Iwanbanaran.com – Cakkkk…kalau sampeyan ketemu konco lawas, asli pakde rasane koyok enom maneh (terasa muda kembali). Cerita masa lalu…terkekeh dan sambil ngebully nggak ada habisnya. Itulah yang terjadi ketika IWB bertemu dengan teman ngalor ngidul saat SMA. Siapa lagi kalau bukan Tomie. Disamperin kenewsroom IWB…..masa-masa katrok itupun terkenang kembali. Kebanyakan keluyuran hingga saat ujian selalu plonga-plongo karena ora mudeng blas…..

Cerita tentang teman akrab IWB masa muda yakni Tomie sudah sering IWB beberkan kesampeyan. Jika belum baca monggo intip artikel dibawah ini…

1. Part 1 : Pengalaman dlosor diatas GL-Max…..teringat seumur hidup

2. Part 2 (Suzuki RGR150) : Pengalaman dlosor diatas GL-Max…..teringat seumur hidup…

3. Part 3 (Pasir Putih Trenggalek) : Pengalaman dlosor diatas GL-Max…..teringat seumur hidup

4. Part 4 (Pipi gasruk diaspal) : Pengalaman dlosor diatas GL-Max…..teringat seumur hidup

5. Part 5 (Habis) : Pengalaman dlosor diatas GL-Max…..teringat seumur hidup !!

6. Digebuk potongan bambu saat ngetes Suzuki RGR150, memori buruk cak !

Nahhh…blenger tenan toooo. Makanya kalau sudah ngomongin Tomie pasti sampeyan tahu gimana tengilnya saat muda. Tapi kuwi cerita masa lalu cakkk. Saiki judule wis podo tuwone makane rada kalem. Nggak heran saat ketemu yang dibicarakan ada selingan…” anakmu kelas piro pek, piye kabar keluargamu? “  Kalau dulu beda. Saat sama-sama muda, ketemu pasti teriak…” Pekkkk….dolan nang endi ki penake?” atau pas berangkat sekolah rencana buat besok sudah dimusyawarahkan…” Pek, sesuk Pak Rohadi…bolos wae yuk, ngantuk tenan lek diajar ora mudeng blas soale…” serunya. Kalau nggak…paling tidak jauh dari tema kaum hawa…

” Pekkk…ono arek SMADA muanisssss koyok gulo Jowo, jenenge Lian. Behhh, tapi aku rodo ngedap ki (ora pede)…” celoteh Tomie. Itu hanya beberapa contoh dari ribuan celotehan yang kadang membuat IWB sendiri terkekeh. Maklum pakde….lazimnya anak muda, keinginan biasanya selangit tapi kantongnya tipissss. Gaya thok tapi dompet cuma isi KTP alias tanpa duit. Beda dengan Tomie, sejak SMP doi termasuk bejo uripe. Uang saku tebal dan SMP kelas 3 sudah dibelikan Honda GL-MAX. Disaat lainnya ngontel doi sudah mainin gas…opo ora asyem tenan jal…

Bertahun-tahun IWB masih merajut persahabatan dengan Tomie hingga sekarang. Wis kayak dulur lanang cak…..bukan teman lagi. Makanya saat Tomie datang ke Jakarta, IWB bungah kegirangan disambangin teman katrok saat SMA. ” Kudu mrene…karpet merah tak gelar, awas ora mrene (harus kesini karpet merah sudah digelar awas kalau nggak kesini)….” seru IWB. Tomie pun akhirnya menyempatkan diri datang kenewsroom IWB. Wajah tengilnya masih tersisa….nggak berubah cak. Paling hanya lingkar perut yang kini saingan dengan IWB….

Last….teman banyak namun sulit mencari sahabat setia dari ABG hingga tua. Dan dilalah Tomie adalah satu-satunya yang kompak dengan IWB hingga sekarang. Bedanya kini doi sudah tidak intens berkecimpung diroda dua alias lebih condong keroda 4. Nahhh…..siapa yang dulu penasaran dengan Tomie ? inilah sosoknya sekarang pakde. Sebagai perbandingan monggo sampeyan intip foto before after dibawah ini. Piyeeee, mukanya tetap tengil toooo :mrgreen: . Btw…dari komparasi terlihat jelas evolusi IWB paling bubar kiiieee bentuke…kayak tahu bulat (guyuuu sampluk sandal swallow). Efek 63 kg vs 90 kg :mrgreen: . Pesan moral dari artikel ini, tetaplah rajut persahabatan dan silaturahmi apalagi jika mereka adalah sahabat yang banyak menghiasi perjalanan hidup kita dari muda hingga tua. Soale manissss tenan cak rasane apalagi kalau kompak. Eh…sampeyan punya sahabat karib juga oraaa kiii ??….(iwb)

Advertisements