” Rambu-rambu pelarangan motor sudah mulai dilepas…”

Iwanbanaran.com – Kangbro….bergembiralah jika sampeyan salah satu biker yang memiliki rutinitas melintas di jalan protokol ibukota. Sebab bisa dipastikan larangan tersebut resmi dicabut. Rambu-rambu larangan motor di jalur protokol juga Mulai dibersihkan per hari ini. Namun aturan baru sedang dikaji dan tentu saja tidak akan memberikan keleluasaan secara penuh kepada para biker. Wahhh….opoo kuwiiii?

Gonjang-ganjing perihal pencabutan pelarangan sepeda motor melintas di jalur protokol seperti MH Thamrin Jalan Sudirman serta beberapa lokasi sebenarnya sudah terdengar sejak Gubernur baru menempati posisinya. Dan akhirnya masa itu benar-benar datang. Sebab dari beberapa informasi media, Dishub sudah mulai mencabut rambu-rambu larangan sejak jam 08.00 pagi tadi…

Ini artinya aturan mengenai pelarangan sudah tidak berlaku lagi di jalur protokol ibukota. Terlihat dari beberapa motor yang sudah melintas tanpa ada penindakan dari aparat kepolisian. Selama ini aparat juga tetap berpatokan dengan rambu-rambu. Selama belum Dicabut semua maka di beberapa titik masih dalam status meragukan…

iklan iwb

Tidak heran petugas Dishub bekerja keras membersihkan rambu supaya aturan baru bisa murni diberlakukan. Tindakan ini merupakan respon dari Keputusan Mahkamah Agung yang secara bulat membatalkan Peraturan Gubernur DKI Jakarta nomor 165 tahun 2014 tentang pembatasan lalu lintas sepeda motor…

Dengan dicabutnya peraturan ini artinya motor bisa melintas di Jalan MH Thamrin hingga Medan Merdeka Barat. Namun drama ini belum usai kangbro. Peraturan baru konon Sedang digodok di mana motor ke depan juga akan diberlakukan sistem ganjil-genap seperti mobil….

” Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Halim Pagarra “

Rekomendasi diberikan oleh aparat kepolisian lewat Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Halim Pagarra yang konon melihat bahwa setelah dilarangnya motor di jalan protokol mampu mengurangi angka kecelakaan dengan sangat signifikan. Oleh karena mereka memandang tetap diperlukan sebuah aturan yang membantu lalu lintas pada kondisi kondusif…

Last….. aturan ganjil genap sejauh ini masih dalam tahap rekomendasi. Jadi memang belum berlaku cak. Yang sudah berjalan sekarang adalah motor boleh melintas di jalan protokol selama rambu-rambu sudah dicabut. Jadi saran IWB, sampeyan harus tetap memperhatikan rambu walaupun secara resmi aturan motor dilarang melintas di jalan protokol sudah dicabut….(iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

60 COMMENTS

    • Pada zaman pak harto dahulu malah ada rencana pembangunan sampai 5 tahun lho pak
      Jadi sudah terencana step by step nya pak harto

    • Step by step maksudnya dari 270 rencana infrastruktur baru jadi 4. Sisanya mangkrak. Cuma penyembahnya selalu nyalahin hambalang yg cuma 1 mangkrak? Ngah ngah ngah

  1. Cabuttttt, say no to LCGC, LCGC buooossoooo**** biang macet, pembodohan publik, masa iya mobil murah 100jtan lebih, kualitas kaleng susu, mending mobil second <2013 pridenya dpt. Atau moge sekalian

  2. Haiyyaaa nice info… jadi gt peraturannya waaa….

    H2 ane juga mau melintas disitu waaa….

    By: Owner H2

    JuozzZ…!

  3. 💡 Haiyaaa kita ouwlang mw tantang adu drag kecepatan H2 ama Energica EGO waaa….

    Ditunggu konfirmasi dary pihak Energica EGO waaa… 😛 😛

    JuozzZ! 😎

  4. Haiyyaaa dari pada pisang nanti bos*k… kan membazir waaa….

    Pisang….
    Pisang….
    Pisang….
    Pisang….
    Pisang….

    Lu ouwlang mw waaa? siapa yg mw?

  5. Haiyyaaa itu siapa yang “Reply” comments ane waaa?

    Ndak keliatan waaa…. bery dya pisang…. plaak!

  6. 💡 Haiyyaaa tu kan dya “Reply” comments ane lg…. itu ouwlang siapa waaa? ❓ 😎

    Beri lagi dya pisang…. plaak! 😛 😛 😛

  7. Selamat lek buat perjuangan sampeyan dan blogger2 lainnya yg kmren sampe bikin petisi agar tidak ada diskriminasi thd pengendara motor di jalanan protokol ibu kota akhirnya terkabul jg oleh gubernur yg baru… selamat!

    • Kan semua masalah dari gabener lama. Koruptor ektp teman dekat setnovyg suka sama hartoyo tong

      Kalo gak ada aturan rasis dia ya gak mungkin ada aturan gak jelas. Maklum lah gabener penista yg doyan bilang taik taik taik tapi gak sadsr dia numpang di negara orang. Lha gimana lagi. Di rrc dia gak laku cuma jadi babu

    • Emangnya kita semua orang pribumi?cb belajar lagi sejarah sana!!!!!anis aja orang arab…..jngn rasis lah….km orang jawa/indonesia kalau di malaysia jg dibilang tidak lebih dari kesed

    • Wow. Isu di indobikermags itu bener rupanya. Kalo iwb sarang fby yg aslinya jasmev

      Belajar lagi sejarah. Pribumi indonesia adalah warga asli indonesia. Sama jong jong yg ikut sumpah pemuda

      Tau sumpah pemuda gak? Kalo gak tau balik lah kau ke rrc. Jangan jadikan indonesia seperti singapura. Awalnya negara bangsa melayu sekarang udah kaya sepemakmuran rrc. Ngah ngah ngah

  8. Bwt gue kgk pnting lek….????
    Soalnya gue hidupnya kgk di jkt.
    Ampun dah klu hidup di jkt.
    Gua paling 1/2 X kesana ke rumah saudara! ?????

  9. rencananya jalan protokol akan digunakan untuk pedagang kaki lima… hahaha… gaberner memang jenius.. lip balm nya jangan lupa

  10. Gabener warga negara rrc emang bikin masalah jakarta bertambah wan. Maklum lah anak keturunan penjilat penjajah belanda. Penjilat kompeni. Koruptor ektp sama koruptor sumber waras yg sakti karena belom di temukan niat jahatnya. Tapi waktu mau di singung korupsinya mendadak cere buat ngamanin harta malingnya

    Udah sepantasnya orang luar warga negara indonesia asli. Alias wnc yg ngaku ngaku wni itu maling maling semua seperti pelaku korupsi blbi yg matanya auto merem

    Ngah ngah ngah

    Hasil kerja gabener wnc rakyat rrc tersebut juga gak ada yg bener.

    Ngah ngah ngah. Ciao

    • Bentar eikeh pake lip balm ya boooo…. eh boo… mending yey kirim onta onta ini kembali ke fadang fasir…. zangan lufa si mister bean yg zenius zuga kirim ke negri onta oke..??? afa ente zuga mau dikirim ke fadang fasir?

  11. Ane dulu termasuk yg kurang setuju pelarangan motor di jalur protokol situ. Ya kasian jg pekerja2 kelas bawah yg bawa motor disitu.. Mana saat itu angkutan umum blum reliable pula. Dan skrg syukurlah klo emang udah boleh lewat lagi. Tapi tetep butuh pengaturan, kalo enggak ya semrawut.. Karena masalah utamanya itu Jakarta SUDAH OVER POPULASI..

  12. Aturan paling koplak,,macet malah nyalahin motor..
    Ibarat naik bus,,bus sempit yg di usir orang 2 yg badannya kurus.

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama