iklan iwb
” Di sungai inilah IWB kecil sering mandi”

Iwanbanaran.com – Kangbro…wong urip ki banyak lelakon. Orang hidup ki banyak cerita mulai dari kecil hingga dewasa bahkan pada ujungnya menjadi tuwo. IWB yang ditempa dari kehidupan desa sangat bersyukur merasakan lelakon penuh warna sebelum pada akhirnya menetap di ibu kota. Namun sebagai darah wong ndeso, IWB nggak pernah bisa melupakan masa lalu yang ceria dan sulit dilupakan. Mungkin hanya “angon bebek dan kebo” yang belum pernah IWB jalani sebagai anak desa. Namun semua sudah cak…wis ngelonthok tenan. Seperti mandi disungai contohnya. Dan disungai inilah IWB kecil sering mandi. Hhmm…asli jadi melankolis ki pakde….

Sekitar tahun 1984…IWB kecil dibawa orang tua ke desa Banaran Kec Kauman Tulungagung. Dari sebelumnya di Tamanan Tulungagung yang notabene termasuk “kutho” ..tiba-tiba digelandang ke desa yang gelap. Alasannya satu…agar IWB nggak terpengaruh pergaulan perkotaan. Entah kenapa bagi orang tua jaman dulu, kota terasa menakutkan. Saat itu IWB masih ingat, desa Banaran belum ada listrik. Jadi penduduk hanya mengandalkan diesel yang aktif hanya sampai jam 7 malam. Selebihnya? pakai “ublik” pakde. Ublik adalah sebutan buat lampu tempel. Alat penerangan mengandalkan minyak tanah dengan kaca semprong diatasnya. Seneng?

Blas babar pisan. IWB takut puol sebab desa rasane angker bener. Lha piye..kiri kanan jalanan desa banyak diselimuti bambu tinggi menjulang. Saking tingginya seringkali sulit untuk melihat cerahnya langit. Wisss sampeyan bayangin wae saat dimalam hari. Tidak heran cerita tentang genderuwo menjadi santapan sehari-hari. Makanya pertama kali menginjakkan kaki di Banaran pada tahun itu, rasanya pengen kabur. Untunglah rasa takut itu berangsur-angsur hilang seiring perjalanan waktu. IWB kecil menikmati tenan segala aktifitas sebagai anak desa….

iklan iwb
” Dirumah Joglo almarhum kakek nenek inilah IWB dibesarkan. Sekarang kosong mau roboh tak berpenghuni…..sedih cak…”

Mancing belut, cari kodok, mandi disungai hingga jaga sawah. Dulu saat musim panen…IWB kecil membantu kakek nenek jaga sawah dari serbuan burung yang jumlahnya ribuan. Ediann yang namanya pasukan burung pakde….kalau terbang bareng udah kayak angin topan. Kita mencegah burung-burung tersebut datang dengan berbagai cara. Sampeyan bayangin dengan jumlahnya yang jabang bajul masif…nemplok di padi iso habis nggak tersisa alias kopong. Boneka dan kaleng yang diikat dengan tali untuk menakut-nakuti hingga “plencung” yang digunakan untuk membidik burung wajib hukumnya. Plencung adalah sejenis alat seperti stick bambu yang pada ujungnya dikasih tanah liat dikepelin sebagai peluru. Asli cak…semua teringat dimata….masa yang begitu indah tak terlupakan….

” Di sungai inilah IWB kecil sering mandi”

Ketika sudah lelah, biasanya IWB seringkali langsung nyemplung disungai dekat sawah. Kebetulan pas mudik kemarin IWB nyamperin sungai tersebut. Sungai yang pada tahun 1980an menjadi langganan IWB kecil. Namanya “kali dodol” (artinya sungai jualan). Sayang…sungat tersebut sudah banyak berubah. Ukurannya entah kenapa jadi kecil dan menyusut banyak. Yang sedih, IWB tidak lagi menemukan air terjun kecil yang kalau dijawa disebut “kedung” . Ilang cak….musnah entah kemana. Padahal dulu saat IWB masih kecil…kedung tersebut cukup dalam sekitar 2-3 meter. Asyik tenan buat nyelem dan bersenda gurau dengan teman-teman sebaya. Sekarang? paling sedengkul dan maksimal sepaha kedalaman air. Oalahhhh…sayang tenan…

Last….banggalah jadi wong ndeso karena hidup sampeyan lebih berwarna. IWB sendiri kadang sering sedih kalau melihat buah hati IWB. Dibesarkan dilingkungan metropolitan yang kaku, mereka tidak pernah merasakan kehangatan alam dan betapa indahnya ketika kita bercengkrama dengannnya. Sekarang, mereka tumbuh dijejalin gadget yang jelas jauh berbeda dengan anak jaman dulu. Aktifitas fisik seperti “enthik”, gobak sodor, dolanan kereweng dan masih banyak lainnya membuat badan kita dulu selalu ideal. Anak sekarang? wis mangane ora sehat karena seneng junk food, badan juga nggak mau gerak dan lebih senang rebahan main game dll. Nggak heran kecil-kecil pada obesitas cak. Piye dengan sampeyan pakde…apakah ada yang rindu dengan kampung halaman ?? sing jelas bagi IWB ” ndeso” ki selalu ngagenin. Saran IWB jangan pernah melupakan kampung halaman karena dari sanalah kita ditempa hingga bisa seperti sekarang… (iwb)

” Jalur IWB belajar motor nunggang Kawasaki Binter Joy lansiran 1980. Dulu belum aspal cak…masih tanah liat dan batu..”

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

115 COMMENTS

    • Kecil dulu saya anak biasa seperti anak2 kampung pada umumnya. Tapi sekarang dgn kerza keraz dan selalu bersyukur, saya bisa outstanding. Bahkan lebih dari anak kota.
      Maka…..
      Kejarlah mimpi. Ikuti kata hati n passion.
      Percayalah, percayalah, percayalah

    • Hidup didesa dg kondisi seadanya malah hati tenang!
      Kini dikota dg bergelimangan harta semua masih kurang!
      Dalam pikiran bagaimana untuk mendapatkan uang buat ini itu kadang semua dilakukan walau berlawanan dg hati nurani atau hati ini sudah bebal hingga tak tahu mana yg benar dan mana yg seharusnya dijauhi

    • kecil nya saya dulu di tangerang lek.. yg bikin serem itu dulu banyak motor meleleh satu gudang lek.

      medeni sereem??????

    • Bergelimangan harta. Bukanlah satu ukuran. Bila terlupa, lewati batas keinginanNya. Mampukah kita menempuh. Hakikatnya kehidupan.

    • Coba klo skrng jabotabek kyk gitu pasti udara segar ya… Oksigen melimpah
      Tapi sayang beribu sayang dg adanya teknologi, udara jd tercemar
      karena teknologi yg gagal seperti pingson, serok, dll yg selalu ngebul di jalanan
      MuuuUUUuuuuuehehehe . . . .

    • meski saya tidak jadi orang besar dan tidak mengikuti jejak rekan-rekan yg kerja dikota, saya selalu bersyukur hidup di desa yang lebih tenang, nyaman dan asri.

      hapus konotasi “ndeso”

    • dulu tangerang itu masih sawah kobakan.. tpi sekrang jdi parkiran motor meleleh. medeni, lebih serem dari sarang gondoruwo ??????

    • mas iwan itu ketemu istri nya waktu peluncuran keropos keropos nya sasis deltabox.. nah dari situ lah cinta mereka bersemi ??????

    • lihat foto mas iwan waktu muda dulu yang mirip Ongky Alexander, pasti gebetannya dulu berderet deret jejer jejer sepanjang jalan kenangan…masak dijodohin ortu?

    • Swimingpul sriwedari hotel dekat ambarukmo palace hotel. Bareng bule. Pernah ada yg gituan di air bang. Gue nemenin ponakan yg masih kecil2. Mau slulup buat liat sampai tamat, ga tega. Takut kepingin bang.

  1. Lha critane bisa ketemu ibu negara piye lik, apa dijodohkan ortu atau lewat pacaran, apa temen main gobak sodor juga lik?

  2. Sama lek….
    Sungai di bendung ,, akhire di marahi petani laa untuk ngairi sawah kok di bendung wakaka

    • Udara di ndeso is more cleaner n healthier kang. That’s what bang webe does not get. Know n follow your passion. Never hear what they say. Seize your dream.

  3. Podo Cak, plek, persis. Anakku iri kalau ceritani. Katanya anak jaman dulu enak, akeh acarane/dolanane. Tapi ya begitulah, masing masing sesuai jamannya

  4. Nah lho…
    Padahal aku wong Tulungagung,tp kox drng ngerti sing jenenge Deso Banaran sih ngendi Ki,, salut cak..
    Masa2 cilik g terlupakan,salam tko Wong Kedungwaru cak,,

  5. Lek, aku oleh dolen ora ng deso sampeyan.?? Wwkwkwk apik tenan pemandangan e.. salam tonggo dewe teko darjo wkwkwk

  6. Kribo suwung pekok.. Onok artikel babagan pemandangan desa sik jozz guandozz ijo royo royo adem disawang esih asri persawahane mbek sungai jaman iwb cilik dolan kok disangkutke gagal pertamax mesinku bocor, cuangkemmu kwi sing bocor ngik tengik! Ra nalar, mrene tapuk gedang raimu!

  7. Jadi terharu bacanya mas bro…kenangan yg tak terlupakan. Jadi ingat masa2 kecilku dulu thn 80’an…( “andai saja wktu bisa diputar kembali” ingin rasanya aku kembali pd manisnya masa kecilku dulu…).

    • Bisa diulang masbro ke anak2e sampeyan..
      Jd biarkan masa kecil mrka mantap seperti lek IWB kecil dulu..

      Btw crita kita sama lek IWB, masa kecil dolan nang sawah, ados kali, mancing iwak, ketambahan layangan nang sawah, sekalian kadang di tegalan ngikut tetangga ngarit cak.. tp yg sini cm maen2 doang gk bantuin wkwkwk
      So sweet lah pokoke memorine cak

  8. Indah banget kampungnya, Lek. Sayang rumahnya simbah sudah mau roboh ya. Coba lek Iwan urunan sama keluarga yg lain buat merestorasi rumah simbah, kan sayang lek soalnya banyak kenangannya..

  9. Rip pembeli pcx.
    Anda kena kibul kami.
    Tapi inilah bisnis.kami cari untung biarpun kalian buntung.
    Salah fbh sendiri saya kasih barang murahan tetap kalian sembah.
    #ngoahahaha

  10. Gaene dolan neng mbolo ora cak..
    Lek aku byen wektu psg ne gondang
    Gaene lek sore klethek ne kono

  11. Ceritamu juga mengingatkan masa kecilku nyemplung kali srabah kang iwb. Salam satu kampung, Tulungagung BERSINAR

    • sama lek.. terharu bacanya, sedih senang takut bercampur jadi satu.

      meskipun terbakar dengan sendirinya.. saya ikhlas lek satu gudang meleleh ??????

  12. harusnya lek iwan nyebur skalian di sungai itu,tuk merasakan kembali saat2 yg indah waktu kecil dulu.
    kalo aku dulu jg sering mandi di sungai,tp kalo ketahuan sm ibu langsung dijewer deh,trus suruh pulang.

  13. Dikampung bagaikan alam gaib sepi, pemudanya malas malas garap sawah, lebih pilih merantau alesannya di kampung duite langka, #pengalaman pribadi cak

  14. Piye lek tema ne nostalgia IWB saat kecil.lha kok FBH je Kober BC YAMAHA TOUCHING YOUR HEART.pancene FBH MRONNGOOZZZZ tenan…

  15. Sama lek IWB.
    Saya juga asal dari kampung di Sumut.
    Sekolah SR dan SMP jalan kaki 4 km lewat hutan2. SMA naik onthel sejauh 11 km. Kampung kami waktu itu belum ada listrik.
    Tiap bulan ngunduh kelapa dan dijual ke warung2. Alhamdulillah tahun 1976 bisa beli motor sendiri setelah kerja setahun di pengeboran lepas pantai sbg kernet tukang las. Dan alhamdulillaah ama perusahaan saya disekolahin tugas belajar ke UI. Setelah pensiun sbg Operation Manager thn 2006, kembali ke kampung, tempat asal istri di Jawa Tengah.

  16. haiyyaaa bener kata joyoboyo kali kali ilang kedunge,
    itulah penyebab banjir waaa
    kedung itu bagian bawah sungai paling dalam yg biasanya anak anak suka mandi berenang dan mancing.

    masa kecil indah yg gk bakal terjadi pd bocah alay skrg waaa

    pelihatin kita ouwlang waaa

  17. saiki kembang deso ne sopo Lek..

    maezakno koncomu kae loh teko jaman mazapahit zampe tuek isih golek bojo

  18. Kendala hidup dikota ya begitulah..
    Hampir 90% warga dikampung gw juga pada exodus ke jakarta dan kota besar lain karena di kampung gak ada kerjaan yang bisa bikin hidup lebih mapan.. Akhirnya kampung kosong isinya hanya orang tua tua yang sudah mau “boarding”. Jika mereka sudah gak ada semua gimana nasib kampung, rumah rumah yang kosong dan rusak. Padahal rumah kampung besar besar bisa muat 3-4 keluarga dalam satu rumah.. Sedih liatnya pada hancur..

  19. Alhamdulillah mas iwan sangat menyejukkan nuansa alami desa. Btw mas mitsubishi pajero lansiran thn brp? Kupas jg dong impresinya n kisaran harga srcondnya. Makasih

  20. tapi sayang blog ini tidak seperti desa banaran yg kliatan adem dan tenang. disini rusuh dan penuh permusuhan… terutama ngepbeha yg sporadis ngebully produk pabrikan lain…

    ck ck ck

  21. pemandangane apik tenan cak….
    meh podo karo aku cak, cuman aku durung sukses koyo njenengan….
    walau Bago luweh kutho yo Cak hehehe….

  22. saya kecil seperti pemilik blog ini, sama anak kampuang
    Kini sudah manjadi orang kota, lha tinggal di Bekasi depat Jakarta lha piye ga orang kota.
    Rumah di kota, dolanane yo koyo dolanane wong kuto, montor, mobil, gedget, nyang sirkuit (Sentul Bogor), nyang Stadion nonton bal-balan (GBK atau sing sering Stadion Patriot Bekasi sing deket rumah), Mall nganti waleh ndelok mall wing sebelah omahku Mall…wis pokok’e kuto lah.
    Tapi nek nyang ndeso kok NDESO itu punya aura istimewa yang kadang tak ada di perkotaan.
    Indah, sejuk, nyaman, ayem, tentrem…., makanya ane sering Pulkam (di Lampung) atau kadang ke kampungnya kakek/nenek di Madiun/Magetan/Ngawi
    Alam desa memang penuh dengan keindahan alami

  23. Owalah cungg plencung
    Ak mbiyen yo tau dolanan iku cak
    Wakakaka, nek lempunge nyemek nyemek iso kelet neng bathuk. Soale plencunge disalah gunakan. Ota gae ngedeni manuk tapi gae perang perangan. Hehehehe

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama