iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Tiba-titiba HP berdering. Disana terpampang nama Tomie, teman akrab IWB dari muda sampei tuwo. Hhhmm…tumben ki bocah, kenapa telpon. Soalnya sudah cukup lama doi nggak nelp. IWB berpikir….ahhh, bocah ki kangen pasti. Tapi setelah telpon IWB angkat, baru IWB ngeh doi jebule sedang gundah gulana. ” Kek…aku ki heran karo bocah saiki. Mosok ditawari motorsport malah minta matic. Sebenarnya piye to iki ? “ celoteh Tomie dari seberang. Weleh-weleh…iki maksude piye to…..

Tomie dan IWB adalah dua sejoli (haiyahhhh :mrgreen: ) yang emang keranjingan motor sejak masih SMP (sekitar 1992). Waktu SMA, hampir setiap hari kita habiskan waktu diatas motor. Dulu cak, sekitar tahun 1994…motorsport masuk jajaran motor idaman. Makanya kalau emak utowo mbok e sampeyan membelikan motor bebek pasti kecewa puol. Disaat teman-teman nunggang GL-MX/Pro, RZ-R, RX-King, RZR, RGR ataupun NSR150, sampeyan akan terasa minder kalau nunggang Alfa ataupun Astrea Grand. ” Motor mbah-mbah minggir sana..” hardik teman-teman penunggang motorsport. Kasarnya ngono pakde. Itulah yang masih tertanam di mindset nya Tomie….

Oleh karena itu, sekarang doi ingin menyenangkan buah hatinya dengan membelikan motosport. Doi menceritakan perihal anak sulungnya yang sekarang SMP dan akan menginjak SMU dibulan Juli. Nah…untuk menyambut kenaikan kelas, Tomie sudah merencanakan akan membelikan sisulung motorsport 150cc. Ada beberapa pilihan yang masuk dibenaknya ” Kek, wis tak tawari beberapa opsi. Motorsport sing ngetren jaman saiki kayak CBR150R, R15, CB150R, Xabre dll. Aku suruh milih kek. Nah….areke ki awalnya wis sreg sama Xabre150….

iklan iwb
iklan iwb
iklan iwb

Tapi mari delok Blogmu ono PCX lokal, areke wegah tuku motorsport tapi pilih matic. Saiki batal tuku Xabre malah jaluk PCX150. Lha aku ki pengen PCX 150 dadi korban ki. Mosok aku tuku PCX 2, lak yo mumet. Lha bocah nom-noman di tawari motorsport koq malah njaluk matic ki piye jane. Opo bocah saiki ancen wis lain yo kek (terjemahan : Setelah lihat blogmu tentang PCX lokal, anaknya ogah beli motorsport dan pilih matic. Sekarang batal beli Xabre malah minta PCX150. Lha aku pengen PCX 150 jadi korban jadinya. Masak mau beli dua unit PCX. Anak muda ditawari motorsport koq malah minta matic tuh gimana. Apa bocah sekarang sudah lain yo kek ? ) ” celoteh Tomie…

Nahh…menarik ki. Jadi Tomie yang dulu sudah inden PCX 150 (klik disini), ternyata sekarang doi dibuat mumet sebab sisulung putar haluan juga naksir PCX 150. Walau dipaksa sekalipun, ogah berubah pikiran. Bahkan ketika Tomie sudah mengatakan bahwa PCX untuk doi, sisulung tetap kekeuh dan menjawab. ” Ya udah beli dua aja kalau begitu Pa” seru sisulung. Tomie tentu saja garuk-garuk bathuk karena duit pasti dobel kalau nekad. ” Mosok punya dua PCX 150 dirumah…dienggo opooooo rekk ?” keluh Tomie.  Kira-kira itulah yang sekarang membuat doi galau. Pertanyaannya…apakah emang tren sekarang beda dengan jaman dulu ?

Sepertinya demikian cak. “Kid jaman now”…melihat matic dianggap keren dan masuk dalam daftar pilihan. Ora perduli speed ataupun performa, sing penting penampilan dan kenyamanan. Mereka adalah sosok generasi yang ditempa dengan era motor tanpa kopling. Lingkungan mereka juga membentuk mindset tersebut. Apalagi jika setiap hari disodori pemandangan motor matic dimodif oleh teman-temannya dan dianggap keren. Lawong kalau teman-teman sisulung IWB datang, mayoritas pada nunggang matic. Jadi nggak heran….matic pun masuk kategori “cool” dan motor idaman bagi mereka. Sing mumet adalah manusia lansiran 1990an kayak IWB dan Tomie. Kalau IWB dulu waktu muda paling demen motor njengking. Arepe boyok pedhot ora urus sing penting nungging sak pol-pole. Ora njengking ora gagah pokoke. Dan itu hanya bisa didapatkan pada motorsport. Sekarang ? Koq aneh yak motorsport sama matic malah milih matic…

Last…contoh yang dialami Tomie memang belum bisa dijadikan acuan. Namun tren terus meningkatnya penjualan maxi skuter seperti NMax ataupun XMAX mungkin bisa dijadikan gambaran bahwa pasar memang menyambut positif kehadiran motor tanpa gigi. Dan kini PCX 150 juga mulai dilirik oleh para bikers diluar sana. Motor yang dianggap menarik perhatian dan lebih menggiurkan dibanding Motorsport. Nah..kalau menurut sampeyan piye cak? Apakah memang kid jaman now lebih demen skutik dibandingkan motorsport ? berikan opini sampeyan kangbro…..(iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!