iklan iwb

Iwanbanaran.com – Kangbro…plat nomer dijidat emang nyebelin tenan. Bahkan motor yang mengaplikasi model tersebut pasti jadi bahan ledekan ” motor kok pakai koyo”. Sudah banyak motor yang mengaplikasi plat nomer dibathuk oleh para pengguna dipindah ketempat lain. Tidak heran ketika Kawasaki merilis new retro W175 dengan plat dijidat, pertanyaan deras mengalir ke IWB…kenapa sih Kawasaki harus mengaplikasi sistem serupa? Karena cukup menarik, IWB pun langsung tanyakan ke pejabat tinggi PT KMI. Dan berikut alasannya…

Sudah banyak motorsport yang mengaplikasi plat nomer dijidat menjadi bahan ledekan. ALasannya satu, plat yang ukurannya super lebar tersebut merusak sisi visual…jadi elek cak, ora ganteng. Salah satu cara untuk mengakalinya adalah membuat dudukan baru atau memesan part aksesories tersebut dibeberapa toko after market. IWB masih ingat ketika berjuang memindah plat dijidat Byson tunggangan kebawah. Dilalah Kawasaki merilis W175 dengan model serupa. Plat dibathuk….

Praktis nuansa retro yang sudah cakep tenan rusak cak. Auranya jadi tercederai plat yang lebarnya segaban. Tidak heran banyak pembaca meminta IWB untuk menanyakan ke Kawasaki apa pertimbangan mereka mencangkokkan plat nomer diposisi tersebut. So…ketimbang banyak berspekulasi, IWB langsung lemparkan pertanyaan ke boz RND Jepang yang garap W175. Jawabannya sampeyan akan terkejut….

iklan iwb

” Kalau kami bisa, jelas kami juga tidak ingin menaruh plat nomer disana. Masalahnya ada pada regulasi di Indonesia yang mengharuskan plat nomer depan harus jelas terbaca. Sebelumnya kami sudah mencoba untuk menaruh dibawah headlamp. Akan tetapi tidak memungkinkan sebab plat akan terbentur ketika suspensi bergerak. Sempet muncul ide untuk memiringkan posisi plat, tapi sekali lagi regulasi mengharuskan posisi plat betul-betul terbaca dari depan. Jadi kami sebagai pabrikan tidak mungkin menabrak peraturan sehingga mau nggak mau posisi inilah yang paling aman (untuk regulasi)...” seru Arai san…

Oalaahhh ngono to. Menurut Arai san, dihampir seluruh negara..plat nomer depan sudah ditiadakan. Mungkin hanya India yang juga sama dengan Indonesia. Namun ukurannya jauh lebih kecil. Jadi untuk mematuhi regulasi, pabrikan harus mengikutinya. Ngono pakde…jadi wis clear yo. Ternyata kalau boleh memilih mereka jebule juga kurang sreg meletakkan plat nomer disana. Bahkan saat melihat plat tersebut nempel diatas headlamp W175 doi seperti tersenyum dan berujar…..”ancen trah nasibmu cak” mungkin gitu pakde. Nahhh….wis gamblang yo. Jadi jangan protes kepabrikan, namun regulasi yang mengharuskan “Plat nomer harus jelas terbaca dari depan ! “. Siapin dudukan anyar wae wis :mrgreen: …..(iwb)

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

69 COMMENTS

  1. Pasti bentar lagi ada part dudukan aftermarket nya kok… ntah ditaruh dimana. Orang kita kan kreatif lek Iwan…hehehe….

  2. Kasian, cm Indonesia & india, dan tdk ada seorang pun individu or kelompok yg menggugat hal ini ke MK, padahal peluang untuk diterima MK sangat besar. Jd kita ttp akan punya “pisau” di depan motor kita

    • Pisau?
      Emang bisa bunuh org plat nomor…?
      Yaaa jadi org punya kreatip dikit, tinggal di lapis atau beli dudukan plat nomor yg 50 ribuan itu beres…

      Dari jaman dulu gk ada yg mati di buat plat nomor di depan.. Mala di sebut pisau

    • Ya udah, revisi plat nopol depan ….. tapi bentuk sein mesti dirubah, BCR250 mesti nongol sein nya+ mata kucing kyk negara2 lain …… pasti yg ini gak mau to…… negara kok diatur sakkarepe dewe? …… yg jelas bisa bunuh org tuh alay2 sok knee down, cornering modal koplak, setting motor di jalan umum, bocah smp naek motor ……klo kyk gini pada diem aja to?

  3. Taruh di depan bawah headlamp kan bisa, dudukan via as roda depan, atau ada dudukan baut slebor depan menjulang kedepan dan plat nomor posisinya agak miring keatas. Shock main asal posisi didepan headlamp (bukan dibawah persis) gk akan crash posisinya. Buktinya motor generasi honda lawas bisa semua dan aman tuh. Sebenere alasan utamanya ya reduksi cost, krn cuma butuh dudukan baut 2 biji. Udah beres. Kalo dibawah kan selain baut jg hrs ada besi2nya pula, dan itu costly bener. Liat aja asesoris dudukan plat dpn nmax dkk tuh rata2 yg bagus (minimal setara kualitas oem, apalagi sekelas kawasaki) mesti diatas 100rb an (kalo pabrikan yg pesan bs reduksi cost 10-30% dr harga beli diluar laba). Kan lumayan tuh tgl totalin brp unit terjual n brp saving cost yg bs didapat. Imho ya.

    • Suwetujuuuu…..

      Tak ada alasan lain, cost down.

      Cubak kalo dipasang dibawah lampu agak dimajuin macem “motor laki kelas bawah” perja, berapa duit lagi yg harus diluarin.

  4. @bmg
    Setuju, diberi penyangga dari baut spatbor depan kan bisa, malah semakin muncul retronya. Males/ngirit biaya saja si kaoskaki…..

  5. menurut inyong, paling pas naroh plat di helm kang. di jamin terbaca dengan sangat jelas dan bisa muter2 360°. ekekekekekkk

    Itu

  6. Kalo menurut saya jika masih ngotot plat taruh depan harusnya dibuat lebih kecil misalnya dikecilkan 50 persen dan tanpa keterangan masa berlaku,atau diganti stiker timbul tahan air, yah semoga pihak yg berwajib membaca blog ini sebagai pertimbangan kebijakan tahun kedepan, hehe.. Setidaknya biar masyarakat pembayar pajak itu senang,jangan melulu dipaksa mengikuti peraturan .. Kalo saya yg jadi pihak penentu kebijakan sih pasti peraturan tak ganti ..hehehe..

    • Harga segitu mending pcx local 2018.
      Model futuristic runcing kayak pesahwat n speedboat. Klo banjir tinggal lepas spion buat dayung.

      Dayung dayung
      Dayung anak Palembang

  7. ahh cuma alasan itu bro.
    klo aku bilang itu pnyebabnya krn motor2 skrg posisi speedo & headlampnya lbh rendah dari motor2 lama, jd klo plat diletak dbwh headlamp resiko mentok spakbor klo pas ngerem

  8. Mas Wan Banar… Blog sampeyan akhir akhir ini semakin banyak sampah comment ya.
    Tapi kesan saya kok sampeyan sengaja melakukan pembiaran. Sepertinya biarlah blog jadi keranjang atau TPA, yang penting orang yang datang banyak demi jumlah klik yang pada akhirnya sponsor tetap memasang iklannya.
    Sorry Kang, kalau pendapat saya salah…

  9. huahahahahaha….. ibarate wong ngganteng, necis…. metu nang kondangan nggawe koyo ….. koyok wong masuk angin…… dadine orah masuk blas……

  10. Peraturan kan buatan menungso. Iso diubah. Opo maneh neng negoro liyo wis ora ono sing nganggo plat nomor ngarep.

    Cob dicek iku aturane level opo. Sing dimaksud regulasi iku opo UU, Permen, Perpres, opo edaran?

    UUD 45 wae iso diamandemen kok. Opo maneh cuma masalah plat nomor neng bathuk.

    Ayo digalang petisi ben diubah aturane. Kudu memenuhi unsur safety dan estetika.

  11. Pertanyaan cak guantheng… Kapan kiranya Indonesia mengadopsi plat nomor hanya diburitan saja… Barangkali sampeyan bisa cari tahu ke pemangku kebijakan… Maturnuwun sanget…

  12. Plat nomer di jidat, mestinya emang harus ada petisi buat mulai menghilangkannya. Barangkali nnti om Leopold yg paham hukum sekaligus pencinta roda dua bisa bantu sesuai regulasi hukum Indonesia, entah itu lewat petisi MK atau apalah. Selain ngrurangin kegantengan tapi ada potensi bahaya juga plat depan gini. Klw temen temen ngeh…motor gedhe polisi yg khusus patwal gak pake plat depan lho, klwpun ada udah diganti pake stiker.

  13. Motornya tampil beda tapi saya sangat menghargainya walaupun tidak sesuai dengan peraturan pemerintah
    Silahkan kunjungi website kami dibawah ini
    mesinantrianku.blogspot.co.id/
    newmesinantrian.blogspot.co.id/
    mesinantrianmurahmalang.blogspot.co.id/

  14. Winglet wae dilarang GP demi keselamatan
    ini plat nopol dipasang ke jidat apa g mikir bahayanya?
    wong nyuci mtr ae tangan gampang kebeler plat palagi kl terjadi kecelakaan? ndas ketemu ndas plat nopol sdh spt pisau saja

  15. Kan bisa toh pasang braket nya di spatbor depan.. kayak nya motor2 retro juga ada deh yg bgtu.. cara paling aestetik untuk ngakalin posisi plat nomor segede gaban

    • Ia bro.. bikin bracket ke dudukan slebor depan yg satunya ke baut as roda.. gak salah dicoba.. malah terlihat sedikit “berseni” hehe

  16. Referensi aja…
    Jadi ingat moge honda yg edisi 2015 atau 2016 itu…
    Dimana dudukan plat nya dibikin tralis ke dudukan baut slebor depan lek…
    Jadi begitu plat dipasang, plat akan persis berada diatas slebor depan… daerah aneh gara2 itu jadi banyak yg mesen dudukan plat model gitu ke tukang las…
    Motor2 kaya nvl nva gsx s vixion r dll yg plat dijidat jadi pada di slebor depan semua…
    Referensi yg menurut ane gak salah kalo dicoba hehe imho

  17. Padahal letaknya masih bagus dibawah. Imho!

    PT Astra Daihatsu Motor (ADM) Telah Akui Mitsubishi Xpander Bisa Susul Jualan Xenia, Ini Katanya
    Klik–> cutt.us/z0uT3

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama