaman mbah kakung dulu beli kijang krista diesel harus cash…ada pun kredit cicilannya horror cak, tapi kualitas top abis…sampe sekarang pun material dasboard, jok, dan piranti lain masih awet, tapi tetep ada beberapa komponen sudah diganti…misal kaki”, dan beberapa komponen mesin…

  27. ada benernya juga Lek..

    dulu Suzuki itu kuat,tapi hanya sampe generasi Shogun Kebo, giliran keluar new Shogun dan Shogun 125 kok jadi specdown,contohnya : bodi Shogun 125 gampang patah pas atasnya behel belakang…ini ga usah ngomong Smash ya, soale Smash lahir buat menghajar gerombolan mochin (bareng sama Legenda dan Vega generasi pahe)

    Buat tipe Suzuki FU,paling joss keluaran 2004-2005 non elektrik starter, justru anak SSFC yang membuktikan secara tidak sengaja, sering beliau lagi turing kepleset jatoh,rangka ga papa, tapi begitu ganti versi 2006 (CKD/lokal),jatoh langsung rangka bengkok.Cek aja di grup yahoo jadoel masih ada ceritanya

    Nah lain cerita kalo Suzuki FXR/Raider, memang joss materialnya,la wong onderdilnya juga mahal,dan motor-motor yang lahir sebelum era krismon rata-rata handal lek

  28. Sumpah saya beli all new R15 shock belajang saya udah bocor padahal pemakaian normal dan baru 5 atau 6 bulan, dibawa ke bengkel kirain garansi taunya disuruh beli shock belakang kurang lebih 520ribu, dan juga shock depan saya bocor juga selang beberapa hari setelah shock belakang saya bocor, kurang lebih habis 150ribu ganti seal dan oli shock depan, serasa nyesel banget udah ngambil all new R15 VVA belum setahun aja udah gini gimana nanti udah lebih setahun, tau gini mending KTM RC 200 atau RR Mono ? maaf klo saya menjelekan sebuah merk atau brand tetapi itu bener-bener pengalaman saya sendiri yg saya rasakan !!!!

  29. alhamdulillah kaze zx ku 12 tahun baru ganti seher. Masih anteng buat luar kota. Shock showa ori pabrik masih nyaman, velg enkei gen 2005 kuat banget cak. Material rangka kokoh banget. Cuman body aja yg sana sini sdh patah, hehehe plastik cak!

  30. Ane masih berpegang teguh motor alat transportasi kang, tumpakane tetap setia motor bebek udah 6tahun durung kesengsem model2 motor zaman now

  31. Kang, nak pertanyaanku iku panjang bodi motor laki, meh sport apa touring, alasan selain easy to drive, apalagi yang pengaruh sampe panjang motor berkurang banyak ? Sampe jaman tiger, rx king, inazuma, ninja 150, panjang hampir sama lan manuver sek enak.
    Kalo sekarang, panjang bodi motor disunat jauh banget, tapi buat selap selip, feeling handling e yo tetep ora luwih enak sokk jaman motor kuwi.

  32. 1.murah sekarang.
    2.percuma punya kharisma 2005, awet 20tahun pun, tahun 2018 sudah pasti pengen ganti vixion 2015. Toh mampu (krn klo supra fi n blade mesinnya jelek). Jd efektifnya paling 15 tahun.
    3.percuma vixion 2010 umur 10 tahun, di tahun 2018 ni paling udh nyari sekenan vixion vva. Atau all new cb 2016an. Efektifnya 6-8tahun.
    Yamaha menurut ane yg inovatif…dgn teknologinya, jd wajar klo umurnya dipangkas.(gak ush malu ngakuin z1 mesin buosok, yg dicari jupi karbu)

    Nah tinggal gmn ni honda, mesin supra dah mulai loyo sejak generasi mesin supra helm in. Lebih kuat revo klo diajak kerjakeras.

  33. mungkin khususnya di indonesia cak, SNI sendiri serasa tdk ada patokan yg bnr” memberikan kepuasan pda konsumen indonesia. dan di bandingan untuk negara Thailand sndiri walau buatan indonesia.. dsna di beri grade lbh tinggi dbanding SNI. dan untuk perlundungan konsumen itu serasa tak ada gunanya.. contoh rangka mtor yg retak kasus kmrn itu.. harusnya konsumen dpt perlindungan.. karna kita juga kena pajak

  34. Wes ra sah ribut.
    Intinya kalo mau awet ya Suzuki.
    Kalo tipe cepat bosan / suka ganti2 tinggal pilih Honda apa Yamaha.
    Kalo mau Yamaha tapi Awet ya beli yang edisi pertama, misal sekarang Lexi yang baru keluar banget. Kalo Lexi edisi selanjutnya udah pasti Downgrade kualitas.
    Just pengalaman pribadi…

  35. analisa IWB di atas tidak mempertimbangkan:
    1. Makin majunya teknologi pabrikasi sepeda motor (efisiensi) jd harga bs ditekan lbh murah.
    2. Power motor jaman sekarang rata2 lbh besar dr power motor jaman dulu sehingga kebutuhan kualitas material, apabila tidak ada upgrade kualitas, maka umur pakainya pun makin cepat berkurang.
    3. Strategi bisnis pabrikan otomotif, yg biasa disebut Planned Obsolescence, dimana sdh lazim di zaman sekarang.

    Kebutuhan kualitas material GL125 dengan power sekian tidak relevan bila dibandingkan dengan kebutuhan kualitas material, misal verza 150 dengan power sekian, meskipun menggunakan material yang sama.

  36. gini ini kalo industri otomotip di “monopoli” sama pabrikan jepun. Coba pajak barang mewah dihilangkan biar bersaing kaya dulu lagi

  37. Kita bisa lihat kelas sport 150 cc, siapa yg terlemot dikelasnya dan banyak downgrade, kayaknya cbr, dulu deltabox sekarang tralis pipo ledeng,mesin juga terlemot dikelasnya
    Ekekekek

  38. lha itu mas iwan…klo beli motor baru mending ga usah dijual lagi, rugi…mending banyak2 nabung, investasi tanah. bikin kos2an, rumah sewa, homestay yg deket lokasi kerja, kampus, atau bikin warrkop deket kampus hehehhe

  39. Cuma ada 1 pabrikan yg konsisten ngadain uji ketahanan hampir tiap produk dr tahun 90an. Dulu namanya jelajah negeri, skrg taklukan batasan.

  40. Bang kemarin aku kan pakai pcx aq hasil kredit dp 100 ribu angsuran 500 ribu selama 10 tahun , tiba tiba aku lewatkan di polisi tidur agak tinggi sih , lalu aq beranikan melwatinya tanpa rem alhirnya semua body motor aq rontok , shock meletot , velg peyang rangka patah

  41. Pabrikan nurutin gaya masyarakat yg makin konsumtif, pabrikan jg yg makin untung. Bagi konsumen, know your needs not your wants. Tapi ya serah yg mau beli

  42. Pernah juga kepikiran seperti judul artikel..
    Tapi memang benar..seperti mas iwan bilang lah fakta nya…
    Boleh kita bandingin sekarang…
    Motor honda c70 yg lahir era 80an..
    Kualitar memang joss…
    Skrg pun masih ad yg pake..
    Sekarang lahir motor c125 yg harga nya setara CBR250RR…,yg punya fitur melimpah…
    Tpi kenapa c125 fitur seadanya bisa tembus harga cbr…
    Coba bandingkan material ny…karna material lah nilai dri mtor tsb…trims

  43. alhamdulillah kaze zx ku 12 tahun baru ganti seher. Masih anteng buat luar kota. Shock showa ori pabrik masih nyaman, velg enkei gen 2005 kuat banget cak. Material rangka kokoh banget. Cuman body aja yg sana sini sdh patah, hehehe plastik cak!

  44. Sumpah saya beli all new R15 shock belajang saya udah bocor padahal pemakaian normal dan baru 5 atau 6 bulan, dibawa ke bengkel kirain garansi taunya disuruh beli shock belakang kurang lebih 520ribu, dan juga shock depan saya bocor juga selang beberapa hari setelah shock belakang saya bocor, kurang lebih habis 150ribu ganti seal dan oli shock depan, serasa nyesel banget udah ngambil all new R15 VVA belum setahun aja udah gini gimana nanti udah lebih setahun, tau gini mending KTM RC 200 atau RR Mono 😥 maaf klo saya menjelekan sebuah merk atau brand tetapi itu bener-bener pengalaman saya sendiri yg saya rasakan !!!!

  45. kalo sekarang yang paling konsisten soal material mungkin kawasaki.bisa dilihat dari las-lasan sambungan antar besi sasis.sambungannya bagus.dari cat juga masih ok.
    kalo cari yang murah ya honda,kaya verza…..
    cuman terkesan ringkih..apa lagi bagian las-lasan dan tanki bmm,kalo di ketok kesannya tipis kaya kaleng susu.namanya juga rego nggowo rupo

  46. SUZUKI PALING AWET.. AIYO KAN KANG IWEBE?

    Gak usah malu sebut merk kang.
    Suzuki awet sparepart murah. Standart lah.
    Mesin enak. Tp orang2 indonesia otak IQ rendah cari merk doang

    • Nope, itu kan omongan ente doank
      Suzuki modelnya gak bsa d terima orang banyak, beda dg honda sekarang yg memang modelnya orang pada suka, makanya makin kokoh penjualan, desain memang selera tpi kalau desainnya d sukai sebagian besar pasar jelas potensi menguasai pasar lbh besar, dsini suzuki kalah
      Contoh aja CB150 vs GSX S150 orang jga tw lah ganteng mana, buktinya d penjualan GSX S150 mati segan hidup tak mw, desain lah masalah terbesar suzuki, ini mesti diperbaiki

    • memang benar desain sekarang paling utama.tp itu menurut sampean yg fans cbr.tp sy sebagai yg netral diantara kelas 150cc desain r15 yg pling baik(sy bkn fby ya)

  47. mantap sekali bang iwan,benar, Mungkin pabrik juga dgn sengaja membuat material yg tidak awet,supaya mereka juga untung untuk penjualan sparepart

    • Namanya jg bisnis bor, pengennya semuanya laku, kalo kaga dibeli nanti orang kita jg yg susah. Judule maju kena mumdur kena ekekekek

  48. Ane masih berpegang teguh motor alat transportasi kang, tumpakane tetap setia motor bebek udah 6tahun durung kesengsem model2 motor zaman now

  49. Kang, nak pertanyaanku iku panjang bodi motor laki, meh sport apa touring, alasan selain easy to drive, apalagi yang pengaruh sampe panjang motor berkurang banyak ? Sampe jaman tiger, rx king, inazuma, ninja 150, panjang hampir sama lan manuver sek enak.
    Kalo sekarang, panjang bodi motor disunat jauh banget, tapi buat selap selip, feeling handling e yo tetep ora luwih enak sokk jaman motor kuwi.

  50. 1.murah sekarang.
    2.percuma punya kharisma 2005, awet 20tahun pun, tahun 2018 sudah pasti pengen ganti vixion 2015. Toh mampu (krn klo supra fi n blade mesinnya jelek). Jd efektifnya paling 15 tahun.
    3.percuma vixion 2010 umur 10 tahun, di tahun 2018 ni paling udh nyari sekenan vixion vva. Atau all new cb 2016an. Efektifnya 6-8tahun.
    Yamaha menurut ane yg inovatif…dgn teknologinya, jd wajar klo umurnya dipangkas.(gak ush malu ngakuin z1 mesin buosok, yg dicari jupi karbu)

    Nah tinggal gmn ni honda, mesin supra dah mulai loyo sejak generasi mesin supra helm in. Lebih kuat revo klo diajak kerjakeras.

  51. Lebih sering melihat cover knalpot dan spakbor yg somplak, lampu bohlam mati sebelah, cat yg pudar warnanya, dan yg paling rame di bengkel dari motor H ketimbang motor Y atau S.

  52. Yak…bener cak, gk perlu motor..lah wong mobil aja demikian, pernah ingat jaman mbah kakung dulu beli kijang krista diesel harus cash…ada pun kredit cicilannya horror cak, tapi kualitas top abis…sampe sekarang pun material dasboard, jok, dan piranti lain masih awet, tapi tetep ada beberapa komponen sudah diganti…misal kaki”, dan beberapa komponen mesin…

  53. analisa IWB di atas tidak mempertimbangkan:
    1. Makin majunya teknologi pabrikasi sepeda motor (efisiensi) jd harga bs ditekan lbh murah.
    2. Power motor jaman sekarang rata2 lbh besar dr power motor jaman dulu sehingga kebutuhan kualitas material, apabila tidak ada upgrade kualitas, maka umur pakainya pun makin cepat berkurang.
    3. Strategi bisnis pabrikan otomotif, yg biasa disebut Planned Obsolescence, dimana sdh lazim di zaman sekarang.

    Kebutuhan kualitas material GL125 dengan power sekian tidak relevan bila dibandingkan dengan kebutuhan kualitas material, misal verza 150 dengan power sekian, meskipun menggunakan material yang sama.

  54. Wes ra sah ribut.
    Intinya kalo mau awet ya Suzuki.
    Kalo tipe cepat bosan / suka ganti2 tinggal pilih Honda apa Yamaha.
    Kalo mau Yamaha tapi Awet ya beli yang edisi pertama, misal sekarang Lexi yang baru keluar banget. Kalo Lexi edisi selanjutnya udah pasti Downgrade kualitas.
    Just pengalaman pribadi…

  55. ada benernya juga Lek..

    dulu Suzuki itu kuat,tapi hanya sampe generasi Shogun Kebo, giliran keluar new Shogun dan Shogun 125 kok jadi specdown,contohnya : bodi Shogun 125 gampang patah pas atasnya behel belakang…ini ga usah ngomong Smash ya, soale Smash lahir buat menghajar gerombolan mochin (bareng sama Legenda dan Vega generasi pahe)

    Buat tipe Suzuki FU,paling joss keluaran 2004-2005 non elektrik starter, justru anak SSFC yang membuktikan secara tidak sengaja, sering beliau lagi turing kepleset jatoh,rangka ga papa, tapi begitu ganti versi 2006 (CKD/lokal),jatoh langsung rangka bengkok.Cek aja di grup yahoo jadoel masih ada ceritanya

    Nah lain cerita kalo Suzuki FXR/Raider, memang joss materialnya,la wong onderdilnya juga mahal,dan motor-motor yang lahir sebelum era krismon rata-rata handal lek

  56. mungkin khususnya di indonesia cak, SNI sendiri serasa tdk ada patokan yg bnr” memberikan kepuasan pda konsumen indonesia. dan di bandingan untuk negara Thailand sndiri walau buatan indonesia.. dsna di beri grade lbh tinggi dbanding SNI. dan untuk perlundungan konsumen itu serasa tak ada gunanya.. contoh rangka mtor yg retak kasus kmrn itu.. harusnya konsumen dpt perlindungan.. karna kita juga kena pajak

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here