Iwanbanaran.com – Pakdeee, entah kenapa ketika sedang merenung….kadang IWB teringat masa lalu. Masa bengal dan kadang memang keterlaluan. Dan harus IWB akui, sejak jaman dulu IWB adalah tipe ABG yang demen banget dengan yang namanya speed. Pokoke motor baru dari dealer pasti IWB tes top speed. Pahit manis IWB rasakan cak. Sampai digebuk potongan bambu oleh penduduk saat ngetes Suzuki RGR150 pun masih teringat jelas. Semua kenangan yang selalu teringat sepanjang masa….

Hari Sabtu selalu menjadi masa bahagia buat IWB muda. Dalam otak cuma satu, keluyuran nunggang motor….geber-geberan, nongkrong dan ngobrol sampai pagi. Kuwi wis kayak rutinitas. Dan seperti biasa pula, satu gang IWB saat itu adalah Udin, Tomi, Ion, Huda dan beberapa teman yang tidak bisa IWB sebutkan satu persatu menjadi langganan ritual kluyuran. Nah…khusus untuk Ion, Udin dan Huda mereka para penunggang Suzuki RGR150…

Ditahun 1995, nunggang RGR150 wis kayak artis gayanya. Muka pas-pasan tidak menjadi soal. Gayanya udah kayak yang paling ganteng sejagad. Bahkan nama asli pun kalau perlu dirubah biar makin meyakinkan. Seperti Ion contohnya. Sebagai teman wira-wiri siapa menyangka Ion ternyata memiliki nama asli Suyono. Asyemmm IWB wae ketipu saat cek KTP. Sontak ION menjadi bahan bully. Tapi doi santai dan malah mengibas-ngibaskan rambut poni Andi Launya sebagai tanda rasa pede. Cicak bin kadal tenan…

iklan iwb

Ketiga teman IWB satu gang ini sering saingan soal motor. Ketiganya selalu berusaha menunjukkan siapa RGR150 yang terkencang. Baik Huda, ION ataupun Udin berusaha keras melakukan setingan terbaiknya untuk unjuk gigi. Padahal podo koncone lho cak. Kalah karo gengsi kangbro. Tidak heran malam minggu mereka sering melakukan tes drag jalanan. Yah…jangan complaint perkara sirkuit. Mana ada kota kecil eksis sirkuit, sing ono sawah karo kebo. Kondisi itulah yang membuat para ABG penyuka kecepatan menggunakan jalan umum. Salah?. Jelas!!….

Tapi jaman muda opo mikir cak. Itulah kenapa penduduk sekitar sering berang. Seperti kejadian yang IWB alami saat itu. Kita sudah iring-iringan menuju sebuah jalan yang sebenarnya sangat sepi. Kiri kanan merupakan kebon dan tanah kosong. Hanya ujung dibagian finish masuk area penduduk….ada perempatan yang diiisi rumah cukup padat.  Panjang jalanan sebenarnya cukup pendek hanya sekitar 800 meter. Tapi sepi, makanya demen kangbro. Minimnya lampu penerangan jam 11 malam membuat kita hanya mampu mengandalkan sorot lampu motor. Testingpun dimulai…

Masa keemasan Suzuki RGR150…..

Mulanya IWB berada diposisi start sebagai penonton. Siapa yang menang IWB nggak ngeh sebab mereka Ion, Huda dan Udin bolak-balik restart dengan kemenangan random. Ora jelas sopo sing menang. Hingga karena penasaran IWB pun mencoba jajal untuk joki..” Kene, aku sing joki….mosok cuma jadi penonton...” seru IWB. Sontak salah satu stang Suzuki RGR150 sudah berada ditangan IWB. IWB lupa-lupa ingat, motor siapa motor yang IWB tunggangi saat itu. Yang jelas…lengkingan mesin 2tak 150cc Super Scavenging System (SSS) RG memaksa IWB fokus agar tidak miss gear…

IWB masih ingat, besetan engine RGR150 mampu membuat tangan seperti nyaris terlepas dari stang. Kita harus pegangan kuat kalau nggak mau badan koncrit. Maklum, power 25HP hanya digandolin bobot 100kg, PWRnya cadazzz pakdeee. Udah begitu era 1990an mana ada ngetes motor pakai helm. Kemplo tenan pokoke. Jatuh wissss entek (habis) jadi engkeng. Raungan mesin seperti tenggelam dengan derasnya angin menerpa muka. Air mata tercabik keluar kelopak membuat segalanya cukup sulit…

Kalau nggak salah didepan IWB ketika itu ION dan doi menang sekitar 2 body dari IWB. Wehhhh, kalah pengalaman. Start menggunakan mesin 2 tak memang beda dengan  4 tak. Apalagi ini mesin 150cc….ledakannya ngeri. Gear satu sampeyan nggak bisa buka gas langsung kalau nggak motor bisa wheelie geblak kebelakang. RGR150 tidak seperti NInja 150 yang dibungkus SKIPS yang membuat power bawah jinak. RGR ngelos pakde. Sekali colek mbedal koyok jaran. Mesin jaman dulu diracik tidak untuk efisiensi namun orientasinya lebih kepada power murni. Sampeyan bayangin wae cak….

Kita harus rasakan traksi dan power yang pas sebelum full throttle. Feeling inilah yang belum IWB miliki. Dilalah disaat IWB sudah berniat untuk ngulang, tiba-tiba diujung garis finish….sekelebat bayangan lompat ditengah jalan. Gelapnya suasana membuat IWB terkejut sebab sekonyong-konyong orang tersebut sudah mengayunkan bambu panjang kearah Ion. IWB yang dibelakangnya langsung ngerem sejadi-jadinya. Kuro jaran tenan…..digebuk rekkkkk…

Dalam penerangan lampu motor IWB hanya melihat bambu panjang tersebut nyaris menghantam motor ION. Untung ION langsung berkelit dan geber motor sekencang-kencangnya. IWB?. Jadi target berikutnya. Hanya sepersekian detik IWB bingung. Pada kondisi pikiran kalut, IWB langsung memutar stang balik arah. Satu yang IWB ingat ketika itu, ayunan bambu sudah mulai mengarah ke IWB dan…..lengkingan gear 1 Suzuki RGR150 menyelamatkan hantaman yang sudah berada didepan mata. Hanya sepersekian detik IWB sudah tiba digaris start sembari teriak ” Kaburrrrr, digebukkkkk…” semburat direspon teman-teman yang berada digaris start..

Entah apa yang terjadi kemudian. Yang jelas kita sudah berada dipinggir jalan menjauh dari lokasi, berhenti dengan kaki ngowel. ” Danc**…..ono opo to wan, opone sing digebuk. Kowe ki ngagetin c*kkkk ? ” tanya salah satu teman. IWB masih ngos-ngosan. Dalam pikiran saat itu hanya satu, iki pertanyaan teman kenthir tenan, masih bingung tapi koq ikut kabur ki piye jal. ” Wan, apane sing digebukkk…endhi Ion??” tanya teman lain. Butuh beberapa saat sebelum IWB cerita kejadian sesungguhnya. Kapok cak, asli setelah itu kita nggak pernah menggunakan jalan tersebut untuk ngetes motor. Mrongos tenan koweeeeee…

Last…pahit manis dalam hidup pasti akan kita kenang. Termasuk disawat sandal saat geber motor dan dlosor bareng Tomi yang sudah IWB share kesampeyan pada artikel sebelumnya juga pernah mengalami. Jadi sebenarnya kalau sampeyan nanya dengan serius, kang IWB…..bocah alay ki gapleki ora?. Jelas IWB akan jawab, gapleki tenan tapi sambil mringis. Lawong IWB dulu juga pernah nglakonin. keranjingan motor hingga semua rambu ditabrak ora mikir. Perasaan keren pokoke kalau katrok. Saiki ?. Pengen mancal bathuki kalau ada biker ugal-ugalan. Yah, kuwilah wong urip cak, ono prosesnya. Nah, kalau sampeyan piye pakde, punya pengalaman pahit yang bikin teringat sampai sekarang ketika ABG ora kii ? (iwb)

 

Suwun sudi sambangi warung sederhana ini. Jangan lupa subscribe agar sampeyan tidak ketinggalan berita tentang roda dua. Salam satu aspal, juoz gandozzz cakkk !!

94 COMMENTS

    • Filosofi motor yamaho.

      Yamaho motorny.
      Yangebul mesinnya.
      Yabuoros olinya.
      Yamogok motornya.
      Yaoblak komstirnya.
      Yalemot larinya.
      Yamaklum tenaganya.
      Yabuoros bensinnya.
      Yageol velgnya.
      Yamiring slebornya.
      Yaambles shocknya.
      Yarecall hobinya.
      Yabaper petingginya.
      Yatuolol fansboynya
      Yabegitu nyatanya.

  1. Kalau ditekuni pada saat itu profesi pembalap the living legend mungkin skr mas iwan sandang lhooo, mungkin penyiar moto gp nya akan nyebut, pembalap gaek dari indonesia hahaaha, mas iwan umurnya seangkatan dg valentino rossi kan?

    • Yang ngefans sm mm cuma fbh. Besok mm pindah merk lain jg dibenci cm fbh. Beda sm kang ross, gw ga peduli dia pake motor apa dr jaman dlu sampe skrg fansnya setia.
      Sabar ya tunggu kang rossi pensiun dlu baru mm boleh bergaya

  2. memang seharus ngetes motor itu di hutan lek aman ,,ngk kyag orang gila merk di atas bodoh” fanatik pada satu merk menujukan kebodohan ,,apalagi pada debat nya kyag anak tk rebutan permen haha makan tu merk 😀

    • Yang pasti motor apapun tidak akan bisa menandingi beat yang pakai livery repsol dengan power 25hp, dan cbr 150 livery repsol dengan power 45hp. Dan hebatnya semua itu tidak perlu oprek mesin cukup ganti sticker. Teknologi honda mana lagi yang mau kau dustakan?

      Ini baru komen cerdas✔

  3. Yang ngenes lagi cak….digebuk MM dimusim Motogp 2017…..$ang Kakek tua Legend Motogp pake MoncrotOne 13 tahun…..cuma jurdun 4 kali…..sungguh TERLALU…..kalo kata BANG HAJI RHOMA IRAMA…..

    • Alaah tetep aja mm cm laku di congornya fbh. Icon moto gp masih d pegang mbah rossi. Sabarrr tunggu rossi pensiun baru mm boleh bergaya. Itu pun kalau mm murtad dari honda siap2 aja di bully sm fbh maklum fbh tabiatnya mirip firaun jaman now

      Wekekek

    • Wjwkwk…

      Ngkaakk.

      Wajah mm yg moncrooott broo.

      D track mnpun di bully

      Kpaksa ambil ksmpn jurdun d rmh sndri.

      Lgian pmvlp hebat kok gk da fans??

      Dasar fbh gede ngyal doank.???

    • Pembalap hebat gak penting banyak fans…..yg penting Gelar…karena itu akan tercatat dalam sejarah OlahRaga Balap Motor…..HARAP DiCamkan dan Dimengerti Fansboy kakek tua vekok….kenyataan memang pahit….

    • lagian ngapain juga banyak Fans tapi tanpa Gelar…..Contoh Kakek Tua di Yangmoncrot….pake MoncrotOne 13 tahun cuma koleksi Gelar 4 kali buat apa…..makan tuh banyak Fans….

    • Ehh anak kemaren sore….loe kira orang bisa begitu aja bisa ngefan sama rossi kalau dia ga punya prestasi. Rossi bisa juara dengan berbagai merk motor lu kira semua pebalap bisa? Di usia yang terbilang ga muda tapi masih bersaing dengan pebalap muda. Gw yakin kalau usia rossi sm mm seumuran maka mm cm jd ampas di moto gp

      Belajar dlu yang pinter jangan pamer kebodohan dimari dasar kambing

    • MAU LU BILANG TAR MM PINDAH KE KTM KEK KE DUCATI KE SUZUKI KEK,,,…..GUA NGOMONG YANG SEKARANG REAL DI DEPAN MATA,,,,,MANG KAYA LU SUKA MENGHAYAL,,,,ANDAIKATA,KALAU,JIKALAU,,DASAR MANUSIA S jadinya gak normal

    • Goblok asli yg bilang “yg penting gelar g perlu banyak fans”

      Eh bego, percuma lu gelar bejibun klo tanpa fans, artinya gelar lu g ada manfaatnya cuman sekedar simbol gitupun sebaliknya tp g mungkin jg sih banyak fans klo g bergelar
      Banyak fans artinya skill dn gelar lu diakuin

      Catatan buat lu, boleh jd fans fanatik tp g harus jelek2in yg lain sampe ngata2in, NAMBAH PINTER KAGAK MAKIN BEGO IYA

  4. Motor ini akan lebih bertenaga kalau memakai levery repsol cak powernya bisa naek dari 25hp menjadi 50hp maklum yang bisa bikin teknologi ini cuma honda. Teknologi honda mana lagi yang kau dustakan?

    Ini baru komen cerdas✔

  5. Pnglmnku satu lek,,

    Touring pake mbiit .bokong pnas,, kesemutan, smpai biji pe*er..seperangktnya, kesemutan…

    • Bertambah Lagi Pilihan Skuter Matik Bongsor di Indonesia
      riauaktual.com

      Photo : BMW BMW C400X yang siap dirilis di Indonesia.
      Riauaktual.com – Demam skuter matik yang terus melanda Tanah Air rupanya dicermati masak-masak perusahaan otomotif premium BMW Motorrad. Pabrikan yang bermarkas di Jerman itu tak lama lagi akan memboyong BMW C400X ke Indonesia. Proyeksinya akan dilakukan tahun depan.

  6. Filosofi motor yamaho.

    Yamaho motorny.
    Yangebul mesinnya.
    Yabuoros olinya.
    Yamogok motornya.
    Yaoblak komstirnya.
    Yalemot larinya.
    Yamaklum tenaganya.
    Yabuoros bensinnya.
    Yageol velgnya.
    Yamiring slebornya.
    Yaambles shocknya.
    Yarecall hobinya.
    Yabaper petingginya.
    Yatuolol fansboynya
    Yabegitu nyatanya

  7. Sayang skli ya 2 tak di hapus!!
    Untung masih melihara satu motor…
    2 tak sensasinya beda !!
    Cm teknologi VVA mngkin yg mirip skips , reed valve engine yg bs bkin 4 tak nyuutt di rpm atas ..

    • Vva. Kurang begitu kerasa kalo cc dibawah 250, kalo udah main 500cc keatas, bisa menjawab dahaga “jambakan setan” khas 2 tak yg udah beredar. Atau kalo maksa cc kecil, bisa aplikasi turbo dan nos, cuman jatohnya harga muahal (meeski utk sebuah hobi jd relatif)

  8. Klo mslh ngeyelan pernah di hukum provost AURI, Krn mbleyer motor bobokan dekat pos monyet
    Klo cerita lucu, pernah bawa 4 karung gabah mau ke selepan padi make Vespa sprint V, karena msh taraf belajar motor gak bisa ngerem, berhentinya ditubrukin tembok, karung gabah jatuh semua…peristiwa tahun 1986 an

  9. kehidupan iwb muda yang bengal, bandel dan sebenarnya khas anak muda jaman now. Namun siapa sangka iwb jaman now menjadi inspirasi bagi banyak orang, saya khususnya. Ion alias saryono mudah2an baca artikel ini ya… pasti ketawa-ketiwi tuh orang..

  10. tahun 1995 , RGR masih punya nama, karena kalo NSR waktu itu harganya jauh di atas RGR, sedangkan Ninja baru datang tahun 1996

    jaman sekarang mau restorasi RGR, gak nguber dompetnya,dari dulu parts RGR terkenal moahaalll dan bensinnya nguyuh… yang dompetnya tebel aja mikir mau restorasi RGR,apalagi yang dompet tipis…jadinya sekarang jarang liat RGR yang masih sehat,mulus,dan bisa gas tipis tipis

    • Para fby di atas emang blm faham dengan teknologi masa depan honda. Sticker repsol itu selain dapat mendongkrak power tapi juga mampu menghemat bbm. Warna orange pada livery repsol itu memang sengaja dibuat sama dengan warna sinar matahari maka dari itu sticker ini mampu menyerap tenaga surya yang kemudian diconversi menjadi energi gerak. Pokoknya teknologi ini cukup njelimet deh, dan cm honda yang bisa bikin teknologi ini.
      Maka teknologi honda mana lagi yang kamu dustakan

    • ah kata siapa? gw restorasi Tornado dan RGR tetep di bilang kismin ama ngepbeha… padahal klo tau biaya restorasi nya, bisa2 ngumpet di zamban mereka…

      Kampas Kopling Tornado GS ori SGP 400rb. -_-”
      Mangkok ganda dan kampas nya 1.2jt
      Shock depan seset 800rb
      Spakbor depan 150rb belum lainnya, intinya restorasi full bisa beli Honda mbit Cash dan RGR bisa beli CBR150RR Cash.

      huehehehe

  11. klo sy dulu jaman sekolah motor wajib trondolan masbro biar keren.
    skrg liat motor kayak gitu malah gak selera blass, gak minat wkwkk

  12. nih motor emang raja pada jamannya, gantenge poll abis.. aku pakai keluaran awal sekitar tahun 1990 fairingnya masih setengah, kondisi normal di tes di jembatan tol rajamandala bandung arah cianjur tembus 175 km/jam hampir mentok speedometer kuaget poll karena sebelumnya pake GL PRO mandek di 140 km/jam hehehe… jadi kangen..

  13. Aku yo tau lek jamane rx king di sampluk sandal mergo saringane tak cepot suarane jian prosoku jaman kwi paling jozzz

  14. jangan ngomong 2 tak ama FBH, mereka gak ngerasain motor 2tak, taunya cuma NSR 150 itu jg cuma denger blm pernah numpak apalg ngebut, mending bahas penjualan mbit, nah itu mereka baru paham.

  15. Saya ucapkan terimakasih kepada pembuat artiket di atas, artikel ini sangat bermanfaat dan tentu saja berisi informasi yang sangat bermanfaat untuk semua pembaca di blog ini.Update terus dan tetap semangat.Sukses selalu untuk andakunjungi web kami untuk menambah ilmuAgen Poker Online agenpoker.biz/terima kasih
    Kunjungi web kami di http://www.Agenpoker.Biz
    Sumber : AgenPoker.Biz

  16. Btul kang. Seru bgt critane pean. Beruntung iso start rgr th segitu. Aku dlu cm bsa liatin telen ludah cleguk.. mas2 yg tajir pda naik rgr. Sorot lampu terangnya mnembus kabut. Jujur rgr adalah motor ckd terkeren pda masanya.

  17. Cerita sensasi 2tak sy kang.
    Sekitar tahun 2011an, waktu sy masih miara king dan scorpio. Datang sepupu yg liburan dari kuliahnya di LN. Dia ngajak turing ke bandung, tp masing2 bawa motor.
    Kutawarin dia naik scorpio krn torsi nya yg pasti lebih nyaman utk turing, tp dia lebih milih king dgn alasan body nya yg lebih ringan dan pendek.
    Sejatinya king ku standaran hanya main di bobok knalpot model towet dan spuyer utk ngimbangin, final gir pun dibuat berat utk tarikan panjang. Singkat cerita kita berangkat dari ciledug dan lewat TB simatupang menuju depok. Sepanjang jalan TB simatupang kita coba jalan kenceng krn masih pagi dan jalan lengang. Narik punya narik, sampai di Tj Barat sepupuku tiba2 minggir dan ngajak tuker motor, sembari bilang: “bro, tuker motor bro.. Nggak beres ini king, bisa nggak selamet sampe bandung”, rupanya dia ketakutan sama sama powernya yang menurutnya kl pas kena di rpm nya, powernya keluar terus dan dia gak bisa kontrol. Ditambah bobotnya yg enteng jadi kerasa liar.

  18. ada Mas Iwan, waktu masih SMP saya nekad ngebut pakai Yamaha Force 1, jelas tanpa helm, dan di jalan umum, alay poll… tapi saat itu rasanya puaas bgt bisa tembus diatas 100km/j. abg memang tidak mikir resiko, semua demi gengsi dan kepuasan…

Monggo sharing dibawah tanpa menghina Ras, Suku dan Agama