Iwanbanaran.com – Kangbro…sampeyan pasti tahu helm SNAIL FFS1. Dimasa lalu IWB sudah review dengan gamblang tentang plus minusnya. Ketika itu helm yang IWB test berwarna hitam doff. Tapi tidak banyak yang tahu bahwa ternyata SNAIL baru saja merilis FFS1 motif karbon. Awalnya IWB mengira hanya beda kelir cak. Tapi setelah IWB gunakan dan jajal langsung…welehh, ada revisi pada bagian kain busa. Sekarang lebih soft sehingga makin nyaman dan keren. Seperti apa sosoknya ? yuk kita kupa sama-sama…

Soal desain, IWB harus akui Snail melakukan tugasnya dengan sangat baik. Dilihat dari depan hingga belakang Helm Snail FFS1 lumayan sporty. Bahkan ketika diintip dari sampingpun, keren cak. Shapenya IMHO memiliki karakter AGV. Moncong depan slim dengan rear spoiler tak kalah tajam. Kisi-kisinya dijejali mesh berbahan kawat mampu mengangkat sisi penampilan. Lalu yang IWB suka, permukan shell tidak polos…

Akan tetapi Snail memberikan sentuhan dengan guratan tajam timbul yang ditarik secara horizontal. Pinter juga nih desainernya. Mengintip sistem air flow Helm Snail FFS1, sampeyan akan menemukan dibagian moncong depan, jidat atau dua buah dan yang paling menarik samping kiri kanan dibagian telinga juga hadir. Jendela tersebut bisa dibuka tutup sesuai kebutuhan. Sepertinya Snail berusaha membuat helm mereka adem dipakai. Dan memang terbukti cak…

Ketika IWB tes, rasanya cukup menyenangkan. Sirkulasi udara terasa membantu ketika kita disodori hawa panas cuaca siang. Dan yang paling asyik dari Helm Snail FFS1 adalah ringan. Bobotnya hanya 1,350 kg….wis kayak Shark Karbon Race Pro IWB nih cak entengnya. Yang unik, ukuran Snail FFS1 cenderung lebih kecil satu ukuran dari pasaran. Jadi kalau sampeyan helm lain size L, IWB sarankan XL. Ukuran yang tersedia L (59-60), L (61-62) dan XL (63-64) plus XXL. Helm ini juga sudah menyandang sertifikat ECE R 22 05. Itulah sekilas tentang SNAIL FFS1. Dan sukses dari sana mereka ternyata merilis SNAIL FFS1 motif karbon…

Nah, untuk motif karbon Secara shape Shell sama plek nggak beda cak. Tapi kalau diperhatikan dan dijajal sampeyan akan merasakan perbedaan mencolok pada logo. Jebule SNAIL sudah menggunakan font logo baru dan IMHO emang lebih sporty. Lalu yang kedua adalah bagian kain busa. Weladalahhhh, alus cak. Ternyata masukan IWB saat itu didengarkan. Jadi ketika nempel di pipi sekarang jauh lebih nyaman dibandingkan 1st gen. Apalagi dibalut dengan motif karbon, cakep cak…

Mungkin satu hal masukan buat SNAIL adalah kontur motif karbon yang terlihat seperti ditarik dibagian belakang sehingga kurang natural. Mungkin next gen bisa diperbaiki disana cak. Tapi secara keseluruhan cukup keren. ” Look”nya kayak helm mahal diatas 1 jutaan. Padahal SNAIL FFS1 ini dijual hanya kisaran 765 ribuan. Kalau sampeyan tertarik bisa langsung kontak ke Instragram @snailgalleryshop. Seperti apa sosoknya ? intip beberapa jepretan IWB berikut ini, piye ganteng toooo (iwb)

Advertisements

76 COMMENTS

  1. Review helm trx half face kapan nih,yg kalo kena matahari langsung bulukan,,,,,,,ngaaaaaaaahhhhhh

    • Ini orang penyakit hatinya kapan sembuh.. Keburu nanti jadi jezaha ditolak bumi tar.. Ngaaaaaaaaaaaahahahhahaa

    • Emang dia hidup kedunia seperti itu mungkin…miriss..percis para kambinger

    • Mati ya mati aja cyiin.. ga ngaruh ditolak bumi, ditolak ormas, dll.. bengkok ya bengkok aja wkekwk

    • Cieeeee…
      efbenyek kl dpt artikel bahan BC-an maknyoss… langsung pd muncul
      Sdh lupa kah sama Mesin DOHC yg meleduk?
      Wkwkwkwkwk

    • Buakakakakak atas ane sok sok an peduli budaya lokal. Padahal katro ndessit poll buakakakakak

  2. Cak… untuk pengguna kacamata nyaman ga ya??? sekarang saya pakai helm ZEUS ZS 811 nyaman cak. tolong komparasinya dengan helm2 merk ZEUS cak. thanks…

    • Cieeeee…
      efbenyek kl dpt artikel bahan BC-an maknyoss… langsung pd muncul
      Sdh lupa kah sama Mesin DOHC yg meleduk?
      Wkwkwkwkwk

  3. Cak… untuk pengguna kacamata nyaman ga ya??? sekarang saya pakai helm ZEUS ZS 811 nyaman cak. tolong komparasinya dengan helm2 merk ZEUS cak. thanks…

  4. jelek motif karbonnya, mungkin kalo polos glosy malah lebih bagus
    ini motif karbonnya kayak kertas batik lek, wkwkwkw

  5. Pengaplikasian WATER TRANSFER FILM nya terlalu maksa, sekali jalan. Harusnya separuh sisi kanan dulu, baru bagian sisi kiri. Sekali jalan jadinya alur carbon acak kadul. Kurang sedap dipandang mata.

  6. Bisa tolong saya, punya 2 helm snail mulai pecah2x karet leher blkng , klw ada yg bisa repair partnya , dah lama tapi sayang ?

  7. Pengaplikasian WATER TRANSFER FILM nya terlalu maksa, sekali jalan. Harusnya separuh sisi kanan dulu, baru bagian sisi kiri. Sekali jalan jadinya alur carbon acak kadul. Kurang sedap dipandang mata.

  8. jelek motif karbonnya, mungkin kalo polos glosy malah lebih bagus
    ini motif karbonnya kayak kertas batik lek, wkwkwkw

    • Mati ya mati aja cyiin.. ga ngaruh ditolak bumi, ditolak ormas, dll.. bengkok ya bengkok aja wkekwk

    • Cieeeee…
      efbenyek kl dpt artikel bahan BC-an maknyoss… langsung pd muncul
      Sdh lupa kah sama Mesin DOHC yg meleduk?
      Wkwkwkwkwk

    • Ini orang penyakit hatinya kapan sembuh.. Keburu nanti jadi jezaha ditolak bumi tar.. Ngaaaaaaaaaaaahahahhahaa

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here