iklan iwb
iklan iwb

Iwanbanaran.com – Kangbro…. seperti yang sampeyan tahu telah lahir wacana untuk membawa motor listrik ke ajang MotoGP. Sebagai motor masa depan wacana ini ternyata banyak mendapatkan opini negatif dari para Bos MotoGP yang tergabung dalam beberapa pabrikan. Bahkan mereka terkesan menolak dan lebih memilih mesin BBM. Alasannya ternyata cukup menarik. Apa gerangan??..

Seperti dilansir crash.net para representative pabrikan yang yang saat ini menjabat sebagai manajer MotoGP di masing-masing tim ternyata memberikan suara negatif terhadap wacana membawa motor listrik ke ajang MotoGP. Alasan yang mereka kemukakan juga cukup logis. Mereka menganggap mesin listrik tidak akan mampu menggantikan sensasi yang diberikan mesin bensin. Hal ini karena absennya suara yang dihasilkan electric engine….

” Jika ada kelas motor listrik bagiku tidak masalah. Namun aku berumur 53 tahun dan jelas akan rindu dengan suara mesin sesungguhnya. Inilah pendapat pribadiku...” seru Manajer Repsol Honda Team livio suppo. Pernyataan serupa juga dilemparkan Ducati MotoGP Project direktur Paolo ciabatti. Menurutnya MotoGP perlu suara dan itu sudah jelas menjadikan tontonan yang mengasyikkan. ” Saat ini aku sudah berumur 60 tahun. Dan bagiku lebih parah lagi karena aku membutuhkan letupan suara knalpot...” tukasnya…

iklan iwb
iklan iwb

Direktur KTM motorsport Pit Beirer juga setuju dengan pendapat Paolo serta Livio. “ Aku saat ini berusia 45 tahun dan juga mencintai mesin bensin sebesar Paolo dan Livio. Aku gembira bergabung di MotoGP dengan suara knalpotnya yang luar biasa. Jadi aku berharap mesin ini dipertahankan lebih lama lagi. Sebab aku tidak melihat mesin listrik bakal bisa menggantikan mesin MotoGP untuk 15 tahun kedepan. Itu pendapatku..” tukasnya. Senada dengan Pit, boz Yamaha racing juga demikian…

Menurutku motor listrik akan menjadi sesuatu hal yang penting di masa depan. Jadi Dorna memang harus mulai untuk ke sana. Akan tetapi mungkin tidak untuk mengambil alih kelas MotoGP, mungkin bisa ke kelas lainnya. Bisa saja di kelas Enduro ataupun motocross. Olahraga di mana suara knalpot adalah sesuatu hal yang sensitif...” seru Manajer Yamaha Racing Lin Jarvis…

Last…. seluruh opini di atas sepertinya memang cukup beralasan kangbro. IWB wae susah bayangin kalau MotoGP tanpa suara. Pasti ora seru blas. Apalagi kalau sampeyan menonton langsung di Tribun pasti akan merasakan bagaimana garangnya ketika MotoGP bike dibetot. Bener-bener membuat adrenalin melejit. Belum lagi ketika para riders hard braking dan downshift masuk tikungan…letupan-letupannya bikin ngilu. Lha kalau tanpa suara….moro-moro wusshhhhh, sing ono iso garuk-garuk jenggot. Opo sing ditonton cak. Nah, kalau sampeyan sendiri piye cak…demen motor listrik apa mesin bensin untuk Motogp? (iwb)

iklan iwb
Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

83 COMMENTS

  1. Gimana kalo Hybrid? Macam F1? Mereka pake Kinetic Energy Recovery System dengan maksimal daya 120kw 😀 turunin jadi 800 cc, kenalin KERS, kasih turbo… Eh, kok F1 banget ya. Oh iya, jangan lupa turunin tangki bensin jadi 16 liter 😀
    More efficient, but faster.

    • Habis ini apakah ada artikel biker jepara yg mulasara petugas polisi pas CFD jepara kang.

      Klo iya jangan disebut klo tumpakannya nva sinchan colour merah/putih kang

  2. Sistem plug in hybrid aja di moto gp bro
    Baterai di tangki
    Mesin 500 cc v4 with turbocharger
    Tangki bensin di jok pengemudi kapasitas 12 l
    Motor listrik di dekat mesin bro

    • Motogp listrik dah tak copaskan dari operamini nyus tadi siang kang

      Habis ini apakah ada artikel biker jepara yg mulasara petugas polisi pas CFD jepara kang.

      Klo iya jangan disebut klo tumpakannya nva sinchan colour merah/putih kang

  3. Ekekekekeke

    Beat sama varises bisa tuh naruh kambing anak di dek dekat kaki

    Emang dasar skutik kelas kambing kang

    Ekekekeke

  4. EKEKEKEKEKEKEKE

    HEY! “FBY” MINGGIR! “MOBILIO” DAN “ERTIGA” MAU LEWAT! AWAS! NTAR ENTE KETABRAK LOE MATI! ANE DISALAIN LAGI. (Yang Tau Artinya).

    HADEH…….!!! ¿-(-_-)-} ¿-|-_-|-} ( “}” = TAMENG)

    EKEKEKEKEKEKEKE

  5. Ekekekekek……
    Dari pada balapan mongtor listrik
    Mendingan balapan congor pasti yg juara FBY fekok
    MuuUUUuuuehehehehe……..

  6. Habis ini biker jepara yg mulasara petugas polisi pas CFD jepara kang.

    Jangan disebut klo tumpakannya nva sinchan colour merah/putih kang.

  7. Gue FBH tulen nih tapi kalo kebijakan begini sih gue kurang setuju..

    Lihat saja gegara regulasi emisi euro 4 merubah kegaharan suara mobil F1 yg asalnya melengking hingga 20k rpm pakai mesin V12.
    Lha sekarang pakai mesin V6 turbo output power setara dgn V12 tapi tetap saja kegurihan suara F1 V12 itu lebih ngeri bung se ngeri PCX lokal yg tak lama lagi launching.

    Ngah ngah ngah

  8. Ibarat nonton film bisu, hanya ada suara narasi dari komentator saat balap. Jelas mengurangi kadar keseruannya, kalau mau simulasi coba aja main game motogp lalu engine sound di mute..
    Anda akan tau bedanya..

  9. Bicara suara letupan knlapot sih gue sangsi sama FBY..

    Mana ngerti mereka dgn konfigurasi mesin berbeda bisa menghasilkan output suara yg berbeda pula.

    Fby cuma tau kalo mesin 4tak itu jangan digeber sampek 8k rpm..
    Karena nantinya akan ngebul dan ngebul itu juga di amini sama petinggi nya bahwa mesin 4tak jgn sering2 digeber 8k rpm jikala ngebul pun dikata wajar.

    Ngah ngah ngah statement guoblok kui jenenge.

  10. Jadi sekarang tambahan PR buat pengembang motor listrik adalah membuat sound effect dasyat menggunakan speaker. Bagaimana caranya membuat speaker hemat energi dengan suara bisa cukup keras. Itulah PR tambahannya.

  11. Motogp listrik ngga ada suaranya,,,

    Yg nyalip ngga ada suaranya,,,

    Penonton ngga ada suaranya,,,

    Moto gp apa main catur,,,

  12. Sependapat, vote mesin bensin.

    Keren! Ini Jadinya Jika Tampilan Mitsubishi Xpander Dirubah Dalam Bentuk Mobil Pick Up!
    Klik–> cutt.us/uwi1t-Xpander-Pick-Up

  13. Jadi Kalo motor listrik nanti di motor ada speaker active jd suara mesin dan knalpot motornya pake mp3 gitu dan bisa di personalisasi ada playlistnya biar beda2 suaranya?

    Itu bener2 ngga asik!

  14. Saya setuju pendapat lin jarvis, mending motogp tetap saja yg ada sekarng, tp untuk e-GP dibuat kelas lain atau kelas baru, jd ada 4 nanti kelasnya (moto 3, moto2 motogp, dan e-gp). Kan lumayan tuh buka lapangan pekerjaan baru juga buat pebalap- kru – tim baru – dan sponsor nambah lagi.cuman emang butuh “artis” juga disini macem rossi, marc, pedrosa, lorenzo, vin, dovi dll yg bisa naekin pamor. Btw kenapa gak di E-GP ini aja ya rossi? Kan lumayan bisa jurdun pertama (dan kemungkinan besar peluang dapet) selama marc dkk gk satu kelas. Hehehe

  15. sy malah blas gak minat balap listrik bro, coba liat Formula E balapan macam apa itu gak ada suaranya?? cuma nguing nguing itupun di gigi rendah wkwkwkk

  16. kendaraan listrik cukup untuk jalanan umum aja,khusus balap mau balap apapun itu harus mesin bensin,toh tiap balapan gx bakalan habisin 1000ltr bbm kyanya,dan polusi nya jga gx trllu banyak.

  17. Wedi Karo mesin viar siang jelas jelas pake listrik…irit tur Alus pisan.ga pusing beli BBM.mudah2an sigesitz jg nyusul gantiin Honda beat.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here